Cerita Seks Dewasa : Ngeseks Sama Ibu Guru SMA Cantik

Cerita Seks Dewasa : Ngeseks Sama Ibu Guru SMA Cantik | Rina adalah seorang guru sejarah disalah satu sekolah SMA. Umurnya 30 tahun, cerai tanpa anak.Ibu guru Rina sangat cantik, kata orang dia mirip Demi Moore di film Striptease. Tingginya 170 dan beratnya sekitar 50 kg serta ukuran payudaranya 36B. Semua murid-muridnya, terutama yang laki-laki pengin banget … Continue reading
Cerita Seks Dewasa | Cerita Ngentot | Cerita Panas | Cerita Hot

Pencarian:

Bicara khalwat bekas Pengarah JPJ Kedah 12 Mei

 

 

Bicara khalwat bekas Pengarah JPJ Kedah 12 Mei

KUALA LUMPUR 3 Feb. – Perbicaraan kes bekas Pengarah Jabatan Pengangkutan Jalan (JPJ) Kedah, Zulkifli Othman yang didakwa berkhalwat di sebuah hotel hampir dua tahun lalu akan didengar di Mahkamah Tinggi Syariah di sini pada 12 Mei depan.
Kes itu sebelum ini didengar oleh hakim syarie Mukhyuddin Ibrahim. Beliau kini bagaimanapun telah dinaikkan pangkat sebagai Pendaftar Kehakiman di Jabatan Kehakiman Syariah Malaysia (JKSM).
Pada tarikh tersebut, kes Zulkifli dijadualkan akan didengar oleh seorang hakim syarie baru, Shukor Sabudin. Seorang kakitangan di bahagian pentadbiran di mahkamah tersebut memberitahu, hakim baru sedang menunggu pentauliahan daripada Yang di-Pertuan Agong.
Zulkifli, 48, sedang dibicarakan atas tuduhan berada bersama Nurjuliati Juhar dalam keadaan yang boleh menimbulkan syak sedang melakukan perbuatan yang tidak bermoral dengan seorang wanita yang bukan isteri dan mahramnya.
Dia didakwa melakukan perbuatan itu pada pukul 3 pagi, 4 Ogos 2007, di bilik 401 Hotel Concorde Sultan Ismail di sini.
Zulkifli didakwa mengikut Seksyen 27(a) dan (b) Akta Kesalahan Jenayah Syariah Wilayah Persekutuan 1997 yang membawa hukuman maksimum penjara dua tahun atau denda RM3,000 atau kedua-duanya jika sabit kesalahan.
Nurjuliati, 47, bekas Penolong Setiausaha di Kementerian Pelajaran Putrajaya bagaimanapun telah mengaku bersalah dan didenda RM2,950 atau penjara dua bulan.

 

 

Lelaki sorok pasangan

JOHOR BAHRU 8 Mac – Taktik seorang lelaki cuba menyorok kekasihnya dalam almari pakaian tidak berjaya apabila kedua-dua mereka ditahan dalam operasi cegah maksiat di sini, awal pagi ini.
Lelaki berusia lingkungan 30-an itu berbuat demikian bagi mengelak daripada ditangkap khalwat dalam serbuan sepasukan pegawai penguat kuasa Jabatan Agama Islam Johor (JAIJ) di sebuah rumah teres di Senai.
Rahsia pasangan itu bagaimanapun terbongkar apabila pegawai penguat kuasa menemui pakaian dalam wanita dalam bilik yang diduduki lelaki itu.
Mereka adalah antara tiga pasangan bukan muhrim yang ditahan kerana disyaki berkhalwat dalam operasi di sekitar bandar raya ini.
Ketua Penolong Pengarah Penguat Kuasa JAIJ, Nooh Kadri berkata, kesemua pasangan berusia dalam lingkungan 30-an itu ditahan dalam operasi yang bermula pukul 12 tengah malam dan berakhir kira-kira pukul 3 pagi ini.
Katanya, dalam serbuan di rumah teres di Senai itu, pasangan wanita itu menyembunyikan diri dalam almari pakaian.
“Bagaimanapun, kita mengesan pakaian dalamnya tertinggal di bawah katil dan apabila diperiksa wanita itu ditemui bersembunyi dalam almari,” katanya ketika dihubungi Utusan Malaysia di sini hari ini.
Cerita Dewasa

Pencarian:

Cerita Lucah – Auntie Liza Bogel

Sebenarnya aku dari Malaysia dan aku sangat tertarik dengan cerita yang kalian paparkan dalam ruangan ini, lalu aku juga ingin berkongsi dengan kalian tentang pengalamanku dengan Auntieku sendiri, harap kalian dapat berikan komen mengenai pengalamanku ini melalui email aku. Kalau ada perkataan yang kalian tak faham, bolehlah kalian tanyakan kepada aku.

Bagi mereka yang telah bertemu dengan makcikku, sememangnya akan merasakan yang wajah dan perwatakannya langsung tidak memperlihatkan usia sebenarnya. Walaupun usianya sudah hampir mencecah 45 tahun, tidak keterlaluan jika aku katakan Auntie Liza, ia itu makcikku macam orang yang baru nak mencecah 35 tahun.

Walaupun ada kalanya aku memasang angan-angan yang bercorak ‘x-rated’ apabila berhadapan dengannya, aku terpaksa pendamkan saja memandangkan aku adalah anak saudaranya. Tambahan pula Auntie Liza telahpun mempunyai tiga orang anak dan adalah tidak elok sekiranya aku memperlakukan sebarang perangai yang tidak elok padanya.

Tapi anggapan aku terhadap Auntie Liza berubah apabila aku tinggal bersama dengan Pakcikku baru-baru ini. Tuan rumah aku inginkan rumah sewanya kembali dan memandangkan yang aku masih belum dapat rumah sewa yang baru, maka Pakcik ku telah mengajak aku tinggal bersama-samanya sementara waktu.

Suatu hari semasa Pakcik ku keluar kerja, tinggallah aku bersama dengan Auntie Liza di rumah. Aku anggap ini perkara biasa saja sebab dia adalah makcik ku.

Nak dijadikan cerita, aku sedang makan sarapan didapur bila Auntie Liza keluar dari bilik air. Dia hanya berkemban. Auntie Liza terpaksa lalu depan aku kerana bilik air terletak di belakang dapur. Secara spontan mataku terus memandang ke gunung Auntie Liza semasa dia lalu di depanku.

Mungkin menyedari pandanganku, Auntie Liza berhenti dan memandang ke arahku. Tergamam aku dan terus menundukkan kepala.

“Kenapa malu? Suka apa yang you nampak?” tanya Auntie Liza selamba. Tanpa dapat aku menjawab, Auntie Liza terus berjalan ke arahku dan tanpa aku sedar, kainnya terus terlucut ke lantai. Sepasang buah dadanya yang besar menunding ke arahku. Mataku terus tertumpu pada bulu lebat yang menutupi cipapnya.

Auntie Liza terus rapat dengan mukaku dan buah dadanya digeselkan ke mukaku. Semakin kencang nafasku. Dalam seluar, koteku sudah semakin menegak dan tegang. Auntie Liza terus memegang tanganku dan dibawanya ke arah buah dadanya.

“Peganglah. Auntie tahu kau nak pegang.” Pucuk dicita ulam mendatang. Tanpa melepaskan rezeki aku terus menjilat puting Auntie Liza yang sudah semakin menegang, sambil tanganku bermain-main di cipapnya. Perlahan-lahan cipapnya semakin basah dan jariku terus menusuk ke dalam lubang keramatnya yang basah itu. Auntie Liza terus duduk diatas meja makan dengan kedua kakinya mengangkang luas. Tanpa berlengah lagi aku terus melucutkan seluarku dan menghalakan koteku ke arah lubang keramat Auntie Liza. Aku terus menusuk dengan penuh kenikmatan. Air cipap Auntie Liza mula membasahi telurku. Aku terus melajukan terjahan aku. Bila aku rasa aku hampir terpancut, cepat-cepat aku tarik keluar koteku. Namun sebelum sempat aku menariknya habis, Auntie Liza terus menarik aku agar masuk semula. Tak sempat aku berbuat apa-apa, aku terus terpancut dalam cipap Auntie Liza.

Aku terus menarik keluar koteku. Takut aku seketika. Namun ketakutan itu hilang bila Auntie Liza terus memusingkan badannya dan menungingkan punggungnya ke arahku.

“Masuk belakang,” katanya. Aku tak tahu nak buat apa-apa sebab aku memang tak pernah masukkan koteku ke dalam jubur seseorang. Aku hanya berdiri di belakang Auntie Liza sambil tanganku meramas punggungnya.

Mungkin menyedari yang aku tak tahu nak buat apa, Auntie Liza terus memegang koteku dan terus memasukkannya ke dalam juburnya. Ketatnya memang aku tak boleh katakan. Bila dah masuk, aku terus menjalankan operasi. Dalam aku menusuk juburnya, Auntie Liza terus menusuk cipapnya dengan dua jarinya. Depan belakang dia kena.

Patutlah dengusan dan rintihannya begitu kuat sekali. Aku kian melajukan terkamanku. Aku tahu dia tak akan mengandung kalau aku lepaskan spermaku dalam juburnya. Maka aku pun terus menerjah walaupun aku rasa dah nak terpancut. Bila aku tarik keluar koteku, aku nampak cecair pekatku mengalir keluar dari juburnya.

“Jangan lap,” kata Auntie Liza bila aku mencapai tisu untuk mengelap koteku.

Tanpa menghiraukan di mana koteku berada tadi, Auntie Liza terus menghisap koteku dengan lahapnya. Untuk kali ketiga pagi itu, aku terpancut sekali lagi. Kali ini dalam mulut Auntie Liza.

Selepas itu baru aku tahu yang Auntie Liza sudah hampir empat bulan tidak digauli kerana Pakcik ku mengalami masalah lemah syahwat. Dan sepanjang perkahwinannya, dia belum pernah menghisap kote lelaki atau main belakang. Walaupun pernah dia minta pada Pakcik ku, tapi Pakcik ku tak benarkan dia buat begitu.

Dan selepas itu aku sentiasa menjadi teman pemuas nafsu makcikku. Baginya suami sebenarnya ‘diranjang’ adalah aku, bukannya Pakcik ku.

Ini Blog Cerita Lucah – Koleksi cerita lucah melayu malaysia / indonesia Lucah Berahi Panas dewasa

Pencarian:

AYAH DAN ANAK

Tiap kali akuditugaskanoutstation maka Aniisteriku akanmeminta akumenjemput bapa mertuaku menemankan dia. Bapa mertuakuyang tinggal seorang diri di kampung bersedia saja menemankananak perempuannya itu. Pak Ali memang mesra dengan Anianaknya dan aku sebagai menantunya pun dilayan mesra olehPak Ali. Lelaki berusia 55 tahun itu baik budibahasanya. Aniisteriku memang manja orangnya. Berwajah cantik danberkulit putih mulus. Tetapi setelah dua tahun berkahwin kamibelum dikurniakan zuriat. Ani sememangnya mengharapkankedatangan seorang bayi dalam keluarga kami supaya dia tidakkesunyiaan di rumah. Aku sememangnya telah berusaha tetapinampaknya belum ada rezeki. Seperti biasa pada bulanDisember aku akan ditugaskan melawat pejabat cawanganbagi menyelia penutupan akuan syarikat. Sebagai pegawaiakaun sememangnya menjadi tugasku mengurus kewangansyarikat dan cawangan. Kali ini aku akan ke cawangan selamaseminggu dan seperti biasa aku akan menjemput Pak Ali bagimenemankan isteriku yang terpaksa aku tinggal seorang diri.Nasibku amat baik kali ini. Mengikut perancangan awal akuakan berada di selatan tanah air selama seminggu tapi keranapenyata kewangan diurus dengan baik maka kerjaku selesaidalam masa empat hati sahaja. Aku sengaja tidak menelefonisteriku memberitahu kepulanganku kerana ingin membuatkejutan padanya. Kira-kira pukul empat petang aku telah tibadi rumah. Dengan kunci pendua aku masuk kerumah danmenaiki tangga ke arah bilikku. Kira-kira tiga langkah sebelumsampai ke bilikku aku mendengar suara erangan isteriku daridalam bilik. Pintu bilik tak ditutup rapat, aku boleh melihat apayang berlaku di dalamnya dengan jelas sekali. Pak mertuakusedang mengurutk badan Ani anaknya. Yang menariknyaisteriku tengah telanjang bogel tanpa seurat benang pun.Begitu juga dengan Pak Ali, bapak mertuaku. Kedua anakberanak itu bertelanjang bulat seperti bayi yang barudilahirkan. “Sedapnya pak.” Aku mendengar isteriku bersuara.Aku jadi tergamam dan terkaku melihat pemandangan dihadapanku. Aku menahan diri supaya tidak panik, pelan-pelanaku mendekati pintu bilik tidurku. Isteriku tengah meniarapdan belakangnya sedang diurut . Berkilat-kilat belakangnyakerana minyak urut. Begitu juga dengan punggungnya sampaike kaki licin kerana dilumuri minyak. Sesekali aku lihat tanganbapa mertuaku mengurut sampai ke bahagian depan badanisteriku. Pak Ali menguli-uli buah dada isteriku. Setiap kali ituaku dengar erangan isteriku. Walaupun dalam keadaanmeniarap tapi aku dapat melihat tangan kiri isteriku asyikmemegang dan mengusap-ngusap batang zakar bapanya.Batang yang sedang keras itu sungguh besar dan panjang. Akumenjadi iri dan malu kepada diriku sendiri kerana batang pelirbapa mertuaku lebih panjang dan lebih besar daripada batangzakarku. Batang besar itu seperti berdenyut-denyut dalamgenggaman Ani. Batang itu sungguh hitam jika dibandingkandengan tangan isteriku yang putih. Tiba-tiba bapa mertuakusecara perlahan-lahan membalikkan posisi isteriku darimeniarap ke keadaan terlentang. Bila dah terlentang Pak Alimeningkatkan aktivitinya di buah dada isteriku. Diramas-ramasnya dengan perlahan-lahan. Aku melihat puting tetekAni sudah menjadi keras dan tegang. Isteriku hanyamemejamkan matanya sambil mengeluh manja. Oleh keranadek penangan ramasan lembut bapanya, isteriku tanpa sedartelah sedikit demi sedikit membuka kangkangannya. Dari sinarmata bapa mertuaku, dia tersenyum melihat bukaan itu.Sebelah tangannya kini disuakan ke belahan tersebut. Lagilahkuat erangan kesedapan dari isteri ku. Jelas terlihat tanganbapa mertuaku sedang menggentel-gentel biji kelentitnya dansekali sekala isteriku mengepit tangan bapanya disambutdengan bunyi desahan yang semakin kuat bermain-main di tepibibir kemaluan isteriku. Selepas itu Pak Ali memasukkan duajarinya iaitu jari telunjuk dan jari hantu ke dalam kemaluanisteriku. Kedua-dua jari itu digerakkan maju mundur denganhebat sekali. Kelihatan air mazi isteriku telah melimpah-limpahkeluar melalui kemaluannya dan jatuh di atas cadar katil.Tompokan air mazi isteriku telah membasahi cadar dibawahnya. Aku tengok tangan isteriku meraba-raba batangabahnya. Bapa mertuaku dapat membaca kehendak anaknyaitu. Ani isteri telah berada di puncah nafsu. Isteriku membukamatanya dan melihat dengan penuh selera ke arah kemaluanabahnya. Kemaluan Bapa mertuaku terpacak keras di depankedua-dua biji mata isteriku. Aku juga dapat melihatnya darirekahan pintu. Kemaluan bapa mertuaku memang hebat dansungguh keras kelihatannya. Aku lihat isteriku tersenyummelihat kemaluan abahnya. Batang kemaluan yang berwarnagelap seperti kemaluan negro yang biasa aku lihat dalaminternet. Kepala kemaluannya berwarna merah berkilatmacam topi jerman. Iseriku begitu berselera melihat kemaluanabahnya yang besar dan panjang itu. Isteriku memandang kearah mata abahnya dengan penuh makna dan tersenyummenggoda dan puas kerana sebentar lagi akan dapat merasaikemaluan yang selama ini hanya dimiliki oleh ibunya saja.Isteriku yang masih berbaring di atas katil menarik punggungabahnya agar hampir ke arahnya. Kemaluan pak mertuakudiurut-urutnya dengan perlahan-lahan. Pak mertuakutersenyum puas melihat anaknya mengurut kemaluannya.Tangan lembut isteriku bermain-main dengan topi jermanabahnya. Lama juga isteriku bermain dengan batang abahnya.Aku lihat kemaluan besar dan berurat itu makin tegang.Bagiku bentuk batang pak mertuaku amat hodoh, tapi isterikumelihatnya dengan penuh bernafsu. Matanya bersinar. Kepalalicin yang lembab dibasahi cairan mazi itu dicium penuh ghairaholeh isteriku. Aku dapat melihat isteriku menyedut dalam-dalam aroma kepala zakar abahnya. Seterusnya isterikumenghisap-hisap dan menjilat-jilat kepala kemaluan abahnyadengan penuh nafsu. Kekadang lidah-lidah isteriku bermain-main hingga kepangkal batang abahnya. Semua yang ku ajarpadanya dipraktekkan pada abahnya. “Oohh.. aahhh…” Bapamertuaku mengerang kesedapan bila anaknya menghisap danmenjilat-jilat kepala pelirnya yang semakin banyakmengeluarkan air mazi. Tangan pak mertuaku memegang danmeramas tetek isteriku yang tegak mengarah ke siling. “Oohh..sedapnya, hisap lagi sayang,” pinta abah kepada anaknya.Isteriku semakin berselera menghisap butuh abahnya apabilamendengar kata-kata bapa mertuaku itu. Air maziku mulamembasahi seluar yang aku pakai. Terasa seluar dalamku telahbasah di bahagian kemaluanku. Aku malah seronok melihatadegan yang tak disangka-sangka terjadi di depan mataku.Aku tidak mahu melepaskan sedikitpun detik-detik mesratersebut. Isteriku semakin ganas jadinya. Batang hitamberurat itu keluar masih dalam mulut mungil isteriku denganlancarnya. Pak Ali yang sedang dilambung ghairahmembaringkan dirinya. Sekarang kedua beranak itu dalamkeadaan 69. Bapa mertuaku pula memulakan tugas lidahnyadengan menjilat-jilat kelentit isteriku. Kemudian di sekitarbibir kemaluan isteriku. Kemaluan isteriku mulus tanpa sehelaibulu kerana sentiasa dicukur. Selalunya dia yang mencukurkemaluannya sendiri. Kekadang sahaja aku membantunyamencukur bulu kemaluannya bila aku terangsang. Aku memangsuka kemaluan tidak berbulu, sungguhpun kelihatan sepertikemaluan budak-budak tetapi kelihatan comel dan bersih.Hanya beberapa minit saja lidah kasar bapa mertuakuberlegar-legar di kelentit dan lurah kemaluan isteriku makaaku lihat isteriku telah klimaks untuk yang kesekian kaliagaknya. Badan isteriku kejang dan tersentak-sentak dansekitar kemaluannya telah basah dilimpahi air pukinya. Animengerang kuat dan menjerit bagaikan tersampuk polong biladia mengalami orgasme. “Cepat bah, Ani nak sekarang. Ani nakrasa batang besar abah pulak. Batang Abang Jamil tak besarmacam abah punya. ” Aku melihat isteriku menarik-narikbadan bapanya. Mulutnya masih menjilat batang pelir bapamertuaku. Basah lencun batang berurat itu dengan air liur Ani.Aku terkaku mendengarnya, sampai hati Ani mengatakanbatang zakarku kecil. Memang aku akui batangku taksetanding Pak Ali tapi tak sewajarnya Ani memperkecil diriku.“ Masuk sekarang bah, Ani dah tak tahan.” Isteriku merengekmeminta-meminta dan memadang ke arah bapa mertuaku danjuga butuhnya dengan mata yang semakin layu tetapi penuhnafsu dan ghairah. Pak mertuaku pun mengangkat danmengangkangkan kedua-dua kaki isteriku sehingga lutut-lututdan bahu isteriku hampir bersentuhan. Isteriku sudah pasrahdan menunggu junaman batang kemaluan abahnya yangsebentar lagi akan merodok dengan ganas. Isteriku tak henti-henti memandang butuh abahnya yang sedang menuju ke arahkemaluannya yang sudah dilimpahi oleh air pukinya yangbanyak. Dan tiba-tiba kepala isteriku terangkat sedikit diikutioleh punggungnya juga terangkat. Matanya yang kuyu tadikelihatan terbeliak. “Auuuwwwwww…. ” Kedengaran jeritandan lolongan dari mulut isteriku apabila kepala butuh bapamertuaku telah masuk separuh ke dalam lubang kemaluannya.Dan seterusnya menujah terus ke dalam bahagian rahimisteriku. Puki sianak mengepit kuat batang siabah. Aku dapatmelihat yang isteriku sedang menikmati sepuas-puasnya butuhabahnya yang panjang dan besar itu. Hanya beberapa kalidayungan sorong tarik sekali lagi isteriku klimaks. Kali iniisteriku klimaks dengan lama sekali. “Aaaahhhh… sedapnyabah, sedaaaappp…” Bapa mertuaku meneruskan aksinya. Akudapat melihat dengan jelas batang hitam keluar masuk dalamlubang burit isteriku yang berwarna merah muda. Batang besartersebut terlihat berlendiran dan diselaputi buih putih.Tedengar bunyi crot, crot bila bapa mertuaku melajukantikamannya. Bulu-bulu di pangkal kemaluan bapa mertuakumengusap-usap bibir kemaluan dan kelentit anaknya. Isterikumelonjak-lonjak punggungnya dan mengayak kiri kanan keranaterasa kelazatan. Paha isteriku bergetar dan kakinyamenendang-nendang udara. Pahanya yang mulus itu rapat kedada abahnya. Selepas setengah jam aku lihat bapa mertuakumakin melajukan hentakannya dan sekali ditekan paling kuatdan terdengar bapa mertuaku mengerang kuat. Punggungnyaterhantuk-hantuk ke celah paha anaknya dan serentak itujuga sekali lagi isteriku menjerit kesedapan. Pancutan manipak mertuaku yang kuat dan banyak tersebut menerpa kepangkal rahim isteriku. Mata isteriku terbeliak menerimasemburan mani panas kepunyaan abahnya. Mungkin terlalulama menyimpannya semenjak mak mertuaku meninggal.Kedua insan di hadapanku kelihatan lemas dan aksi merekamengendur. Kemaluan si abah masih terendam dalam kemaluansi anak. Terlihat zakar pak mertuaku masih keras. Pakmertuaku membiarkan saja senjatanya terendam dalamterowong nikmat anaknya. Isteriku terlentang lemah dan puasdi atas tempat pembaringan. Selepas beberapa minit bila tiadalagi benihnya yang keluar bapa mertuaku menarik perlahan-lahan batang pelirnya dari lubang kemaluan isteriku. Batangyang masih berlendir itu terjuntai separuh keras. Lubangnikmat isteriku masih ternganga selepas abahnya menarikkeluar batang balaknya. Cairan putih pekat terlihat melelehkeluar dari lubang burit isteriku. Isteriku yang terbaring bogeltersenyum puas kepada abahnya. Tangannya memegang danmelurut butuh abahnya yang terkulai melambai-lambai dicelah paha. Batang licin itu dilurut-lurutnya. Aku terpegunbila isteriku menarik pak mertuaku rapat ke arahnya danbatang bapa mertuaku yang terkulai lemah itu dicium dandijilat-jilat mesra. Aku berlari anak menuruni tangga menujuke bilik air. Secepat kilat aku membuka zip seluarku danmelancap balakku yang masih tegang. Dalam beberapa minitsaja aku terkulai lemah setelah maniku terpancut ke dindingbilik air. Selepas beberapa minit aku kembali ke tempat tadi danterlihat isteriku dan abahnya masih lagi telentang diatas katildalam keadaan bogel. Aku tahu bahawa isteriku amat puasdengan layanan abahnya tadi. Fikiranku bercelaru, sejak bilaAni isteriku menjalin hubungan mesra dengan bapanya sendiri.Tidak hairanlah mengapa Ani sentiasa menyuruh akumenjemput bapanya bila aku terpaksa outstation. Pak Ali pulatidak pernah menolak ajakanku itu. Aku kebingungan…
Cerita Lucah

Pencarian:

Lilis Naughty Maid

Dua tahun berselang semenjak aku lulus dari perguruan tinggi. Tak terasa usiaku bertambah tua.Namaku Tomi 23 tahun. Aku kini bekerja di salah satu perusahaan swasta ternama di jakarta. Aku menjabat sebagai staff divisi marketing. Pekerjaanku mungkin adalah salah satu pekerjaan yang tidak diminati oleh rekan-rekan sebayaku. Mereka biasanya lebih senang duduk di depan komputer berjam-jam, mengkalkulasi data, dsb. Bagiku itu sangatlah membosankan. Maka dari itu aku mengambil jurusan public relation ketika aku masuk perguruan tinggi.


Aku sangat menikmati pekerjaanku sebagai seorang marketing. Terasa bebas, tidak terpaku di satu tempat. Terkadang aku sempat berjalan-jalan bersama teman-temanku. Hangout keberbagai tempat nongkrong sampai berburu wanita di lokalisasi. Yah…. Itulah sebagian hal yang mengenakkan dari pekerjaanku selain gaji dan bonus yang lumayan. Tapi di setiap hal di dunia ini tak ubahnya seperti sekeping uang logam. Selalu ada dua sisi yang berlawanan.

Terkadang aku harus meeting hingga larut malam, mengejar target penjualan yang dirasa sudah sangat tidak mungkin tercapai. Well… itulah dunia, pikirku. Setiap manusia tidak ada yang pernah puas, dan setiap pekerjaan tidak ada yang pernah mengenakkan.
Seperti yang kubilang tadi, jam kerjaku sungguh tak menentu. Terkadang aku harus melobby klien yang hanya bisa kutemui pada larut malam. Sehingga rupa tempat tinggalku sungguh mirip sekali dengan kota yang baru diterjang badai dan tsunami.

Aku tinggal di sebuah apartemen di bilagan jakarta selatan. Apartemenku cukup besar untuk diriku yang tinggal sendirian. Ada dua kamar, satu kamar mandi, satu ruang tengah, dan dapur di pojok ruangan. Sudah satu tahun sejak aku menghuni apartemenku. Sebelumnya aku tinggal bersama kakak dan mamaku. Tapi karena beban pekerjaan sebagai marketing sangat menguras waktu dan tenagaku, maka aku memutuskan untuk membeli sebuah apartemen. Agar tidak bolak-balik pulang kerumah, pikirku.
Namun lama-kelamaan aku merasa lelah mengerjakan seluruh pekerjaan rumah yang seakan tidak habis-habisnya. Menyapu, mengepel, membersihkan kamar mandi, merapihkan tempat tidur, mencuci baju, dll. Dan tetap saja rumahku kembali berantakan esok harinya.
Aku sadar bahwa diriku ini memang bukan orang yang bisa hidup teratur dan rapi. Maka dari itu kuputuskan hari ini untuk mengambil cuti dan mencari seorang pembantu untuk membantuku di apartemen. Aku mendatangi sebuah biro penyalur tenaga kerja tak jauh dari apartemenku.

“selamat pagi pak, ada yang bisa kami bantu?” sapa seorang resepsionis.
“saya lagi cari pembantu mba… kira-kira disini menyalurkan pembantu rumah tangga ngak?” kataku.
“ohh kalau itu silahkan bapak tanyakan ke dalam.” Katanya.
Tak lama aku masuk ke dalam ruangan dan bertemu dengan seorang wanita paruh baya. Aku mengutarakan niat untuk mempekerjakan seorang pembantu untuk mengurus apartemenku. Dia menyanggupi permintaanku dan memberikanku list nama-nama serta foto mereka.
Aku membuka daftar nama itu. Cukup banyak juga, ada 15 orang yang mencari pekerjaan sebagai pembantu. Lembar demi lembar aku membolak-balik daftar itu. Kriteriaku sederhana, muda, cantik, tubuh proporsional, dan bersedia rajin bekerja. Pikiranku mulai kotor membayangkan jika aku tinggal berdua di dalam apartemenku hahaha….
Sampai akhirnya aku mengambil lima nama dari list itu yang kurasa cukup memenuhi kriteria yang kuinginkan. Aku diminta untuk datang dua hari lagi untuk bertemu dengan mereka dan melakukan interview.
Dua hari berselang, akupun datang lagi ke tempat itu.
“selamat siang, ada yang bisa kami bantu?” sapa resepsionis.
“nama saya Tomi.. saya ada janji untuk melakukan interview dengan calon pembantu rumah tangga yang sudah dijanjikan.” Kataku.
“sebentar ya pak……….hmmm.. pak Tomi……. Nah ini dia, bapak silahkan masuk ke ruangan di pojok.” Katanya.
“ohh iya terima kasih…”
Aku berjalan kedalam ruangan itu. Dan menunggu mereka datang satu persatu.

Pertanyaanku sederhana, tak jauh seputar profil dan latar belakang mereka.
Tentu saja aku tak boleh menerima sembarang orang tinggal bersamaku tanpa kuketahui betul latar belakang dirinya.
Jarum jam di dinding telah bergeser cukup jauh dari tempatnya semula. Cukup lama aku mengobrol dengan mereka. Tak kusadari ternyata diluar hujan cukup lebat. Akhirnya aku memutuskan memilih satu orang diantara mereka. Lilis namanya, perempuan berusia 24 tahun itu berasal dari bandung. Ia merantau kejakarta untuk mencari pekerjaan setelah suaminya pergi menjadi TKI di malaysia (baca:maling sia). Empat tahun sudah suaminya pergi tanpa kabar berita yang jelas, entah bagaimana nasibnya.

Orang tua Lilis sudah menanyakan kepada besannya. Apakah menantunya pernah memberi kabar walau hanya sekali. Namun kekecewaan yang dirasakan orang tua Lilis ternyata dirasakan pula oleh besannya. Lilis tak mampu lagi menahan diri untuk tetap setia menanti suaminya yang tak kunjung pulang. Tak memiliki penghasilan, Lilis merasa risih harus tinggal serumah dengan orang tuanya. Tak ingin menyusahkan lagi, katanya. Untunglah Lilis belum memiliki anak, mungkin karena suaminya pergi tak lama setelah mereka menikah. Sehingga Lilis sama sekali tak menanggung beban jika ia ingin menjelajah negeri, mencari pengharapan demi kehidupan yang harus dijalaninya.

Aku kembali ke apartemenk untuk beristirahat. Kubiarkan saja apartemenku yang memang sudah berantakan.Aku merebahkan diri di ranjangku. Majalah-majalah yang berserakan diatas ranjang kudorong dengan kakiku. Buku-buku itu jatuh dilantai dengan bunyi berdebam.Aku memejamkan mata, mengingat apa saja yang telah aku lalui hari ini. Teringat olehku salah satu calon pembantu yang tadi siang kuwawancarai. Genit sekali pikirku, sempat dia membisikkan padaku bahwa dia siap jika harus melayani seluruh kebutuhanku. Pikiran kotorku mulai timbul, hampir saja pilihanku jatuh padanya. Tubuhnya yang tidak terlalu tinggi, namun langsing dan proporsional. Payudaranya yang besar membusung, pantatnya yang padat, serta wajahnya yang lumayan manis membuat batang penisku mengeras saat itu, hahaha. Namun niatku kuurungkan karena khawatir melihat gelagatnya yang sungguh agresif. Khawatir jika sesungguhnya ia adalah perempuan yang licik yang menghalalkan segala cara. Memanfaatkan kelemahan lelaki yang haus sex, lalu kemudian merampoknya. Mungkin aku terlalu sering menonton film, ah sudahlah. Yang penting aku sudah memilih. Dan lagi penampilan Lilis juga tak kalah mempesona dengan perempuan itu.
Tubuh Lilis pun sangat sexy, mungkin karena baru beberapa bulan menikah lalu ditinggal oleh suaminya, dan lagi belum memiliki anak. Pasti kualitas barangnya masih 98%, mulus kinyis-kinyis gan,hohohohh.
Astaga teganya aku membayangan hal seperti itu kepadanya. Entah seperti apa sifat aslinya, tetapi dari penuturannya, cara berbicaranya, gaya berpakaiannya, kulihat ia perempuan baik-baik. Aku tak tega jika harus melakukan hal buruk padanya.

“aduh…. Si junior pake bangun segala” gumamku.
Aku beranjak menuju kamar mandi. Membersihkan diri sambil bermasturbasi cukup sering kulakukan. Terlebih saat aku tak sempat main ke pelacuran untuk melampiaskan hasratku.
Terbayang saat itu lekuk tubuh Lilis, sexy sekali pikirku.
“Duh… kenapa ngebayangin dia sih….” Pikirku.
Aku mempercepat kocokanku, dan tak lama orgasmeku pun tiba. Spermaku muncrat membasahi dinding kamar mandi yang berwarna biru. Meninggalkan jejak cairan lengket berwarna putih yang kontras.
Lega sekali. Sekarang saatnya untuk tidur. Setidaknya besok aku bisa bangun agak siang karena aku masih memiliki cuti. Lagipula besok Lilis akan datang, jadi aku harus memastikan diri ada di apartemenku jika ia tiba.

(sfx : Kriiiiiiingggggg……………….)
Bunyi jam weker membuyarkan mimpiku.
Sial, aku lupa jam wekerku maih menyala, tadinya aku ingin bangun agak siang, pikirku. Kuraih jam weker itu dan kugeser switch untuk mematikannya.
Mataku tak dapat kupejamkan lagi. Cahaya matahari yang bersinar terang membuat gorden apartemenku yang berwarna coklat tua kini berpendar. Seakan sinar mentari kala itu berusaha menerobos masuk kedalam kamarku. Aku bangkit dan duduk di pinggir ranjang. Kukejap-kejapkan kelopak mataku mengusir rasa kantuk.
Rasa kantukku tak kunjung mau pergi. Aku berjalan gontai menuju lemari es dan mengambil sebotol air, lalu kuminum. Rasa dingin menjalar di kerongkonganku. Membuat mataku kini tak dapat lagi terpejam.
Masih kugenggam botol itu ketika aku berjalan menuju jendela. Kuraih seutas tali untuk membuka gorden, dan kutarik. Cahaya mentari menerobos liar kedalam ruangan. Aku memicingkan mataku menghindari paparan cahaya yang terasa hangat dikulitku. Kupandagi seisi kamar yang berantaka. Gelas-gelas kaca yang berada di atas meja kayu berpendar bagai kristal diterpa cahaya.
Kuteguk lagi air dingin yang kugenggam. Aku berjalan menuju wastafel dan kubasuh wajahku dengan air yang mengalir. Segar sekali.
Kantukku mulai hilang, terlebih setelah aku menggosok gigi.

“masih pagi, ngapain ya” gumamku dalam hati.
Saat itu kulihat pintu kamar kedua yang nantinya akan dipakai oleh Lilis selama tinggal bersamaku. Kuputar handle pintu itu dan kubuka kamarnya. Aroma kamar yang lembab menyeruak keluar. Mungkin karena kamar ini jarang kubuka dan hanya kugunakan untuk menaruh barang-barang yang jarang kugunakan. Didalamnya kulihat dua buah tas troli yang biasa kugunakan untuk berpergian, sebuah lemari kecil dan kasur spring bed yang memang sudah ada disana ketika aku membeli apartemen ini.
Cukup kotor kondisi kamar itu. Debu dilantai sudah cukup tebal sehingga meninggalkan jejak kaki ketika aku melangkah. Aku mengambil vacum cleaner yang kuletakkan di samping kamar mandi, dan mulai membersihkan kamar itu.
Dengung mesin vacum cleaner terdengar gaduh. Bagai ribuan lebah yang sedang sibuk menghinggapi taman bunga.
Lantai kini sudah bersih. Aku membuka lemari kayu kecil disudut ruangan dan mengambil selembar sprei yang masih bersih. Untunglah tidak bau apek, pikirku. Kupasangkan sprei itu pada ranjang spring bed. Kamar itu kini sudah cukup bersih untuk digunakan. Yang kurang hanyalah bantal yang belum ada dikamar itu.
Aku berjalan menuju kamarku dan mengambil sebuah bantal yang masih bersih. Kupasangkan sarung bantal baru, karena aku khawatir sarung bantal yang lama sudah agak bau.
Selesai dengan kamar itu, kurasakan rasa pegal mulai menghinggapi tubuhku. Kuraih handuk yang tergantung di samping pintu kamar mandi. Handuk berwarna putih yang kini terlihat lebih menyerupai warna krem itu kuletakkan di bahuku, dan aku bergegas masuk ke kamar mandi.

(sfx : Beep.. beep..beep..beep….)
Kudengar suara telepon berdering. Padahal aku baru saja melumurkan sabun ditubuhku. Sialan, pikirku. Terpaksa aku mengangkat telepon itu dalam keadaan telanjang.
“hallo….” Kataku.
“halo pak… ini Lilis…” sapa suara diujung telepon itu.
“oh iya… gimana Lis.. jam berapa mau datang?” tanyaku.
“saya sudah di depan pintu apartemen bapak.” Katanya.
Mataku terbelalak, gawat. Mana mungkin kubukakan pintu apartemen dalam keadaan seperti ini.
“waduh… tunggu sbentar Lis…, saya lagi mandi…” kataku.
Aku bergegas masuk kekamar mandi dan kubasuh tubuhku yang masih berselimut busa sabun. Kulilitkan handuk sekenanya ditubuhku lalu bergegas membukakan pintu untuk Lilis.
Crekk… Crekkk…, kubuka pintu dan kulihat Lilis sudah berada di depan.
“masuk Lis… maaf lagi nanggung belom selesai.” Kataku.
Kulihat Lilis tersenyum. wajah Lilis bersemu merah melihat tubuhku yang hanya terbalut handuk. Ia bergegas masuk sambil membawa tas jinjing hitam yang cukup besar, mungkin baju isinya.
“ini kamar kamu….. saya lanjutin mandi dulu ya…kamu istirahat aja dulu.” kataku.
“iya pak…. Bapak lanjutin aja dulu mandinya…” kata Lilis.
Aku kembali masuk kekamar mandi untuk menyelesaikan mandiku. Lilis kini melangkah ke kamarnya. Dia melihat sekeliling kamarku yang berantakan. Ia hanya tersenyum melihatnya, dasar rumah laki-laki, mungkin begitu pikirnya.
Ia membereskan pakaian di tasnya dan disusun rapi didalam lemari kecil dikamarnya. Ia menganti bajunya dan berbaring diranjang itu menungguku yang tak juga kunjung selesai mandi.
Bosan menungguku akhirnya ia bankit dan membereskan ruang tengah yang sangat berantakan.
Ia mengangkut gelas dan piring-piring kotor yang berserakan ke dapur dan mulai mencucinya.
Aku mengeringkan tubuhku di kamar mandi. Sial, aku lupa membawa pakaian. Aku memang sudah terbiasa keluar kamar mandi dengan hanya mengenakan handuk saja, karena sebelunya aku tinggal seorang diri. Tapi kini ada wanita yang tinggal bersamaku, bagaimana ini.
Aku melilitkan handuk ketubuhku. Kubuka pintu kamar mandi dan kulongok keluar. Kulihat Lilis sedang sibuk mencuci piring di dapur. Ia menoleh kearahku, aku teripu dan tersenyum lebar.
Astaga, ia hanya mengenakan tanktop dan celana pendek, sehingga aku dapat melihat dengan jelas lekuk tubuhnya yang menawan.
“kenapa pak? Lupa bawa baju ya…” ucap Lilis ramah.
Aku mengangguk dan berjalan cepat menuju kamarku. Berpikir baju apa yang akan kukenakan, sementara sebagian besar pakaianku belum dicuci. Yang tersisa hanya satu celana panjang. Celana ini kan harus kupakai besok, pikirku. Akhirnya aku memutuskan memakai kaus dan celana pendek.
Biarlah, lagipula Lilis tak begitu canggung mengenakan celana pendek, pikirku.
Aku keluar kamar sambil masih mengusap rambutku yang basah dengan handuk.

“baru juga sampe.. kok udah sibuk aja… istirahat aja dulu…” kataku.
“gapapa pak… ini kan memang tugas Lilis….” Katanya.
Jangan panggil pak ahh…panggil mas aja.. mbak kan lebih tua dari saya..” kataku.
“lho emank mas umur berapa?” tanya Lilis yang masih sibuk menyabuni piring di tangannya.
“saya umur 23…” kataku.
“Ah…. Masa sih?” kata Lilis.
“emank saya kelihatan tua banget ya?” kataku.
“ngak gitu….. Cuma mas kelihatan dewasa banget…” kata Lilis.

Kami menghabiskan waktu pagi itu dengan mengobrol sambil membereskan kamar berdua. Mencoba mengenal satu sama lain, karena mungkin kami akan cukup lama tinggal bersama. Aku bertanya pada Lilis, apakah dia tidak merasa risih tinggal dengan seorang lelaki yang baru dikenalnya.
“emank ga takut diperkosa mba? Bahaya lho tinggal sama lelaki” tanyaku.
“ehh… jangan donk…. Masa mas doyan sama pembantu..” katanya.
“bcanda… heheheh…” kataku tertawa.
Lilis hanya tersenyum saja. Aku tak kuasa mengalihkan pandanganku dari tubuh Lilis ketika ia menoleh ke arah lain. Kulitnya yang putih sekan hampir transparan, rambutnya yang panjang sepunggung tergerai rapi. Payudaranya yang besar, pantatnya yang padat, aduh.. fantasi kotorku tak dapat kubendung.
Lilis kini mengepel lantai dengan tangan sementara aku membereskan buku-buku yang berserakan.
“kamu pakai bajunya sexy amat Lis?” tanyaku.
“masa si mas… maaf saya kurang terbiasa sama udara jakarta, dibandung udah kebiasaan dingin soalnya.” Katanya sambil tetap mengusap lantai dengan kain pel di tangannya.
“emang ga malu belahannya keliatan gitu…” kataku menunjjuk ke arahnya.
Lilis tersipu malu dan menggerai rambutnya ke depan untuk menutupi dadanya.
“ihhh si mas jelalatan aja…” katanya seraya tersenyum lebar.
Aku hanya tertawa saja. Tak berselang lama apartemenku sudah rapi. Buku-buku tersusun rapi di raknya, piring-piring pun kini tertumpuk rapi di dapur, lantai sudah bersih, aroma ruangan pun kini sudah tercium wangi sekali. Aku duduk bersandar di sofa. Lilis mengambilkan aku segelas air dari kulkas dan menyodorkannya padaku.
Aku meneguk air itu sambil sesekali melirik ke arah Lilis yang duduk di sebelahku.

“hayoo….. mas ngeliatin apa?” kata Lilis.
Hampir saja aku tersedak, ia memergokiku rupanya.
“habis kamu pakaiannya mengundang nafsu sih….” Kataku.
“iya deh… besok-besok Lilis ga pakai tanktop lagi deh…” katanya,
“heheheh… gapapa kok kalo masi mau pake tanktop. Itung-itung pemandangan segar di rumah.” Kataku.
“uuu… dasar cowo…” Lilis mencubit tanganku.

Hari demi hari kami mulai akrab. Kini sudah tak ada lagi kata “saya” di antara kami. Kami mulai memanggil satu sama lain dengan aku-kamu. Seminggu berselang setelah Lilis datang dalam kehidupanku.
Masakan Lilis ternyata enak sekali. Ia ternyata pandai memasak. Aku yang sebelumnya terbiasa membeli makanan di luar kini lebih suka jika Lilis memasakkannya untukku. Akhirnya aku memberikan uang dua juta rupiah kepada Lilis untuk belanja kebutuhan sehari-hari.
“banyak amat mas… ini mah cukup untuk dua bulan….”kata Lilis.
“ya gapapa lah… kamu masakin yang enak-enak buat aku… kalo ada lebihnya buat kamu aja…, buat beli baju.., atau beli tanktop yang banyak..” kataku.
“ihhh.. kamu bisa aja mas….” Kata Lilis.
“kepingin liat belahan setiap hari ya…..” lanjutnya.
“ya kalo dikasih mah siapa yang nolak… hahahhaa….” Kataku.
Kami hanya tertawa bersama.
Kini aku terbiasa kembali ke apartemen siang hari untuk makan bersama Lilis. Hari ini Lilis memasak steak. Sejak kuajari dia menggunakan internet, ia rajin sekali menggunakan laptop yang kutinggal dirumah. Rupanya ia belajar resep masakan baru.
Kunilai Lilis sangat sempurna sebagai seorang wanita, cantik, ramah, rajin, dan cepat belajar.
Tak salah aku memilihnya untuk tinggal bersamaku.

Hari demi hari berlalu, aku sedang berdiri mengantre di ATM. Gajiku sudah keluar. Aku mengecek nominalnya dan tersenyum. Banyak sekali bonusku bulan ini. Aku mengambil uang empat juta rupiah, dua juta untuk biaya belanja Lilis, dan dua juta lagi untuk membayar gajinya. Sebenarnya gaji yang diminta Lilis hanya satu setengah juta, tapi karena kunilai ia cukup rajin maka pantas bagiku untuk memberikan gaji yang lebih untuknya.
“banyak amat mas… Lilis ga mau ah….. ga enak nerimanya…” kata Lilis ketika aku menyerahkan uang itu untuknya.
“gapapa…. Gajiku lagi gede nih…. Yah itung-itung supaya kamu bisa kirim uang ke orang tua…” kataku.
“beneran ni mas?” kata Lilis.
“iya….”
Lilis tersenyum saat itu. Manis sekali senyumnya. Aku merasa senang sekali memberinya uang lebih. Daripada uangku kuhabiskan untu kuberikan kepada wanita murahan diluar sana, lebih baik kuberikan kepada wanita yang lebih pantas. Wanita yang menugurusku.

Hubungan kami berjalan baik, normal, tanpa ada macam-macam diantara kami. Akupun tidak berani melecehkannya, karena tak ingin ia tersinggung. Paling-paling hanya sebatas menggodanya karena tubuhnya yang sexy, dan kulihat Lilis menanggapinya hanya sebatas candaan semata.
Sampai suatu hari aku jatuh sakit.
Pagi itu aku tak kunjung keluar kamar. Lilis mengetuk pintu kamarku, membangunkan aku untuk bersiap bekerja seperti biasa. Aku tak kunjung menjawab, Lilis memberanikan diri masuk ke kamarku. Ia melihat diriku masih terselubung selimut tebal.
“mas… hari ini gak kerja?” tanya Lilis.
Aku tak menjawab, hanya mengejap-ngejapkan mataku yang memerah.
Lilis mengulurkan tangannya ke dahiku. Punggung tangannya yang lembut kini menempel di kepalaku.
“astaga…. Mas sakit….” Kata Lilis.
Aku mengangguk. Lilis bergegas keluar kamar dan mengambilkan satu mangkuk air hangat dan handuk kecil. Ia mengompres kepalaku.
Kesadaranku mulai kembali. Ya ampun, aku tidur hanya mengenakan kaus dan celana dalam saja. Untunglah tubuhku masih tertutup selimut tebal. Lilis duduk disamping kepalaku. Aroma tubuhnya wangi sekali, mungkin ia baru selesai mandi. Lilis menarik lenganku ke atas pahanya dan mulai memijitku. Ia hanya mengenakan celana pendek seperti biasa, sehingga lenganku bersentuhan dengan kulit pahanya yang lembut.
“kamu sih hujan-hujanan kemaren mas…. Jadi sakit nih…” kata Lilis.
“hehe… maaf ya jadi ngerepotin kamu…. Habis nunggu hujan kelamaan…..” kataku.
“lain kali jangan gitu, kalo sakit gimana….” Kata Lilis.
Kurasakan kedua paha Lilis yang lembut dibawah lenganku.
“habis kangen sama Lilis….. jadinya aku pengen cepet pulang…” kataku.
“hahaha…. Masa kangen sama pembantu…” kata Lilis.
“yah…. Aku kan ga nganggap kamu pembantu, kamu kan temanku, sahabatku….” Kataku.
Lilis hanya tersenyum saja. Kini ia mengusap kepalaku.
Aku merapatkan kepalaku ke pantatnya.
“kenapa mas? Dingin ya?” tanya Lilis.
Aku mengangguk. Lilis meraih remote AC dan mematikannya.
“lagian Acnya dinyalain sih…. Udah tau sakit.”
Aku hanya tersenyum. Beberapa menit berlalu, keringat mulai membasahi leherku. Lilis mengambil tisu dan mengelapnya.
“nah…. Udah enakan kan mas?” katanya. Aku mengangguk.
“makasi ya Lis… sori jadi ngerepotin….” Kataku.
Lilis membuka lemari bajuku dan mengambilkan kaus berwarna coklat.
“ganti baju dulu mas… ga usa mandi, masi sakit…”
“nya ntar aku ganti….” Kataku.
“hayo… jangan ntar-ntar… apa mau di pakein bajunya?” kata Lilis.
“jangan ahh… malu…” kataku.
“ngapain malu…. Mas juga biasa ngeliatin belahan dada Lilis kan?” katanya seraya melepaskan kaus yang kukenakan.
“hehehe…. Kamu tau aja…” kataku.
“dasar… ayo duduk biar lilis pakein bajunya….” Kata Lilis seraya menarik selimutku.
Segera kutarik kembali selimutku, takut jika Lilis kaget karena aku hanya mengenakan celana dalam.
“kenapa mas?”
“Ssssssttt…. Udah nanti aku pake sendiri deh….” Kataku.
“hmm…… pasti ga pake celana ya… makanya malu….” Kata Lilis.
Aku tersipu mendengarnya, wajahku memerah.
Lilis kembali menarik selimutku sampai terlepas, kini terpampang tubuhku yang hanya mengenakan celana dalam. Penisku terlihat mengeras, bagaimana tidak. Ada seorang wanita sexy disampingku.
“hahaha….. liat tu… uda ngaceng aja… nafsu ya liat Lilis….” Katanya.
“awas ya…. Godain aja…. Awas nanti kalo aku sembuh….”
“emank kalo sembuh mau ngapain?” tanya Lilis.
“ya ngapain kek…..”
Lilis tertawa kecil. Ia meletakkan kaus yang dipegangnya dan mendekat kearahku.
“mau diobatin ga sakitnya?” katanya.
“kan ini udah enakan….., tuh keringetnya udah mulai keluar…”
“emank yang ini ga sakit?” kata Lilis sambil menunjuk batang penisku yang menegang.
“ehhhh… nakal ya…. Goda-godain aku…”kataku.
Lilis tersenyum dan mengusap lembut batang penisku dari luar.

“Shhhh… Ahhh.., geli” kataku.
Lilis merapatkan tubuhnya padaku. Kurasakan hangat hembusan nafasnya di bahuku. Kini kami berpandangan, dekat sekali. Kini aku sudah tak kuasa lagi menahan nafsu birahiku. Kulumat bibirnya yang kemerahan. Kini Lilis memasukkan tanganny kedalam celana dalamku dan mulai meremas batang penisku yang menegang.
Aku menarik tubuhnya agar merebah disampingku. Kami saling berpagutan, lidah kami beradu bagai ular yang sedang menari. Kuraba perutnya dengan jemariku. Perlahan, kuselipkan tanganku masuk kedalam tanktop berwarna hijau tosca itu. Lilis merapatkan tubuhnya, kini payudaranya yang besar menekan dadaku, lembut sekali. Kubuka kait bra yang ia kenakan.
“kamu nafsu amat ama Lilis..?” katanya. Aku hanya tersenyum.
“abis kamu sexy banget sih…” kataku.
Kait branya kini telah terlepas, kini dengan mudah kuselipkan tanganku di payudaranya. Payudara Lilis besar sekali, sehingga tanganku tak cukup untuk menggenggam seluruhnya. Kurasakan putingnya yang mulai mengeras menekan telapak tanganku.
“Aaaahh…. Geli mas…” katanya.
Lilis bangkit dari tepat tidur dan melucuti semua pakaiannya. Kini terpampang tubuhnya yang putih mulus tanpa sehelai benangpun yang menutupi. Ia merebahkan diri kembali di kasur, dan menarik celana dalamku agar terlepas. Kami kembali berpagutan, ciuman demi ciuman saling kami berikan satu sama lain.
Tubuh Lilis yang padat kini menempel erat di tubuhku. Keindahan tubuhnya yang selama ini hanya bisa kubayangkan, kini akan menjadi milikku.
Kuraba selangkangan Lilis yang ternyata sudah mulai basah. Cairan kenikmatan itu sudah membasahi lubang vaginanya yang tidak lagi perawan. Kuraba pelan paha Lilis, perlahan kuusap lembut kedua pahanya.
“Ahhhh… Shhhaah… geli mas..” Lilis melepas ciumannya dariku dan mendesah. Ciumanku kini mendarat di lehernya yang jenjang. Kujilat-jilat leher Lilis dan sesekali kuhisap kuat, meninggalkan rona merah di kulitnya yang putih. Lilis membasahi telapak tangannya dengan liurnya. Kini ia mengocok penisku perlahan.
“Ahh… kamu pinter banget Lis…enak.. terus Lis..” kataku.
Aku pun tak mau kalah, kini aku menggetarkan jari tenganku di klitorisnya yang sudah licin karena lelehan cairan kewanitaanya.
“Ahhhhhhh…….mas….. setubuhi aku donk….. Lilis udah ga tahan…” ceracaunya.
Tampak sekali ekspresi wajah yang sudah bernafsu di wajahnya. Mungkin karena Lilis sudah begitu lama tak memiliki kesempatan melampiaskan gairah sexsual selama bertahun-tahun.
Ciumanku kini menuruni lehernya, perlahan tapi pasti kusapu leher Lilis menuju payudaranya.
Kujilat payudara Lilis yang besar. Lembut sekali kurasaan kulit payudaranya ketika Lilis menekan wajahku. Wajahku terbenam diantara kedua belah payudaranya.
“Ahhhh…. Ssshh… isepin pentil Lilis mas….” Ceracaunya.
Kuhisap puting payudaranya yang mengacung, seakan menantang lidahku untuk beradu dengan putingnya yang berwarna kemerahan senada dengan bibirnya. Kini kumasukkan jari tengah dan jari manisku kedalam vagina Lilis. Kucocok perlahan, ia mulai meronta. Gerakan tubuhnya sungguh liar. Tangannya dengan lincah masih menocok batang penisku.
“Aaaahh……Aaaahh…… enak mas… ahhh…” Lilis mendesah seirama dengan kocokan tanganku di lubang vaginanya. Tubuh Lilis menegang, ia menggeliat bagai ikan yang baru ditangkap oleh seorang nelayan.
“Aahahhhhh……Ahhhhh….. mas…. Aku mau keluar… Ahh….” Ceracaunya.
Tak lama cairan hangat kurasakan meleleh keluar di sela jemariku. Lilis telah menggapai orgasmenya yang pertama. Gerakan tubuh Lilis mulai mereda. Ia bangkit dan mulai mengulum penisku dengan bibirnya yang lembut.
Ohh… baru kali ini aku merasakan kualitas layanan dari seorang perempuan desa. Penampilan dan tutur kata Lilis yang santun sama sekali tidak mencerminkan, betapa liar dirinya ketika berada di ranjang.
“kontol mas gede banget….. aku masukin aja ya mas..”
“Ahh..Shh… ayo Lis… aku juga udah kepengen….” Kataku.
Lilis menelungkupkan tubuhnya di atas tubuhku yang terlentang. Payudaranya yang besar kini menekan perutku. Ia mengarahkan penisku ke lubang vaginanya, ia menekan perlahan penisku memasuki lubang vaginanya yang sangat sempit. Mungkin karena sudah bertahun-tahun lubang itu tak terjamah oleh pria manapun. Perlahan penisku memasuki lubang vaginanya yang telah basah oleh cairan kenikmatan. Senti demi senti penisku kini telah tenggelam dalam lubang vaginanya yang berdenyut-denyut.
“Aaaaahhh….. Shhh…..kontol mas gede banget…..enak” ceracau Lilis ketika menggenjotkan vaginanya yang terisi oleh batang penisku.
Ia bangkit dari posisinya yang merebah, kini ia menduduki penisku yang menancap dalam divaginanya. Ia menyibak rambutnya yang hitam kebelakang. Terpampang di depan mataku dua buah payudara Lilis yang mengacung. Kugenggam keduanya dengan kedua tanganku. Lilis kembali menghujamkan penisku kedalam vaginanya berulang-ulang.
“Ahhhh…..Sshhh…. gila…. Memek kamu nikmat banget Lis…” ceracauku.
Baru kali ini aku merasakan lagi vagina yang senikmat ini sejak pertama kali aku mengambil keperawanan pacarku semasa SMA dulu. Selebihnya aku lebih sering menggunaan jasa wanita panggilan yang tarifnya cukup mahal. Kini aku tinggal dengan seorang wanita cantik yang bersedia untuk kusetubuhi, hidupku seakan sempurna hari ini.
Rasa pusing yang kurasakan kini telah berganti dengan nafsu yang menggelora. Hasratku bergejolak, ingin sekali kusetubuhi tubuh indah ini berkali-kali.
“Ahhh… mass….. aku mau sampai…..” kata Lilis.
Lilis mempercepat gerakannya. Ia kini menggenggam kedua tanganku yang meremas payudaranya. Tubuhnya menegang, vaginanya berkedut kencang.
“Ahhhhh…SSshh.. Aaaaaahhhhhhhh…….” Lilis melenguh panjang.
Kurasakan cairan kenikmatan itu menyembur melewati sela-sela antara penisku dan bibir vaginanya. Lilis jatuh terkulai dalam pelukanku setelah orgasmenya yang kedua.
Aku merebahkan tubuh Lilis diranjang, lalu kunaiki.
Kubuka lebar selangkangan Lilis dan kulihat vaginanya yang merah berkilau karena cairan kenikmatan yang meleleh dari lubang kenikmatan itu.
“ayo mas….. cepat…. Setubuhi aku lagi… aku udah ga tahan kepingin di entot lagi mas…” kata Lilis.
Ucapan Lilis yang vulgar membuat hasratku semakin menggebu.
Kutancapkan penisku memasuki vaginanya dengan sekali dorongan kuat.
“Ahhhh… mas…. Terus mas….” Ceracaunya.
Kuhujamkan penisku berkali-kali. Tak kusisakan ruang dalam vaginanya, kutancapkan penisku dengan kuat hingga seluruhnya terbenam.
“Aaahh….Ahh…” desahan Lilis bergema di ruangan itu.
Payudara Lilis bergoncang kuat ketika aku menghujamkan penisku kedalam vaginanya. Decitan suara spring bed bersahutan dengan desahan Lilis ketika aku mempercepat cerakanku.
“Ahhhhhh….mas…..terus mas…..” ceracaunya.
Melihat pemandangan itu nafsu birahiku semakin memuncak. Penisku mulai berdenyut.
“Ahhhh….Ahhhh… Lisss…. Aku mau keluar….” Kataku.
“Ahhhh…. Didalem aja mas…. Ahhh.. aku juga… mau sampai….” Kata Lilis.
Kupercepat hujaman penisku. Himpitan bibir vaginanya menguat, penisku seakan di sedot oleh bibir vaginanya. Denyutan vaginanya membuat aku tak kuasa lagi menahan spermaku yang akan menyembur.

(sfx : Crooooootttt…….Crrrroootttttt…….Croootttt….)
“Ahhhhhhh………” aku memekik tertahan.
“Ahhhh…….aaaaahhh..Aaaaaaaaahhh……” Lilis melenguh panjang ketika aku menyembutkan spermaku kedalam rahimnya. Sungguh sensasi sex yang belum pernah kurasakan. Nikmat sekali vagina Lilis, pikirku.

Aku terkulai lemas setelah mencapai orgasmeku.
Spermaku meleleh dari dalam vaginanya. Lilis masih terpejam, menikmati sisa-sisa orgasmenya yang ketiga.
“mass….. kamu kuat banget sih… Lilis sampe tiga kali dapet…”
“habis kamu sexy banget sih…. Aku jadi nafsu main berlama-lama….”
“emank biasanya main sama siapa mas?” tanya Lilis.
“sama cewe panggilan…” kataku.
“emank enak ya? Hati-hati kalo main sama cewe begitu…. Takutnya ga bersih…” kata Lilis.
“ahhh sekarang mah ngapain main sama mereka…. Kan dirumah ada Lilis…” kataku.
Lilis tersenyum dan mencubit perutku.
“kalau mas mau, tinggal bilang aja… Lilis pasti kasi kok….” Katanya.
Kami tersenyum bersama dan kembali berpagutan.

Setengah jam berlalu, kini aku dan Lilis sudah membersihkan diri dari sisa-sisa permainan kami. Aku menelpon bosku, mengabari bahwa aku sakit. Ia memaklumi, karena memang sebelum pulang kemarin aku bersamanya. Sehingga ia tau bahwa aku benar-benar kehujanan.
Hari-hari berlalu. Hubunganku dengan Lilis semakin dekat. Hampir tiap hari kami berhubungan sex. Ternyata Lilis juga menginginkannya, dia mengakui bahwa nafsu sexsualnya cukup tinggi sehingga ia sering bermasturbasi sendiri dikamar mandi ketika aku tak ada. Tapi sekarang semua sudah berubah, ketika Lilis sedang ingin, ia hanya perlu memintanya padaku. Aku senang, ia pun senang.

Kini aku tak perlu lagi menyewa wanita panggilan, sehingga uangku dapat kuhemat. Sekali seminggu aku mengajak Lilis jalan-jalan. Pasti bosan juga dia berada di apartemen seharian. Terkadang kami menonton bioskop sambil bermesraan di ruangan yang gelap itu. Aku sering menawarkan untuk membelikannya baju baru, tetapi ia menolak. Ia lebih senang telanjang jika kami sedang berdua di apartemen. Ia pun kini tidur bersamaku.

Entah sampai kapan kami menjalani hubungan rahasia ini. Well… selama semuanya menikmati… WHY NOT??

Made by Megatron21 Semprot

Cerita Dewasa

Pencarian:

Seks Dengan Istri kakak Tiri Ku

Sebenarnya Ini Cerita Panas Yang sangat panjang, aku menceritakannya pun bersambung, tentang hubunganku dengan istri kakak tiriku yang galak, baru tau ternyata cewek galak juga punya nafsu seks besar, dan Ini bermula dari ketakutanku terhadap isti kakak tiriku, sehingga seks dengan kakak tiri ku ini terjadi dan kunikmati. Namaku Kuntadi Priyambada. Aku biasa di pangil […]
Cerita Dewasa

Pencarian:

Tumpang kasih

“Liza tak boleh berpakaian seperti ini. Aurat perlu di tutup, aurat adalah maruah kita.”

Abang iparku yang bertugas sebagai ustaz di sekolah menengah menegurku pada suatu hari. Pada waktu itu aku sedang menghabiskan cuti semester unviersiti di rumah kakakku. Kakakku yang bertugas sebagai guru tinggal di kuarters guru di sebuah sekolah menengah di Terengganu. Kuarters di tepi pantai dengan pasir memutih itu sungguh nyaman.

Angin dingin sepoi-sepoi bahasa dan deruan ombak memukul pantai sungguh indah. Kerana keindahan itulah aku sentiasa menghabiskan cutiku di rumah kakakku. Hampir setiap petang aku ke pantai mandi manda dengan hanya berpakain sekadar menutup dada dan pinggangku. Pakaianku seperti inilah yang selalu ditegur oleh abang iparku yang alim. Abang iparku kuat beramal dan selalu sembahyang sunat pada tengah malam dan awal pula bangun untuk mengaji dan sebagainya. Kerana itu orang tuaku tak ragu-ragu bila aku meminta izin bercuti ke Terengganu.

Kedatanganku ke rumahnya kali ini tidak disambut mesra oleh kakakku seperti selalu kerana dia kurang sihat. Kakakku selalu muntah-muntah kerana mengidap “morning sickness” bila dia hamil kali kedua. Badannya selalu demam dan kepalanya sentiasa pening. Beberapa kali aku mengikutnya ke klinik berjumpa doktor bila kesihatannya terganggu. Tiap kali berjumpa doktor dia akan diberi cuti sakit beberapa hari dan disuruh berehat di rumah.

Hampir setiap hari kakakku mengadu penat dan dia akan tidur awal dan mungkin tak dapat melayan kehendak abang iparku. Aku perasan yang abang iparku kerap menjeling ke arahku. Pandangan mata bernafsu itu kadang-kadang membuat aku risau dan takut. Abang iparku yang masih muda tentu saja mengharapkan belaian dari isterinya tetapi keadaan kakakku seperti itu tentu tidak mengizinkan. Kerlingan-kerlingan matanya yang tajam menatap dada dan pahaku merimaskan aku.

Bagi mengisi masa lapang pada malam hari aku hanya menonton tv. Kerapnya aku berdua saja dengan abang iparku kerana kakakku sentiasa tidur awal. Anak tunggal mereka kebiasaannya Tiba-tiba rancangan tv yang kami sedang tonton pula ada adegan yang mengghairahkan. Aku jadi malu dan terus mengatakan aku ingin masuk tidur. Tapi mataku tidak lelap kerana sememangnya aku belum mengantuk.

Pintu bilikku terbuka beberap ketika kemudian. Abang iparku sedang mengangkat anaknya masuk ke bilikku kerana aku tidur bersama anak buahku itu. Aku hanya memerhatikan saja abang iparku menidurkan anaknya itu tanpa bersuara. Tiba-tiba abang iparku menghampiri katilku dan memelukku sambil mencium bibirku. Aku yang terkejut menolaknya tapi dia yang lebih bertenaga tidak peduli terus menolak aku ke katil dan menindih aku sambil mencium mulutku dengan ghairahnya.

Dengan penuh nafsu dia menarik skafku dan mencium telingaku. Aku rasa geli dengan tindakannya itu. Perasaan ghairahku bangkit ketika lidahnya bermain dalam cuping telingaku dan dan aku membiarkan saja. Oleh kerana dia berpengalaman maka aku cepat menjadi longlai dan dia terus meramas buah dadaku sambil lidahnya bermain-main di leher, bibir dan telingaku. Aku makin ghairah dan rela di perlakukan sedemikian.

Abang iparku terus mengangkat separuh baju tidurku ke atas dan menyelak braku dari atas dan menghisap puting tetekku. Tanganya yang satu meramas-ramas kemaluanku dari atas kain. Aku yang kesedapan hanya dapat mengeluh-geluh kenikmatan kerana inilah pertama kali aku di perlakukan demikian. Setelah kedua-dua belah putingku di hisap maka abang iparku dengan lebih berani menyelak kain sarungku dan membuka seluar dalamku. Dia berbisik menyuruh aku mengangkangkan kakiku.

Seperti terkena pukau aku patuh dan menurut. Aku akur dan dia terus menjilat lubang kemaluanku. Aku rasa kelentitku di jilat dan di hisap, lidahnya pula mencucuk-cucuk ke dalam lubang kemaluanku. Aku rasa sungguh nikmat. Mungkin kerana usia mudaku dan nafsuku mudah terusik maka cepat saja aku mengalami orgasme. Hanya dengan sentuhan, rabaan dan hisapan-hisap di kemaluanku maka dalam masa singkat saja sudah dua kali aku klimaks.

Aku merengek dan mengatakan aku tak tahan dan abang iparku terus membuka kain pelekatnya. Dia memegang kedua pahaku dan menolak hingga aku terkangkang luas di hadapannya. Dengan pengalamannya dia menempelkan kepala pelirnya dan dengan cekap dia menolak kepala bulat itu sedikit demi sedikit menyelam ke dalam rongga kemaluanku. Walaupun sukar pada mulanya tapi dengan pengalaman yang ada pada dirinya maka batang zakar yang besar panjang itu muda saja meneroka lubang keramatku yang masih dara.

Kami bersetubuh di dalam bilik yang gelap itu. Mula-mula sakit lepas itu nikmat dan selepas habis, abang iparku datang lagi tengah malam dan subuh untuk menyetubuhi aku. Sehinggalah ke hari ini aku masih lagi disetubuhi olehnya. Hanya kenikmatan dan kelazatan saja yang aku rasa.

Aku yang sudah biasa bersetubuh kadang-kadang minta di setubuhi di mana saja ketika kakak tidak ada dan kadang-kadang ketika aku berada di dapur atau ketika di tandas dan paling selalu ketika anak-anak tertidur depan tv maka kami akan bersetubuh di ruang tamu dan tvlah yang menyaksikan kami.

Kejadian terlarang ini terus berlangsung sepanjang aku menghabiskan cuti semesterku tanpa pengetahuan kakak iparku. Bila dia makin sarat dan berada dalam pantang, aktiviti kami berjalan lebih kerap. Aku dan abang iparku benar-benar menikmatinya. Aku tak takut hamil kerana aku mengambil pil anti hamil. Kegiatan kami ini berlangsung hingga sekarang.

Cerita X218

Pencarian:

Dirogol pak jaga

(klik sini untuk video)
Kondo mewah di tepi bukit itu sungguh tenang. Pokok-pokok menghijau sungguh mendamaikan. Bila pagi hari terlihat kabus beralun lembut bagaikan hamparan sutera putih. Bayu yang berhembus sepoi-sepoi bahasa membelai kulit terasa amat nyaman.
Di situlah aku tinggal seorang diri. Kondo empat bilik tersebut memberi kepuasan kepada diriku. Aku kerap bersantai di balkoni sambil melihat pemandangan indah di hadapanku. Suamiku yang baru enam bulan aku kahwini berada di Kuwait kerana tugasnya sebagai seorang diplomat.
Kondo mewah empat tingkat tersebut mengandungi enam belas unit. Ada pengawal di pintu pagar yang sentiasa bertugas di pondok jaga. Ada beberapa orang pengawal yang bertugas dan aku kenal semua mereka. Pengawal-pengawal tersebut dibekalkan oleh sebuah syarikat kawalan keselamatan. Kerana adanya pengawal-pengawal itulah maka aku rasa tempat itu selamat sebagai tempat kediaman.
Sebagai seorang jururawat terlatih di sebuah hospital swasta, kerjaku tak menentu. Maksudku kerjaku tak seperti kerja pejabat yang bermula jam lapan pagi dan berakhir jam lima petang. Kerjaku mengikut shift. Kadang-kadang kerjaku pada shift pagi, kadang-kadang shift petang dan ada kalanya pula shift malam.
Minggu ini aku mendapat giliran kerja shift petang. Ini bermakna kerjaku akan bermula pada jam 3.00 petang dan akan berakhir pada jam 11.00 malam. Seperti lazimnya aku akan bangun jam 7.00 pagi dan melakukan aktiviti-aktiviti yang sewajarnya. Biasanya selepas mandi aku akan bersarapan dan bersantai sambil membaca majalah atau akhbar. Jika rajin aku akan memasak tapi biasanya aku lebih suka makan di kantin hospital.
Ketika aku sedang bersarapan dan menikmati kopi panas kegemaranku aku terdengar bunyi bell dan juga ketukan di pintu. Dengan perasaan malas aku bangkit dan bergerak ke pintu. Aku mengintip melalui kanta mata ikan di pintu. Terlihat pak jaga keturunan gurkha dan seorang pemuda india sedang menjinjing tong gas. Baru aku teringat yang aku ada memesan gas memasak petang kelmarin sebelum aku berangkat ke hospital tempat tugasku.
Aku membuka pintu. Lelaki gurkha dan lelaki india itu masuk ke kediamanku. Aku kehairanan kenapa lelaki gurkha itu ikut masuk ke rumahku. Sementara lelaki india itu tanpa di suruh langsung menuju ke dapur bersama tong gas. Aku lihat dia menanggalkan kepala tong gas dari tong kosong dan memasang semula ke tong yang berisi gas. Selepas itu dia memikul tong kosong dan dibawa ke muka pintu.
“Kak hauslah, boleh minta segelas air,” lelaki india itu bersuara.
Dengan malas aku bangun dan bergerak ke dapur. Aku mengambil sebiji gelas dan menuangkan air botol yang aku ambil dari peti ais. Aku kemudiannya menyerahkan kepada pemuda india tersebut. Sekali teguk saja seluruh isi gelas tersebut meluncur laju mengisi perutnya. Mungkin pemuda ini kehausan, fikirku.
Sambil melihat pemuda india tersebut minum aku mengambil cawan kopiku dan menghirup perlahan. Beberapa kali aku hirup separuh cawan habis. Tiba-tiba saja ada perasaan aneh yang terjadi pada diriku. Badanku terasa hangat dan tapak tanganku mula berpeluh. Badanku terasa menggigil dan nafsuku tiba-tiba memuncak. Kucuba sembunyi perasaanku tapi kulihat pemuda india di depanku sentiasa saja mengerling ke arahku. Pak jaga keturunan gurkha itu sedang berada di balkoni sambil meninjau keadaan sekeliling.
Ghairahku tak terkawal. Kemaluanku mengemut dengan laju. Terasa rongga cipapku seperti digaru-garu. Cipapku bergetar seperti ingin menyedut sesuatu. Aku merapatkan kedua pahaku sambil menahan nafas. Aku menjadi gelisah. Pemuda india tersenyum melihat gelagatku. Aku pernah lihat gejala seperti ini waktu di hospital dan juga kawanku sendiri. Waktu itu kawanku baru saja mengambil pil kuda untuk menguatkan tenaga katanya, pada hal pil ini digunakan untuk merangsang nafsu seks.
“Kakak berpeluh, kakak tak sihat ke?”
Lelaki india itu menghampiriku dan berdiri di belakangku. Aku masih duduk di kerusi melayan perasaan aneh yang menjalari tubuhku. Dengan lembut lelaki india memegang kedua bahuku. Dipicit-picit lembut. Aku tak ada kuasa untuk membantah malah picitan-picitan lelaki tersebut membuat aku terasa selesa dan menikmatinya. Mungkin melihat aku tidak membantah lelaki india tersebut bertindak lebih lanjut. Tangannya dimasukkan ke dalam baju kaftan yang kupakai dan meramas-ramas buah dadaku. Aku waktu itu memang tidak memakai bra. Memang kebiasaanku tidak memakai bra dan celana dalam bila berada di rumah.
Lelaki india tersebut makin berani. Sambil tangannya meramas tetekku, dia mula mencium pangkal leherku dari belakang. Bila dia menjilat telinga dan belakang tengkukku aku menjadi tidak keruan. Nafsu dan ghairahku membuak-buak. Aku mengeliat kegelian dan mula mengerang keenakan.
Tanpa sedar aku bangun menurut saja kehendak lelaki india tersebut. Dia memimpin tanganku masuk ke dalam kamar tidurku. Perasaanku seperti dirasuk, nafsu telah menguasi diriku. Aku seperti telah dikuasai oleh orang lain. Cipapku waktu itu laju saja kemutannya. Air suam terasa mula meleleh membasahi kedua pahaku. Sambil berjalan beriringan aku memeluk badan lelaki india tersebut dan mencium seluruh badannya. Aku membuka butang bajunya dan dadanya yang berbulu lebat aku cium sepuas-puasnya. Nafsu aku waktu itu tak terkawal lagi. Aku rasa seperti ada sesuatu yang mengawal perasaanku. Aku tak mampu berfikir lagi.
Selepas puas mencium dan menjilat badan pemuda tersebut aku membuka tali pinggangnya lantas menarik seluar yang dipakainya. Pemuda india membantu aku melondehkan seluar dalamnya sekali. Terpacak di hadapanku kemaluannya yang besar dan panjang lagi hitam legam. Aku meramas dan mengurut-ngurut batang besar itu. Walaupun hitam legam aku nampak cantik sahaja. Sungguh gagah batang balak lelaki itu. Kepalanya bulat dan mengkilat.
Aku betul-betul tak dapat mengawal diriku. Batang balak hitam itu kugigit-gigit. Batang besar dan panjang itu aku cium sepuas-puasnya. Telurnya yang tergantung berkedut-kedut itu aku cium dengan rakus. Segala bau yang ada disitu membuatku lebih terangsang. Kepala licin hitam berkilat itu aku cium penuh nafsu. Aku tolak kulit kulup ke belakang. Takok yang berlekuk itu aku cium sepuas-puasnya.
Batang panjang dan hitam itu aku jilat dan aku kulum. Bila aku hisap kuat-kuat, kulit kulup kembali menutup kepala licin. Kulit kulup aku tolak kembali ke belakang ke pangkal. Kepala hitam berkilat itu aku hisap sepuas-puasnya. Badan pemuda tersebut aku rasa bergetar. Dia menahan kelazatan bila batangnya aku hisap puas-puas. Air licin dan masin keluar dari hujung kemaluannya. Aku telan cairan licin dan masin itu.
Cipapku terus mengemut. Cairan panas banyak keluar membasahi bibir cipapku. Bibir cipapku seperti digaru-garu. Aku rasa tak tahan lagi. Lubang cipapku perlu diisi segera agar gatal-gatal yang kurasa boleh hilang.
“Fuck me boy. Fuck me,” aku bersuara penuh ghiarah.
Aku bangun dan melucutkan satu-satunya pakaian yang kupakai. Aku tidur telentang di atas tilam. Aku kangkang luas-luas pahaku menunggu balak Ramesh memuas batinku.
“Cepat boy, akak tak tahan ni,” rayuku penuh harap.
Pemuda tersebut dengan konek terpacak menghampiriku. Aku tak sabar menunggu lagi. Pemuda india merangkak ke arahku. Wajahnya mendekati pahaku. Tiba-tiba saja dia merapatkan hidungnya ke lurah cipapku yang basah. Hidung lelaki tersebut mengelus lembut kelentitku. Kelentitku yang besar dan panjang amat digemari oleh pemuda tersebut. Basah hidungnya yang mancung dengan air nikmat yang banyak terbit dari rongga cipapku. Aku hanya mampu mengerang. Lama sekali pemuda india menghidu bau kemaluanku. Mungkin juga bau cipapku membangkitkan nafsunya.
“Sedaplah bau burit akak.” Lelaki india bersuara.
Tak lama lepas itu aku rasa lidah lelaki tersebut membelai bibir kemaluanku. Lidahnya yang kasar merodok lubang cipapku. Aku tak tahan lagi. Aku mengerang kuat bila pemuda itu menjilat dan megulum kelentitku yang besar panjang tu. Dikulum-kulum lama seskali. Aku seperti melayang di kayangan kerana terlampau sedap. Aku rasa cairan panas banyak mengalir keluar membasahi bibir cipap dan pahaku.
“Please boy, akak dah tak tahan,” rayu aku tak tahan rasanya.
Pemuda india itu membetulkan balak hitamnya. Dilurut koneknya supaya kepala koneknya boleh masuk tanpa ditutupi kulup. Kepala yang dah terbuka licin mengkilat. Kulit kulupnya tersangkut di belakang takuk topi keledar. Aku menyodorkan cipapku ke atas. Kepala licin mula terbenam ke lubang nikmat. Kontras sekali konek dengan cipap. Yang satu hitam dan yang satu lagi putih kemerahan. Balak hitam pelan-pelan terbenam. Aku rasa rongga cipapku padat dimasuki balak hitam. Pemuda india mula menggerakkan balaknya maju mundur. Aku rasa seperti di awang-awang.
Sedikit demi sedikit dia menekan balaknya hingga akhirnya balak panjang itu sepenuhnya berada dalam lubang sempitku. Aku terasa senak bila batang panjang menekan pangkal rahimku. Aku tak terkawal lagi. Nafsuku menggila. Sungguh nikmat geseran batang lelaki yang tak ku kenali itu ke dinding cipapku. Baru dua minit aku tak tertahan lagi, akhirnya ..arrrgah…….. aku mengerang kuat dan aku mencapai klimaks. Aku letih lesu. Sendi-sendiku terasa lemah.
Pemuda itu masih bertahan. Gerakan koneknya maju mundur di dalam rongga cipapku dilakukan secara berirama. Sekejap laju sekejap perlahan. Kadang-kadng direndam saja dalam cipapku yang panas. Aku dipeluk kemas oleh lelaki tersebut. Tetekku yang pejal dijilat dan dikulum. Tetekku dinyonyot kiri kanan. Kadang-kadang ketiakku yang licin dicium dan dijilat. Ketiakku kiri kanan dicium berganti-ganti. Aku kegelian seperti ingin ketawa. Akibat teramat geli aku melonjak-lonjakkan badanku ke atas. Badanku merapat ke badannya yang berbulu itu. Lencun ketiakku basah dengan air liur pemuda tersebut. Aku rasa teramat geli. Nafsuku bangkit semula. Aku tak mahu kalah. Habis bahu lelaki tersebut aku gigit.
Lelaki itu makin ganas dan menggerakkan pinggulnya makin laju. Aku rasanya akan mencapai klimaks lagi. Sungguh nikmat terasa dicipapku. Dinding cipapku memegang erat batang balak panjang besar. Geli sungguh lubang cipapku. Air banyak keluar hingga melimpah membasahi cadar di bawah. Berbuih-buih dan berdecup-decup bunyi cipap dikerjakan balak pemuda tersebut. Aku tak tahan lagi. Akhirnya aku mengalami orgasme untuk ke sekian kali.
Melihat aku tak melawan lagi maka pemuda india mempercepat tindakannya. Badanku yang terkapar lesu dipeluknya. Bulu-bulu dadanya menggeletek tetekku yang masih pejal. Geli rasanya. Akhirnya dia menekan koneknya dalam-dalam dan arghh… lelaki itu memancutkan maninya dalam rongga cipapku. Mani pemuda india sungguh hangat menyiram pangkal rahimku. Dia kelelahan dan rebah menghempap badanku.
Selepas beberapa minit pemuda india tersebut mencabut balaknya dari lubang cipapku. Dia terbaring lemah di sisiku. Balaknya yang mulai lesu dipenuhi lendir putih. Aku ramas-ramas balak berlendir tersebut. Licin macam belut aku rasa.
Aku tak sedar tentang kehadiran jaga keturunan gurkha di rumahku. Rupanya dia memerhatikan semua perlakuan aku dengan lelaki india tersebut. Sekarang lelaki jaga tersebut telah berada di pinggir katilku. Dia sekarang berdiri telanjang bulat di hadapanku. Terlihat batang kulupnya terpacak keras. Hitam legam macam lelaki india itu juga.
Lelaki gurkha tersebut menghampiriku. Dia menolak kedua pahaku hingga aku terkangkang luas di hadapannya. Kepala kulupnya dihalakan ke muara cipapku. Sekali tekan saja batang hitam tersebut meluncur laju mengisi terowong nikmatku. Kudratku memang terkuras habis waktu itu maka aku tidak membantah tindakan jaga keturunan gurkha tersebut.
Pak jaga tersebut mula menggerakkan badannya maju mundur. Bergegar katil bila dengan penuh nafsu dia menghentam badanku. Balaknya yang kembang itu terasa padat dalam lubang buritku. Mungkin pak jaga ini telah lama meninggalkan isterinya di Nepal maka dia amat bernafsu mengerjakanku. Malah tindakan ganas tersebut amat membangkitkan birahuku. Aku sekali lagi mengalami orgasme.
Lima minit lelaki gurkha itu mendayung dengan lajunya. Sampai satu ketika aku lihat badannya mengejang dan dengan satu hentakan kuat ke celah pahaku dia mengeluh kuat. Serentak itu aku dapat merasai cairan hangat yang amat banyak menerpa membasahi pangkal rahimku. Beberapa saat kemudian dia terkapar lesu di sampingku.
Kami bertiga terkapar lesu di atas tilam. Lelaki india di sebelah kiri, lelaki gurkha di sebelah kanan. Bila badanku agak segar sikit aku merenung kedua lelaki di sebelahku. Tanganku kiri dan kanan memegang batang hitam berlendir yang telah mengecil. Aku lurut kedua batang yang telah memberi kenikmatan kepadaku tadi. Aku lihat kepala bulat yang gagah sekejap tadi kembali bersembunyi di sebalik kulit kulup.
Lelaki india dan jaga gurkha bangun meninggalkanku yang terkapar lesu penuh nikmat. Sebelum pergi kedua-dua mereka mencium pipiku mesra. Aku tersenyum keletihan dengan perasaan sungguh puas. Aku pasti lelaki india tadi telah memasukkan pil perangsang dalam minumanku. Aahh… tak kisahlah.

Cerita X218

Pencarian:

Al Kisah Azura

Nama budak ni Azura. Umur baru 19 tahun pada masa tu. Tapi bodynya memang leleh beb. Pandai betul dia menjaga body nya, memang perfect. Paling aku tak tahan ialah punggungnya. Setiap kali bila dia berjalan, memang mata aku tak berkelip memerhati kan gelekan mautnya. Lebih2 lagi bila dia memakai seluar yang nipis sehingga menampakkan seluar dalamnya. Rasa macam nak fuck kat situ jugak. Tapi aku mesti jaga kemachoan aku jugak Takkan lari punggung dikejar. Aku dah lama memasang niat untuk jadi orang pertama melihat & merasai kenikmatan tubuh badanya tu. Aku dah atur plan. Kalau boleh aku nak buat seks kat dia bila dia tak sedarkan diri, maksud aku bila dia pengsan. Best woo cara ni. Kita boleh apa saja kita suka kat dia.

Aku kenal budak ni masa aku kerja kat supermarket dekat Subang. Dia satu tempat kerja dengan aku. Memang kami selalu berjumpa. Selalu juga aku dapat tengok wayang free, maksud aku teteknya yang cukup padat bila dia membongkok mengambil sesuatu barang.Dia memang tak pakai coli, cuma pakai baju dalam yang nipis. Satu hari tu, kami ditugaskan untuk susun stok yang baru sampai. Yang bestnya stok tu ialah coli dan seluar dalam wanita. Kami susun stok tu dalam stor. Kami berdua saja masa tu. Tengah susun2 tu, aku cuba tanya dia kenapa dia tak pakai coli. Lagipun masa tu batang aku dah mencanak naik. Bau badannya yang harum cukup membuatkan batang aku stim.

Dia pun tersipu2 malu dengan soalan aku tadi. Katanya dia tak suka pakai coli sebab panas dan tak selesa. Tambahnya lagi dia tak perlu pakai coli sebab teteknya dah cukup seksi. Aku pun cabar dia yang aku tak percaya yang tetek dia seksi. Apalagi dia marah la. Aku suruh dia bukak baju uniform dia & tunjukkan kat aku tetek dia yang power tu. Mula2 tu dia tolak. Tapi aku pujuk dia. Aku kata tak rugi kalau dia tunjukkan kat aku tetek dia. Alah setakat tengok je. Bukannya nak pegang atau hisap. Dia pun setuju. Lalu Azura pun perlahan2 membuka uniform dan baju dalamnya. Lantas terpampanglah depan mata aku dua buah bukit yang cukup solid dengan putingnya yang kemerah-merahan. Aku tanya dia boleh tak aku pegang sikit. Aku katakan yang dia mesti seronok punya bila aku pegang & usap tetek dia. Sekali lagi dia tewas dengan pujukan aku. Batang aku dah mula menegang.

Perlahan2 aku dekati dia. Aku cuba membelakangi dia. Dari belakang aku sentuh sikit demi sikit mulai dari bahu hinggalah ke teteknya yang solid tu. Nafas Azura dah mula berubah rentak. Teteknya mula menegang. Aku mulai main peranan. Aku hisap teteknya dengan rakus sekali sampaikan meliuk lentok badannya. Tangannya memaut erat leherku. Mesti stim gila. Tangan aku cuba mencari farajnya. Dari luar aku gosokkan tangan aku kat farajnya tu. Aku cuba londehkan seluarnya, tapi tiba2 nama aku di page oleh receptionist. Boss aku cari. Cepat2 aku kemaskan diri dan tinggalkan Azura seorang kat situ. Dari jauh aku nampak rasa tidak puas hati terbayang diwajahnya.Potong stim betul. Baru nak mula. Tak apa, lain kali mesti aku dapat punya body Azura ni.

Satu hari tu aku ajak dia datang rumah aku. Rilekskan otak selepas penat bekerja. Sebenarnya aku dah ada plan baik untuk menikmati budak Azura ni. Aku nak explore ( teroka ) seluruh bodynya. Termasuk lubang bontotnya. Siang2 aku dah beli pil tidur untuk aku campurkan dalam Coke. Harap2 plan aku berjaya. Selepas beberapa minit dia minum Coke yang telah dicampurkan dengan pil tidur tadi, mata dia mula kuyu. Aku buat2 panik. Jaga line beb. Aku tanya dia kenapa. Dia kata mengantuk sangat. Apalagi tak sampai 10 saat terus dia lelap. Macam 10 tahun tak tidur. Lepas tu aku telankan dia pil cegah hamil 2 biji supaya nanti aku boleh pancut dalam farajnya. Saat2 yang diidamkan telah muncul depan mata. Jantungku mula bergetar. Tak sangka begini mudah nak dapat rasa faraj yang masih dara pulak tu. Tak perlu mas kahwin & akad nikah. Jahat betul aku.

Aku dukung dia masuk dalam bilik aku. Siap pasang aircond lagi. Aku dah nekad. Hari ni mesti aku nak rasa sepuas hati body Azura ni. Bau badannya cukup membuatkan batang aku stim. Perlahan2 aku membuka semua pakaian aku sampai bogel. Batang aku dah mencanak naik. Keras gila ! Aku geselkan batang aku dekat faraj dia yang masih dibaluti pakaian. Aku mula meraba2 disegenap badannya sambil mulut aku mula mencium rakus mulutnya. Aku cuba masukkan batang aku dalam mulutnya. Best ! Aku mengulumkan batangku dalam mulutnya sampai aku nak terpancut. Arghhhhh… arghhhh… aku rasa macam nak pancut, lalu aku membenamkan seluruh batangku dalam mulutnya dan …arghh…aku pancut dalam mulutnya. Nikmat gila ! Melimpah ruah air mani aku dalam mulutnya. Aku rasa kalau dia sedar mesti Azura ni jilat habis air mani aku.

Aku lepak kejap. Tunggu sampai batangku naik balik. Letih jugak aku kerjakan mulut dia tadi. Adalah dekat 10 minit. Lepas tu aku bujak baju dia sehingga menampakkan coli dia yang sememangnya cute. Coli yang menutupi kemas teteknya yang berisi padat. Aku cari cangkuk colinya. Jumpa. Dengan itu terpampanglah buat kedua kalinya tetek Azura yang aku idamkan selama ini. Dua buah bukit yang masih belum diterokai. Cukup cantik. Nipplenya yang kemerah-merahan menambah seri lagi teteknya itu. Aku tak sabar2 lagi. Terus menghisap teteknya dengan rakus. Puas hati aku. Cukup nikmat sekali. Aku gigit2 manja nipplenya itu. Tak puas dengan itu, aku menghalakan batang aku dekat tetek dia. Aku kepitkan batang aku di celah2 teteknya itu. Best. Arghhhhhh…arghhhhh…Aku fuck tetek dia. Dengan tangan aku menggenggam erat teteknya , biar batang aku cukup kemas diantara kedua2 teteknya itu. Tak dapat digambarkan kenikmatan yang aku rasai ketika itu. Sekali lagi aku terasa nak pancut. Memang power batang aku ni. Maklumlah dijaga & dibelai dengan tongkat ali & pelbagai jenis jamu. Sehingga tiba saatnya, aku pancut sekali lagi. Tapi tak banyak kerana aku nak simpan untuk menjamu pula faraj & lubang dubur nya nanti. Arghhhhhhh…arghhhhhhh… nikmat tak terhingga. Aku sapu air maniku yang melekat dekat teteknya supaya senang nanti aku nak usap. Memang best tetek dia. Rasa nak second round fuck tetek dia tu.

Tapi aku kena simpan tenaga untuk menjamu pula bahagian yang paling penting iaitu farajnya. Faraj yang masih suci. Murni. Ketat & padat. Aku harap belum ada orang lain yang telah mengkokek farajnya. Harap2 begitulah. Kalau tak, kurang seronok pula. Aku tak beberapa suka makan sisa orang. Tapi kalau dah terhidang depan mata aku belasah je. Rezeki beb. Bukan selalu dapat.

Tiba masanya aku menjalankan tugas sebenar keatas batangku ini. Aku membuka seluar jeannya slow2. Biar nampak cool. Susah juga nak bukak seluar dia ni. Maklumlah ketat. Sehingga tangan aku beberapa kali terbabas dekat bahagian sulitnya itu yang akan di terokai sebentar lagi. Akhirnya dalam 5 minit aku berjaya membuka seluarnya itu. Jelas kelihatan panties yang menutupi kemas farajnya. Pantiesnya warna pink. Memang kena dengan kulitnya yang putih melepak. Aku meraba farajnya dari luar pantiesnya. Ehh…ehhh…basah. Rupa2nya Azura ni dalam pengsan pun boleh stim dengan apa yang aku perlakukan tadi. Itulah kenikmatan seks. Memang banjir farajnya ini. Bertambah menggiurkan lagi farajnya yang cute tu.

Aku tak boleh sabar lagi. Aku membuka terus pantiesnya itu. Kelihatan lurah yang cukup kemas & ditutupi oleh bulu di tengah2. Dia trim bulu farajnya. Memang seksi. Faraj yang paling cantik dalam dunia, bagi aku la. Ditambah dengan airnya yang melimpah ruah menyenangkan lagi proses sorong tarik yang akan aku laksanakan sebentar lagi. Aku dekatkan muka aku dekat farajnya itu. Wangi. Pandai betul Azura jaga barang berharga dia ni. Tapi aku la yang beruntung. Aku menghirup rakus air mazinya yang melimpah diatas permukaan farajnya. Licin. Rugi kalau tak habis. Aku cari biji kelentitnya. Tapi agak susah kerana memandangkan farajnya yang kemas itu melindungi biji keramatnya itu. Aku jumpa jugak lalu menggentel biji nya itu dengan meggunakan mulut aku. Aku explore sepuas-puasnya. Bagaikan tiada esok bagiku. Peluang yang sebaik ini aku gunakan sepuas yang mungkin. Lagi air mazinya melimpah. Stim jugak Azura ni bila aku kerjakan biji kelentitnya itu, walaupun dia tak sedarkan diri. Azura ni kalau sedar mesti meraung kenikmatan bila aku lakukan sedemikian.

Batangku tak boleh tahan lagi. Aku stop explore farajnya dengan mulut aku. Tiba masanya yang dinanti-nantikan untuk aku menjalankan tugas sebenar sebagai seorang lelaki keatas seorang gadis. Aku halakan tepat ke arah farajnya. Aku laga2kan dulu batang aku dekat farajnya itu. Intro. Dengan perlahan2 aku masukkan sikit2 batang aku dalam lubuk keramatnya. Arghhhhhhhh…arghhhhhhhhhh…baru sikit masuk aku dah nak pancut. Tapi aku tahan. Aku masuk lagi, tapi kali ini lama sikit aku lepakkan batang aku dalam lubuknya. Aku tarik balik batang aku. Ternyata dia masih dara kerana dekat batang aku terdapat sedikit darah daranya. Takpa. Itu lumrah bagi gadis yang normal. Aku lajukan sedikit sorong – tarik dalam farajnya. Aku tekan dalam2 farajnya. Rakus sekali aku kerjakan farajnya. Bergoyang katil macam nak roboh. Peluh sudah mambasahi badan. Aku teruskan dayungan rakus aku sehingga aku nak pancut. Aku stop. Biar air dekat badan aku turun balik. Aku mengubah posisi Azura. Jika tadi dia dibawah aku diatas, kali ini aku dibawah dia diatas. Tapi apalah yang boleh dibuat oleh Azura sebab dia pengsan. Nampaknya akulah yang kena menghenjutnya. Aku masukkan batang aku sekali lagi dalam farajnya yang dah semakin loose sedikit. Aku peluk badan Azura ni kemas2 sambil aku menghenjut laju. Non stop selama 10 minit. Sampaikan batang aku tergelincir dari sasaranya. Aku masukkan balik. Aku henjut lagi. Arhhhh….arghhhhhh….nikmat gila.

Bila dah puas aku terbalikkan badanya untuk main doggy style pulak. Aku letak dia dekat kerusi dengan posisi dia membontoti aku. Aku sedut dulu air mazinya yang makin bertambah. Pasti stim Azura ni. Kali ini henjut lagi laju. Ditambah dengan aku masukkan dalam2 untuk teroka seluruh lubuknya itu. Aku tepuk punggungnya supaya secara tidak langsung dia kemut batang aku. Memang dapat aku rasakan dia kemut batang aku. Cukup kemas dia kepitkan batang aku dalam farajnya itu. Rasa nak pancut pulak. Aku slow sikit dayungan. Aku belum puas lagi. Belum sampai masanya aku nak pancut. Bila dah ok, aku henjut lagi. Sambil tangan aku pegang teteknya. Aku henjut dia cara doggy ni selama setengah jam. Memang power batang aku ni.

Azura beruntung dapat rasa tongkat ajaib aku ni. Farajnya makin lama makin longgar. Takpa lepas ni mesti dia kecut semula. Maklumlah baru first time diterokai. Lainlah kalau bohsia yang aku main dulu. Entah 2 apa entah. Dah lah teteknya kecik, pantatnya pulak dah longgar selonggar-longgarnya. Tak tahu lah berapa ratus orang yang telah merasai pantatnya itu. Tapi aku bijak. Aku tak main depan. Aku main belakang. Ketat sikit. Aku balun cukup2 lubang belakangnya sampaikan aku terpancut terus kedalam lubang duburnya itu. Begitulah pengalaman lalu aku dengan seorang bohsia. Tapi main dengan Azura ni kenikmatannya tiada tolok bandingnya. Satu badan boleh dipergunakan untuk memuaskan nafsu rakus aku. Dari mulut sampailah lubang belakangnya yang masih belum diterokai oleh tongkat ajaib aku.

Azura oh Azura !! Sesungguhnya aku lah yang paling bertuah dalam dunia ini. Aku terfikir sejenak sedangkan aku masih henjut dia dari belakang farajnya. Dah beberapa lama aku henjut pun aku tak tahu. Selagi belum pancut aku tak berhenti. Selagi ada tenaga aku takkan stop. Peluang harus dimanfaatkan sebaik mungkin. Tak lama kemudian aku rasa dah sampai limit. Aku confuse. Samada nak pancut dalam farajnya yang sememangnya akan membuatkan aku nikmat gila atau aku nak pancut luar. Kalau pancut dalam nanti buncit pulak perut dia. La, terlupa pulak aku. Kan aku dah bagi dia telan pil cegah hamil tadi. So, there will no problem. Aku boleh carry on dengan hasrat aku untuk melepaskan seluruh air maniku sedalam dalamnya kedalam farajnya. Semakin nak pancut, aku tekan kuat2. Henjut kuat2. Aku guna semua tenaga aku. Dan arghhhhhhh…arghhhhhhhh…arghgggggggghhhhhhhhhhh….ak u meraung nikmat bila batang aku melepaskan laharnya dalam farajnya. Terasa begitu kuat kemutan faraj Azura ni bila aku nak pancut tadi. Itu yang aku rasa kepala aku melayang-layang je. Aku rasa dah tinggal suku air maniku dalam badan. Lagi suku untuk aku menjamah pulak lubang bontotnya. Meleleh air maniku dari lubang farajnya. Puas betul aku. Mesti lepas ni aku tak larat nak bangun.

Aku hisap rokok kejap. Dua batang sekaligus dan minum air 100plus untuk kembalikan tenaga aku. Sambil tu belai balik batang aku yang dah bekerja keras hari ni. Mata aku tak lepas memandang sekujur tubuh bogel yang cukup perfect dari segala segi. Matanya tertutup rapat. Harap2 dia tak bangun sudah. Mana tahu kalau dia koma ke. Tak naya aku. Tak pernah pulak aku dengar buat seks kat orang pengsan boleh koma. Tiba2 Azura ni terbatuk. Mungkin gara2 aku layan mulut dia dengan batang aku tadi. Aku panic. Dia mula menggosok2 kan mata dia. Aku tak tahu nak kata apa bila dia tahu aku dah ragut kesucian dia. Aku sedia terima risikonya. Yelah , pandai buat, pandailah tanggung. Azura mula sedar sepenuhnya. Dan bila dia melihat tubuhnya tidak dibaluti pakaian dan ditambah dengan air yang melekit2 dekat tetek, mulut dan paling tragis dekat farajnya itu, dia tergamam sebentar. Dia pandang aku. Dia tanya aku apa yang terjadi, ” Miey, apa yang abang Miey telah buat dekat Zura ni?”. Aku balas, “Abang mintak maaf Zura. Sebenarnya abang dah terlanjur dengan Zura tadi. Tapi Zura jangan bimbang. Zura takkan apa2. Abang…, “. Kata2 ku terputus disitu bila Azura bangun dan memeluk aku dan kami dengan rakus bercium. Azura betul2 naik nafsu. Nampaknya hasil kerja aku dekat dia tadi kononnya mendapat restu dari dia. Sebab bukan saja dia tak marah @ nak report *****, malah dia pulak yang ajak aku ke ranjang untuk memuaskan nafsu serakah dia pulak. Aku no problem. Lagi aku suka. Tadi dia tak bagi respon kat aku, tapi sekarang dua jiwa bertaut. Dia rela menyerahkan tubuhnya demi untuk mencapai kepuasan yang tak terhingga.
Cerita Lucah

Pencarian:

Kak Suri dan Kebayanya

Disini aku ingin menceritakan pengalamanku bersama seorang kakak berumur di ofisku. kisah ni bukanlah fantasi tetapi kisah yang memang benar terjadi padaku. Terpulang pada korang nak percaya atau tidak nak kata cerita aku bohong, tapi aku hargai pada yang percaya. yang pasti, benda ni adalah sesuatu yang besar terjadi dalam hidupku dan aku ingin sekali berkongsi.kisah ni berlaku dekat bandar K,

Kakak suriana, berumur 35, telah berkahwin dan mempunyai 3 org anak. Straight to the point lah

kak suri berbadan sedikit berisi, berbontot besar dan berambut sedikit berhighlight. Keemasan. SEXY.. Muka nya putih2

biase je. credit sikit ler coz kak suri ni gemar bersolek, kadang2 dengan lipstick berkilat

dan touch up nampak ler sikit kesedapan kakak suri ni.

Ok,dalam ofis aku tak payah cerita la memang ramai perempuan, dan kak suri ni tergolong dalam

golongan senior, mulut pun bising and jenis yang budak2 muda dalam ofis tak berani lawan.ada gak aku dgr cerita ramai yang benci especially perempuan

coz dia ni garang tak tentu pasal, action sikit and mulut laser, and baik sesangat kat budak laki2. Mungkin kalau disusun semua staff perempuan korang tak akan toleh pun kak suri coz banyak lagi

yang muda dan slim. aku pun tak pernah minat kat bini org lebih2 lagi dah umur 30an, cuma ada lah sekali sekala bila kak suri

mengenakan baju macam kebaya nyonya ataupun baju kurung satin, aku akan curi2 pandang, tapi tak pernah la sampai nak buat modal melancap.

terus terang aku cakap, aku ni memang ghairah tengok baju kebaya/baju kurung kalau yang seksi. lebih2 lagi sekarang trend pompuan

giler pakai kebaya dgn tight pants ketat atau lebih gila lagi kebaya nyonya dengan skirt hitam plain ketat. Memang tertarik da domb!,memang menimbun gambar koleksi dalam ofis tangkap curi dalam 6670 cabok aku..termasuklah

gambar kak suri. aku masih ingat tanggal July 7, 2006, hari jumaat.hari bersejarah.

pagi tu, aku masuk kerja macam biasa,memang hari tu ramai budak2 ofis perempuan gemar pakai baju kurung,kebaya.Bajet nak nampak sopan tapi yang pakai kebaya transparent and dalam cover dengan tube pun ader. asyik2 dok tenung screen computer,kak suri pun lalu,

aku toleh, benda pertama aku lihat ialah seluar hitam ketat panjang stretchable (macam dekat seluar ketat yang selalu mamat le tour de langkawi pakai tu)

membalut bontot besar yang sedikit out of shape, kemudian kebaya nyonya hitam ketat. tak pulak jarang atau nipas tapi kombinasi pakaian kak suri tu nampak

fuckable, dengan high heels tingginya dan juga rambut yang berhighlight. Macam sarong party girl..tapi edisi pencen. aku snap curi2 gambar and berdebar2 coz meja kak suri depan aku je. Kak suri senyum je bila perasan aku asyik tengok dia. Entah mungkin dah nasib, dalam pukul 11 lebih bos pangil and suruh aku dan kak suri ke branch satu lagi settle prob kat sana. Aku yang tengah stim tengok kak suri,disuruh plak berdua-duan apa lagi beb. Masuk keter, aku pun drive slow coz aku bajet terus balik rumah petang nanti kalau prob setel. macam2 cerita kak suri bukak, sampai la tentang kawasan tempat company tempat aku kerja punya projek. “kalau contractor besar tak lingkup, memang dah siap tempat tu” kata kak suri tentang projek company kami.”kalau sempat kau bawak kakak kat sana,nak tengok macam mana” kata kak suri. aku pun makin stim ler,coz kawasan tu tak ada org sangat and rumput pun panjang, kalau nasib baik aku plan rogol je kakak ni..hahar. dalam keter aku asyik jeling2 paha kak suri,. Kain ketat hitam dan jenis licin seluarnya perfect membalut pahanya yang berisi, perasaannya macam tengok kulit epal,licin, gemuk, dan sedap. Kebaya nyonya ketatnya menampakkan buah dada seorang isteri yang dah beranak tiga,besar dan sedikit lembik, paling asyik bagi aku perutnya yang sedikit boroi, kurang sikit jer nak sama tinggi dengan payu daranya. Mungkin sesetengah akan geli,tapi bila dah dalam keadaan tu, aku stim plak. Takkan kurang nak kisah “erina badan slim berbaju seksi kenak jolok” je. These amateur women deserve to be fuck also.

“kau ni tak kawin lagi ke” Tanya kak suri. “tak la kak, belum ada calon”. “argh tipu la budak muda macam kau ramai gadis kat ofis tu nak” “heh, aper la akak ni,tapi kan kak,kalau boleh I nak yang macam kakak, berisi” “ye ke,kalau kau nak kau kawin la dgn akak kalau laki akak mampus hahah” aku terkejut dengan keceluparan kak suri, patut pun ramai budak perempuan tak suka. Tapi tak pe, muka garang tu kalau bajet melancap aku malam ni memang banyak sperma keluar.


Sampai kat branch, kita org setel, tapi rupanya tak la sesusah mana, dalam pukul 12.30 dah selesai. “tak sempat kita ke perumahan terbengkalai tu, kau ni tak solat jumaat ke?” Tanya kak suri. “tak apa la kak,dekat je, memang dah lambat pun masjid jauh”. Aku pun drive and masuk ke area tu. Area tu dalam 5 minit drive dari jalan utama, kawasan macam gurun, panas and hanya rumah mamat indon setinggan je nampak. Masuk lagi ke dalam nampak la perumahan tu, aku pun drive keliling.”memang habis kiter kalau pembeli komplen kat tv3” kata kak suri sambil tersenyum. Sampai jalan mati, aku pun berhentikan kereta and tengok2 sekeliling. “kak rasa kawasan ni memang banyak org jahat bersembunyi”, macam2 lah cerita kak suri, semua nya tak menunjukkan rasa kurang senang apabila berdua dengan seorang lelaki yang 12 tahun lebih muda dari padanya. Dalam 10minit, mungkin selepas dihasut syaitan, kak suri pun mungkin perasan kot. Dia yang dari tadi sibuk tengok2 sekeliling mula nampak selesa duduk di kerusi, diturunkan sedikit kerusi sambil berpeluk tubuh.aku sengaja kasi aircond sejuk.hah, ni kalau dapat, memang aku terkam,tapi masalahnya aku tak pernah pun buat benda macam tu. Ok, habis teruk pun kissing dengan ex aku, rosni. Suasana mulai sunyi, dalam pukul 1.00 lebih,aku dan kak suri dalam kereta, dekat area secluded dgn kak suri kelihatan fuckable dengan kebaya nyonya dan seluar ketat. “memang org fikir kita dua buat projeck” kata ku.”haha, bodoh nya, tak kan la dengan perempuan tua, up la sikit dik”..memang open minded kak suri ni. “kak tak ada org,jom kita beperang” “haha,kau ni tolol ke” jawab kak suri, nampak selesa dgn gurauan ku. Kak suri pulak amik peranan, dia cucuk2 perutku,bajet nak geletek tapi aku balas balik, kita org berdua ketawa sambil halang menghalang, sampai satu tahap aku menggengam tangannya dan cuba halang, kak suri kata aku main tipu. Dalam fikiran ku masa tu, tak sangka aku sedang bermesra dengan seorang isteri org. nafsu ku membuak2.dari butang kebaya nya, nampak baju dalam putih nya, aku dapat idea. “eh, semut aku tunjuk dekat celah kebayanya and aku cucuk belahan kebaya itu sampai jariku mengenai kulit dada kak suri.kak suri gengam tanganku dan gigit.aku meraung. Kak suri ketawa sambil memperbetulkan rambutnya lepas berlawan tangan dgn ku. Suasana kembali sunyi, hari makin panas dan aku tengok jam dekat proton wira ku menunjukkan pukul 1.14 petang. “kak nak pulang?” Tanya ku memancing. “awal jugak…” balas kak suri. Plan mengena dan aku pun cuba nak tunjukkan yg kitaorng akan lama kat situ, aku pun matikan enjen. Aku paling badanku kearah kak suri dan perhatikan mukanya..Melihatkan rambut kuning berhighlight, bulu kening yang dicukur, nafsuku membara, terkenang aku kisah2 isteri2 moden yang kehausan dan gemarkan lelaki muda. Kak suri tenung aku macam minta sesuatu, perlahan aku buka tangan dan letak kat atas bahu,kak suri pulak melandingkan kepalanya atas bahuku.sekarang, kepala kak suri ada dibawah daguku. “wow, dgr lah degup jantung” gurau kak suri tanpa rasa berdosa. Aku melihat diriku pada cermin pandang belakang,aku berasa bangga kerana mendapat bini org dalam pelukkan,lebih lebih lagi yang garang dan yang sedang menggunakan baju kebaya yang sememangnya aku inginkan. Aku beranikan diri mencium kepalanya dari atas walaupun masih beralutkan tudung. kak suri rangkul perutku, aku membalas dan merangkul tubuhnya dan tanganku mengurut2 belakang badannya hingga ke dubur. Bahagian alur duburnya ku gesel dgn jari tengah dan kelingking hingga panas jari ku. Aku mengepit kemaluanku dgn kedua kakiku dan menekan2 (cara ku melancap tanpa diketahui; stealth mode). Kak suri menarik2 tali leher ku dan memuji kesegakkan aku. Aku meraba2 lagi punggungnya dan kak suri bangun semula.aku melepaskan tanganku. “kak, akak tak marah kan?saya memang geram tengok akak”. “hmm, kalau dah nafsu memang, apa2 yang depan memang kau ngap”. “harap ni rahsia ye kak, saya memang geram tengok kakak” kataku berterus terang. “saya geram tengok kakak pakai kebaya fesyen macam ni and terus terang memang cantik”. Kalau lah kakak isteri saya, saya akan suruh kakak pakai macam ni dan saya buat seks dgn akak tanpa membuka baju, seluar hanya londehkan setengah and high heels tu jangan dibukak.. Saya akan pilih kakak kalau dibandingkan dgn perempuan2 dekat ofis. Kak suri terkejut dgn pengakuan ku. “memang satu penghargaan bagi kakak. Selama ni kakak tak pernah dipuji, even suami kakak, kebaya nyonya kain jarang akak dirumah pun tak pernah peduli, walhal baju tu memang baju raya akak yang paling berdosa..haha.akak cuba goda tapi suami akak lurus bendul and tengok macam biasa. Pertama kali org ambik perhatian pada apa yang kakak pakai. “kalaulah kakak single, saya akan pinang kakak dan kunci dalam rumah”. “hah, kau ni, ada2 je.. ”jom sambung” kata ku. “jom” kata kak suri. Dia meletakkan kepalanya pada dadaku dan bermain2 dgn butang bajuku. Aku membuka butang dan meraba2 kulitku. Kak suri menyembamkan muka dan mengigit. Aku menarik kepalanya, ku tenung dalam2 dan perlahan aku membetulkan rambutnya, kemudian aku mendekatkan mukaku..kak suri perlahan menutup mata,dan terjadilah…

“mmphhh….mmpphh…” dengus kak suri. Aku mengigit2 lembut bibirnya. Tanganku yang satu memeluk bahunya manakala yang satu lagi mengesel2 celah kangkangnya yang masih berbalut seluar. Kedua kakiku sibuk menekan2 kemaluan ku dan aku dapat rasakan air maniku semakin hendak keluar. Aku memicit2 pepek kak suri dari luar dan sedang asyik liplocking dan menyedut sebanyaknya air liur kak suri, kak suri cuba mencari kemaluanku. Aku menghalang kerana aku menghormati kak suri sebagai isteri org. aku tak ingin dahulu dan biarlah ianya hanya sekadar ciuman ghairah. Beberapa minit selepas itu,aku melepaskan air mani dan memberitahu kak suri. Kak suri lantas mengeluarkan tisu, dan memaling ke arah lain. Mungkin menyuruhku mencuci air mani itu. Perasaan aku ketika itu bagai menang satu peperangan. Kak suri berpeluk tubuh memandang keluar dgn tudung yang hamper terlepas, aku dengan baju yang terbuka dan sedang mengelap kemaluan ku, seperti aku telah menyetubuhi kak suri.

“jgn kasitau org, ni rahsia kita” kata kak suri serius. “yup, kalau boleh nak lagi”…”kak,boleh tak kakak pakai baju kebaya jarang yang akak kasi tau tadi?” “kenapa? Kau nak tengok?”Tanya kak suri. Aku hanya tersenyum. “kak,saya tak kisah kakak gemuk ke, isteri org ke, yang penting pakaian kakak yang membuat saya tertarik. “hmm.okey, kau msg akak kebaya macam mana yg kau nak akak pakai.” kata kak suri sambil tersenyum. Aku menghidupkan enjen kereta dan mengundurkan kereta, sambil kak suri memperbetulkan tudungnya. Perang kecil telah pun selesai. Akan bersambung kalau ada yg berminat nak tau lagi apa terjadi.heh

kisah melayu panas

Pencarian: