Aku dan Daddy

Just call me Tasha,  Kisahnya bermula pada satu petang pada tanggal 16 January 1996 . Masa tu I baru 15th. Masa tu I cuma tinggal berdua di rumah dengan daddy I , namanye Rosli . Mother I, Diana kat oversea for her buss. schedule. Macam biasa petang-petang I dan daddy biasanya enjoy swimming kat pool dalam rumah . That day pun macam tu, I dan daddy mandi dekat pools.


Hari tu, I pakai my new swimming suit yang boleh kata seksi gila. Buah dada I yang memang mengkal tu memang nak terkeluar setiap kali I menyelam. Daddy plak cam biasa pakai dia punya swimming trunk hitam favourite dia.

Dah agak setengah jam swim, I penat sangat. Daddy plak tengah tersadai kat tepi kolam. I pun swim pergi kat daddy nak mintak tolong di picitkan badan I. Daddy pun urut dan picit badan I dengan dia bertenggek atas tangga pool atas dan I tenggek kat tangga bawah.

Sedap betul daddy picit sampai nak tertidur rasanya. Suddenly, daddy kiss leher ini dan belai-belai rambut I buatkan I rasa geli tapi sedap. I dapat rasakan daddy jilat leher I dengan bersungguh. I pusingkan muka I ke arah daddy dan I nampak muka daddy dah merah. Mulut I ternganga tengok keadaan daddy. ” Daddy, kenapa muka……! Belum sempat I habiskan ayat I daddy terus kiss mulut I menyebabkan bibir kami bertaup mesra. I terpempan , terkejut. Lama kami berkucup .Daddy lepaskan bibir I. Ahh.. I rasa sesak nafas tapi lazat. Kami berpandangan dan I rasa macam berkiss dengan bf I saja tapi dengan bf I cuma takat cium pipi saja. Badan I tiba-tiba panas dan I nakkan belaian lebih dari daddy.

I senyum. Daddy pun senyum pandang I. daddy kiss bibir I semula .Kali ni I sambut dengan lebih mesra dan bertaup ganas hingga berdecit bunyinya. Perlahan-lahan tangan daddy mengusap buah dada I dari luar s/suit I. Sedapnya rasa pertama kali buah dada I kena usap macam tu. Tangan daddy beralih ke cipap I. Diusap-usapnya cipap I walaupun dari luar , I dah rasa sedap sangat lalu terpancut dan basah lagi walaupun memang dah basah sebab kita dalam kolam. Perlahan-lahan daddy bukakan s/suit I dan I dah bogel depan daddy I sendiri sekarang ni. I pun tak tunggu I tanggal s/trunk daddy dan nampaklah batang daddy yang besar dan dah keras berbulu lebat. Wow, daddy menjilat dan menggentel puting buah dada I dengan lidah sambil jarinya dicucuk ke dalam cipap I menyebablkan nafas I dah tak menentu. I pegang batang daddy dan I urut dan usapkan dengan tangan I. Tiba-tiba daddy angkat I ke pinggi kolam dan kami berbaring dengan posisi 69. daddy suruh I kulum batangnya dan sambil tu daddy menjilat cipap I dengan lidahnya dimasukkan ke dalam cipap virgin I. I kulum betul-betul tapi batang daddy ni besar dan panjang sangat, dekat 5 minit baru boleh masuk semuanya. Itupun tak lama sebab I dah tak boleh bernafas sebab batang daddy penuh dalam mulut I sampai kena tekak. Dah tu daddy dok asyik jilat cipap I hingga I pancutkan lagi sampai kena muka daddy. Suddenly, daddy pun tak tahan terus pancutkan air mani dia dalam mulut I. I terkejut tetapi dah banyak dan pekat lalu I pun telan semua. Umm,,,,not bad.

Kami bertukar posisi. Daddy dan menghadap I . Dikangkangkan kaki I sehingga terbuka luas.. Daddy usap batang dia sambil dibawanya ke arah cipap I. Terbayang di fikiran I apa yang akan berlaku sepertimana yang I tengok dari video tape yang I curi-curi tengok dalam bilik daddy masa they all takde. I dah lama nak rasa macam tu, dan I rasa this is the time. Paling best, daddy I sendiri yang akan buat I. Daddy letakkan betul-betul depan lubang cipap I. Dengan one shot daddy tusukkan batangnya ke dalam cipap I. “Daddy, sakitnya, please daddy jangan….” I menrintih pada daddy bila batangnya mengoyakkan sesuatu.. I rasa my cherry dah koyak . Daddy tak peduli. Terus daddy tolak masuk hingga kesemua batangnya mencecah cipap I rapat hinggakan bulu kami bertemu. Aghhhhh…..daddy,sakitt…. I merintih sakit sangat.

Daddy mula menjalankan tugasnya menyorong masuk keluar batangnya ke dalam cipap I dengan laju. Kesakitan hilang. Nikmat yang terlalu sedap berganti. Ughhhhh..daddy sedapnya, fuck me daddy, make me a woman daddy…..daddyyyy, sedapnya….! I mengerang kesedapan yang amat sangat.

Telah dua puluh minit bertarung, daddy mengubah posisi. I di atas. Aku memegang batangnya yang keras dan berlendir serta bercampur darah dara I lalu I masukkan ke dalam cipap I. I mula mengenjut dan daddy menolong I henjut dengan lebih kuat lagi. I dan daddy mendesah. Badan kami berpelluh dan melekit. Kesedapannya tak dapat I gambarkan lagi. I makin kuat mengenjut hingga satu peringkat I dah tak tahan lagi lalu terus I terpancutkan cairan I mambasahi batang daddy.

Daddy bangun lalu menyuruh I menonggeng. Doggy style katanya. Dari belakang daddy menusukkan batangnya ke dalam cipap I. Sungguh sedap sekali. Cipap I dah banjir.Semakin lama semakin kuat tusukan daddy. Kami lalu kembali ke posisi asal I di bawah telentang dan daddy di atas. daddy semakin kuat mendayung. Ahhhh…ughhhh, daddy I want more daddy, suara I semakin tersekat menahan kesedapan yang amat sangat. At last I last dayungan, dengan kuat daddy menghentak cipap I dan serentak dengan itu daddy mengerang dan dengan itu juga daddy memancutkan air maninya ke dalam cipap I dengan banyak sekali serta pekat sekali hingga meleleh keluar ke cipap I. Daddy keluarkan batangnya dan I pun terus kulum dan I hisap batangnya sehingga licin semua air maninya I telan.

Selepas tu, kita pun lap badan masing-masing dan buat last wash. After that case I dan daddy carry on fucking each other bila ada kesempatan sama ada di rumah bila mother takde ataupun di bilik ofis papa dan juga di hotel mewah di KL ni bila I mother ada kat rumah. Sampai sekarang I enjoy be fuck with my daddy but very lucky mother tak perasan.

Ok, that’s all. I hope u enjoy the story.
Koleksi Cerita Lucah

Bimbang ditangkap khalwat

Bimbang ditangkap khalwat

SOALAN :
Sejak akhir-akhir ini, saya banyak membaca di akhbar berita-berita mengenai mereka yang ditangkap khalwat. Banyak sangat cerita khalwat dan banyak pertanyaan seperti bolehkah ditangkap semasa dalam pejabat atau bangunan? Sekarang ini, kita kerja tak tentu masa dan sampai lewat malam.
Bolehkah SIS memberi sedikit penjelasan mengenai isu khalwat ini?
Terima kasih.
Kejora Ali
Segambut, Kuala Lumpur.
Jawapan:
Secara amnya di bawah perundangan Islam di Malaysia, peruntukan bagi khalwat dinyatakan di bawah Akta Kesalahan Jenayah Syariah. Seksyen 27 Akta Kesalahan Jenayah Syariah (Wilayah Persekutuan) 1997 iaitu mana-mana:
(a) Orang lelaki yang didapati berada bersama dengan seorang atau lebih daripada seorang perempuan yang bukan isteri atau mahramnya; atau
(b) Orang perempuan yang didapati berada bersama dengan seorang atau lebih daripada seorang lelaki yang bukan suami atau mahramnya, di mana-mana tempat yang terselindung atau di dalam rumah atau bilik dalam keadaan yang boleh menimbulkan syak bahawa mereka sedang melakukan perbuatan yang tidak bermoral adalah melakukan suatu kesalahan dan apabila disabitkan boleh didenda tidak melebihi tiga ribu ringgit atau dipenjarakan selama tempoh tidak melebihi dua tahun atau kedua-duanya.
Jika disabit kesalahan, maka boleh didenda atau dipenjarakan. Oleh kerana undang-undang Syariah hanya tertakluk kepada orang Islam, maka orang bukan Islam tidak boleh dituduh dengan khalwat.
Pihak berkuasa yang boleh melakukan tangkapan khalwat adalah pegawai penguatkuasa dari Unit Penguatkuasaan Pejabat Agama, pegawai polis atau imam sesuatu kawasan jika kawasan tersebut terletak jauh dari kawasan Pejabat Agama dan sukar bagi Pegawai Penguatkuasa untuk datang membuat tangkapan.
Orang awam tidak boleh membuat serbuan atau tangkapan khalwat ke atas seorang orang awam lain tetapi boleh membuat aduan kepada Pejabat Agama jika mereka mempunyai syak wasangka berlaku kesalahan khalwat di sesuatu tempat.
Kebiasaannya, semasa membuat serbuan khalwat, akan terdapat empat orang Pegawai Penguatkuasa dari Pejabat Agama atau Polis. Ini adalah tertakluk kepada pemahaman mengenai empat orang saksi lelaki yang diperlukan sebagai saksi jenayah syariah.
Apabila serbuan dibuat, jika anda dan pasangan berada di dalam sesuatu tempat yang tertutup, maka pegawai penguatkuasa sepatutnya akan meminta izin untuk memasuki bilik atau rumah tersebut.
Apabila anda membenarkan pegawai penguatkuasa masuk atau anda dan pasangan keluar daripada tempat yang tertutup tersebut, maka pegawai penguatkuasa akan memberi penjelasan mengapa mereka di situ.
Adalah penting bagi anda untuk meminta pegawai penguatkuasa menunjukkan kad kuasa mereka (sama ada Pegawai Pejabat Agama atau Pegawai Polis) bagi mengelakkan penyalahgunaan kuasa.
Pasangan juga boleh kemudiannya menjelaskan kepada pegawai penguatkuasa mengapa mereka berada di kawasan tertutup tersebut.
Jika pegawai penguatkuasa tidak berpuas hati dengan penjelasan anda, maka mereka akan di bawa ke Pejabat Agama di mana butir-butir peribadi anda akan di ambil untuk siasatan lanjut.
Butir-butir yang biasanya di ambil adalah status perkahwinan, nombor kad pengenalan, alamat dan nombor telefon. Anda boleh mendapatkan khidmat bantuan peguam untuk membantu ketika proses soal siasat.
Sekiranya pejabat agama mahu mengambil tindakan maka dan pendakwaraya mendapati ada kes ke atas anda, maka proses mahkamah akan bermula.
Anda akan disaman ke mahkamah syariah dan meminta untuk hadir menghadapi tuduhan. Jika anda didapati bersalah, maka anda boleh didenda tidak lebih RM3,000 atau mungkin juga boleh dipenjarakan.
Kadangkala apabila kes tangkapan yang dibuat tidak begitu serius maka anda akan diminta untuk bertaubat atau insaf sebelum pendakwaan diteruskan.
Ketika itu, tuduhan boleh digugurkan dan anda hanya akan diarahkan untuk menghadiri kaunseling di Pejabat Agama.
Anda juga boleh membuat aduan kepada pihak atasan sekiranya tidak berpuas hati dengan tingkah laku pegawai penguatkuasa ketika tangkapan dilakukan.
Cerita Dewasa

Pencarian:

Cerita Dewasa Kenikmatan Nia

Cerita Dewasa Kenikmatan Nia

Nama saya Firman, saya berusia 23 tahun dan saat ini saya kuliah dan bekerja. Cerita ini bermula pada saat saya jalan-jalan dengan teman-teman saya di suatu kawasan di Jakarta yang memang sudah cukup terkenal di kalangan anak muda, Cerita Dewasa.

Saat saya sedang melintas di jalan Sudirman saya melihat seorang wanita dan saya menghentikan kendaraan saya lalu kami pun berkenalan.

Wanita tersebut bernama Nia dan dia masih berumur 19 tahun dengan tinggi kurang lebih sekitar 175 dan dengan ukuran bra sekitar 36 C akhirnya saya menawarkan dia untuk mengantar pulang dan dia pun setuju, maka akhirnya kami jalan pulang tanpa ada apa-apa.

Kesokan harinya pada pukul 10.00 Nia menghubungi saya via HP saya
“Hallo, Firman ya?”
“Siapa nih?”, tanya saya
“Nia, masa lupa yang semalam kenalan..”
“Oh, iya.. lagi dimana nih.”
“Lagi di Blok M, kamu ada acara nggak hari ini?”
“Ehmm, nggak ada tuh kenapa?”, jawab saya
“Bisa jemput?”
“Ya udah dimana?”
“Di McDonald Blok M aja ya jam 11.00″
“Ok”

Singkat cerita langsung saya meluncur ke arah Blok M

Sesampainya disana kami ngobrol sejenak lalu kami memutuskan untuk pergi.
“Mau kemana nih?” tanya saya
“Terserah kamu aja..”
“Main kerumahku sebentar yuk mau nggak?”
“Ok”, jawabnya dengan santai.
“Ga takut?”, tanya saya
“Takut apa?”
“Kalo diperkosa gimana?”
Tapi dia dengan santainya menjawab, “Ga usah diperkosa juga mau kok.. he.. he..” sambil melirik kearahku dan mencubit manja pinggangku.
Kemudian saya bertanya, “Bener nih?”
Dia menjawab, “Siapa takut?”

Lalu segera kita meluncur ke arah rumahku di bilangan Tebet yang memang sehari-harinya selalu kosong. Begitu sampai saya lalu mempersilahkan Nia untuk masuk lalu kami duduk bersebelahan dan saya menggoda dia.
“Bener nih nggak takut diperkosa?”

Dia malah menjawab, “Mau perkosa aku sekarang?” ujarnya sambil membusungkan dadanya yang montok itu.

Aku tidak tahu siapa yang memulai tiba-tiba bibir kami sudah saling bertemu dan saling melumat, dan memainkan lidah nya di mulutku. Tangan kirinya melepas bajuku dan aku tak mau ketinggalan, saya ikut membuka kaos ketatnya itu dan melepas BHnya.

Ciumanku menjalar menyusuri leher dan belakang kupingnya.
“Ahh.. esst.. terus yang..”, Nia udah mulai meracau tidak jelas saat lidah saya turun ke dadanya diantara kedua bukitnya.
Lidah saya terus menjalar di buah dadanya namun tidak sampai pada pentilnya.
Nia mendesah-desah, “Man isep Man ayo Man gue pingin elo isep Man..”

Namun aku tidak memperdulikannya dan masih bermain di sekitar pentilnya dan turun ke perut sambil perlaha-lahan tanganku membuka celananya dan masih tersisa celana dalamnya.
Akhirnya kepalaku ditarik Nia dan ditempelkannya teteknya ke mulutku.
“Ayo Man isep Man jangan siksa gue Man..”
Akhirnya mulutku menghisap tetek sebelah kirinya sedangkan tangan kanan ku meremas-remas tetek sebelah kanannya.
“Ohh.. aah.. esst.. enak Man terus sedot yang keras Man gigit Man ohh..”, racaunya.
Sambil kusedot teteknya bergantian kiri dan kanan tanganku bergerilya di bagian pangkal pahanya sambil menggosok- gosok klitorsnya dari bagian luar celana dalamnya.

Nia pun tidak sabar, akhirnya dia membuka celanaku termasuk celana dalamku sehingga mencuatlah ‘adekku’ yang sudah berdiri tegak itu dan Nia terpana.
“Gila gede banget Man punya elo..”
Dan tanpa dikomando langsung Nia memasukan kontolku ke dalam mulutnya yang mungil, terasa penuh sekali mulut itu, Nia menjilat-jilat ujung kemaluanku terus turun ke bawah sampai selurh batangnya terjilat olehnya.
“Ah.. enak Ni terus Ni” aku pun menahan nikmat yang luar biasa.
Akhirnya aku berinisiatif dan memutar tubuhku sehingga posisi kami menjadi 69. Sesaat aku menjilati bagian bibir vaginanya Nia mendesah.
“Ah.. enak Man esst.. terus Man..”
Akhirnya Nia menggelinjang hebat ketika lidahku menyentuh bagian klitorisnya.
“Ahh.. ma aku sampai Man..” sambil mulutnya terus mengelum penisku sedotan Niapun semakin cepat dan kuat pada penisku maka aku merasakkan denyut-denyut pada penisku.
“Ni, gue juga mau sampai Ni ahh..”
“Barengan ya..”
Mendengar itu Nia makin bernafsu menyedot-nyedot dan menjilati penisku dan akhirnya..
“Acchh.. ach..”, crot.. crot.. crott.., 8 kali penisku menyemprotkan sperma dalam mulut Nia dan dia menelan semuanya sehingga kamipun keluar secara bersamaan.
Akhirnya Niapun menggelimpang disampingku setelah menjilati seluruh penisku hingga bersih.

“Makasih ya Man aku dah lama nggak orgasme sejak suami gue kabur..”, kata Nia
“Emang suami kamu kemana?”
“Ga tau tiba-tiba dia ngilang setelah gue ngelahirin anak gue”
“Lho kamu dah punya anak?”
“Udah umur setahun, Man”

Kemudian Nia memeluk saya dengan eratnya. Lalu dia mendongakkan kepalanya ke arah saya, lalu saya cium bibirnya lembut dia pun membalasnya tapi lama-kelamaan ciuman itu berubah menjadi ciuman penuh nafsu. Kemudian Nia memgang kemaluan saya yang masih terbuka dan meremas-remasnya sehingga secara otomatis ‘adikku’ langsung berdiri dan mengeras.
Kemudian Nia menaiki tubuh saya lalu menjilati habis seluruh tubuh saya mulai dari mulut hingga ujung kaki.
“Ach..” desahku sejalan dengan jilatan di tubuhku.
Kemudian Nia mengulum penisku terlihat jelas dari atas bagaimana penisku keluar masuk mulutnya yang mungil itu.
“Ah. sst.. enak Sayang terus sedot Sayang achh..” desahanku semakin mengeras.

Lalu kuputar tubuhku sehingga posisi 69 dengan Nia diatas tubuhku lalu aku menjilati vagina Nia dan kuisep klitoris Nia, Cerita Dewasa.
“Ahh.. enak Man terus Sayang, aku Sayang kamu achh..” desah Nia meninggi.
Kemudian Nia memutar tubuhnya kembali dan dia memegang ‘adikku’ yang sudah siap tempur itu, dipaskannya ke liang vagina setelah pas perlahan-lahan diturunkannya pantat Nia. Sehingga perlahan-lahan masuklah penis saya ke liang senggama Nia
“Auw.. sst.. ohh.. geede banget sih punya kamu yang” lirih Nia.
“Punya kamu juga sempit banget Yang, enak.. ah..” kataku.
Perlahan-lahan aku tekan terus penisku ke dalam vaginanya yang sempit itu. Akhirnya setelah amblas semuanya Nia mulai mengerakan pinggulnya naik turun sehingga membuat penis saya seperti disedot-sedot.
Nia berada diatasku sekitar 15 menit sebelum akhirnya dia mengerang.
“Ahh.. Sayang aku keluar Yang, ahh..” racaunya.

Setelah itu tubuh dia melemas dan memeluk aku namun karena aku sendiri juga mengejar puncak ku maka langsung kubalik tubuhnya tanpa melepas penisku yang ada di dalam vaginanya. Setelah aku berada diatasnya maka langsung kugenjot Nia dari atas terus menerus hampir kurang lebih 20 menit hingga akhirnya Nia mengalami orgasme yang ketiga kali dalam waktu yang singkat ini.
“Ahh.. Sayang aku keluar lagi Sayang ahh..” Desah Nia.
“Kamu lama banget sih Sayang” desah Nia sambil terus menggoyangkan pinggulnya memutar.
“Ahh terus Sayang sstt enak Sayang terus..” racaunya.
“Iya aku juga enak Sayang terus Sayang ahh.. enak Sayang mentok banget ah..” racauku tak kalah hebatnya.

Akhirnya setelah aku menggenjot Nia selama kurang lebih 40 menit aku merasakan seperti ada yang mendesak ingin keluar dari bagian penisku.
“Sayang, aku mau keluar Sayang”
“Mau di dalam atau diluar Sayang?” kataku.
“Bentar Sayang aku juga mau keluar lagi nih ahh..” desah Nia.
“Di dalem aja Sayang biar aku tambah puas” desah Nia lagi.
“Ahh.. sst.. Sayang aku keluar Sayang ahh..” racauku
“Barengan Sayang aku juga sampai ah.. ahh.. oh..” desah Nia.
“Ahh.. Sayang aku keluar Sayang ahh.. sst.. ohh..” desahku.
“Aahh” menyemprotlah spermaku sebanyak 9 kali.
“Emmhh..” saat itu juga si Nia mengalami orgasme.
“Makasih ya Sayang” kata Nia sambil mencium bibirku mesra.

Setelah itu kami langsung membersihkan diri di kamar mandi dan didalam kamar mandi pun kami sempat ‘main’ lagi ketika kami saling membersihkan punya pasangan kami masing-masing tiba-tiba Nia jongkok dan mengulum punyaku kembali dan au dalam posisi berdidi mencoba menahan nikmatnya. Namun aku tidak tahan menahan gejolak yang ada maka aku duduk di ws dan Nia duduk di atasku dengan posisi menghadapku dan dia memasukkan kembali penisnya kedalam vaginanya.
“Bless.. ahh.. sst.. enak Sayang ahh..” racaunya mulai menikmati permainan, Cerita Dewasa.

Namun setelah 15 menit aku merasa bosan dengan posisi seperti itu maka aku suruh memutar tubuhnya membelakangi aku dan aku angkat perlahan tanpa melepas penisku dan aku suruh Nia menungging dengan berpegangan pada tepian bak mandi dan ketika dia menungging langsung aku genjot maju mundur sambil meremas-remas buah dadanya yang mengayun-ayun.
“Ah.. Man aku mau keluar Man..” desahnya.
“Man aah..”, terasa cairan orgasme Nia kembali membasahi penisku.
Karena kondisi Nia yan lemas maka aku memutuskan untuk melepaskan penisku dan Nia melanjutkannya dengan mengulum penisku hingga akhirnya..
“Ni aku mau keluar Sayang.. ah..”, Sambil kutekan dalam-dalam kepalanya ke arah penisku sehingga terlihat penisku amblas semua ke mulutnya yang mungil itu.

Dan ketika Nia menyedot penisku maka.. “Ah.. Ni..” akhirnya aku semprotkan seluruh spermaku ke mulut Nia dan aku lihat Nia menelan semua spermaku tanpa ada yang tumpah dari mulutnya bahkan dia membersihkan penisku dengan menjilati sisa-sisa seluruh sperma yang ada.

Setelah itu kami saling membersihkan tubuh kami masing-masing dan kami kembali ke kamar dengan tubuh yang sama-sama telanjang bulat dan kami tiduran sambil berpelukan tanpa sehelai benang pun yang menutupi tubuh kami dan kami saling mencium dan meraba serta ngobrol-ngobrol sejenak.

Tanpa terasa kami sudah berada di rumahku hampir selama 4 jam. Maka akhirnya kami mengenakan baju kami masing-masing dan setelah itu aku mengantarkan Nia pulang ke kostannya di daerah Blok M dan berjanji untuk saling menghubungi. Hingga saat ini diturunkan kami masih sering melakukan hubungan intim, Cerita Dewasa.

Cerita Dewasa seks | Foto Bugil

Seminggu di Perkemahan Itu …

Kamping anak-anak kota selama sepekan di desanya membuat Minarsih, janda berusia 32 tahun, serasa memiliki suami lagi. Anak-anak cowok SMA itu diajarinya cara melepas keperjakaan, setelah mereka memintanya. Kisah seks ndeso tapi asyik.

Chapter 1: Pengenalan Lingkungan

Pak Kadus Rugito berjalan tanpa sandal, sesekali tangannya mengangkat sarung kotak-kotak yang dipakai. Lelaki 60 tahun itu nampak tergesa menuju perbatasan hutan di kampung, lokasinya cukup jauh dari pemukiman warga.

“Waduh.. maaf ya pak, saya agak telat menyambut. Tadi ada warga yang anaknya mau kawinan jadi saya urus sana-sini dulu,” Rugito menyalami pak Broto, tuan tanah di kampung itu yang sudah sejak lama tinggal di kota.

Pak Broto terkenal dermawan di dusun itu, banyak membantu pembangunan tempat ibadah, sekolah rakyat, dan juga memberi sembako saat paceklik melanda desa.

“Walah ya ndak apa-apa pak kadus, biasa saja. Oh ya ini Andi pak kadus masih ingatkan.. sudah kelas dua SMA sekarang.. dan ini kawan-kawannya. Nah mereka saya antar ke dusun ini biar tahu kehidupan desa, mumpung mereka masih libur,” kata Broto, lelaki tambun, usianya sekitar 55 tahun.

“Wah.. wah den Andi sudah gede sekarang.. pangling saya den,” Rugito menyalami Andi dan tiga kawan sebayanya, Hilman, Roni, dan Raju.

Pak Broto lalu menjelaskan pada Andi dan kawan-kawannya tentang Rugito, kadus yang sangat rajin dan santun yang patut jadi panutan. Ia juga menjelaskan pada Rugito bahwa Andi, anaknya akan berada di dusun itu selama sepekan bersama tiga temannya itu, harapannya agar mereka tahu tentang kehidupan desa dan menghargai orang desa.

“Saya hanya minta mereka dibolehkan mendirikan perkemahan di sini, tolong pak kadus gembleng mereka untuk mandiri. Soal kebutuhan makan biar mereka upayakan sendiri, ya mencari ikan, mancing di kali, nyari sayuran, sampai masaknya jangan dibantu biar nggak manja. Nanti berasnya saja disediakan,” kata pak Broto.

Andi dan kawan-kawannya mencari tempat datar mendirikan tenda, dan mulai menyiapkan semua peralatan kamping. Pak Broto lalu meninggalkan anaknya itu dan kembali ke kota.

Dua buah tenda berukuran 3 kali 3 meter berdiri saat menjelang petang, Kadus Rugito ikut membantu anak-anak kota itu, sampai semua beres.

Rugito lalu mengajak anak-anak itu mampir ke rumahnya di pemukiman dusun. Di sana ia menjelaskan lokasi sungai di dalam hutan yang bisa dipancing ikannya, juga lokasi kebun sayur miliknya di tumpangsari hutan yang boleh mereka petik.

Malam itu Andi dan teman-temannya menginap di rumah Rugito dan berkenalan dengan remaja sebaya mereka di dusun itu. Tapi, Rugito meminta remaja kampung untuk tidak membantu apapun pada anak-anak kota itu selama kamping agar mereka mandiri sesuai pesan pak Broto.

Pagi-pagi benar Andi dan tiga temannya kembali menuju perbatasan hutan tempat tenda mereka berdiri, mereka membawa beberapa kilogram beras dan perabotan masak-memasak dari rumah kadus Rugito.

“Ya elah.. benar-benar welcome to the jungle nih ndi.. elo sih pake nurut segala sama bokap lo itu. Harusnya kita liburan ke Bali.. eh malah jadi tarzan disini.. huh capek deh,” Hilman mengeluh sejadinya sambil melempar panci yang dibawa.

“Iya nih.. mana perut keroncongan lagi nih,” Raju menimpali. Raju bertubuh tambun dan doyan makan.

“Udah deh.. mendingan kita cari cara gimana biar ada lauk untuk makan… mana belanja nggak bisa. Ada uang tapi orang desa nggak mau menjual apa-apa pada kita karena perintah bokap gue. Ayo deh Raj.. cari ranting atau apa kek yang bisa dibakar untuk masak,” kata Andi.

Keadaan terpaksa membuat mereka bergerak juga, daripada lapar. Tungku disiapkan dari susunan batu, dan blar.. api pun menyala menanak nasi di panci. Untung Raju membawa bekal beberapa bungkus mie instant yang bisa menjadi lauknya.

“Tuh kan enak juga ternyata jadi tarzan begini.. ha ha..,” Andi menghibur teman-temannya itu.

“Enak.. tapi gue nggak kenyang nih makan segini,” gerutu Raju. Biasanya dia makan dua piring, dobel porsi, tapi sekarang hanya dapat satu porsi.

Setelah sarapan keempat remaja itu menuju sungai untuk mandi dan mencuci pakaian. Tapi sebelum mereka meninggalkan tenda, kadus Rugito datang bersama Minarsih, anak perempuannya.

“Lho aden pada mau kemana? Sudah pada sarapan belum?,” tanya Rugito. Ia lalu mengenalkan Minarsih pada empat remaja itu. Minarsih anak pertama Rugito sudah empat tahun ini menjanda ditinggal mati suaminya kecelakaan, belum punya anak.

“Malam kemarin Asih belum sempat ketemu kalian karena dia membantu acara warga yang mau kawinan. Nah sekarang untuk urusan masak dan makan biar  Asih yang membantu ya.. ndak apa-apa, bapak nggak akan bilang ke juragan Broto kok..,” Rugito merasa iba juga melihat Andi dan teman-temannya harus berusaha masak sendiri. Lagipula di rumah Minarsih tidak terlalu banyak pekerjaan, karena kembali numpang di rumah ortunya.

“Waduh.. jadi ngeropotin mbak Asih nih. Tapi oke deh pak, dari pada bobot saya susut seminggu di sini.. ha..ha,” Raju senang karena kebutuhan makan bakal terjamin.

“Iya. Nggak apa-apa dik, mbak biasa masak dan nyuci kok,” kata Asih. Minarsih berpenampilan khas wanita desa, pakai kain dan baju berkancing dari kain bahan kebaya. Wajahnya cantik dan sebagai janda yang masih muda tubuhnya juga semakin subur dan semok. Tingginya 165 cm dengan porsi tubuh yang ideal, sedikit montok. Payudaranya membusung menantang, pinggul lebar dan pantatnya padat terbentuk dibalik kain yang dipakainya.

Hilman dan Roni tak lepas memandangi postur tubuh Asih saat itu. Andi juga kadang mencuri pandang ke dada Asih. Hanya Raju yang pikirannya makan terus.

Kadus Rugito kemudian pamit pulang . Asih kemudian mengantar Andi dan teman-temannya ke sungai sambil membawa pakaian empat remaja itu yang akan dicuci.

Empat remaja itu langsung mencebur ke sungai dengan riang. Usia mereka rata-rata baru 16 tahun, tapi badannya bongsor tidak seperti anak di desa. Tinggi mereka melebihi tinggi Minarsih.

“Eh.. adik-adik ini mandinya dicopot dong bajunya biar sekalian mbak Asih cucikan,” katanya melihat Andi dan kawan-kawannya mencebur tanpa melepas pakaian.

“Wah.. telanjang pakai kolor aja nggak apa-apa kan mbak? Kan sepi disini?,” Hilman menyahut senang sambil melepas baju dan celananya. Tiga lainnya juga melepas pakaiannya.

“Ya ndak apa, wong nggak ada yang lihat di tengah hutan gini. Lagi pula warga desa jarang ke sini karena sungai ini di kawasan hutan, mereka lebih dekat ke sungai di desa,” kata Asih, ia memungiuti baju empat remaja itu di batu dan mulai mencuci di temat berjarak empat meter dari lokasi mandi mereka.

Empat remaja itu mandi sambil gembira saling siram, Asih memperhatikannya dengan gembira juga, ia ikut senang melihatnya.

“Mbak Asih… mbak ikutan mandi dong.. biar rame..,” teriak Hilman polos.

Seketika Raju berlari mendekati Asih yang masih jongkok mencuci dan mendorongnya terceur ke sungai. Byurr.. tubuh Asih tenggelam di sungai yang cukup dalam, saat tubuhnya naik kancing baju atasnya terlepas sehingga payudaranya yang tidak tertutup BH sempat terlihat.

“Aduhhh Raju.. kamu nakal ya..,” Asih bersungut-sungut sambil membenahi bajunya. Raju ikut mencebur dan mulai menyirami Asih dengan air, mereka tertawa dan saling siram. Andi, Hilman dan Roni kemudian bergabung mendekat dan ikut saling siram.

Asih protes karena kain dan bajunya basah terendam bersama tubuhnya. Sebab dia tidak membawa baju lain, masak pulang dengan basah kuyup.

“Ya sudah mbak Asih bajunya dibuka aja, terus dijemur,”kata Hilman mejawab protes Asih.

“Iya mbak. Bajunya dijemur aja biar kering, jadi pas selesai mandi bisa dipakai lagi,”tambah Andi.

Asih berpikir sejenak. Benar juga usul mereka, lagipula meski telanjang tubuhnya tak mungkin terlihat karena terendam di sungai, kebetulan sungai juga agak keruh karena hujan kemarin.

“Ini tolong dijemurkan dik Andi..,” Asih menyodorkan kain dan bajunya ke Andi agar Andi menjemurnya di bebatuan.

“Ya sudah kalian teruskan mandinya.. mbak sambil nyuci ya,” kata Asih. Sambil berendam badan sebatas bawah leher, Asih melanjutkan mencuci pakaian dengan hanya tangannya di atas batu sisi sungai. Sementara empat remaja itu kembali saling siram, bernyanyi dan berteriak-teriak gembira menikmati dinginnya air sungai dengan jarak menjauh dari Asih karena tak ingin mengganggunya.

Hilman menoleh Asih yang membelakangi mereka, pikirannya tiba-tiba teringat film porno milik ayahnya yang pernah ditontonnya dengan curi-curi. Selama ini ia hanya bisa membayangkan bagaimana bentuk tubuh wanita bugil yang dilihat secara langsung. Ia mulai membayangkan tubuh telanjang Asih di balik air sungai.

“Hey bro.. gimana ya bentuk susu dan mekinya cewek yang asli? Gue penasaran nih..? gimana kalau kita minta mbak Asih liatin dikiiiit aja,” pikiran Hilman yang mulai nakal disalurkan ke teman-temannya. Roni setuju, tapi Andi dan Raju masih bertahan melarang, mereka takut Asih melaporkan ke bokap Andi dan kadus ayah Asih.

Akhirnya mereka memutuskan membuat strategi. Andi, Raju dan Roni kemudian berenang menjauh, cukup jauh dari posisi Asih yang masih sibuk mencuci, sementara Hilman menjalankan aksinya.

“Masih lama nyucinya mbak…,” sapa Hilman dari belakang Asih.

“Eh dik Hilman ngaggetin aja. Ini celana kalian kok kotor banget sih, jadi lama nyikatnya,” Asih sempat terkejut melihat kehadiran Hilman.

“Sini saya bantuin mbak,” Hilman meraih tangan Asih di batu sisi sungai.

“Ah nggak usah dik.. kamu mandi saja sana, nanti saya dimarahi bapak. Kan saya disuruh membantu kalian,” Aish berusaha menahan tangan Hilman yang hendak mengambil sikat dan celana panjang Raju yang dicuci Asih.

Mereka sempat saling rebut, dan hal ini membuat tubuh Hilman menyentuh tubuh Asih yang sama-sama telanjang. Asih merasakan getaran saat siku Hilman menyengol susunya, ia baru sadar kalau keadaannya sedang bugil.

“Uh.. maaf ya mbak.. saya nggak sengaja, kena deh itunya,” Hilman pura-pura malu, tapi tubuhnya tidak menjauh dari Asih. Asih mendadak tersipu malu.

“Eh.. oh.. nggak apa dik.., asal jangan disengaja ya. Ndak baik itu,” kata Asih seolah menasihati.

“Eng.. mbak.. saya boleh tanya, tapi jangan marah ya?,” kata Hilman.

“Tanya apa sih?,” jawab Asih sambil berbalik membelakangi Hilman dan kembali sibuk menyikat celana yang dicucinya.

“Anu mbak.. apa kira-kira anunya cewek di desa sama dengan cewek kota ya?,” Hilman melanjutkan dengan ragu-ragu.

“Ih dik Hilman ini. Anunya apanya? Susunya maksud adik?,” Asih berbalik lagi menghadap Hilman. Hilman malu sambil mengangguk.

“Ya sama saja dong dik.. anunya dik Hilman juga sama saja dengan remaja di desa sini kan?,” jawab Asih. Diam-diam Asih merasa lucu juga mendengar pertanyaan itu.

“Eh.. anu mbak.. maksud saya…,”

“Hayo.. dik Hilman pernah ngintip cewek di kota mandi ya?,” kelakar Asih membuat Hilman salah tingkah dan semakin malu. Tapi ia merasakan pancingannya sudah mulai mengena pada Asih.

“Ah.. nggak kok mbak. Saya malah belum pernah lihat cewek telanjang sekalipun, hanya pernah di pelajaran biologi liat gambarnya aja. Makanya penasaran mbak..,” aku Hilman. Mendengart itu Asih jadi kasihan pada Hilman. Di desanya rata-rata remaja pria sudah semua pernah melihat payudara wanita secara langsung, meskipun hanya wanita setengah baya yang sedang mandi di sungai. Ia lalu berpikir memperlihatkan susunya kepada Hilman untuk mengobati penasaran anak kota itu. Lagi pula ia kan bukan gadis lagi, dan selama empat remaja itu di dusunnya ia diminta kadus ayahnya membantu mereka mengenali lingkungan dan kehidupan desa.

“Ya sudah.. kalau mbak liatin susu mbak gimana?,” tanya Asih.

“Ehmm.. mau mbak.. tapi mbak nggak marah kan?,” kata Hilman senang.

Asih tersenyum dan beranjak ke sisi sungai yang lebih dangkal agar tubuh atasnya terentas, ia kemudian berdiri bersandar di batu sisi sungai. Mata Hilman seperti tak percaya melihat susu montok Asih terpampang di hadapannya, kental dan berwarna kuning langsat dengan puting coklat muda.

“Tuh sudah liat kan.. sudah ya,” kata Asih.

“Tu..tunggu bentar mbak…, emhh boleh dipegang ya mbak.. bentaaar aja.. ya.. boleh ya,” rengek Hilman, tangannya lalu menyentuh perlahan susu Asih mulai dari pangkalnya diraba hingga puting susunya dijepit ringan dua jari.

“Hmm.. gimana.. sudah ya dik.., sama saja kan dengan di gambar?,” Asih merasa merinding disentuh susunya, sebab selama empat tahun ini ia tidak pernah lagi merasakannya sejak ditinggal mati suami. Mata Asih mengawasi teman-teman Hilman lainnya, jangan-jangan yang sedang terjadi terlihat oleh mereka. Tapi ia lega, tiga teman Hilman cukup jauh dan terhalang pandangannya dengan batu di tengah sungai.

Saat Asih terlihat sibuk mengawasi temannya, Hilman menggunakan kesempatan itu, ia semakin nekat meremasi susu Asih.

“Mbak.. kenyalnya enak ya..,” katanya sambil terus memijati putting Asih.

“Enghhmm.. sudah ah dikhh.., sudah ya,” pinta Asih sambil menepis tangan Hilman. Tapi Hilman masih saja meremasi susu Asih.

“Eh mbak.. kok begitu megang susu mbak.. burung saya bangun sih?,” Hilman bertanya kekanak-kanakan sambil terus meremasi Asih. Asih kembali merasa lucu dengan pertanyaan Hilman, namun mendengar kata burung mebuat pikiran Asih tak karuan dan merindukan melihat burung suaminya. Tadinya ia berpikir empat remaja ini masih sangat kanak-kanak tapi mendengar Hilman mengaku burungnya berdiri Asih jadi penasaran juga, sebesart apa sih burung anak usia belasan ini.

“”Apa.. emang burung dik Hilman bangun sekarang?,” tanya Asih.

“Iya mbak.. nggak tau nih kenapa.., nih mbak pegang coba,” Hilman segera menuntun tangan Asih ke penisnya yang terbungkus kolor.

Asih merasakan nafasnya memberat saat tanganya menyentuh penis Hilman. Remaja ini bongsor dan atletis dibanding usianya yang masih belia. Penisnya juga sudah sebesar penis pria dewasa umumnya.

“Tuh kan mbak.. bangun.. kenapa ya mbak?,” rengek Hilman.

“Emhh.. oh.. ini wajar dik.. normal. Kan di pelajaran biologi juga adik sudah tahu..,” kata Asih. Sambil tangannya terus mengusapi penis Hilman, Asih seolah menggurui menjelaskan kalau penis pria berdiri karena terangsang apalagi jika menyentuh vital wanita.

“Sini dik.. nah kalau diginiin rasanya gimana?,” Asih menyusupkan tangannya ke balik CD Hilman dan mulai mengocok pelan penis Hilman.

“Aduhh.. mbaakkhh enakhh..,”lenguh Hilman.

“Itu wajar dik.. nanti kalau sudah kawin baru deh dik Hilman rasain enaknya. Karena kalau sudah punya istri, burungnya dik Hilman bisa bersarang di sarangnya,” kata Asih. Ia tak sadar penjelasannya justru membuat pertanyaan-pertanyaan menyusul yang menuntut dari Hilman.

“Sarangnya apa tuh mbak.., enghh.. terusin digituin mbak.. enakhh nih..,” Hilman merasa penisnya sudah sangat tegang, tangannya terus meremasi susu Asih. Nafas Asih mulai menyesak.. ia membayangkan penis itu penis suaminya yang sudah siap mengantar kenikmatan padanya.

“Hhh.mm.. sarangnya namanya memek dik.. seperti punya mbak ini..sini dik Hilman pegang ya..,” Asih menuntut tangan kanan Hilman ke selangkangannya. Hilman bisa merasakan lembutnya permukaan vagina Asih.

“Wah.. lembut sekali ya mbakhh.. kalau dipegangin gini mbak merasa enak juga nggak kayak saya,” Hilman terus melancarkan tanya, sambil tangannya mulai membelai-belai permukaan vagina Asih. Asih sedikit mengangkangkan kakinya memberi ruang bagi tangan Hilman.

“Ngghhh.. sstt.. yahh enakhh dikhh.., sama enaknya..,” tubuh Asih mulai menggelinjang dipermainkan gatal dan geli di vaginanya.

“Terus gimana selesainya mbak.. kalau burung saya bersarang di sarangnya nanti?,” Hilman terus bertanya penasaran, pikirannya sudah melayang ke film porno yang pernah ditontonnya. Penisnya kenikmatan karena tangan Asih semakin liar mengocoknya.

“Emmhh.. kalau sudah masuk ke sarangnya.. nanti burung dik Hilman bisa loncat-loncat di dalam.. teruss kalau mau selesai dia nyemprotin air..,” Asih semakin terangsang dengan pertanyaan Hilman, CD Hilman dilorotkanya dan penis Hilman dikocok semakin cepat.

“Ahh..sst.. geli banget mbakhh… auh.. kayak mau kencing nih.. ouh…, mbaakhh enak juga khan..?,” Hilman melenguh merasakan kedutan di penisnya. Ekspresi kenikmatan Hilman membuat Asih semakin teransang, apalagi tangan Hilman juga semakin aktif mengosok permukaan vaginanya.

“Iya dik.. sstt enakhh juga mbakkhhh.. ahhkkss.. keluarin aja kencingnya nggak usah ditahan,” Asih merasakan tubuh Hilman mulai menegang dan croottt… semburan sperma Hilman muncrat ditangannya. Asih sudah terbakar birahi, pingulnya bergoyang agar lebih merasakan gosokan tangan Hilman di vaginanya.

Tapi sebelum ia klimaks, Asih mendengar suara teman-teman Hilman mendekat. Ia segera menyudahi aksinya dan kembali beranjak ke sungai yang lebih dalam agar tubuhnya terbenam lagi.

“Eh..mbak makasih ya sudah ngajari saya.., jangan bilang ke yang lain mbak ya,” Hilman malu-malu menghampiri Asih kemudian ia naik ke bibir sungai dan bersalin pakaian.

Asih mengangguk, ia sendiri sangat malu menyadari apa yang barusan terjadi. Tapi klimaks yang belum sempat diraih membuat pikiran Asih jadi tak karuan saat itu.

Andi, Raju, dan Roni sudah berkumpul bersama Hilman dan sudah bersalin pakaian. Asih menyuruh mereka ke tenda duluan meninggalkanya, agar tak terlihat saat ia harus naik ke bibir sungai untuk kembali mengenakan kain dan bajunya.(Bersambung)
Cerita Lucah Panas Dewasa dari berbagai Sumber

Ina Student Multimedia 1

Ketika di kolej. Aku merupakan pelajar favourite student perempuan kerana aku hensem. Bukan membangga tetapi kenyataan. Aku telah jatuh hati dengan seorang gadis yang sungguh ayu. Memang aku benar-benar meminatinya. Bukan hanya kerana keayuannya, malah budi bahasanya, tutur bicaranya membuatkan aku terlalu meminatinya. Surat demi surat telah di hantar, begitu juga dengan surat-surat yang dibalasnya. Dari kata-kata di dalam suratnya kelihatan seperti aku tidak bertepuk sebelah tangan tetapi setiap kali aku mengajaknya keluar, dia pasti menolak. Aku pun tidak pasti kenapa. Dari mulut-mulut orang yang aku percayai, dia sudah mempunyai buah hati. Tetapi apabila aku bertanya kepadanya, dia menafikan. Timbul rasa seperti aku tidak sepadan dengannya, ya lah, walau pun aku hensem, ramai perempuan meminatiku, tetapi tidak mustahil ada lelaki yang lebih baik dan lebih dahulu mencuri hatinya. Perkara ini mendorong aku untuk sedikit menjauhkan diri darinya. Ternyata, dia seperti tidak kisah jika aku tidak menghubunginya. Aku rasa sedih, tetapi aku tidak kisah, jika benar dia bukan milikku. Sedang aku duduk melepak di tembok tempat letak kereta di rumah flat yang berada di seberang jalan dengan rumah sewaku, aku ditegur oleh seorang perempuan. Aku toleh, rupa-rupanya Ina, rakan sekelas ku di kampus. “Termenung je, teringat si dia ke?” Tanya Ina. “Takde lah Ina, saja je layan blues. Kau wat apa kat sini?” Tanya ku “Nak pakai public phone tu hah. Tapi ramai lak, kena tunggu turn le.” Terangnya. “Kat belah sana kan ada, tak try?” tanyaku “Sana tak boleh pakai lah.” Katanya. “Kau ni macam putus cinta je. Kenapa? Zai tak layan kau ke?” Tanya Ina. “Entahlah Ina, nak kata dia suka, macam tak suka, nak kata tak suka, macam suka. Aku pun pening.” Kataku. “Alah Zin, cari je yang lain. Kau kan hensem.” Katanya sambil tertawa kecil. “Entahlah Ina, aku pun malas nak fikir sangat. Eh, kau ni nak call sape? Boyfriend ye?” tanyaku pula. “Alah, kawan je.. Eh, assignment dah siap?” Tanya Ina. “Dah, tadi aku tiru Kak Ti punya, itu pun Man yang pinjam dari dia, aku tukang ‘fotostate’ je.. hehehe.. kau punya dah siap lom” kataku. “Cis, meniru orang punya. Aku dah siap dah, tadi gak, tapi kita orang discuss ramai-ramai, susah siot. Nasib lah, kalau betul atau salah aku tak tahu.” Kata Ina. “Eh, orang dah takde, gi cepat, nanti kena sambar orang lain.” Kataku. Ina terus berlari anak menuju ke public phone. Tinggal aku sendiri duduk memerhati keadaan sekeliling. Sambil aku perhati keadaan sekeliling, aku perhati Ina yang sedang leka bergayut, aku lihat, tubuhnya agak gempal, bontotnya, wow, memang besar dan bulat, malah lebar pulak tu. Tapi yang paling best ialah tonggek. Fuh! Memang dahsyat bontot minah ni. Cuma yang jadi masalahnya, tetek dia kecik, muka kurang lawa pulak tu, siap ada jerawat lagi. Bebudak nakal kat kelas gelar dia nih muka selipar. Kesian pulak aku dengar dia orang gelar si Ina ni camtu, walau pun aku tahu, Ina tak tahu dengan gelaran tu. Bila dia jalan lak, bontot dia tertinggal, errr… maksud aku jalan macam itik lah, bontot dia menonjol ke belakang pasal bontot dia memang besar. Bibir dia tebal, menghiasi mulut dia yang lebar tu. Walau pun dia bertudung, tapi aku tahu rambut dia kerinting dari rambutnya yang terkeluar dari celah-celah tudungnya tu. Ahh, stim lak aku tengok Ina nih, baliklah, lancap sambil bayangkan doggie minah ni lagi best. Beberapa hari kemudian, aku di kampus bersama-sama rakan-rakan berjumpa dengan lecturer. Selesai sahaja urusan, kami pun keluar dari bilik lecturer. Ketika itu aku terlihat Ina dan rakan-rakannya berjalan di kaki lima dan menuju semakin hampir ke arah kami. Sedang aku menyarungkan kasut, tiba-tiba aku terasa pinggang ku di cucuk seseorang. Aku toleh, tiada rakan-rakanku di belakang. Mereka semua berada di hadapan dan mereka kelihatan tidak menyedari apa yang aku alami. Yang ada dibelakang aku hanyalah Ina dan rakan-rakannya yang berlalu setelah melintasi kami. Aku syak pasti itu kerja Ina kerana di antara dia dan kawan-kawannya, hanya dia yang paling hampir denganku sewaktu mereka melintasi kami. Lebih-lebih lagi, aku dapat lihat Ina menjeling kearahku sambil mulutnya tersenyum. Cis, hampeh punya budak. Ambik kesempatan ye. Kami pun berlalu tanpa menghiraukan Ina dan rakan-rakannya. Selepas kejadian itu, aku lihat, Ina selalu memerhatikan ku. Aku tidak ambil kisah kerana aku tidak berapa peka akan naluri perempuan ketika itu. Maklumlah, asyik nak enjoy, mana fikir sangat pasal naluri kaum berlawanan tu. Tetapi persepsi diriku kepadanya terus berubah apabila satu hari, aku sedang minum bersama rakan-rakan di restoran yang berhampiran dengan rumah sewa, aku terlihat kelibat Ina sedang berjalan menuju ke kedai runcit. Terpandang sahaja dia yang memakai seluar track berwarna putih itu serta merta nafsu ku segera bangkit. Kenapa? Kerana punggungnya yang besar dan tonggek itu jelas kelihatan menyendatkan seluar track yang dipakainya. Jalur seluar dalam dan alur punggungnya jelas kelihatan disamping pehanya yang gebu itu ketat dibaluti seluar track tersebut. Rasanya ingin sahaja aku meluru kepadanya dan menyangkung di belakangnya lalu mencium celah bontotnya sedalam-dalamnya. Hingga ke malam aku tidak dapat lupakan bontotnya itu. Akibatnya, aku telah membazirkan benihku di dalam bilik air sambil membayangkan aku menyontot bontotnya dengan hanya menyelak seluar tracknya ke bawah. Beberap hari kemudian, aku berjalan pulang dari bus stop menuju ke rumah sewa. Terlihat kelibat Ina juga berjalan sendirian. Kelihatan dia memakai baju kurung dan bertudung serta membawa beg berisi buku-buku modul. “Ina! Tunggu jap!” panggil ku sambil berlari anak menuju kearahnya. “Hah, Zin, kau pun baru balik kuliah ke? Tak nampak pun dalam bas?” Tanya Ina sambil memerhatikan aku yang menuju ke arahnya. “Aku naik bas no 10, betul-betul kat belakang 123 yang kau naik tadi. Eh, Aku dah siap assignment, nak pinjam?” Tanya ku. “Boleh juga, aku pun tak tahu nak buat nih. Mana assignment kau?” Tanya Ina kembali. “Nah, ni dia. Sikit je. Malam ni aku nak balik tau. Pukul 10.00 malam aku tunggu kat bawah blok kau.” Kata ku sambil menghulurkan kepadanya assignment yang telah aku siapkan. “Ok, no problem.” Katanya sambil kami beriringan menuju ke rumah sewa masing-masing. Pada malamnya, aku tunggu di tempat yang dijanjikan. Kelihatan Ina dating kepadaku dengan membawa assignment yang ku berikan kepadanya pada sebelah petang. “Nah, terima kasih bebanyak. Satu rumah sewa tiru assignment kau.” Kata Ina. “Aku tak kisah sebab setakat assignment camni, semua orang akan dapat jawapan yang sama kalau betul cara kiraannya. Eh, malam ni kau tak bergayut ke?” Tanya ku sambil mataku memerhatikan tubuhnya yang berdiri mengiring di hadapanku. “Nak jugak tapi sen tak de lah” katanya sambil menyeluk poket seluar slack berwarna brown cerah yang dipakainya. Kelihatan seluar slack yang dipakainya begitu sendat membalut bontotnya. Memang nampak sangat bontot dia ni besar. Tonggek dan bulat pulak tu. Geram pulak aku tengok. Baju yang dipakainya agak biasa sahaja, hanya baju t-shirt berkolar berwarna merah dan berwarna putih di lengannya yang pendek itu. Manakala tudungnya pula berwarna putih. “Kesian, tak ada sen. Macam mana kalau aku tolong kau guna public phone tu free? Nak?” Tanya ku kepadanya. “Curik line ke? Mana kau belajar? Nak, nak..” katanya dengan gembira. “Boleh, tapi rahsia tau, jangan bagi tahu orang, walau pun member kau yang paling kamcing sekalipun. Boleh?” kataku. “Boleh, so bila?” Tanya Ina. “Jom, sekarang. Aku bawa kau ke public phone yang line clear.” Ajak ku. Kemudian aku membawa Ina menyusuri blok-blok rumah flat melalui laluan pejalan kaki yang agak gelap menuju ke satu public phone di tepi tempat meletak kenderaan. Kawasan itu agak gelap, memang tiada siapa yang menggunakan telefon awam di situ. Rumah-rumah flat juga aku lihat banyak yang sudah gelap. Jam menunjukkan sudah pukul 10:40 malam. Dalam perjalanan menuju ke public phone, aku memaut pinggang Ina. Ina langsung tidak membantah. Malah dia semakin merapatkan tubuhnya kepadaku. Aku ambil kesempatan meraba punggungnya yang besar dan tonggek itu. Dia tidak juga membantah. Aku dapat rasakan Ina tidak memakai seluar dalam. Setibanya aku di public phone itu, aku terus melakukan aktiviti curi line. Kemudian aku meminta Ina mendail nombor hand phone boy friendnya. Setelah talian disambungkan, aku biarkan Ina berborak bersama boy friendnya. Aku yang bosan menunggu perbualan mereka habis menuju ke arah Ina yang pada ketika itu berbual berdiri menghadap telefon awam. Aku yang berada di belakangnya cukup terangsang melihat punggung tonggeknya yang besar itu. Tanpa segan silu aku terus melekapkan muka aku di celah punggung Ina dan menghidu aroma bontotnya sedalam-dalamnya sambil kedua tanganku meramas-ramas punggungnya dan pehanya. Perbualan Ina terhenti. Dia menoleh dan sedikit terkejut melihat apa yang aku lakukan. Kemudian dia menyambung perbualannya dan membiarkan aku melayan punggungnya sepuas hatiku. Aku kemudiannya berdiri dan memeluk Ina dari belakang. Aku raba seluruh tubuhnya dan menekan-nekan batangku yang keras di dalam seluar ke celahan punggungnya. Ina membiarkan perlakuanku itu dan terus berbual bersama boy friendnya. Sekali-sekala Ina menonggekkan lagi punggungnya ke belakang membuatkan batangku tertekan lebih rapat di celah punggungnya. Nafsuku sudah tidak keruan. Aku keluarkan batangku dari bahagian zip yang aku buka. Aku letakkan batangku di celah-celah bontotnya dan ku tekan rapat-rapat ke punggungnya. Ina menoleh sejenak ke arah punggungnya dan dia lihat batangku yang keras menegang itu bergesel-gesel di celahan punggungnya di sebalik keadaan yang agak gelap itu. Terus Ina menonggekkan lagi punggungnya membuatkan air maniku hampir-hampir terpancut keluar membasahi seluar slack yang dipakainya. Aku tahan sekuat yang boleh. Aku lihat Ina belum ada tanda-tanda ingin berhenti berbual bersama boy friendnya. Seperti dia berasa seronok dengan apa yang aku lakukan. Aku kemudiannya meletakkan batangku di celahan kelengkangnya. Aku peluknya dan tanganku mendorong batangku agar lebih rapat ke belahan cipap yang berselindung di balik seluarnya. Sedikit demi sedikit aku rasakan kelengkangnya basah dengan air nafsunya. Nafas Ina juga semakin laju dan membara. Aku sedari Ina segera menamatkan perbualannya. Selepas dia meletakkan ganggang dia terus memaut pada public phone dan menonggekkan punggungnya tanpa menoleh aku yang sedang menyorong tarik batangku di kelengkangnya dari belakang. Melihatkan dia yang semakin rela dengan perlakuanku itu, aku terus memeluknya dan meraba mencari butang dan zip seluar slacknya. Selepas membuka butang dan zip seluarnya, aku selak bahagian belakang seluar slacknya yang ketat itu ke bawah hingga menampakkan seluruh punggungnya yang gebu dan putih itu. Sekali lagi aku melakukan acara sorong tarik di celahan cipapnya tetapi kali ini, tanpa halangan dari seluar tracknya. Air nafsunya benar-benar membuatkan batangku basah lecun. Aku rasakan geselan batangku di belahan cipapnya semakin licin dan semakin memberahikan. Kemudian dengan berani aku memasukkan kepala batangku ke pintu lubuk nikmatnya. Aku tekan perlahan-lahan, nampak tiada bantahan. Cuma badannya yang sedikit mengejang. Kenikmatan barangkali. Aku paut punggungnya dan menariknya kebelakang dan dengan sekali tekan keseluruhan batangku terbenam ke dalam lubuk nikmatnya hingga aku dapat rasakan dinding dasar cipapnya ditekan kuat kepala batangku. “Oohhhh…..” dengusan suara Ina kedengaran di telingaku dengan agak perlahan selepas menerima tikaman yang lazat dari batangku. Aku tekan lagi ke dalam hinggakan kepala batangku terasa sakit akibat menerjah dinding dasar cipapnya lebih dalam. Kenikmatan yang Ina rasakan memang diluar dugaannya. Badannya melentik dengan kepalanya yang terdongak ke atas membuktikan kata-kataku. Dengusan nafasnya juga semakin kencang. Ina kelihatan seperti berkhayal ke alam lain. Mulutnya melopong dengan mata tertutup rapat diiringi hembusan nafas yang semakin laju. “Ooooohhhhhh…….” hanya itu yang kedengaran di telinga aku. Aku rendamkan batangku dalam keadaan sebegitu lebih kurang seminit. Bila tubuh Ina mula mengendur, aku tarik batangku hingga hampir terkeluar dari mulut cipapnya dan kemudian aku kembali menolak batangku sedalam-dalamnya. Sekali lagi tubuh Ina melentik dan bergelinjang kenikmatan. Kemudian aku teruskan adegan keluar masuk seperti biasa. Aku dapat rasakan air nafsu Ina keluar meleleh dari cipapnya ke batangku. Banyak juga air cipap budak ni. Memang licin gila aku rasa ketika itu. Memang betul-betul tercabar keberahian aku. Air maniku hampir-hampir sahaja mahu terpancut walau pun tidak sampai 10 kali aku sorong tarik batangku keluar masuk cipapnya. Tetapi aku tetap tahankan, aku tak mahu kalah awal. Lebih kurang dalam 20 dayungan yang agak perlahan dan lama itu, aku rasakan cipap Ina semakin sempit dan dia semakin menolak batangku masuk lebih dalam. Tubuhnya kembali melentik dan mengejang keras. Peluhnya juga sudah membangkitkan aroma tubuhnya yang memberahikan. Tangan Ina semakin kuat memegang telefon awam dan bucu dinding pondok telefon. “Ooouuuufffffff……..huhhhhhh……” dengusan nafas dari mulutnya berbunyi dengan jelas. Tubuhnya terus menggigil suara yang keluar dari mulutnya kedengaran seperti mahu menangis. Limpahan air nafsunya semakin tidak terkawal dan seperti memenuhi ruang lubang nikmatnya. Aku peluk tubuhnya dengan erat. Dia terus memeluk tanganku yang melingkari tubuhnya. Kemudian dia menoleh dan kelihatan nafasnya kembali perlahan walau pun tidak teratur. Dia merenung mataku kosong dan cuba untuk mengucup mulutku. Aku kucup mulutnya sambil merasakan dia menekan batangku sedalam-dalamnya di dalam cipapnya yang benar-benar licin itu. Aku hampir menggelupur kenikmatan bila merasai cipapnya yang licin mengemut-ngemut batangku. “Zin , lepas luar ye..” pintanya sayu. Aku tidak membalas kata-katanya, aku sambung kembali hayunan menikmati lubang nikmat Ina dari belakang. Ina menonggekkan bontotnya mendorong aku untuk terpancut lebih cepat. Batangku semakin mengembang keras di dalam cipapnya. Aku keluarkan batangku dan dengan pantas tangan Ina menyambar batangku di belakangnya lalu dilancapkan batangku yang berlendir itu. “Ina, aku nak terpancut sayanggg….”kataku kenikmatan “Pancutkanlahh….” Suaranya yang perlahan dan lembut itu serta merta meledakkan air maniku dari batangku yang digenggam Ina. Terpancut-pancut air maniku di atas punggung Ina sambil tangannya tak henti melancapkan batangku. Dia kelihatan seperti memerah habis air maniku keluar dari kantungnya. Selepas habis air mani aku pancutkan, Ina melepaskan genggaman tangannya dan membetulkan kembali seluarnya. Begitu juga dengan aku. Sebelum kami beredar dari situ, kami sempat berpelukan dan berkucupan penuh nafsu sambil tangan masing-masing meraba-raba ke seluruh pelusuk tubuh. Kemudian kami beredar sambil berpegangan tangan. Sampai sahaja di jalan besar, lampu jalan yang terang menyilaukan mata kami berdua. Mataku tertumpu di punggungnya dan kelihatan seluar slacknya yang berwarna brown cerah itu ada tompok-tompok yang basah akibat air maniku yang terpancut tadi. “Ina, seluar Ina basah.” Tegurku perlahan. Terus sahaja dia menoleh melihat punggungnya. Dengan kelam kabut dia menurunkan bajunya menutupi punggungnya. “Tadi Ina tak lap dulu ye?” tanyaku “Tak….. Ina terus pakai lepas Zin dah habis pancut….” jawabnya. “Zin pancut banyak sangat……. nasib baik tak lepas dalam…” Katanya lagi. “Kalau lepas dalam pun apa salahnya…” kataku sinis dan diikuti dengan cubitan manja dari Ina. Aku kemudian menghantarnya pulang di blok bawah rumah sewanya. Kemudian aku terus berjalan pulang ke rumah sewaku selepas bayangnya hilang dari pandangan. Sepanjang perjalanan tadi kami langsung tidak bercakap melainkan tentang seluarnya yang basah tadi itu. Mulut masing-masing seolah terkunci. Seolah terkejut dengan apa yang baru berlaku tadi.
kisah melayu panas

Cerita Dewasa Kisahku yang menyenangkan

Cerita Dewasa Kisahku yang menyenangkan

Aku mengenal yang namanya wanita sejak kecil, kakakku seorang wanita, kedua adikku wanita, ibuku wanita, hehehe.. dan pembantuku juga seorang wanita. Kuakui segala kenakalanku waktu aku kecil. Aku suka mengintip pembantuku waktu mandi, melihat mereka menyabuni “susu”-nya, dan terkadang melenguh saat jari-jarinya menggosok kemaluannya. Dan saat aku duduk di bangku kelas satu SMP, aku pertama kali mengerti yang namanya ejakulasi, ketika secara tak sengaja aku menggesek-gesekkan batang kemaluanku ke lantai sambil mengintip lipatan kemaluan pembantuku yang sedang tidur dari celah di bawah pintu, konyol.. tapi kuakui itu. Aku mencoba merangsang diriku setiap hari dengan memakai BH kakakku, melipat batang kemaluanku ke dalam pahaku, dan menggesek-gesekkannya ke guling sambil tiduran. Oh, aku belum tahu yang namanya persetubuhan, hanya saja perbuatan itu membuatku merasa enak, apalagi ketika ejakulasi.

Aku mengenal yang namanya masturbasi dari teman-teman, dipegang, terus di tarik begini.. begitu.. dan memang enak sekali, jadi aku mulai menggunakan tanganku saat mengintip dan menikmati bulu-bulu kemaluan pembantuku saat mandi. Mungkin yang paling berkesan ialah ketika aku mengintip kakakku sendiri (hohoho) lewat celah jendela, setelah dia mandi dan masuk kamar. Ahh, kuintip dia melepas handuknya, mengagumi dirinya di depan cermin. Ohh.. baru kali ini kulihat tubuh dewasa kakakku (yang kebetulan memang cantik, banyak penggemarnya), selain kenangan masa kecil saat kami masih oke-oke saja mandi bersama. Tanpa terasa kupegangi kemaluanku yag menegang saat ia berbaring di tempat tidur, memegangi puting-puting susunya, dan mengangkat kepalanya saat ujung batere itu bergerak-gerak di lubang kemaluannya. “Hkk.. nngg..” kunikmati setiap gerakannya, sambil menggoyangkan batang kemaluanku dan menarik-nariknya. Ahh.. kutarik napas lega dan kuseka keringat dingin penuh dosa di pelipisku ketika aku ejakulasi, seiring dengan turunnya pantat kakakku yang sebelumnya mengejang-ngejang tak karuan.

Semenjak saat itu, aku menjadi ketagihan untuk bermasturbasi, mungkin tiga-empat kali sehari. Dan pergaulanku dengan teman-temanku memberikan kesempatan bagiku untuk menikmati adegan porno dari video (beta), yang entah dari mana kasetnya. Sehingga imajinasiku menggila setiap melakukan masturbasi. Tanpa kusadari mungkin aku perlahan menjadi seorang maniak seks. Lagi pula itu julukan teman-teman yang mengenalku sekarang, hohoho.. penjahat kelamin?

Akhirnya aku berhasil mengujinya ketika aku berkenalan dengan seorang cewek cantik bernama Enni, saat itu aku kelas tiga SMP. Perkenalanku dengan gadis cantik itu mendapat berbagai halangan, baik dari teman-teman (yang sirik), keluarga kami (karena perbedaan religi), dan tentu saja para sainganku (kebetulan Enni sendiri adalah seorang cewek idola). Hohoho.. masih kuingat saat sepatunya mendadak terlempar ke kepalaku saat sedang enak-enak duduk, sakit memang, tapi toh ada manfaatnya, hehehe. Jadi, aku berkenalan dengannya. Kami mengakrabkan diri dan aku sempat merasa sangat bangga ketika akhirnya ia menerimaku menjadi kekasihnya, saat itu bertepatan dengan pembagian STTB, hehehe. Dan yang paling menggembirakan, ternyata aku satu SMU dengannya, dan satu kelas pula, alamak! Betapa beruntungnya aku.

Kami berdua masih sama-sama polos dalam hal bercinta, mungkin itu yang membuat segalanya menjadi mudah. Dalam tempo tiga bulan aku berhasil mencium bibirnya, eh.. enak dan lembut. Itu ciumanku yang pertama, hahaha.. bergetar.. bergetar. Bayangan akan kelembutan bibirnya membuatku terangsang setiap malam, semakin liar menggosokkan kemaluanku ke guling, membayangkan tubuhnya yang tanpa pakaian menggeliat seperti di film porno saat kumasukkan batang kemaluanku ke dalam lubang kemaluannya, ahh.. ahh.. ahh.. kurasakan aku hampir gila karena nafsuku. Lalu, dengan sembunyi-sembunyi kunaiki mobil papaku, dan kuajak dia berputar-putar keliling kota, hanya sebentar-sebentar, dan tentu saja aku berkompromi dulu dengan sopirku. Akhirnya aku mendapat “SIM-beli” setelah merengek-rengek setengah mampus di kaki papaku. Dan aku mulai mengatur rencana bagaimana aku bisa menikmati tubuh kekasihku, daripada hanya bibirnya, lagipula batang kemaluanku menuntut terus tiap waktu.

Jadi pertama kuajak ia berputar-putar sekeliling kota, alasannya untuk merayakan SIM-ku. Dan kucoba mencium bibirnya di dalam mobil ketika kami berhenti di sebuah jalan raya, eh.. dia tidak menolak. Yah, sebuah petanda yang bagus.. oke. Beberapa hari kemudian, aku mulai agresif mengajaknya jalan-jalan, sampai akhirnya aku berani mengajaknya ke jalan tol di sebuah malam Minggu. Kami berhenti di peristirahatan tol Surabaya-Gempol. Kumatikan mesin, dan kucium bibirnya yang lembut. Ia sama sekali tidak meronta ketika aku meremas-remas buah dadanya yang lumayan besar di telapak tanganku, dan ketika kubuka bajunya, menelanjangi bagian atasnya, alangkah nikmat kurasakan menciumi puting susunya yang kecil yang kencang, nafasnya yang melenguh dan mengerang menambah kenikmatan yang kurasakan, “adikku” berdiri tegak siap tempur, tapi kutahan saja, karena aku takut ia akan menamparku jika aku melangkah terlalu jauh. Jadi kugesek-gesekkan saja kemaluanku ke pinggiran kursi sampai ejakulasi. Dan selama itu dia tidak menolak sama sekali, bahkan terkesan pasrah dan menikmati. Dia bahkan sempat memberi wanti-wanti, “Ray.. jangan cerita-cerita okay?” Oh.. tentu tidak dengan menggunakan namanya dan namaku yang asli, hohoho.

Nah, hari-hari berikutnya, karena ia tidak pernah menolak, jadi aku pun mulai berani melepaskan baju atasku, menikmati kehangatan dadanya di dadaku sambil menciumi bibir dan telinganya. Mmm.. enak sekali kurasakan saat itu. Kami mulai biasa melakukan embracement di rumahnya, rumahku, dalam mobil dan dimanapun tempat yang kami bisa. Sampai akhirnya kami kelas 2. Saat itu aku mulai mengenal yang namanya pil “koplo”, dan karena aku anak band, jadinya pil setan itu menjadi konsumsi wajibku sebelum manggung, ah kurindukan saat-saat “sakauw”. Efeknya, aku menjadi lebih liar, lagipula Enni sama sekali tidak tahu aku mengkonsumsi obat-obatan. Dia hanya bingung melihat prestasiku yang merosot 23 peringkat saat cawu 1, dan kubilang saja karena papa dan mama ribut melulu. Toh dia percaya.

Suatu saat, ketika kami pulang sekolah (siang), kuajak dia mampir di Wendy’s. Kami makan, dan kemudian seperti biasa berputar-putar mencari tempat. Akhirnya aku memberhentikan mobilku di sebuah jalanan yang lumayan sepi di dekat Kenjeran. Ah, aku sih bersyukur saja karena kaca mobilku gelap, hehehe.. jadi, kubuka baju dan behanya, menikmati puting-puting “susu”-nya seperti biasa, sambil sesekali meremas dan menggigit. Nafasnya mendengus-dengus. Kuajak ia pindah ke bangku belakang. Enni menurut saja. Kuteruskan hisapanku di “susu”-nya, dan ketika kumasukkan tanganku ke dalam roknya, ia hanya diam dan mengeluh. Kutarik celana dalamnya ke bawah, sambil kuciumi bibirnya yang terbuka. Enni mengerang lirih saat kusentuh kemaluannya yang basah. Aku berusaha mendudukkan diriku di sebelahnya, mengangkat roknya dan membuka pahanya, untuk yang pertama kalinya aku melihat kemaluan seorang wanita di depan mataku, bentuknya indah sekali, berbeda dengan yang di film-film porno. Kulihat wajahnya memerah dan matanya memandangku bertanya-tanya. “Aku tahu bagaimana membuatmu enak..” bisikku lirih sok tahu. Kulihat Enni hanya diam saja, jadi kutahan pahanya ke sandaran jok belakang, dan kuletakkan telapak tanganku menutupi liang kemaluannya. Enni mengerang-erang saat kugosok-gosok bibir kemaluannya dengan telapak tanganku, “Ahh.. hahh.. ahh..” aku juga semakin bernafsu, persis seperti di film, pikirku saat itu. Hanya saja, untuk menjilat aku belum berani, jijik.

Jadi kuteruskan saja menggosok-gosok kemaluannya, terkadang cepat, terkadang lambat, “Ahh.. ahh.. khh.. hh..” Enni mengerang-erang, tangannya menjambret kain bajuku yang terbuka, menarik-nariknya. “Aaahh..” kurasakan tanganku sangat basah, pahanya bergerak-gerak membuka dan menutup. Aku pun menghentikan tanganku sejenak, melihat dan menikmati wajahnya yang memerah dan nafasnya yang terengah-engah. Eh.. dia malah berkata, “Gantian. Aku ingin lihat punya kamu!” Oh God, hahahaha.. sure, dan kubuka celanaku berikut celana dalam yang menempel di pantatku. Enni memperhatikan dengan seksama “burung”-ku yang tegang dan bergerak-gerak di depannya. “Duduk..” kataku sedikit memerintah. Kugamit jemarinya dan kuletakkan di batang kemaluanku, Enni memegangnya tapi dia diam saja, “Salah.. Begini loh!” kutunjukkan cara melakukan masturbasi padanya, dan.. damm it! it feels soo good. Kurasakan telapak tangannya menggenggam batang kemaluanku dan menarik-nariknya, enak. Kumasukkan lagi tanganku ke dalam roknya, membuka pahanya dan menggosok bibir kemaluannya, “Ahh.. hh.. uhh.. ahh..” kami mengerang dan mengeluh bersamaan, kucium bibirnya dan merasakan lidahnya bergerak liar. “Ahh.. mm.. hh.. ahh.. enak sekali..” kugerak-gerakkan pantatku ke depan memberi respon pada gerakan tangannya dan akhirnya spermaku keluar mengenai sandaran kursi. Kami terdiam sejenak, melihat cairan kental putih yang menempel di kain sandaran kursi di depan kami. “Iyakh..” kudengar ia berkata dan kami sama-sama tertawa. Kukecup bibirnya, mengambil tissue untuk membersihkan tangannya dan kain pembungkus sandaran kursi itu tentunya. Lalu kami pulang.

Hari-hari berikutnya kami semakin sering melakukan hal serupa di tempat-tempat yang sudah kusebutkan di atas, oh jalan tol merupakan tempat idola kami, hehehe. Aku semakin tenggelam dalam kenikmatanku terhadap obat-obatan, aku mulai mengenal heroin, yang sangat nikmat apabila ditorehkan dalam luka-luka sayat di tanganku, dan juga valium, yang menimbulkan bekas bintik-bintik hitam di pangkal lenganku. Ah, akhirnya Enni curiga melihat keaktifanku yang semakin liar di group bandku, dan kondisi tubuhku yang mengurus, pelajaranku yang selalu kuakhiri dengan tidur. Dan itulah yang memacunya untuk meninggalkanku dan beralih ke lelaki lain yang sudah kuliah. Hal itu dilakukannya saat aku berangkat ke New York selama tiga bulan untuk studi banding (kebetulan aku lumayan jago dalam sastra Inggris).

Waktu aku mengetahuinya aku sempat mengamuk habis, hampir saja aku ke kampus si cowok untuk menawurnya bersama teman-temanku, namun kubatalkan mengingat betapa konyolnya aku untuk marah hanya gara-gara seorang wanita. Jadi kuputuskan untuk pulang perang dengan membawa oleh-oleh berharga. Kutelepon ke rumahnya, memintanya sudi menemuiku untuk yang terakhir kalinya. Enni menemuiku malam itu, dan langsung kucium bibirnya sambil membisikkan kata-kata kerinduan dan betapa aku tak sanggup kehilangan dia, dan mungkin karena kenangan berseksual-ria denganku (atau mungkin karena aku cinta pertamanya) membuatnya pasrah saat kupegangi payudaranya dan meremas-remas kemaluannya dari lapisan celana ketatnya. Ah, kebetulan saat itu kedua orangtuanya sedang berangkat menghadiri pernikahan, sedangkan kakaknya saat itu sudah kembali ke Bandung untuk menyelesaikan kuliahnya, jadi aku merasa bebas-bebas saja. Jadi kurangsang dia dengan segenap kemampuanku, kubelai buah dadanya dengan lembut, menciumi wajahnya, lehernya tengkuknya, memasukkan jariku ke dalam celananya, memainkan liang kemaluannya di jariku, membuat nafasnya memburu dan terengah-engah, “Ahh.. ahh.. uh.. ngg..” aku merasakan nafsuku mulai naik ke ubun-ubun ketika tangannya menyelip di lipatan celanaku dan bergerak-gerak di batang kemaluanku yang menegang hebat.

Aku cukup kaget ketika tiba-tiba ia melepaskanku, menangis, aku bingung. Lalu ia bangkit berdiri, menuju ke ruang tengah rumahnya dan telunjuknya memanggilku mengikutinya. Oh God, hohohoho. Kami bergulingan di tempat tidurnya yang lebar, kuciumi seluruh wajahnya, lehernya, kupingnya, dagunya, dan kuhisap puting “susu”-nya penuh nafsu, kuangkat pakaiannya melewati kepalanya, “Ahh.. uhh.. argg..” kurasakan kenikmatan batang kemaluanku menekan-nekan liang kemaluannya dari balik baju kami. Kubuang BH-nya entah kemana. Kubuka bajuku, menempelkannya di payudaranya, merasakan kenikmatan dan kehangatannya. Kuciumi bibirnya dengan lebih bernafsu. Kuraih celana ketatnya yang pendek dan kutarik, kulepas berikut celana dalamnya, kupegangi dan kuraba kemaluannya yang basah. Pahanya bergerak-gerak menggesek-gesek batang kemaluanku yang masih terbungkus, dan kubuka celanaku cepat-cepat. Kurasakan paha telanjangnya menekan batang kemaluanku. Tangannya meraih batang kemaluanku dan memainkannya dengan gerakan yang membuatku terengah-engah menahan nikmat, “ahh.. ahh.. ahh..hh..” akhirnya kuangkat tubuh telanjangku ke atasnya, dan menempelkan batang kemaluanku di liang kemaluannya. “Ahh.. gila.. kenikmatan ini.. ahh..” kudengar ia menyebut-nyebut namaku dengan lirih ketika pinggulku bergerak-gerak dan menggesek bibir-bibir kemaluannya ke atas dan ke bawah, ahh.

Kucium bibirnya dengan lebih bernafsu, kujatuhkan seluruh tubuhku menindihnya, merasakan tekanan buah dadanya yang berkeringat di kulitku, kugoyang-goyang pinggulku ke atas dan ke bawah, “Ahh.. ahh..” ke samping ke depan, “Aahh.. ah.. ah..” merasakan setiap kenikmatan gesekanku dan pelukan pahanya di pantatku setiap aku bergerak ke samping, “Ahk.. ahk..” Akhirnya kubenamkan bibirku di bibirnya dan menekan pantatku sekuat tenaga ketika nafsuku tak terkontrol lagi dan menyemburkan spermaku melewati dan membasahi permukaan perutnya, Ahh.. hah..” nafasku terengah-engah penuh kenikmatan, pelukannya mengencang di punggung dan pinggangku. Pantatnya menekan batang kemaluanku kuat-kuat. “Aahh.. nikmatnya..” baru kali ini kurasakan nikmatnya melakukan petting.

Aku bangkit berdiri, memakai pakaianku yang berserakan di lantai, dan membantunya berpakaian, lalu melangkah kembali ke ruang tamu. “Ray.. jangan teruskan memakai obat-obatan..” Aku mengangguk. Dan itulah kata terakhir yang kudengar dari bibirnya sesaat sebelum kurelakan dia pergi dari sisiku. Dengan perjuangan yang keras selama beberapa minggu, aku berhasil menghentikan kecanduanku pada obat-obatan di sebuah pusat rehabilitasi di Lawang. Memang, setelah ia sudah menjadi pacar orang lain, yang notabene direstui orangtuanya. Namun tak jarang kami melakukan pertemuan rahasia dan melakukan petting. Namanya juga cinta pertama.

Sampai akhirnya ia mambantuku menembus UMPTN, dan jarak kami terpisah sangat jauh sekarang. Ahh Enni, selalu mulutku mendesah mengingat kenangan cinta pertamaku. Terakhir aku berjumpa dengannya Januari 2000, kami melakukan petting lagi di sebuah wisma di kota dimana ia kuliah. Sampai sekarang, aku belum menemuinya lagi. Mungkin kalau ketemu.. hohohoho.. ah, kekasihku, cintaku. Tapi pengalaman-pengalaman seru dengannya membuatku ketagihan setengah mati, dan bayangkan saja jika aku harus menunggu setahun sekali untuk petting, woah.. what a waste of time.. huh? Jadi aku mulai meningkatkan kelasku menjadi perayu wanita.

Hampir dua kali seminggu aku melakukan petting, bukan bersetubuh tentunya, karena aku masih cari selamat dan aku paling benci yang namanya perek atau pelacur, hanya bawa penyakit. Oh.. aku kehilangan keperjakaanku saat aku melakukan hubungan dengan seorang gadis pecandu sabu-sabu yang kujumpai sedang menangis di pinggir jalan karena ditinggal teman-temannya ke diskotik. Wah.. lagi-lagi aku beruntung, ketika ia mengajakku bercinta, aku mengiyakannya karena sekedar kepingin tahu dan ternyata si gadis itu masih PERAWAN! Oh God, mercy on me, saat kulihat noda darah berceceran di kasurku, hohohoho.. dalam keadaan “fly” mungkin ia tak sadar mengajakku, orang yang baru ia kenal untuk bercinta hahaha.. dan kuantar dia pulang ke sekitar wilayah makam Banteng, masih dalam keadaan bingung. Jahat memang, tapi masih sempat kuhadiahkan sebuah kecupan di keningnya. Sejak itu aku memutuskan untuk tidak berhubungan seksual dulu, karena rasanya toh begitu-begitu saja, benar seperti kata orang, yang enak itu pemanasannya, hahaha, lagipula aku sudah pernah mencicipi perawan, hehehe.. dan enak gila, jadi aku berambisi mendapat perawan sebanyak mungkin tanpa harus bertanggungjawab. Bajingan? okeh, terserah.

Mungkin kalian akan banyak belajar dariku bagaimana cara mendapatkan perawan tanpa harus terbebani tanggungjawab. Hohohohoho.. sekedar informasi, aku selalu menggunakan cara yang aneh-aneh dan total sekarang sudah 13 gadis kuperawani tanpa sepengetahuan mereka. Caranya.. hohoho.. nanti kukasih tahu. Kebetulan aku punya cerita menarik tentang cewek yang bernama Kirani, yang baru-baru saja mendaftarkan diri menjadi korbanku. Mungkin beberapa hari lagi kupostkan.

Cerita Dewasa seks | Foto Bugil

Cerita Dewasa Kisah Tukang sampah dan Gadis Cantik (Crusader stories)

Cerita Dewasa Kisah Tukang sampah dan Gadis Cantik (Crusader stories)

 

Namaku Parjo, sudah lupa aku beningnya air di sungai tempat aku dulu memancing bersama teman-temanku, air yang sejuk dengan kejernihan yang membuat kami bisa dengan leluasa melihat ikan-ikan yang berenang mendekati umpan-umpan kami. Sudah 24 tahun aku mengadu nasib di Jakarta, ketika pertama kali menginjakkan kaki di Jakarta aku berkeyakinan besar kalau aku dapat sukses dan dapat kembali ke kampung sebagai orang besar yang dapat membantu kehidupan emak dan bapak.

Tapi

Jalan nasib tidak ada yang tahu, hasil kerja keras selama lima belas tahun hilang tidak berbekas karena kebodohan aku mempercayai partner kerjaku dan lebih parahnya lagi dia juga berhutang besar kepada bank tapi dengan menggunakan nama dan asetku sebagai jaminannya. Sekarang aku hanya dapat hidup terlunta-lunta di kota jakarta ini, tidak berani hati ini melangkah pulang menghadap orang-orang sekampung apalagi melihat emak dan bapak, aku berdoa semoga emak dan bapak masih sehat-sehat dan tidak khawatir akan keadaanku di jakarta.

Sekarang aku tinggal di sebuah gedung perkantoran yang sudah terbengkalai sejak lama, aku menyambung hidup dengan bekerja serabutan, pernah aku menjadi kuli bangunan di komplek perumahan di dekat sini, tetapi karena sekarang kebanyakan rumah itu sudah selesai terpaksa pekerjaan aku sekarang untuk menyambung hidup adalah hanya dengan menjadi tukang sampah di komplek dulu bekerja. Di kompleks perumahan ini, aku satu-satunya tukang sampah yang dapat memasuki perumahan ini, itu dikarenakan aku kenal dengan beberapa satpam di perumahan ini mereka dulu bekerja sama dengan aku ketika menjadi kuli bangunan mereka yang meminta kepada atasan mereka untuk dapat tetap mempertahankan aku walaupun hanya menjadi tukang sampah, “hahaha sial memang…!” tertawa aku memikirkan mereka, sungguh nasib mereka lebih bagus dari aku, karena mereka kelihatan lebih kekar dan muda daripada aku mereka dapat mendapatkan pekerjaan yang cukup layak di perumahan ini, sedangkan aku hanya dapat memunguti sampah ketika para atasan busuk itu melihat aku sudah tidak muda dan kuat lagi.

Di pagi hari aku sudah keluar dari gedung reyot ini, ditemani oleh gerobak berwarna oranye aku menyusuri komplek perumahan ini untuk sampah-sampah dari setiap rumah di komplek ini, tidak jarang aku melihat mereka membuang benda yang sebenarnya belum spenuhnya rusak terkadang hanya karena tergores ataupun hanya karena warnanya pudar benda itu dibuang oleh pemiliknya, makanya tidak jarang aku menemukan baju, sepatu, celana bahkan handphone dan TV pernah dibuang oleh pemiliknya hanya karena barang tersebut sudah dianggap kuno, aneh-aneh memang kebiasaan para orang kaya ini, tapi tidak apa-apa semakin mereka seperti itu semakin aku yang beruntung karena aku bisa mendapatkan barang-barang ini secara gratis walaupun sudah agak tua dan terlihat jelek.

Suatu ketika aku melewati sebuah rumah mewah di salah satu blok di perumahan ini, aku melihat sesosok gadis cantik di belakang pagar rumahnya sedang berjalan keluar sambil memegang kantung plastik berwarna putih kecil, sejenak dia mencari-cari alas kakinya dan segera memakainya ketika ditemukannya sendal tersebut terselip di bawah mobil yang terparkir di garasinya, aku begituu terpesona dengan gadis ini. Dia menggunakan celana pendek berwarna biru muda yang begitu menunjukkan kemulusan kaki jenjang dan pahanya yang putih itu, kaus berwarna pink juga terlihat cocok sekali membalut badannya yang tidak begitu besar tapi terlihat lekukan badannya cukup tercetak di baju yang dipakainya, wajahnya manis dan cantik sekali semuanya ditambah dengan kulitnya yang walaupun aku melihat dari kejauhan aku tetap terperangkap oleh betapa cantiknya dia, ditambah ketika dia mulai berjalan keluar ke arah pagar dan mulai terkena sinar matahari aku makin takjub melihat kecantikannya dengan lebih jelas. kulit putihnya makin bersinar terang ketika terkena sinar matahari, pahanya dan tengkuknya juga semakin terlihat sangat menggoda mata, dadanya yang dibalut oleh kaus pink juga dan bra juga makin terlihat jelas aku dapat melihat lekukan dada yang dibentuk oleh bra yang ia pakai, menurut perkiraan aku ukuran cup BH’nya mungkin 34B. terdiam aku beberapa saat memandangi pemandangan ini, lambat laun aku mulai tersadar ketika gadis cantik ini berjalan keluar dan mengantungkan kantong plastik kecil yang ia bawa ke gantungan sampah di depan rumahnya. Perlahan aku memberanikan diri menarik gerobak sampah di belakang ku mendekati rumah gadis tersebut.

ilustrasi:

ketika aku sampai disanna gadis itu telah berjalan masuk kerumahnya, aku tetap memperhatikan dia dan makin terasa cantik gadis ini di setiap langkahku bertambah mendekati rumahnya. Di balik pagar setelah dia menutupnya dia tersenyum kecil sambil menganggukan kepala ketika melihat aku mendekat, ternyata gadis cantik ini benar-benar sangat amat cantik dan baik hati bahkan kepada aku yang hanya tukang sampah komplek dia tidak ragu-ragu untuk melemparkan senyum dan mengangguk sejenak, padahal dia adalah anak orang kaya dan seorang gadis yang cantik luar biasa. Makin hati ini tertawan oleh pesonanya, luarr biasa gadis ini.

Aku tidak dapat berbuat apa-apa hanya pelan-pelan melihat dia melangkah kembali masuk ke dalam rumahnya. Terdiam lama aku berdiri disana di depan rumahnya di bawah terik matahari yang beranjak menuju siang hari,
aku benar-benar terperangkap oleh gadis itu aku jatuh cinta pada pandangan yang pertama..,
cinta sebuah kata dan perasaan yang sudah lama tidak aku rasakan dan ucapkan aku ingin membingkai senyum gadis itu dan melihat senyum tiap hariku…,
aku ingin melindunginya agar senyum itu dapat terus mengembang dan mencerahkan dunia ini…

Tetapi jauh di dalam perasaan itu di bawah sadar sebenarnya ada perasaan lain yang jauh lebih gelap dan kotor:
aku ingin merasakan tubuh ini bersentuhan dengan tubuhnya…
aku ingin merasakan manis bibirnya…
aku ingin mencumbu dadanya…
aku ingin merasakan halus dadanya….
aku ingin…aku ingin…aku ingin…

ilustrasi:

tersadar aku dari lamunan aku, aku cepat-cepat mengingatkan diri akan tugasku sebagai tukang sampah dan hanya sebagai tukang sampah, aku membuang jauh-jauh lamunan itu biarlah itu menjadi impian di siang bolong. Aku bergerak mendekati tempat sampah di depan rumahnya, dengan cekatan aku menarik kluar tongkat sampah dari gerobak sampah, ya walaupun aku tukang sampah terkadang aku masih merasa jijik jika harus menggunakan langsung tanganku untuk menyentuh bungkusan plastik-plastik sampah ini.
satu bungkus plastik sampah…
dua bungkus plastik sampah…
dengan cepat aku dengan gampang memindahkan plastik-plastik sampah tersebut dari tempatnya ke dalam gerobak sampah, tinggal kantong plastik yang terakhir yang belum aku masukkan.

terdiam aku melihat kantong plastik itu, aku tau bahwa itu adalah kantong plastik yang tadi dibawa keluar oleh gadis cantik itu, plastik yang secara ukuran lebih kecil daripada plastik yang sudah aku pindahkan sebelumnya. Entah mengapa aku merasakan ini adalah plastik yang spesial, mungkin karena kantong plastik ini adalah satu-satunya benda yang pernah dipegang oleh jari jenjang dan tangan dari gadis itu. Perlahan aku memincingkan mata melihat kantong plastik putih itu, aku berusaha melihat apa yang dibungkus oleh kantong plastik itu, terlihat ada bungkusan biru tua di dalam plastik putih itu aku memiringkan kepala untuk mencoba membaca tulisan apa yang tertulis di bungkusan biru tua itu.

tertulis tulisan:

“Laurier”
dibawahnya tercetak tulisan “Relax night with gathers…”, “opo iki??”…pikirku berusaha menebak apa sebenarnya bungkusan ini
dan di bawahnya lagi tertulis “daya serap maksimal, proteksi dari segala arah dan anti bocor”, “oohh oyalahh…” tersadar aku benda apa itu sebenarnya di dalam bungkusan plastik itu

Terlihat juga gambar benda yang sedang aku pikirkan itu dengan tulisan “35cm” di atasnya, makin aku yakin bahwa itu adalah bungkus pembalut.

agak jijik aku memikirkannya ketika aku tau itu adalah bungkusan pembalut, dan kemungkinan besar di dalamnya pun ada pembalut bekas yang dipakai oleh gadis cantik itu. Secantik cantiknya wanita itu, tetap saja aku agak jijik jika memikirkan pembalut bekasnya dengan darah menstruasinya yang mungkin ada juga di pembalut tersebut….

Ketika aku sedang memikirkan itu tiba-tiba terdengar suara, entah dari mana yang tiba-tiba berteriak

“WANITA dan DARAH…!”

aku langsung terperanjat, tapi badanku tidak bisa bergerak padahal aku mau mencari dimana sumber suara itu…aku merasakan ada desiran angin di tengkuk leherku dan membuat aku merinding padahal ini adalah siang hari yang terik.

aku merasakan panas di badanku, dan mataku terasa semakin berat dan berbayang…aku merasa lemas dan pelan-pelan aku mendengar

“Biarkan aku memakai tubuhmu nak”…suara itu bersuara lagi dan semakin jelas kali ini kalau aku tidak salah mendengar.

“Jangan mengeraskan jiwamu, aku akan membantumu untuk merasakan gadis itu, aku sudah memperhatikanmu sedari tadi…serahkan tubuhmu dan biarkan aku yang mengontrol badan ini” aku semakin ketakutan,tetapi aku juga tidak dapat melawan dan merasa sangat bernafsu sekali…aku merasakan kontolku pelan-pelan mengeras.

“Nah begitu nak…AKU PINJAM TUBUHHMMUUU….!”
Brrukkk…
…aku terjatuh…

aku membuka mata, dan tertawa di dalam hati “hahahaha….akhirnya ada lagi gadis yang dapat aku nikmati”….itu bukan suara hatiku, ini suara dia yang tadi.

aku menjatuhkan tongkatku, perlahan aku merentangkan tangku kedepan ke arah kantung plastik sampah itu…”Aku jijik, jangan itu kotor…” batinku berteriak.

“DIAAAM, tubuh ini sekarang milikku. AKU CRUSADER13″ suara itu berteriak menghardik aku yang kehilangan kontrol atas tubuhku ini…aku hanya dapat terdiam mengikuti apa yang dia lakukan, aku hilang di dalam tubuhku sendiri.

Aku angkat pelan-pelan kantong plastik itu dari gantungan sampah itu, aku membuka kantong plastik itu…pelan-pelan bau anyir bercampur sabun menyeruak memenuhi hidungku, tetapi kali ini aku tidak merasa jijik malahan aku merasa sangat bernafsu dan tidak sabar untuk cepat-cepat melihat kedalam kantong plastik ini,

aku pegang bungkusan biru tua itu, dan segera ku keluarkan dari kantong plastik putih itu… sekarang dapat kulihat jelas bungkusan pembalut itu.

aku membuka bungkusan pembalut itu dan melihat di dalamnya ada dua bungkusan kecil berwarna pink di dalamnya, aku memasukkan tanganku dan mengambil salah satunya. Perlahan aku buka bungkusan itu dan terpampang jelaslah pembalut bekas pakai gadis itu, dengan noda merah yang cukup banyak di pembalut itu. Aku menebak bahwa gadis cantik itu mungkin baru saja mens di hari pertama atau keduanya melihat jumlah darah yang terserap di pembalut ini.

Foto ilustrasi pembalut bekas(klik untuk melihat)
http://imgbox.com/CoDZno7O
http://imgbox.com/Xb8ZM0CV

terpana aku melihat pembalut itu…tiba-tiba terdengar teriakan di belakangku, “Bapaakkkk..!”, “Ngapain kamu??” kaget aku dan langsung menjatuhkan pembalut bekas itu ke tanah, aku menengok kebelakang menghadap sumber suara itu. Alangkah kagetnya ternyata gadis itu telah berdiri di luar rumah memperhatikan aku dari belakang, sepertinya dia sedang mau berangkat pergi ketika memergoki aku sedang terpana memandangi pembalut yang pernah dia pakai.

“ihh bapak kelainan ya, ngapain bapak pegang-pegang softex??” “mau guna-gunain aku ya??” “Pergi ga…dasar bajingan mesum..!” “PERGII…”

aku kaget diberondong oleh kata-katanya, tetapi dengan cepat aku berusaha mengendalikan keadaan.

aku beralasan “Maaf mba, ga ada maksud apa-apa tadi di plastik itu sobek ketika aku mau pindahin ke gerobak…” dia terdiam sejenak mencoba berpikir rasional dengan alasan yang aku buat-buat.

gadis itu lalu menjawab “Terus ngapain pegang-pegang softex itu?”, pertanyaannya membuat aku kembali harus berpikir keras memikirkan jawabannya…

Aku menjawab lagi “Gini mba, pas tadi plastiknya sobek saya lihat pembalut bekas mba, maaf aku ga sengaja perhatiin kalau darah mens mba ga normal…” alasan asal bunyi saja dan yang terpikir di otakku saat ini

“GA normal gimana, jangan alasan pakkk???” dengan setengah membentak ia mengajukan lagi pertanyaan

“Gini mba, embah saya dulu mantri di desa beliau kalau praktik dia sering ajak saya, nah mbah pernah tunjukkin kalau darah mens wanita kalau warnanya seperti ini artinya ga normal dan akan kemungkinan mungkin juga tumor mba” melihat dia mau menjawab dengan pertanyaan lain aku langsung berbicara lagi ” gini mba, mba kalau tebakan saya lagi mens di hari pertama atau kedua kan? dan pasti perut mba lagi sakit dan mba merasa pusing?

“koq bapak tau aku dapet hari kedua? dan perut aku lagi sakit? aku beneran ga normal ya mensnya?” gadis cantik itu menatap aku berharap dapat diberikan jalan keluar dari penyakit yang dikira diidapnya.

“hehehe…satu-satunya penyakit yang kau idap adalah kebodohan dan polosnya dirimu nak.” Pikirku dalam hati sambil menahan tawa… Dari jumlah dan warna darah mens yang ada di pembalutnya mudah sekali menyimpulkan kalau itu adalah darah mens di hari-hari awal, dan untuk sakit perutnya memangnya ada seorang wanitapun yang merasakan perutnya tidak sakit ketika sedang mendapatkan tamu bulanannya itu.

“tenang mba, coba saya lihat tangan mba” aku mengambil kesempatan untuk memegang tanggannya yang halus dan putih bersih itu, sungguh kontras dengan tanganku yang kotor dan kasar ini. Aku pura-pura mengukur denyut nadi di tangannya, sambil dia terus memandangi aku berharap akan jawaban yang dapat menenangkan hatinya.

“hmmm…agak buruk ini” aku berpura-pura memperburuk kekhawtirannya…

“Pak kita masuk ke rumah dulu deh, jangan berdiri di tengah jalan begini…ga enak diliatin orang..” “wkakakaka malaikat surga pasti sedang tersenyum kepadaku, tanpa susah payah aku dapat masuk ke rumah gadis ini”

akupun berjalan mengikutinya melewati gerbang lalu garasi rumahnya, berjalan menaiki tangga kecil menuju pintu ruang tamu rumahnya. Aku bertanya “mba rumahnya besar ya, tapi koq ga ada orangnya nih?”. “mba lagi pulang kampung, belum balik dari minggu lalu”, “kalau papi mami lagi pergi sama adik aku ke mal”

“Hahaha…kesempatan indah, di rumah sendiri dengan gadis cantik. malang nian hidupmu nak siap-siap kunikmati tubuhmu yang indah itu”

aku dipersilahkan duduk di sofa, lalu dia melanjutkan bertanya “jadi gimana pak,sebenarnya aku sakit apa, pasti ada obatnya kan?” matanya berkaca-kaca ketika menanyakan hal itu

“bentar ya mba…” aku bergerak mendekatinya, lalu menaruh tanganku di atas perutnya. “Apa-apaan ini, jangan macem-macem ya…!”

“tenang mba, aku hanya mau mengecek keadaan rahim mba”, ” kalau mba tidak percaya ya sudah, kalau begitu saya keluar saja, tapi hati-hati dengan penyakit itu ya mba” aku menjawab sambil menakuti-nakuti dia.

“baik-baik pak, tolong bantu saya” “tapi tolong hargai kepercayaan saya dan jangan berbuat macam-macam”…

“Baik” aku menjawab sekenanya…kembali aku menaruh tanganku di perutnya, perutnya rata tanpa ada lemak sama sekali sempurna sekali gadis ini..cantik, sexy dan terutama polos alias bodoh hahaha

“mba sori saya mau tanya, mba masih perawankah?” “ouww ya sori saya Crusad…sori maksudnya Parjo, mba namanya siapa?mba umur berapa”

Dia tercekat dengan pertanyaanku “Aku fanny pak, taun ini 18 tahun…maaf tapi apa hubungannya perawan atau tidak?”

“karena kalau masih perawan akan lebih mudah mba Fanny untuk menyembuhkannya…” iya menyembuhkan nafsu aku yang sedang terbakar ini maksudnya wkakaka…

“Ouww syukurlah, ia saya masih perawan pak…” jawab Fanny dengan hati yang lega. Dan aku merasakan aku mendapatkan tambang emas, gadis cantik perawan lagi wkakakaa.

pelan-pelan aku menekan-nekan perutnya dia meringis-ringis karena memang wanita ketika sedang menstruasi pasti akan merasakan kurang nyaman di rahimnya, apalagi jika ditekan-tekan, setelah itu aku menyelipkan tanganku kedalam bajunya aku mengusap-usap perut itu secara langsung…aku tau wanita paling suka jika ada benda hangat diusap-usapkan ke perutnya ketika sedang mens, Fanny terpejam menikmati tanganku mengusap-usap perutnya.

“Sakitnya agak hilang kan mba Fanny?” tanya aku…”Ia pak, bapak hebat ihh..”

aku masih terus mengusap-usap perutnya, aku mengusapnya dengan tangan kananku tangan kiriku mulai kuberanikan mulai mengusap-usap perutnya juga. tapi sebenarnya bukan itu sebenarnya tujuanku, pelan-pelan tangan kiriku bergerilya merangkak naik keatas menuju gundukan di dadanya.

tampaknya Fanny tidak menyadari bahwa tangan kiriku sudah pelan-pelan naik menuju bra yang ia pakai… pelan-pelan aku mengusap gundukan dadanya yang masih tertutup BH itu, Fanny masih menikmati pijatan tanganku di perutnya dan sepertinya dia sama sekali tidak menyadari bahwa payudaranya sedang aku cabuli meskipun aku hanya cabuli melalui BH yang ia pakai tetapi seharusnya dia merasakan ada tangan asing sedang memainkan bongkahan daging kenyal di dadanya itu. Sungguh cantik sekali memang gadis ini cantik dan seksi, walaupun hanya melalui BH’nya kekenyalan dadanya sudah dapat aku rasakan. Buah dadanya tidak terlalu besar ataupun terlalu kecil, ukurannya pas di gengaman tanganku, memang BH’nya agak terasa tebal spertnya dia menambahkan busa pelapis untuk terlihat semakin memperbesar payudaranya.

Sayang sekali kali ini payudara ini dijamah oleh aku, tukang sampah kompleks yang telah dirasuki setan jaman dulu.

cukup lama aku memainkan payudara Fanny, tetapi dia tetap tidak bereaksi apa-apa sepertinya dia memang merasakan kram perut yang cukup menyakitkan ketika mens jika tidak mana mungkin dia menikmati tangan tua ini mengusap-usap perutnya dan tidak menyadari bahwa sedari tadi aku telah mencabuli payudaranya ini.

Lama kelamaan aku semakin gerah dan bosan hanya begini saja menyentuh payudaranya hanya melalui BH’nya…
aku ingin melakukan lebih…
aku ingin mengusap gundukan di dadanya itu secara langsung…
aku ingin memegang payudaranya dan merasakan puting payudaranya di tanganku, aku ingin merasakan puting payudaranya di mulutku…

pelan-pelan aku mencoba menyusupkan jariku melalui celah atas bra’nya untuk mencari ujung puting payudaranya, memang bra yang ia pakai adalah tipe 3/4 cup sehingga bagian atasnya cukup terbuka untuk aku dapat menyelipkan jariku kedalam payudaranya…pelan-pelan jariku bergeser dari payudara yang masih tertutup BH ke payudaranya yang tidak tertutup payudara, kupegang tipis payudaranya itu…

Halus sekali kulit anak ini, walaupun hanya seujung jari tapi aku tau Fanny memiliki payudara yang sangat empuk dan halus..

aku menggeser kembali jariku, masuk kedalam BH yang ia pakai…mencari-cari ujung puting payudaranya

Surga dunia hampir saja kugapai…

Fanny tersadar dengan perbuatanku dan langsung mendorong diriku sambil berteriak “Bapak JAHAATT….Pergiii”

Dengan sigap langsung kubekap mulutnya…

“emmmmhhhhhhh….!” Fanny berusaha berteriak sekencang-kencangnya

dia menendang-nendangkan kaki dan memukulkan tangannya ke arah ku, tapi aku mendekap sekuat tenaga sehingga pukulannya dan tendangannya tidak begitu terasa sakit, lagipula nafsu ini sudah di ubun-ubun untuk dapat merasakan gadis cantik ini.

‘Mhmhhh….!”

“mmmmmmmhyhhhhh…!”

“bbubbbbaaaaa….!” ternyata gadis ini tidak lelah memberontak. “hehehe ssttt… jangan melawan terus cantik, cup cup nanti kamu ga cantik lagi lowh” kataku, sambil aku mengusap matanya yang mengeluarkan air mata.

sambil terus aku bekap mulutnya dengan tangan kiri, aku perhatikan gadis ini sungguh cantik parasnya… aku belai lembut rambutnya, aku rapikan poni rambutnya, “memang cantik kamu fanny, mimpi apa aku semalam sekarang bisa melihat kamu dan menyentuh kamu seperti ini” dia hanya terdiam sambil terus memperhatikan aku dengan tajam… Dia mulai sadar bahwa tidak ada gunanya melawan, karena kebodohan dia sendiri sekarang dia terjebak di keadaan ini.

Melihat keadaanya sekarang aku mulai berani untuk membelai pipi dan tengkuknya, dia tetap tidak melawan tetapi aku dapat melihat bahwa dari matanya terlihat dia masih belum sepenuhnya menyerah. Aku belai tipis tengkuk dan belakang telinganya, dan beberapa kali aku melihat dia memejamkan mata, sepertinya Fanny juga mulai merasakan kegelian dan nikmat ketika ku belai dengan lembut.

“Fanny cantik…enak kan, tenang sayang aku tidak akan menyakiti kamu… Nikmati sajalah ya?” Fanny hanya sejenak membuka mata lalu memejamkan matanya kembali

“hehehe mudah sekali makhluk cantik ini untuk di buat menyerah, sepertinya dia tidak pernah sedikitpun memiliki pengalaman seksual sama sekali…dasar bocah, beruntung sekali aku”

aku mulai mengendurkan tanganku di mulutnya dan tangan ku pun kucoba untuk mencoba menjamah kembali susunya yang sedang ranum-ranumnya itu…pelan-pelan aku memasukan menurunkan tali tanktopnya agar aku dapat melihat dengan jelas buah dadanya itu

“Buuukkkkk..!” aku merasakan ngilu yang menusuk di perutku, melihat aku telah sedikit menjauh dia menghantamkan lututnya ke perutku… belum sempat aku bereaksi…

“Duaaaakkk…!” kepalaku dihantam dengan menggunakan remote TV yang memang dari tadi ada di sofa ini.

“Siall…” Geramku…ternyata dia dari tadi sudah merencakan hal ini untuk dapat lari menyelamatkan diri. Fanny langsung lari ketika melihatku mengaduh menahan sakit di perut dan di kepalaku

tapi untung dia hanya menendang perut ini, mungkin sebenarnya dia mengarahkan ke kontolku tapi tidak tepat sasaran… Sedetik kemudian aku berdiri mengejar dia.

Fanny berlari menuju pintu ke garasi dia tertahan karena pintu itu tidak dapat terbuka, dia lupa bahwa grendel pintu itu terpasang sehingga pintu itu tidak dapat terbuka, aku langsung berlari dan menarik rambutnya dari belakang…

Kubekap dia dari belakang…dan kubisiki

“hehe kau ingin main kasar rupanya, untung tadi grendel pintu ini sudah aku grendel pada saat kau tidak lihat” geramku di kupingnya…

“gadis cantik sebentar lagi akan kubuat dada ini” kuremas kasar dadanya, Fanny menangis sesengukan dalam bekapanku…

“Dan memek ini akan kujadikan miliku dan kubuat lebih berdarah-darah lagi dibanding sekarang…!” aku membelai paha’nya lalu menyingkap-kan roknya lalu kutaruh tanganku di pangkal selangkangnya..

“darah mens dan darah P E R A W A N mu F A N N Y…..!” ku katakan dengan pelan dan pasti masing-masing kata itu agar merasuk kedalam hati dan pikirannya, kuremas pelan memeknya dari luar celana dalamnya…

“HAHAHAHAHAHA…..hahahahahaha “

mukanya pucat dan tubuhnya bergetar setelah mendengar semua kata-kataku itu, kurasakan kakinya goyah sehingga aku harus menahan badannya agar tidak terjatuh. Tanganku yang berada di selangkannya terasa basah dan hangat, makin lama makin terasa basah…

“hahaha dia ketakutan sampai terkencing-kencing” pikirku…

“Fanny jangan pipisin tangan bapak dong cantik, pipisin kontol bapak aja ya sebentar lagi…..hahahahaha” tertawa aku tergelak selesai berkata itu.

“MMMMMMmmmmuuauaaahhhhh” Fanny berteriak kencang tapi percuma karena kubekap mulutnya…dia berontak tapi lemah tak bertenaga.

kulepas bekapanku di mulutnya Fanny hanya terdiam menangis sesengukan… Aku hentikan remasan di memeknya, aku tanya dia “Cantik kamar orang tua kamu yang mana??”

Dia langsung menjawab “Di atas pak, di sana ada banyak perhiasan pintunya tidak dikunci… di atas pak, tolong jangan apa-apa kan saya, apalagi saya sedang datang bulan pak, tolong lepaskan saya” Fanny mengiba sepenuh hati, menegosiasikan kesucian dirinya dengan perhiasan orang tuanya.

“Baik…coba tunjukan ke bapak kamarnya dimana” aku berpura-pura mengiyakan permohonannya untuk tidak jadi memperkosa dia.

” Janji pak jangan perkosa saya, saya masih perawan pak masa depan saya masih panjang dan saya juga sedang datang bulan pak bisa menimbulkan penyakit kalau kena darah kotor pak” Fanny berusaha menguru’i setan macam aku, “mana mungkin kulepaskan mahkluk cantik ini, apalagi dia sedang datang bulan ini yang membuat’ku lebih bernafsu lagi untuk segera mencicipi memeknya yang sedang berdarah itu” pikirku sambil berusaha menahan tawa agar ia mau menunjukkan kamar orang tuanya…

pelan-pelan Fanny berdiri berjalan di depan ku, melewati ruang tamu dan menuju tangga besar ke lantai dua rumahnya… Di dekat tangga terlihat foto besar yang digantung di dinding, bersama beberapa pigura-pigura untuk foto yang lebih kecil tergantung di bawahnya. Di foto yang paling besar terlihat Orang tua dan dua anak perempuan yang masih kecil, sepertinya itu dibuat ketika fanny masih kecil. Tapi yang paling menarik perhatiankku adalah sebuah foto di barisan paling ujung tetapi terlihat paling baru karena karena Fanny terlihat sudah seperti yang aku lihat sekarang. Aku tertarik dengan sesosok wanita yang berdiri di sebelah Fanny di dalam foto tersebut, aku bertanya “Fanny siapa itu duduk disebelah boneka sama kamu??”…

“ouw itu Caroline adik ku” Jawab dia…

hehehehe sepertinya aku akan lama di tubuh bapak tua ini, ternyata mahkluk cantik ini memiliki adik yang tidak kalah cantiknya. Kalau aku tebak adiknya mungkin masih SMP atau SMA jika dilihat dari postur badannya, tetapi kecantikannya sudah terlihat, hampir secantik Fanny tetapi terlihat lebih muda dan kecil.

Kupertahankan mimik muka ini agar fanny tidak curiga kalau aku juga ingin memperkosa adiknya…

Aku ikuti terus fanny sampai ke lantai dua, dia menunjuk sebuah kamar di ujung lantai tersebut dekat dengan balkon yang mengarah ke jalanan. “Ayo jalan, bukakan pintunya kamu harus ikut masuk…bapak tidak mau lagi dibohongi kamu dan kamu lari lagi” “Tenang bapak tidak akan menyakiti kamu asalkan benar di dalam sana ada yang berharga”…

“Benar pak, dikamar papi mami ada perhiasan dan uang…ambil saja semau bapak asal jangan sakiti saya” fanny berusaha meyakinkan aku kembali

“Makanya ayukk jalan cantik, jangan memperlama waktu…” aku berkata lembut agar ia percaya dengan muslihatku, “akan kuperkosa kau di kamar orang tuamu cantik…!” Hatiku berdegup memikirkan apa yang akan kuperbuat di kamar itu

sesampai di depan kamar itu, Fanny pelan-pelan membuka pintu dan berjalan masuk kedalam…aku mencari saklar lampu dan menyalakannya.

“Clickk…” terang lampu menyinari kamar itu, ada sebuah ranjang besar di tengah kamar itu dengan seprainya yang berwarna putih dan tumpukan bantal-bantal yang terlihat sangat empuk untuk ditiduri…kamar ini terlihat sangat mewah dengan ukir-ukiran di langit-langitnya dan di perabotan yang ada di kamar tersebut.

Fanny berjalan mendekati sebuah lemari yang ada di pojok ruangan tersebut, dia perlahan membuka lemari tersebut dan mencari-cari sesuatu di dalamnya. Sejenak kemudian dia mengeluarkan sebuah kotak kayu dari lemari tersebut, ketika dia berbalik badan ke arahku….

“Cekleekk…” bunyi kunci pintu yang aku putar untuk mengunci pintu tersebut…

Muka Fanny langsung memucat dan ia jatuh lemas bersandar di lemari itu, kotak kayu yang berisi perhiasan itu pun jatuh ke lantai…

Aku tersenyum dan berjalan mendekati dia…”yukk cantik kamar ini sempurna untuk acara perkawinan kita”

“Tidaaaaakkkkk……” Fanny berteriak kencang

aku menarik tangannya dengan kencang sampai ia terlonjak ke arahku, aku peluk dia…Dia menangis lagi tersedu-sedu menyadari nasibnya

Aku mengangkat badannya yang cukup mungil itu ke tempat tidur ayah dan ibunya ini, kuletakan pelan di atas seprai halusnya..

Fanny langsung mundur ke arah pinggir tempat tidur.

“jangan pak, aku masih perawan…” “aku sedang mens, aku sedang kotor bisa menyebakan penya…. Plaakkkk…!

“Ppplaaaakkk…” belum selesai ia berkata-kata aku tampar pipinya.

“Arrrgghhhh…” aku pegang dan tekan keras rahangnya dengan satu tangan sampai mulutnya membentuk huruf O…

“Dengar cantik aku tidak peduli kalau kamu masih perawan atau bahkan sedang datang bulan, ketahui lah bahwa bapak bahkan lebih suka kalau kamu sedang mens” ” Jadi siapkan dirimu, belajarlah untuk menikmati hal ini” bentakku dengan kasar…

kupaksakan badannya untuk merebah, agar lebih mudah aku menjamah badannya…”ayook nikmati saja cantik, jangan melawan atau bapak akan lebih kasar lagi sama kamu…” ancamku

tapi dia tetap saja meronta dan berusaha memukulku, akhirnya aku mengambil bantal yang ada di sebelah kepalanya dan kulepaskan sarung bantalnya…

akupun membekap mulut Fanny dengan sarung bantal orang tuanya, dan serta merta membungkam mulut mungil dara belia cantik ini.

“Mmmpphh..!”, hanya suara itu yang terdengar di balik rontaannya melawan niat busuk bapak- bapak tukang sampah yang telah kurasuki ini, namun apalah dayanya karena sebentar saja
mulutnya telah tersumpal akupun kini menelikung kedua belah tangan si Fanny ke belakang punggungnya dan mengikatnya dengan sarung bantal lainnya yang Sekejap saja Fanny itu telah kubuat berdaya oleh mereka dan hanya menyisakan suara-suara yang tak jelas maknanya dibalik gumpalan kain yang memenuhi rongga mulutnya.

“makanya bapak kan sudah bilang, lebih baik kamu nikmati saja terpaksa deh kamu menikmati kontol bapak ini dengan cara seperti ini hehehehe….” tertawaku menyeringai… dapat kulihat matanya seakan tak percaya akan apa yang menimpa dirinya hari ini.

“Hahaha.. beruntung sekali dapat gadis perawan sedang mens pula..”, seringai aku memandangi korbanku yang sudah tidak berdaya ini.

kuangkat kedua belah kaki gadis itu yang masih memakai sendal rumahan ia masih berusaha menendang-nendang kakinya, tetapi kutangkap dan kuciumi kaki-kaki indah miliknya sambil kuciumi aku mencuri pandang memperhatikan Fanny itu terkangkang di atas ranjang orang tuanya sendiri. tidak berdaya dan sangat amat menggoda kejantanan yang melihatnya, dia memakai celana dalam khas abg berwarna hijau muda, dengan renda-renda kecil di sampingnya..

tetapi yang paling menarik perhatianku, adalah benda yang berada di menempel dibalik celana dalamnya, benda tersebut berwarna putih dan sebagian benda tersebut menempel di bagian luar celana dalam Fanny, ya itu adalah pembalutnya… ternyata benar kalau dia sedang mens.

pelan-pelan kudekatkan tanganku untuk mengusap bagian dalam pahanya yang mulus ini, Fanny terlihat pasrah dia pasti sudah merasa percuma untuk melawan. Makin lama makin kugeser tanganku tepat dia atas memeknya yang masih tertutup oleh celana dalam dan softexnya.

Fanny langsung membanting-bantingkan kepalanya ke kiri dan ke kanan serta berharap untuk bisa lepas dari keadaannya yang telah terikat erat kedua tangannya ke belakang punggungnya itu.

Dari jari kakinya yang sedang kuciumi itu aku melihat derai air mata gadis itu mulai menetes membasahi kedua pipinya yang putih mulus membuyarkan dandanan tipis di wajahnya yang manis di pandang itu. semakin sibuk kuelus-elus paha dan memek Gadis cantik ini yang masih Celdam dan Softexnya dan aku sangat menikmati setiap sentuhan jarinya pada permukaan kulit paha sang dara cantik ini, sesekali kumasukan jariku ke dalam celah antara vagina dan softexnya,kurasakan jariku terasa basah dan hangat walaupun belum kumasukan jariku ini ke liang kenikmatannya, mungkin ini karena darah dia sedang mens dan dari air pipisnya ketika dia ketakutan tadi. Fanny hanya dapat terus terisak tertahan tangisnya oleh kain di mulutnya, leluasa sekali aku mencabuli korbanku ini…

sesekali juga aku sengaja mengarahkan jariku agak sedikit mengarah ke bgian atas vaginanya, aku berusaha menstimulasi clitorisnya dengan jari bapak tua ini…beberapa kali tidak kutemukan clitorisnya, belahan vagina Fanny sangat kecil…yang kurasakan dari luar hanya lipatan daging kecil yang menutupi lubang kenikmatannya, akhirnya harus ku kangkangkan kakina dengan paksa agar dapat lebih terbuka lagi memeknya yang perawan itu.

sekarang baru kurasakan daging kecil yang sering disebut itil itu ketika kugesek-gesekan jari ini, Fanny terlihat terkejut dan bergelinjak dan terlonjak badannya setiap kali jari ini bergerak pelan menyentuh ujung kulit klitorisnya. Memang dara ini masih perawan, terlihat sekali bahwa ia tidak pernah merasakan bahwa vaginanya dapat memberikan rasa seperti ini.

Ia menutup matanya erat-erat dan nafasnya makin terengah-engah karena sedang dilanda rasa kenikmatan di alat kelaminnya, makin lama makin basah vaginanya… kuhentikan gerakan jariku dan kutarik pelan-pelan jari-jari yang kuselipkan di softexnya itu,setengah jariku terlihat memerah karena darah mens’nya yang menempel tetapi ini terlalu cair untuk darah mens, aku sangat mengetahui darah mens itu seperti apa. Sepertinya ini bukan hanya darah tapi juga darah lubrikasi dari vaginanya karena terangsang…

“Cantikk….lihat nih” kuangkat jariku ke dekat mukanya… awalnya dia tidak mau membuka matanya dan membuang muka, tetapi aku memaksa dan menjambak rambutnya sampai kepalanya makin mendekat ke jariku yang berlumuran darah dan cairan kewanitaannya itu.

“ahhh…mmmmmbbbbb” teriak fanny ketika kujambak paksa.

“Heii..lonte kecil lihat jari ini…!” bentakku…fanny dengan terpaksa membuka membuka melihat jariku… ia mengerenyitkan dahinya, dan berusaha menjauh ketika melihat jariku yang berlumuran darah itu, tapi kutahan dan kutarik kepalanya sehingga ia tidak dapat menghindar.

“lihat ini cantik, bapak mau sembuhin sakit mens kamu…tapi pas bapak coba cek darah mens kamu ternyata kebiasaan ngelonte kamu keluar”

“nih lihat…!” ku makin mendekatkan jariku

“darah mens tuh ga secair ini…! dasar lonte…! baru bapak colek sedikit saja sudah kegatelan memek kamu, lihat darah mens kamu sampai menetes-netes basah seperti ini karena kamu kegatelan” kubiarkan darah mens’nya itu jatuh ke seprai ranjang orang tuanya yang berwarna putih.

“semoga saja nanti kontol bapak bisa memuaskan nafsu lonte kamu Fanny hahaha…” aku menghina dan merendahkannya dengan kata-kata ku, dengan tujuan untuk menghancurkan mentalnya. Fanny terisak terus menerus matanya sudah sembab, tapi masih terlihat cantik.

Kuhentikan aksiku sejenak, aku berdiri mencari kain untuk dapat membersihkan tanganku sambil membiarkan dia untuk beristirahat sejenak.

kubuka lemari pakaian yang ada di pojok kamar ini,ternyata ini lemari ibunya karena di dalamnya adalah kebanyakan pakaian wanita…aku peperkan jariku yang berlumuran darah ini di salah satu pakaian ibunya sambil ku angkat dan kutunjukan ke dia dengan berkata “Canttikk jorok ihh kamu darah mens’nya masa tembus ke seprai ranjang orang tuamu sih hahahaaha… masa ga mampu beli softex sih huahahaha” aku menggodanya terus…kukembalikan baju ibunya dan aku mencari bungkusan softex untuk ku tunjukan ke fanny, kutemukan di bagian dalam lemari tersebut bersama dengan celana dalam ibunya.

Merk’nya kalau tidak salah sama seperti yang tadi aku lihat di tempat sampah, mungkin merk dan jenis softex ini memang kesukaan wanita di keluarga ini.

Ketika kutarik keluar ada beberapa bungkus pembalut terjatuh dari bungkusan di dalamnya, tetapi ada benda kecil juga yang ikut terjatuh dan sepertinya bukan pembalut…

aku menyeringai melihat benda tersebut, ternyata ibunya memiliki vibrator…

“hahaha pantas kamu jadi lonte seperti ini,ternyata ibumu juga seorang lonte rupanya, lihat ini…!” kuangkat benda pink tersebut menunjukkan ke Fanny “kelonteannya ibu tidak dapat dipuaskan bapakmu sampai harus membeli alat ini..!” ejek aku, yang membuat kuping fanny panas mendengarnya…

Fanny terlihat kebingungan dengan vibrator merah muda yang kupegang, dia pasti belum mengetahui apa kegunaan alat ini.

“hehehe tenang cantik nanti bapak akan tunjukan cara memakai alat ini….” “mau ini atau softex nih” aku mengangkat vibrator di tangan kiri dan sebuah pembalut di tangan kanan.

“mending ini aja ya lebih enak nanti hahaha, jauh lebih enak daripada softex yang cuma bisa menyerap darah mens kamu hahaha” tak kutunggu jawabannya, dan kulempar pembalut itu ke lantai, dan kutaruh vibrator itu meja kecil di sebelah ranjang ayah ibunya nanti mungkin kugunakan dalam permainan cabul ini…

Sungguh sangat sepi rumah ini para orang tuanya pasti sedang sibuk mencari uang untuk anak-anaknya dan disini aku sehabis mempermainkan kemaluan anak gadis mereka dan sebentar lagi akan kuperawani anak gadis mereka ini di ranjang mereka sendiri. “hahaha bajingan sekali aku…” tertawa aku memuji kebajinganan diriku ini.

Aku beralih ke bgian dada gadis cantik ini,kuturunkan tali tanktop merah mudanya, kugeser pelan….

tanktop itupun mulai melonggar mempertunjukkan apa yang daritadi ditutupinya, halus sekali kulit fanny kurasakan tidak sengaja kurasakan dan kusentuh kulitnya…Fanny pun bergidik ketika kusentuh kulit dadanya itu.

Fanny berusaha menghindar dengan mengerak-gerakan badannya, tapi percuma karena gerakannya lemah dan tanganku pun sudah kuat mencengkram tank-top dan badan yang mungil ini.

Kuturunkan tanktop merah mudanya sampai terlihat Bra biru muda bergaris-garis dan bergambar kartun menutupi buah dadanya yang ranum itu, terlihat cocok sekali warna bra’nya itu dengan warna kulitnya yang putih merona khas ABG. Badannya sexy seperti wanita cabe-cabean tapi sekaligus memancara aura keanggunan layaknya putri,

“sungguh indah sekali makluk mu ini ya Tuhan” gumamku terpesona melihat kemolekan tubuh fanny.

Bra’nya kalau kutebak mungkin ukurannya 34B walaupun sepertinya masih agak besar sehingga seiring dengan gerakan napasnya yang setiap kali paru-parunya mengempis untuk membuang udara tercipta celah kecil antara daging buah dadanya dan penutup buah dadanya itu, sungguh pemandangan yang sangat mempesona…Fanny memejamkan mata, tidak tahan melihat tatapan mataku yang buas memandangi dan memperkosa secara visual tubuhnya yang mungil, ranum dan masih suci belum terjamah ini.

tidak sabar ingin kujamah buah dadanya ,dengan kasar langsung kutarik cup BH sebelah kanannya keatas hingga ia mengaduh di balik kain yang menyumpal mulutnya…

“Ngghhhhh….”

“awitt..awitt..ellan..llann… saaatt”…sepertinya fanny berkata agar aku pelan-pelan karena buah dadanya terasa sakit ketika BH’nya kutarik keatas dengan kasar tadi.

Payudaranya yang begitu indah bentuknya membulat mancung menantang gravitasi, padat dan berisi berikut puting susunya yang berwarna merah muda sebagaimana layaknya seorang perawan pada umumnya. Aku yang telah mencicipi banyak wanita sebelumnya harus mengakui kehalusan kulit dada gadis ini yang begitu tiada cacat cela sama sekali terpampang di hadapan seorang tukang sampah. Daging dadanya saat tersentuh oleh jari-jari tua ini begitu kenyal dan akupun tak tahan untuk itu mulai memilin-milin puting payudaranya yang mungkin selama ini belum pernah tersentuh oleh lelaki, namun kini aku dengan leluasanya mempermainkan bagian sensitif dan terlarang dari dara ini.

Seketika kelelakianku makin terangsang dan bangkit merasakan nikmatnya memelintir-lintir puting susu dari seorang gadis cantik seperti fanny ini, apalagi gadis ini begitu sempurna dimataku laksana seorang putri khayangan

belum puas kupilin-pilin puting susunya dan kuremas buah dada sebelah kanannya itu, aku pun langsung menarik keatas dengan sekuat tenaga cup Bra’nya yang masih menutupi buah dadanya yang kiri.

“Ahhhh….ahhh” erang fanny kembali, merasakan aku menarik cup bh’nya dengan paksa dan menyakiti buah dadanya yang masih belum pernah dijamah itu.

terpampanglah di depanku payudara gadis cantik ini, baik kiri dan kanan sama-sama mengairahkan mata dan kelakianku… makin sempit rasanya celana ini, melihat gadis cantik ini tidur dengan kaki setengah mengangkang mempertontonkan celana dalamnya yang masih menutupi liang kenikmatannya dan bra’nya yang sudah terangkat dari bagian tubuh yang seharusnya ditutupinya sehingga jelas terpampang buah dada kegadisannya.

Fanny tetap tidak mau memandang aku, di hatinya mungkin merasa malu dan takut.. malu bahwa bagian dirinya yang paling ditutupinya dari tatapan dunia ini sekarang sedang dinikmati oleh seorang bapak tukang sampah, bagian intim yang di idam-idamkan oleh semua laki-laki yang kenal dan melihat dirinya sekarang aku yang pertama yang melihat semuannya dan menjamahnya aku yang bahkan bukan kekasih atau temannya, dan sekaligus juga dipenuhi rasa takut yang mencekam karena dia mengetahui bahwa ini semua hanya masih sebuah permulaan dari sesuatu yang lebih lagi. “cantik…malang sekali nasib kamu, tubuh cantik ini ternyata dinikmati oleh tukang sampah seperti aku hahaha” ejek aku membuat fanny bergidik ketakutan dan makin menangis sesengukan tertahan oleh sumpalan kain di mulutnya…

Sedikit iba aku melihat fanny, sudah dicabuli (dan akan segera diperkosa hahaha)… tapi masih terikat tangannya dan mulutnya, ada baiknya kuberikan dia sedikit keringanan. “Fanny, karena kamu begitu cantik, bapak akan bantu kamu…” mata fanny langsung terlihat gembira, masih saja gadis polos ini berharapan bahwa aku akan melepaskan dia hahahaha…”gadis bodoh”gumamku…

pertama kulepaskan sumpalan ikatan kain di mulutnya, lalu kulepaskan ikatan kain di tangannya yang daritadi terikat di belakang punggungnya.
tapi
bukan berarti aku akan melepaskannya, aku hanya menggeser tangannya keatas kepalanya dan kuikat kembali kedua tangannya.

“Bapak tidak akan menyia-nyiakan tubuhmu cantiiik…” kataku sambil menyeringai…

“Fanny ga mauuu…..hukk..hukk…lepasin fanny…” “jangan perkosa saya…” “ampunin fanny…lepasinn”
tangis dirinya yang sudah tidak tersumpal oleh kain, aku hanya terus menyeringai melihatnya..

“tolonggggg..huk huk.. toll…onggg!”teriaknya, suaranya sudah serak mungkin karena daritadi menangis dan menjerit..

“Percuma cantik, bapak kenal komplek perumahan ini…siang hari seperti ini tidak akan ada yang akan mendengar teriakan kamu”

“Bapak tau tetangga sebelah kiri rumah kamu ini sudah lama dibiarkan kosong ditinggalkan pemiliknya, dan di sebelah kanan rumah kamu ini penghuninya baru akan kembali di sore menjelang malam nanti, jadi percuma saja kamu melawan dan berteriak…lebih baik kamu belajar menikmati saja proses kamu menjadi seorang wanita dewasa hahahaha”

“Aku ga mau….” ” aku ga mau…” “jangan perkosa saya pak…” Fanny berkata-kata terus menolak nasib yang akan menimpanya..

“ahhh….” “sakkittt…ahhhh” fanny terlonjak, ketika aku tiba-tiba meremas buah dadanya itu…sudah tidak sabar diriku untuk menikmati kembali tubuhnya ini.

buah dada gadis ini terasa sangat padat berisi tapi masih terasa kenyal ketika kuremas, kulitnya halus dan putih sekali shingga aku dapat melihat pembuluh darah yang berada di bawah lapisan kulitnya payudaranya ditambah dengan putingnya yang kemerahmudaan memuncaki buah dadanya seraya berdiri tegak di atas gunungan buah dadanya melawan gravitasi. walaupun buah dadanya ini relatif tidak terlalu besar tetapi amat sangat menggoda mata dan iman laki-laki yang melihatnya… sungguh sempurna gadis ini.

“Sakittt…hukk huhu hukk huk…” Fanny terus menangis sesengukan dan terus mengaduh kesakitan, aku bingung karena remasan ku ini tidak terlalu keras sampai dia bisa kesakitan.

“pelann…pelannn…sakittt… !” kaget aku mendengar fanny memerintahkan aku untuk lebih pelan dalam meremas payudaranya, sepertinya dia sudah pasrah akan nasibnya sekarang.

“kenapa cantik…bapak kan tidak terlalu keras mainin tetek kamu” tanya aku sambil tetap membiasakan dia mendengar kata-kata cabul..

“payudara aku sakittt…” lirih fanny, sambil membasuh air mata yang berlinang di matanya… “sakit opoo toh cantik?”

“Aku ga tau pak…biasa sebelum dan ketika mens payudara aku rasanya bengkak dan sakit..” “aku mungkin kanker payudara pak…makanya tolong jangan tambah penderitaan aku” jelas fanny

“Huahahaha….”aku tertawa kencang mendengar penjelasan fanny. “Fanny setiap wanita pasti merasakan teteknya ini terasa bengkak dan agak sakit kalau sedang mens, bukannya kamu punya kanker hahahaha” polos sekali gadis ini mengira dia kanker payudara..

“Sini bapak buat kamu enakan ya cantik…tetek kamu seindah ini masak kamu bilang kanker hahaha” langsung aku berinisiatif mengulum lembut puting buah dadanya sebelah kiri, sambil tanganku yang satu lagi memilin lembut buah dadanya yang sebelah kanan.

kukulum puting payudara gadis yang sedang mekar-mekarnya ini membuat gairah kejantananku semakin bangkit di antara kepolosan dan penderitaan yang tengah dialami fanny yang terpaksa belajar menikmati dan membiarkan dirinya menjadi santapan birahi lelaki tua ini. Di tengah-tengah rakusannya mulut tua ini melahap payudara indah milik fanny, sepertinya fanny mulai merasakan sedikit kenikmatan

dibuktikan dengan absen’nya suara mengaduh yang tadi terus dia keluarkan setiap kali aku menjamah gunung kembarnya ini. Kubasahi gunungan dadanya di sebelah kiri dengan air liurku dan kukombinasikan hisapan lembut dan terkadang kuat dengan tujuan kutengelamkan dirinya dalam nafsu cabul yang tidak mungkin ia mampu lawan. Tangan kiriku juga terus bergerilya menjarah kenikmatan payudaranya yang kanan, kuremas dengan lembut agar payudara yang sedang bengkak agar ini tidak semakin sakit dan tidak lupa kumainkan puting merah mudanya kugesek lembut dengan sentuhan ringan dan kadang kupercepat dengan keras gesekan itu untuk menstimulasi ujung syaraf di putingnya ini. Fanny hanya pasrah dengan tangan tetap terikat dan malahan sepertinya mulai merasakan kenikmatan yang belum pernah dirasakannya.

“emmhhh…sshhhh..hhmmmpp. ..” desahan fanny merdu mulai terdengar di tengah percabulan paksa ini, mengisi ruang kamar milik orang tuanya.

“slurrpp..cup..cup…slurr pp” bunyi dari mulutku yang rakus menghisap hisap puting payudaranya..

“enak kan cantik…gimana tetekmu ini sudah tidak sakit lagi kan, malahan enak kan?” tantangku…
“engg…Gakk…!..ehmmm mmhhh…gaaa…”
“mmhhh….stopp…jan..gaan… berhentiiii…payudara akuuu…mmhhh hahh hahh..”
“ahhh…hmmm..sshhh…mmmmhhh. .ehhh…mmhh”
“sthhoppp…shhhhopp…mmmhh.. .!” “jhhangaaannn ehh..shh…heeenttii… payu…daraaahh…shhttopp..ah hh..ahhh..shhh” kugigit ringan agar ia tidak menceracau lagi,

tidak jelas apa yang ia minta di tengah nikmat dan keinginannya untuk menyudahi percabulan ini, yang jelas hatinya menolak keras tetapi tubuh dan otaknya sudah semakin tergoda dengan kenikmatan cabul ini.
Tubuh fanny itu kini menari-nari erotis di atas ranjang orang tuanya ini, sambil menahan desakan gairah yang makin mengisi tubuhnya

Terpampang di depan mataku tubuh indah gadis ini adalah dengan pakaian yang relatif masih lengkap tetapi sudah bergeser dari tempatnya, tanktopnya sekarang hnya tergulung di atas perutnya yang rata itu, bra’nya sudah bergeser ke atas dan sudah tidak lagi menutupi payudaranya, roknya juga sudah tersingkap sampai ke celana dalamnya hijaunya terlihat sepenuhnya… Semua pakaian yang ia tadi pakai untuk menghalangi pandangan nakal lelaki untuk melihat lebih jauh sekarang sudah tidak berada lagi di tempat yang semestinya.

Perlahan-lahan mulai kubangkitkan gairah gadis ini melalui zona erotis lainnya agar semakin siap sepenuhnya fanny melayani aku dalam persetubuhan ini. Aku menggeser tanganku yang daritadi memainkan payudaranya sekarang kugerakkan menuju perut gadis ini,perut yang rata dengan pusar yang menantang menghiasi lekuk liku perutnya yang begitu sensual, tidak berlama-lama ku bermain-main di perutnya tanganku langsung bergerak lagi menuju kakinya yang jenjang mempesona dihiasi gelang kaki terbuat dari emas yang melingkar di mata kaki kanannya, dengan liontin kerincing kecil sehingga terdengar gemerincing kecil setiap kakinya bergerak .Kuangkat kepalaku menghentikan cumbuanku di payudaranya, kuperhatikan leher jenjangnya begitu mulus menopang wajahnya yang begitu sedap dipandang mata dari sudut manapun juga dan pada lehernya juga dihiasi kalung emas dengan liontin berbentuk burung merpati melambangkan kesucian dara cantik ini.

Tangan kiriku kufokuskan untuk mengusap-usaph paha kaki gadis ini yang terkangkang di antara tubuhku ini, kembali aku beberapa kali kuarahkan ke pangkal pahanya untuk makin merangsang dirinya. Beberapa menit berlalu aku menggoda gadis cantik ini dalam nafsu erotisnya, aku pun semakin tidak tahan untuk dapat segera mencicipi kesuciannya…

perlahan kubuka celana orange khas petugas sampah kupelorotkan celana dalamku sampai keluar batang pelir bapak tua ini, cukup besar juga ternyata batang pelir bapak tukang sampah ini, kalau kutaksir mungkin sepanjang 17cm dengan diameter sekitar 4cm’an, dan bentuknya agak bengkok keatas. Fanny tidak menyadari kalau batang bapak tua ini sudah terlepas dari kurungannya karena fanny masih terpejam mendesah erat dan melemparkan badannya ke kiri dan ke kanan menahan cumbuan mulutku di buah dadanya yang ranum, ia hanya membuka matanya sesekali lalu memejamkannya kembali mungkin ia masih malu dan takut melihat seorang bapak tua sedang mempermainkan tubuhnya.

Tanpa fanny tau kupegang batang pelir bapak tua ini dan kuarahkan ke lubang kenikmatannya yang masih tertutupi oleh celana dalam dan pembalut menstruasinya…kutempelkan pelan-pelan dan kugesek perlahan dari luar celana dalamnya, fanny masih belum sadar kalau batang pelir ini telah merapat erat dengan lobang kewanitaanya. Mungkin karena dia sudah terangsang berat, mungkin juga karena pembalutnya yang cukup tebal sehingga dia tidak merasakan bahwa yang berada di dekat lobang kewanitaannya adalah batang pelir lelaki.

Pelan-pelan kugerakkan pinggul ini maju mundur seperti sedang berusaha mensetubuhinya walaupun gerak batang pelir ini masih terhadang oleh celana dalam dan softexnya, tapi aku yakin dengan gerakan sperti ini dia pasti dapat merasakan setiap sodokan-sodokan kontol ini. Mulai dari gerakan perlahan, lama kelamaan makin kupercepat berkejar-kejaran dengan desahannya yang makin menjadi

“ahhhh..ahhhh….ahhhh…ssshh hh….mmmhhhh…aaaahhh…”

Kunaikkan pahanya yang mulus itu dan kulingkarkan di pinggangku, persis seperti missionary position, kusodok dan kugesek liang itu dari luar. Gelang kakinya bergemerincing mengikuti gerakan nista ini, fanny terlihat menikmatinya walaupun ia sendiri mungkin tidak sadar benda apa yang sedang memberikan dia kenikmatan yang sangat ini, dia makin mendesah dan keringatan walaupun ini hanya baru sekedar petting dan ditambah lagi ini di sebuah kamar dengan AC yang menyala.

“mmhhhh…”
“hhhh…hehhhehh…hheehhh ..”
“eehhh…ehhh…mmhhh…hhhh.. .hahh…mmmh..hhh…mmmm..” desah fanny ditengah petting ini.

Lima belas menitan aku menggesek2 batang pelir ini dari luar celana dalamnya, muka fanny makin memerah dan nafasnya makin mendesah cepat suhu badannya pun kurasakan makin terasa hangat di gengamanku, peluh keringatnya bermunculan di dahi dan lehernya, berkilauan diterpa cahaya lampu membuat kulitnya makin indah dipandang…

“hmmmm….ahh…ahh…shhhh… ahhh…ahhh…mmmmmmmmm…aaaa aaaaahhhhhhhhhhhhhhhh…!”

Fany setengah berteriak dan bergidik gemetar di bawah tubuhku, sepertinya dia mengalami orgasmenya yang pertama….

“aaaahhhhh..ahh…ahh..ah..shh hhhhh”
“mmmmhhhhhhh….” Desah fanny mengakhiri gelombang kenikmatan yang ia rasakan.

kudiamkan dirinya sejenak menikmati kenikmatan cabul yang baru pertama kali ini ia rasakan, nafasnya memburu dan buah dadanya bergerak naik turun dengan cepat mengikuti irama napasnya. Aku memakai kembali celanaku dan berdiri menuju kamar mandi untuk mencuci mukaku yang berpeluh ini, saat dia beristirahat aku mengambil smartphone miliknya dan menyambungkannya ke alat charger lalu kunyalakan fitur video recording dan kuposisikan di atas sebuah lampu meja mengarah ke ranjang tempat fanny masih terkapar lelah tidak menyadari aku sedang berusaha menvideokan perkosaan ini.

Selesai bersiap-siap aku mendekati fanny, sepertinya masih lemas akibat pencapaian orgasme pertama dalam hidupnya aku pun mulai bergerak tanpa memberikannya waktu lebih untuk beristirahat untuk melanjutkan perkosaan ini,
“Sekarang giliranmu memuaskanku ya cantik…” kubuka perlahan celana dalamnya, baru kutarik sedikit celana dalamnya turun sekitar 4cm hampir mempertunjukkan apa yang paling ditutupinya dan dirahasiakannya selama ini.

tiba-tiba fanny langsung berteriak dan menutupi bgian intimnya tersebut dengan tangannya yang terikat “Jangaaaaann…”, fanny langsung berusaha menarik kembali celana dalamnya keatas.

Aku langsung marah besar, kutampar fanny dengan keras…
“Plaaakkk…!”
“Dengar lonte kecil, jangan egois kamu… kamu sudah aku puaskan tapi masih sombong rupanya” kataku memarahinya…

“Pokoknya ga mau…Arggghh… breet…” belum selesai dia merengek langsung kutarik tanggannya yang terikat tersebut keatas, dan langsung kuikat tiang ranjang orang tuanya. “Seharusnya dari tadi bapak lakukan ini, dasar lonteee..!”

dia masih berusaha mengatupkan kedua pahanya agar aku tidak dapat dengan mudah membuka celana dalamnya, tapi percuma karena sekuat apa gadis kecil dapat melawan tenaga seorang lelaki dewasa, aku buka pahanya itu dengan paksa dan ketika terbuka aku masukkan tubuhku di tengah-tengah jepitan pahanya dan maju perlahan menuju pangkal pahanya, dengan cara seperti ini pahanya tidak dapat lagi mengatup karena terhalang tubuhku. Kutarik celana dalamnya sampai ke paha, terpampanglah gundukan vagina’nya yang masih rapat itu dihiasi bulu kemaluan tipis di bagian atasnya tidak terlalu lebat sepertinya dia sering mencukur bulu kemaluannya, lebih kebawah lagi terlihat sebuah celah menyerupai garis vertikal tipis diantara daging menandakan betapa rapatnya kemaluan gadis cantik ini.

Di celana dalam hijaunya itu masih tertempel erat Ppembalutnya yang terlihat penuh menampung darah menstruasinya di bagian tengahnya sampai ke belakang pembalut panjang itu, yang memang didesain khusus untuk wanita yang darah mens’nya sedang keluar banyak seperti di hari pertama dan kedua dari siklus bulanannya itu, aku tahu karena membaca sekilas di bungkusan pembalut yang tadi kutemukan. Tidak ada bau yang menusuk kucium hanya sedikit bau anyir dari darah mensnya walaupun banyaknya darah menstruasi yang tertampung di pembalutnya itu, menandakan bagusnya kualitas pembalutnya dan bersihnya kemaluan gadis ini sehingga tidak ada bakteri yang dapat menyebabkan darah kotor ini menjadi berbau.

Foto ilustrasi pembalut bekas(klik untuk melihat)
http://imgbox.com/CoDZno7O
http://imgbox.com/Xb8ZM0CV

Tiba-tiba ia berteriak kembali “sttttoppppp…janggaann lihattt hukkk hukkk” fanny kembali menangis sesengukan sambil menendang-nendangkan kakinya berusaha mengusir tubuhku yang berada diantara tubuhnya ini.

“Percuma lonte cantik, lebih baik kau pasrahkan untuk bapak atau kalau tidak…” kuangkat jariku menunjuk smartphone miliknya yang tadi kutaruh di pinggir ranjang ini, warna kelap-kelip merah di lampu indikator yang menunjukkan daritadi sedang merekam terpantul dengan jelas dari tembok yang ada di belakangnya.

Fanny pertamanya tidak menyadari, tapi langsung berteriak histeris ketika menyadari bahwa tubuhnya yang setengah bugil ini telah kurekam diam-diam…

“Tidaaaaaaaaaaaakkk….!”

“Makanya pilihan kamu cantik, mau video ini beredar di kalangan supir dan satpam komplek ini ??” tanyaku menakuti..
“Pastinya mereka akan sangat senang melihat tubuh cantik ini sedang dientot, bukan tidak mungkin juga mereka suatu saat akan mencari kesempatan memperkosa kamu juga karena tergoda video ini” aku semakin melanjutkan ancamannku kalau fanny tidak mau menurut.
“Belum kalau orang tuamu sampai tahu anak gadisnya diperkosa di kamar mereka, di atas ranjang mereka ketika sedang datang bulan lagi….. Kalau anak gadis bapak seperti itu bapak mah mending bapak bunuh diri daripada malu hahahaha….” Aku mengakhiri ancamanku dengan membawa orang tuanya.

“jangannnn hukk..huhu..hukk…” tendangannya berhenti seketika menandakan keputusasaannya, hanya tersisa tangis yang sesengukan yang dapat ia lakukan.

“Makanya kamu yang nurut, nanti bapak ga akan tunjukin ke siapa-siapa…tapi akan bapak terus rekam supaya kamu terus nurut sama bapak”

Melihat fanny sudah putus asa akupun bergerak menaruh jariku di garis vertikal yang ternyata berbulu tipis itu, kutarik daging yang membentuk garis vertikal itu ke kiri dan ke kanan. Perlahan belahan bibir kemaluannya terkuak sedikit dan secara bersamaan pula aku dapat melihat isi didalam belahan keintiman gadis belia cantik ini yang begitu tiada cacat dan celanya, belahan bibir kemaluannya masih sempit memerah karena sedang datang bulan serta sudah agak lembab membasah karena orgasmenya tadi.

Untuk dapat melihat lebih jelas, kupelorotkan celana dalamnya dengan mengangkat sebelah kakinya untuk meloloskan celdamnya itu.Lalu kukangkangkan kakinya lebih lebar lagi, dibalik belahan bibir luar dari memek gadis itu yang terbuka mengangkang terdapat pula bibir dalamnya yang masih mengatup rapat dan hanya menyisakan lubang kecil yang lebih kecil daripada sebesar ujung jari kelingking, aku agak khawatir melihat hal ini karena sepertinya kontol butuh perjuangan besar untuk dapat memasuki liang itu, tapi keraguanku berubah menjadi semangat ketika aku melihat selaput dara tanda keperawanan fanny terpampang menjaga jalan masuk di sekitar lubang kecil tersebut. Segel kegadisan yang selama ini betapa telah dijaga dan begitu dirawatnya dengan sangat hati-hati sekali agar kelak dapat dipersembahkan kepada orang yang dicintainya. Kini terpaksa harus terpampang jelas di depan bapak tukang sampah tua yang sudah dirasuki ini.

“Fanny, kamu udah pacaran belum??” tanyaku menghentikan tangis sesengukannya. “hukk blum..hukk..”
“Pernah pacaran?” lanjut aku bertanya
“Dah putus huhu…” Jawab fanny sekenannya..
“Ooh dah putus…cowo kamu masa sih ga pernah tidurin kamu? padahal kamu macam lonte kegatelan begini?”
“Hukkk huhuhu…tlong jangan sebut saya lonte pak” fanny berusaha menghentikan kata-kata cabulku..”Ehh kamu berani mau melawan, bapak sebar nih???” ancamku..”Iya ampun pak”
“Coba ngomong keras-keras… “AKU FANNY LONTE, PUNYA MEMEK DAN TETEK YANG KEGATELAN UNTUK DIENTOT, SAMPAI TUKANG SAMPAH SAJA AKU GODA WLAUPUN AKU LAGI MENSa…HIDUP FANNY LONTE ..HIDUP MEMEK GATELL!”” aku memerintahkannya berkata cabul..

“Aku ga bisa huk hukk..plaaakkk…” kutampar dia setelah mendengar ketidakmaunnya dia untuk mengikuti apa kataku. “CEPAAATT…!”

“aaakuu fa..ny, me…meku gatell….” belum selesai berkata-kata langsung kuteriaki dia “KENCENGAANN…!”
langsung fanny melanjutkan dengan suara lebih keras “TETEKu juga GATELL untuk dientot”

“LANJUTT, belum selesai itu…!”

“I..yaa, Tukang sampah aku ajak ngen….ngenn..tot padahal aku lagi datang bulan” “AKU huk…hukk…lonte…huhuhu me…me…mek ini gatel hukhuk…” Fanny terus melanjutkan apa yang kuperintahkan dengan improvisasinya sendiri dan tangisan sesengukan berusaha mempertahankan harga dirinya sebagai gadis baik-baik.

Di tengah sesengukannya, aku mengeluarkan kembali kontol ini dengan sigap langsung kuposisikan di depan pintu lubang kenikmatannya..

“Ouggh…Ahhh…mmhhh” desah Fanny stengah kaget dan merasakan kenikmatan ketika merasakan sebuah benda asing bergerak menempel di bibir vagina dan menyentuh klitorisnya.

Belum sempat fanny menyadari dan meresponi kehadiran benda asing di pintu masuk goa kenikmatannya itu, akupun langsung mengebu-gebu tidak tahan untuk dapat segera memulai mengawini dara cantik ini.

“Ohhh Fanny…BAPAK PERAWANIN MEMEKK KAMU..ARGGHH..!” teriak aku, sambil mendorong batang pelir ini mendobrak masuk celah sempit bibir vagina’nya.

“Ougghh…Arrgghh…sssakiittt ..” Mata fanny terbelalak dan badannya menegang kencang meresponi dobrakan kasar ku di organ intimnya itu, desahannya sekarang berganti teriakan ketika kupaksakan kontol ini untuk dapat menembus memek perawan fanny, tetapi setiap kali aku mendorong tidak dapat kontol ini memasuki liang tersebut yang ada kontol ini terpeleset karena sempitnya lubang memek ini. Kuhentakkan lagi pinggul ku sekuat tenaga berusaha memasukkan penis ini ke liang kenikmatannya, tapi lagi-lagi gagal dan hanya berhasil memasukan sedikit di memeknya yang sangat amat sempit itu, kepala kontolku ku lihat berhasil terjepit di belahan bibir kemaluannya tetapi tidak mampu kudorong masuk lagi lebih dalam lagi. Heran aku padahal sebelumnya Fanny sudah cukup basah karena rangsanganku sebelumnya, tapi sekarang memek ini kering bahkan darah mens’nya pun tidak mengalir keluar aku berharap ada sedikit darahnya sehingga bisa membantu memperlicin masuknya kontol ini ke dalam memeknya.

Fanny menangis dan berteriak-teriak kesakitan “ougghhh…ammpuunnn…sakiiit tt…tolong stoppp” “Sakit sekalii huhuhu….ampun jangan perawani saya, sakiitt tidak muat tolong jangan lagi pak”, dia mencenkram erat tiang ranjang tidur orang tuanya berusaha menahan sakit di kemaluannya itu.

fanny mengaduh kesakitan badannya tegang menekuk keatas berusaha menarik tubuhnya menjauhi kontol ini…Dia terus meringis dan menangis menahan perih di kemaluannya yang sedang ingin kutembus.

Terus kucoba beberapa kali tetap memek gadis ini tetap tidak mudah untuk kumasuki batang penis ini, sampai kami basah berpeluh keringat. Memang memek fanny sangat sempit dan juga penis bapak ini cukup besar untuk memek perawan seperti dia. Bibir memek dan daging sekitarnya kulihat telah sedikit memerah bukan hanya karena bengkak sedang mens, tapi juga karena percobaanku untuk memerawani memeknya ini dengan paksa, sepertinya jika tidak dalam kondisi diperkosapun suami atau pacarnya pasti juga akan mengalami kesulitan untuk memperawani dirinya, sudah lama sekali tidak kutemukan gadis dara yang memeknya serapat ini, tetapi biasanya gadis seperti ini memiliki talenta yang dikenal di Indonesia dengan sebutan empot ayam, sungguh sangat beruntung suaminya nanti, tetapi tetap lebih beruntung diriku ini yang walaupun baru bertemu sudah akan merasakan nikmat liang surgawinya ini walaupun dalam konteks kuperkosa.

Di ujung penis bapak ini juga kuperhatikan ada sebercak darah, pertama kukira itu aku telah berhasil memerawaninya tetapi sepertinya ini hanya darah menstruasinya yang keluar karena kontol ini terus kupaksakan berusaha memasuki memeknya, tidak mungkin ini darah perawannya karena setelah aku kangkangkan kembali kakinya dan kutarik bibir memeknya masih kutemukan dengan jelas bahwa selaput dara itu masih berada di dalamnya belum koyak sedikutpun tanda aku masih belum berhasil merenggut kesucian fanny si dara super sempit ini.

Akupun harus memutar otak agar aku dapat memerawani gadis cantik yang sempit ini.
Aku pun sejenak teringat akan benda yang kutemukan di lemari orang tuanya…Vibrator pink itu terakhir kutaruh di meja kecil di sebelah tempat tidur ini. Ku tinggal sejenak fanny yang terengah engah dengan kaki masih mengangkang, aku bergerak ke meja dan kuambil benda pink itu.

Kucoba mempelajari bagaimana caranya menyalakan benda ini, vibrator ini berbentuk sebesar lipstick tetapi agak melonjong dan di salah satu ujungnya terhubung dengan kabel ke remote kecil, di remote itu hanya ada toda kenop bundar, sepertinya satu-satunya cara untuk menyalakan alat ini adalah dengan memutar kenop ini.

“Clikk..rrrttt” telur puyuh pink itu bergetar seperti getaran hape…kucoba memutar lagi sampai maksimal ku ingin tahu semaksimal apa getaran alat ini “bbrrrrzztttttzztttttttttt…. ” suaranya terdengar mendengung mengisi ruangan ini
Wah getarannya hebat juga, saking hebatnya sampai seperti terlempar-lempar di udara karena kencang getarannya, aku tersenyum menyeringai. “Fanny…” kupanggil fanny pelan, dia menengok pelan ke arah benda yang sedang kuangkat ini. Dia tidak merespon apa-apa, dia masih sangat polos sehingga tidak tahu benda apa yang sedang kupegang ini. Malahan dia terlihat bingung apa yang sedang kulakukan, wajahnya masih terlihat sangat cantik walaupun matanya sudah sembab karena daritadi menangis.

Kupegang ujung vibrator berbentuk seperti lipstick ini, ku tunjukan ke kamera yang sedari tadi merekam aktivitas bejatku.

“Bapak Ibu, makasih ya mainannya…bentar lagi mainan bapak ibu ini bakal bantuin ane jebol memek anak gadis kalian lowh, ouwh ya maaf ya bapak ibu kalau nanti ranjangnya jadi kotor sama peju dan darah hehehee” aku berkata-kata ke kamera seperti menitipkan pesan untuk orang tua fanny, mungkin jika kelak orang tuanya mendapatkan video ini mereka bisa mati berdiri karenanya hahaha.

Tidak ingin membuang waktu lagi, langsung kuposisikan benda itu di celah sempit di tengah selangkannya, kusetel pelan terlebih dahulu…

“rrtt..aaahhhh..rrttt…hhmmm. …rrrrrtttttt…rrttt..ohhh.. .rrrttt” Fanny mengerang setiap kali kutekan vibrator ini ke arah klitorisnya…

“Paakk a..paa eeeh…ohhh ahh…ahh..Apaah inihh??” Fanny bertanya benda apa yang sedang kutempelkan di memeknya ini, mukanya memerah menahan birahi karena getaran alat ini memicu syaraf-syaraf di klitorisnya. Makin lama makin kuputer kenop alat ini mendekati kecepatan maksimal, dan setiap kali kuputar juga fanny langsung ikut mendesah bertambah kencang seperti berlomba dengan suara dan getaran vibrator ini. Sungguh gadis ini makin kuracuni dengan kenikmatan cabul hahaha..

“ohhhh…ohhh.ohhh….aaaaahhh hh…..”Fanny mendesah erotis dan berteriak kencang, matanya membelalak, nafasnya tak beraturan, kakinya terangkat sambil telapak kakinya menekuk kencang…Dia sudah orgasme untuk yang kedua kalinya, sungguh diluar dugaan begitu mudahnya dia orgasme karena alat ini. kumatikan vibrator dan kulepaskan ikatan tangannya dari tiang ranjang tempat tidurnya, badannya seperti tidak bertulang, kuangkat dan kuposisikan duduk mengangkangkan kakinya ke arah ku. Kupeluk lembut sambil kubelai punggung dan rambutnya yang berpeluh. Ku taruh guling dan bantal di belakang punggungnya agar dia dapat duduk, tangannya yang masih terikat ku kalungkan di leherku. Dengan begini Fanny terduduk berhadap-hadapan denganku dan dia dapat melihat dengan jelas batang berurat tegak mengacung. Kurasakan nafasnya makin memburu ketika melihat kontol hitam panjang yang ada di depannya. Dia mengangkat kepalanya, tidak mau melihat kengerian yang menunggu di selangkanganku, begitu dia menoleh keatas mata kami bertemu, baru saja ingin ku kagumi cantiknya gadis dara ini, dia langsung menolehkan kepalanya kesamping. mungkin dia tidak tahan melihat muka jelek abang tukang sampah hahahaha…tapi posisinya sudah terkunci, tangan terikat, cup bh’nya sudah tergulung kebawah mempertontonkan payudara yang kecil tapi padat, dan yang paling penting dia duduk mengangkang dan kakinya tertahan oleh badanku sehingga dia tidak mungkin kabur atau mengelak lagi

Kusentuh celah kewanitaannya dengan jari telunjuk tangan kiriku, kurasakan celah kewanitannya sudah basah karena orgasmenya tadi. Kuangkat jariku kulihat cairan kewanitaannya agak berwarna pink, karena bercampur dengan darah haidnya. Fanny ternyata juga melihat jari tanganku, “lihat nih non…ini namanya cairan nikmat hahaha, kalau udah nikmat baru keluar dari memek cewek” “Biasa warnanya putih kalau ga bening, tapi karena kamu lagi mens jadinya warnanya pink gini, kalau udah keluar cairan ini berarti memek kamu, udah siap nih dimasukin ini” kutunjuk kontolku…Fanny tidak merespon apa-apa, pasrah akan keadannya.

“Tahan ya cantik hehehe…” kupegang kontolku dan kuangkat sedikit badan fanny agar bisa kuposisikan kontol ini ke celah kewanitaannya.

“Ahh..” Fanny mendesah kecil ketika kelamin kami bersentuhan kembali, sepertinya dia sudah melupakan perih dan sakitnya usaha memperawani dia sebelumnya. Rencanaku berhasil dengan membuatnya orgasme berkali-kali dahulu dengan vibrator itu, dia terlihat antara pasrah tidak bisa melawan dan juga penasaran ingin kembali merasakan kenikmatan cabul seperti tadi.

“Tadi rasanya enak ga cantik?” tanyaku berusaha membuat dia lebih relax
“ehh…” Jawaban dengan suara kecil tetapi dengan angukan kepalanya sambil menahan malu, hehehe gadis dara polos mengakui bahwa orgasme itu nikmat hahaha. Tanganku masih sibuk dengan kontolku, memainkan kontol ini di depan celah kewanitaan fanny.
“Temen kamu ada yang udah pernah ngentot lom?” tanyaku… “belumm pak…” dia menjawab dengan suara yang merdu sambil menatapku.
“masa sih, kamu sekolah atau kuliah sekarang” tanyaku lagi…. “Aku kuliah baru masuk semester dua pak…ahhnn” jawabnya diiringi desahan ketika aku menggesek kontolku tepat mengenai klitorisnya, aku berusaha meratakan cairannya di kepala kontol ini sekaligus juga agar dia tetap terangsang.
“Kalau udah kuliah pasti ada dong yang udah pernah ngentot, masa ga ada sih?”…”ahh…ahhnn…ehh..ad aa sih pak tapi bukan teman seangkatan..ahh…gee..lii” fanny mendesah kegelian sambil menjawab pertanyaanku

“terus kata temen kamu itu, enak ga ngentot?”

“kata dia sih enak bingits pak…” jawabnya mencontohkan perkataan temannya.

“Makanya kamu santai aja, ini nanti sakitnya bentar aja nanti akan enak bingits kayak teman kamu bilang” aku berusaha meyakinkan korbanku ini

“tapi dia sama pacarnya, aku ga mau sama bapak…lagian aku takut sakitt..takutt hamil juga huhuhu…” jawab fanny seiring air mata mulai menetes lagi dari matanya.

“loh memangnya kenapa sama bapak? bapak lebih berpengalaman sekali ngentotin cewek perawan kayak kamu, pasti enak deh nanti bapak jamin…tenang nanti bapak keluarin spermanya di luar kok cantik” aku berusaha terus meyakinkannya.

“Bapak jelek,tua keriput,bau…ini kan PERKOSAAA..AAAAAAANN Ahhhhhh….. SAAKIIITTTTT” kudorong paksa kontol berurat ini membelah celah kewanitaannya bahkan saat dia belum selesai berbicara, kali ini kepala kontol telah ini berhasil masuk beberapa centi tetapi tertahan sesuatu dan aku membutuhkan dorongan sekali lagi untuk dapat masuk lebih dalam lagi.

Tetapi sebelum itu badan Fanny sudah menegang keras, otot-ototnya mengejang menahan rasa sakit seperti berusaha menolak keberadaan benda asing di lubang kewanitaannya…

“AAAAHH..AHHH…Ahh.. saakiitt”

Fanny mengerang menahan sakit sambil menangis. Kudiamkan sejenak kepala kontolku masuk beberapa centi dari mulut kewanitaannya, kalau kumajukan lebih lanjut habis sudah selaput segel keperawanan tanda kegadisan dan kesucian fanny, tapi masih sulit rasanya untuk kupaksakan memasuki liang kenikmatannya lebih lanjut, seluruh ototnya menegang bahkan otot kewanitaanya pun begitu,ototnya kewanitaannya mengencang keras kurasakan seakan-akan berupaya mengusir batang kontol ini keluar dari memeknya.

“Berhenti..plss…Sakitt sekali pak…”
“Aku ga mau lagi…sakiittt…tolong lepasin aku pak…sakiit bangeet..”Fanny mengaduh kesakitan,

Di tengah tangisan dan erangannya dia pelan-pelan berusaha mengangkat badannya menjauhi kontolku, pelan-pelan ia beringsut menggeser pantatnya kebelakang untuk mengeluarkan kontolku. Berharap aku tak menyadari apa yang sedang ia lakukan.

Tapi aku lebih sigap, kupegang erat pinggulnya,kutahan agar dia tidak bisa menarik badannya lebih jauh.

“Cantik kamu bukan perawan lagi, kamu akan kuperawani….” ku menatap matanya dalam-dalam sambil mengatakan kata-kata yang menyayat keberanian hatinya.

Kupegang kepalanya dan kuarahkan kebawah agar ia bukan hanya dapat merasakan sakitnya diperawani paksa, tetapi juga dapat terus mengingat dalam mimpi buruknya gambaran prosesi hancurnya kesuciannya ini, dengan jelas dia dapat melihat batang pelir berurat hitam yang ujungnya sudah tertanam sedikit di dalam kewanitaannya.

Dengan langkah pasti kutambah kencangkan gengamanku di kiri kanan pinggulnya dan sejurus kemudian kutarik pinggulnya mendekati diriku, sehingga secara otomatis memaksa memeknya harus menelan keseluruhan batang kontolku ini.

Blesss creet…. “AKKH….”hanya sebuah erangan yang terdengar setelah itu Fanny diam, Fanny terbelalak antara percaya dan tidak percaya,

Dia melihat dengan matanya sendiri prosesi yang seharusnya sakral itu, dimana batang pelir seorang pria yang berurat itu masuk ke dalam lubang vagina seorang wanita dan kemudian menembus selaput kesucian diri wanita. Ini terjadi hal yang sama, tetapi ini sama sekali jauh dari kata sakral, ini adalah P-E-M-E-R-K-O-S-A-A-N, tidak ada seorang wanita di dunia yang berharap dirinya diperawani seperti ini, apalagi ketika dia sedang kedatangan tamu bulanan.

Setelah dengan kasar menembus selaput itu batang keras berurat ini terus menerebos celah sempit mendorong setiap otot-otot dan daging di sekelilingnya untuk membuka memberikan jalan bagi batang itu terus menuju rahim sang pemilik. Yang dapat kurasakan adalah KENIKMATAN….

Kenikmatan yang tidak dapat kulukiskan dengan kata-kata terasa hangat sekali batang pelir ini diselimuti oleh daging kewanitaan fanny, seperti gerak lambat kurasakan batang ini membelah daging di dalam kewanitaannya setiap bagian bergerinjal kurasakan menstimulasi syaraf-syaraf di kontol ini seraya terus bergerak maju mendobrak terus lebih jauh dan sungguh sangat sempit sekali vagina perawan untung agak sedikit basah kurasakan di dalam vaginanya entah karena darah mens atau cairan kewanitaannya. Akhirnya berhenti di satu titik setelah sampai mentok batang pelir ini tidak dapat maju lagi, mungkin memang sudah mentok sampai di rahimnya.

Kudiamkan kontol ini tetap di dalam, tidak mau buru-buru ku entoti gadis ini dengan kasar. Ingin kunikmati dan kuhafal benar-benar sensasi yang ditawarkan gadis belia ini kedutan-kedutan kecil menyambut kontolku yang kubiarkan tertancap dalam dalam di lubang memeknya ini.

Kenikmatan yang kurasakan berbanding terbalik dengan yang fanny rasakan, matanya masih terpaku melihat ke bawah ke poin tubuh manisnya dipaksa bersatu dengan tubuh bapak tukang sampah kompleks. Di kepalanya mengharapkan ini semua hanya mimpi, semoga dia segera terbangun dari mimpi buruk ini. Tetapi seketika itu juga, saraf-saraf di kewanitaannya mengirim sinyal ke otaknya memberikan tanda bahwa ini semua adalah realita, sinyal tanda kesakitan yang dirasakannya karena lubang sempit nan belia di bawah sana sedang dipaksa dan di dobrak membuka lebar-lebar untuk kedatangan benda asing yang tidak diundang. Rasa sakit yang menyayat tiap milimeter daging kewanitaannya yang masih berumur 18 tahun yang diperawani, bukan oleh kekasih hatinya tetapi oleh bandit tua tak berperikemanusiaan, bukan dengan kasih sayang tetapi dengan paksaan dan tanpa belas kasihan sama sekali.

Keheningan ruangan itu pecah fanny menjerit histeris “Sakkiittt…Saaaakiittttt…. .AAAKHHHHHHH”

“KELUARRRINN..TOLOONNGG TOLOOONGGG..” tiba-tiba fanny berteriak panik karena sakit yang menyayat di lubang kewanitaanya.

langsung kutarik kepalanya dan kukulum bibirnya, kucium dia agar tidak berteriak lagi…pertama dia menolak walaupun bibirnya sudah menempel di bibirku, dia masih berusaha mengerakkan kepalanya kekiri dan kekanan, tetapi apa daya kutahan kepalanya dengan tanganku, akhirnya dia pun pasrah dicumbu bibirnya oleh seorang abang tukang sampah, kumasukan lidahku dan kumainkan di mulutnya dengan rakus juga ku hisap ludah yang membasahi mulutnya, fanny sepertinya tidak pernah berciuman sebelumnya, dia sama sekali pasif membiarkan lidahku menjajah ke dalam rongga mulutnya, matanya hanya terpejam erat tidak mau melihat muka tukang sampah yang selain menjarah kesucian kewanitaannya juga saat ini telah menjarah juga kesucian sebuah ciuman dari dirinya. Kuciumi dia beberapa menit lamanya, sampai dia sudah lebih tenang dan pasrah.

Melihat dia pasrah, kontolku yang dari tadi kubiarkan mentok di dalam memeknya mulai perlahan kutarik keluar. ketika kutarik keluar, fanny berteriak sdikit di walaupun sedang kuciumi dia dengan rakus. Fanny kembali merasakan sakitnya ketika benda berurat ini bergerak mundur di dalam kemaluannya. Baru kutarik sampai setengah aku terkejut kurasakan ada gaya tarikan yang menarik kontolku kembali ke dalam memeknya seraya tidak ingin membiarkan kontol ini pergi, semakin kutarik kontol ini semakin tarikannya terasa dan memijat kepala kontol ini dengan keras, wah benar dugaanku memek fanny bisa empot ayam hahaha…sudah lama tidak kurasakan memek yang bisa seperti ini. Memang ini adalah kemampuan memeknya atau karena dia sedang mens jadi vagina dan rahimnya membengkak, sehingga menjadikan vaginanya terasa seperti menghisap-hisap dan meremas-remas kemaluan ini secara luar biasa, karena dulu pernah kutemukan beberapa wanita yang bisa empot ayam tapi hanya ketika dia sedang mens. NAnti saja kucari tahu, ketika ku entot fanny ketika sedang tidak mens, memek ini sudah membuatku ketagihan padahal baru sebentar tidak mungkin hanya satu kali aku entoti dia.

Kulanjutkan gerakanku Kutarik setengah lalu kumajukan kembali perlahan sampai mentok kembali di dalam lubang memeknya, perlahan-lahan aku memulai membangun momentum memaju mundurkan kontol ini. tetapi tidak dapat rasanya kutarik semua dan kumaju mundurkan dengan cepat, setiap otot-otot vaginanya seraya memerintah setiap bagian bergerinjal di dalamnya vaginanya untuk lebih kencang menyelimuti kontol ini ketika kutarik keluar, aku takut tidak dapat bertahan lama menghadapi memek ini tetapi aku sangat bahagia, sensasi yang diberikannya sangat intens. Apalagi ketika aku melihat ada cairan berwarna merah menyelimuti kontol ini, di dekat pangkal kulihat darahnya lebih berwarna cerah aku berasumsi bahwa itu berasal dari darah selaput perawannya yang telah koyak dan menjadi tanda bahwa ia buka perawan lagi, lalu kulihat di bagian atas dekat dengan ujung kontolku terdapat lelehan darah juga tetapi warna darahnya agak lebih gelap dan ketika kupegang agak seperti berpasir itu pastilah darah menstruasinya, tekstursnya terasa agak berpasir karena darah mens bercampur dengan sel telur dari rahimnya.

“Dahsyaaatt…hahaha” aku tertawa kencang menikmati empotan memek gadis 18 tahun berketurunan cina ini, ajaib benar kemaluan gadis ini, berhasil membuat aku setan penasaran ini agak menahan diri untuk mengentoti dirinya dengan liar karena takut muncrat sebelum waktunya.

“ehhnnn…akhh..sakitt…berhe ntti” erang fanny pelan tetapi juga ada desahan di sela-sela nafasnya yang masih merasa kesakitan. Kudiamkan saja sambil terus mendorong pingulku maju dan mundur secara perlahan.

Sepuluh menit aku mengenjot dirinya yang cantik ini dengan tempo lambat, sambil sesekali kucumbu payudaranya yang membulat sempurna dan terkadang kupeluk erat tubuhnya sambil merasakan lembutnya kulit belianya menempel dan bergesekan di tubuh tua renta ini.

“ehhnnn..ohh…ahhh..ahhh….a hhh” “mmm…ehhnn” “mmmhhh…” lama kelamaan fanny sepertinya juga mulai terbiasa dengan kehadiran kontol di memeknya, dia mulai melemaskan badannya tidak seperti tadi ketika pertama kali kuperawani.

masih kugenjot dia dengan perlahan, agar ia dapat lebih terbiasa dan aku juga dapat lebih terbiasa juga dengan sensasi ekstrim dari memeknya yang membengkak dan terus mengempot ayam kontol ini.

kunaikan tempo genjotanku ketika kurasa dia sudah siap, berharap ia sudah mulai dapat menikmati permainan nafsu yang terlarang ini.

“ah..ah…ahh…mmmh…ahh…a hh…ehh…ehh..ahh” desahnya, di tengah nafasnya semakin tercampur desahan erotis…tangis dan kesakitan mulai berganti dan lenyap tenggelam dalam nafsu setan. Aku berusaha agar ia dapat merasakan orgasme ketika dientot seperti ini, agar ia nanti bisa ketagihan atau bahkan menjadi seorang maniak sex.

“zlebb..plook…zleebb…ceplo ok…bleebb..plook..plook” suara cabul yang berbeda terdengar ketika kugenjot fanny dengan tempo yang lebih tinggi. Suara percabulan yang dihasilkan ketika aku menancapkan kembali dengan keras kontol ini hingga mentok sehingga menyebabkan paha dan selangkangan kami ini saling bertabrakan dengan erotis mngawal kelamin kami bertemu dengan nikmat.

“ahh…ahh…ehh…ehh..ahh..e ngh..enghh..engghh” fanny makin mendesah kencang, kupeluk erat dirinya sambil kuangkat pantatnya agar kontol ini dapat lebih leluasa lagi bergerak lurus maju dan mundur menodai lubang kenikmatan fanny. Tidak lupa juga payudara mungilnya itu kuremas-remas, dan putingnya ku pilin-pilin agar dia lebih mudah lagi mencapai orgasme.

Peluh menetes dari lehernya dan bergulir berbelok di tengah-tengah payudaranya, lalu menetes seprai orang tuanya ini. Ruangan ini ber ac tetapi tidak kuasa meredam panasnya persetubuhan makhluk berbeda kasta bahkan dunia ini.

“engh..engh..engghh..engghhh.. .ahh…ah..ah..ahh” setiap kali aku bergerak fanny mulai ikut bergerak mengimbangi gerakan kontol ini, ketika aku bergerak maju maka ia pun bergerak maju dan makin mengangkangkan kakinya menerima terjangan kontolku. Entah dia masih sadar atau tidak bahwa ini adalah pemerkosaan, atau dia masih sadar ini adalah perkosaan tetapi tidak kuasa melawan dan merubah nasib lagi sehingga yang dapat ia lakukan adalah menikmati persetubuhan paksa ini.

Kurasakan Fanny makin terengah-engah dan bergerak makin cepat, padahal aku sendiri belum bergerak dengan tempo seperti itu. Sepertinya dia sebentar lagi akan orgasme. Aku berhenti memajukan mundurkan kontolku, tetapi fanny sendiri yang secara tidak sadar karena tenggelam dalam kenikmatan memaju mundurkan pinggul dan pantatnya secara liar. Aku sungguh tidak tahan lagi dengan kenikmatan ini, Fanny bergerak sendiri jadi aku tidak dapat mengontrol lagi ritme yang pas agar aku dapat bertahan tidak memuntahkan sperma ini.

ditengah gerakan pinggul dan desahannya yang makin liar, tiba-tiba fanny mengerang tertahan “ahhk..ahk..ahk..akkhh…akh.a kkh.akkh..AHHHHKKKK…ENngghHH H”

mendorong mentok pantatnya sehingga kontol ini tertancap maksimal,lalu ia mengejan dan mengeraskan seluruh ototnya…bahkan otot kewanitaannyapun seakan ingin menghancurkan kontolku yang tertancap maksimal ini, semua otot-otot dan gerinjal di kewanitaannya membetot kencang kontol ini sampai agak sakit tetapi masih nikmat. Kepalanya mendongak dan mulutnya menganga tidak sanggup mendesah mengeluarkan suara…Fanny orgasme yang ketiga kalinya, dan kali ini lebih spesial karena kontolku yang membuat dia orgasme. beberapa menit fanny tenggelam dalam gelombang orgasmenya, nafasnya memburu seperti sedang berlari berkilometer jauhnya. aku sendiri masih memainkan payudaranya sambil terpersona melihat malaikat secantik ini sedang tenggelam dalam gairah iblis, dengan peluh yang menetes ia makin bertambah cantik. Memek luar biasa dan kecantikan yang belia luar biasa sungguh sangat beruntung aku dapat merasuki dan akhirnya merasakan gadis seperti ini, apalagi kenyataanya dia juga sedang mens.

kulihat ada darah mengalir dari lubang kewanitannya ke bawah ke lubang duburnya dan terus kebawah membasahi ranjang ini dan mewarnai sprei putih bersih ini dengan warna merah gelap, sedangkan di klitorisnya kulihat juga ada darah tetapi lebih terang warnanya seperti yang kuterangkan sebelumnya ini pastilah darah perawannya. sedangkan yang membasahi dan keluar membasahi ranjang pastilah darah menstruasinya. inilah kesukaanku dan inilah alasan aku bisa bangkit lagi, Darah dari kemaluan wanita memang sumber kekuatan.

Kudiamkan dia sejenak, dengan kontolku masih tertanam erat di dalam lubang memeknya. Ketika kurasakan jepitan memeknya mereda kutanya ke fanny

“Bagaimana enak kan bener??Lagi yaa..?” tanyaku… “Bapak masih belum selesai nikmatin kamu lowh cantik, Kontol bapak masih belum puas nih..”

“Capheek Pakk..Dahh ya…”
“Aku Gakhh maau laggihh..” “Sakiit sekali paak…”

tidak peduli langsung kumaju mundurkan kontol ini “akhh..akhhh..akkhh..daahh capphee..ahh..ahh”

Acuh dengan permintaan korbanku ini aku kulum puting payudaranya agar ia dapat lebih mudah bergairah kembali, payudaranya mengeras padat indah walaupun badannya bergerak tersodok-sodok oleh gerakan kontolku di memeknya, payudara gadis ini masih tetap mengacung indah dengan puting merah mudanya menghiasi puncak keindahan di dadanya itu. Urat halus di dadanya dapat kulihat jelas menghiasi gundukan indah ini, seperti sungai di pegunungan.

luar biasanya gadis ini, sebentar saja baru kumulai entoti kembali setelah orgasme sekarang memeknya langsung kembali basah dan menghisap-hisap kembali kontol ini…hatinya dan mentalnya sudah capek, tapi badannya masih haus belaian abang dan terutama tusukan kontol lelaki rupanya.

kurebahkan badanku, sehingga otomatis fanny berada di atas dan kontolku tegak lurus keluar masuk dari kemaluannya. dari posisi ini, darah mensnya semakin terlihat karena mengalir tertarik gaya gravitasi dan gerakan kontolku, darah mensnya membasahi kemaluannya dan kemaluanku. Sampai beberapa helai jembutku berwarna merah karenanya, tetapi tidak dengan fanny karena bulu kemaluannya masih jarang dan hanya ada di bagian atas kemaluannya.

Batang tegak berurat ini terlihat gagah berwarna kemerahan karena darah mens fanny bergerak keluar masuk diantara celah bibir vaginanya yang sempit ini, setiap kali kontol ini kutarik keluar bibir itu sedikit tertarik keluar karenanya, dan ketika kusodok masuk kembali bibir vaginanya agak tertarik masuk kedalam. Sungguh pemandangan yang luar biasa, dari bawah juga kulihat payudaranya yang walaupun tidak terlalu besar tetapi mancung dengan puting yang menegang tegak menghiasi pemandangan. Lalu kecantikannya Fanny yang luar biasa, berpeluh tetapi masih sangat cantik seperti seorang bidadari

Lalu rasa dan sensasi jepitan memeknya sungguh luar biasa, ditambah dengan jadwal siklus kewanitaanya yang membuat lubang memeknya membengkak semakin terasa seret menjepit bgitu juga dengan pelicin yang tidak lazim yaitu darah mens wanita yang karena tekstur darah mens yang memang agak berpasir membuat sensasi berbeda setiap penis ini keluar masuk membelah daging kewanitaannya.

“ahhh..ahhh.ehhn..ehnn..eh hnn” desah fanny mewarnai persetubuhan paksa tapi nikmat ini.

“enak ya cantik ngentot itu?” tanyaku menggoda, sambil kulihat fanny langsung mengigit bibir bawahnya tersadar akan desahannya yang erotis berusaha menahan desahan itu keluar ari mulutnya yang mungil…

“jangan ditahan-tahan dong cantik, suara kami sexy banget lowh…” Ku arahkan jariku ke klitorisnya dan ku stimulasi clitorisnya itu, langsung saja ia bereaksi
“ahhnnn…ahnnn…ahhnnn” desah fanny tak bisa tertahankan lagi sudah payudaranya aku servis, memeknya sedang kurojok-rojok dengan kontolku, klitorisnya kini ku permainkan juga, tidak mungkin dia tahan apalagi dia masih sangat tidak berpengalaman dalam hubungan badan…sangat mudah mempermainkan nafsu dan menghilangkan akal sehatnya.

Capek aku menggerakkan pantatku naik turun untuk mengenjoti gadis cantik ini, aku pun memposisikan kakinya dari berlutut menjadi berjongkok di atas badanku…Lalu aku pun sengaja berhenti bergerak, ingin melihat bagaimana reaksinya. Kali ini fanny tersadar dan memandang mataku malu-malu seakan bertanya dalam-dalam kenapa aku berhenti memompa badannya…

Kujawab kegelisahannya itu “Cantik gantian ya, abang capek nih…kamu yang gerakin ya, nih kamu kayak orang jongkok bangun aja”. Pertama dia terlihat ragu-ragu untuk bergerak, malu karena kalau dia bergerak berarti ini sudah bukan perkosaan yang hanya dinikmati oleh sepihak saja melainkan sudah menjadi persetubuhan yang dinikmati oleh kedua belah pihak. Adat ketimuran dan kepolosannya mendorong dia agar tidak bergerak dan menuruti hawa nafsunya, dia dilema antara menuruti nafsu atau mempertahankan harga dirinya yang sudah hancur itu. Tetapi seluruh insting naluri kewanitaanya sudah mendobrak segala batasan itu.

“ehhnn…” Desahan fanny keluar, ketika dia mendorong kakinya untuk mengangkat badannya menjauhi kontolku yang tadi tertancap dalam di dalam lubang kewanitaannya.

“akhh…zlebb…plook”

Fanny menurunkan pantatnya kembali menjemput setengah kontolku yang tadi sudah keluar dan kembali masuk kedalam lubang kenikmatannya. “Hahaha sudah tidak tahan lagi rupanya, memang gadis sepolos apapun kalau sudah menikmati ngentot sampai orgasme pasti ketagihan”

“ehnn…plook..ehhnn..plook..a khh” berulang kali naik turun kontol ini keluar masuk memeknya, dia sudah makin ahli menggerakkan kakinya terkadang ia sengaja sedikit ia tekuk badannya ketika turun kebawah agar kontol ku dapat mengenai G-spotnya, mungkin ia tidak tahu apa itu tetapi secara naluri tubuhnya tau dimana tempat-tempat yang nikmat untuk kontol ini tusuk dan ransang. Tidak terasa sudah hampir 15 menit Fanny ngentot dengan gaya woman on top, dan sudah dua kali fanny mengejang hebat dan berorgasme dengan penisku masih di dalam memeknya. Persis seperti ketika pertama, setiap kali orgasme ia akan dengan sengaja menancapkan kontol ini dalam-dalam sampai mulut rahimnya dan lalu otot-otot memeknya akan membetot kontol ini dengan keras, sampai gelombang orgasmenya selesai.

Lama kelamaan akupun sudah semakin tidak tahan, sudah cukup lama aku menahan agar tidak muncrat…untung dia beberapa kali tadi sempat berhenti sejenak ketika orgasme sehingga aku dapat beristirahat sejenak dari kenikmatan luar biasa yang di suguhkan oleh memek belianya ini. Sekarang giliranku mengambil alih, aku rebahkan dia dan kuangkat kakinya dan kulingkarkan di pinggangku.

“akhh…akhh…akkhh…canttik …akhh… enak banget memekk…kamuu…akhh…akhhh. ..” aku mengentoti dia dengan tempo cepat, fanny sedikit kaget melihat aku tiba-tiba aktif kembali padahal daritadi dia yang kuberikan kendali dalam persetubuhan ini.

Secara naluri dia kembali merasakan ketakutan, karena kontrol permainan kembali dipegang diriku. Dan mungkin secara naluri juga dia tahu bahwa sebentar lagi rahimnya akan di hamili paksa oleh pasukan sperma dari seorang bapak tukang sampah tua.

“ehhnn..ehnn…ehhnn…ohh…o hhh..enaaak…akkhh” fanny tidak sadar melenguh dan berkata enak.

“akhh…akhh..enaak…kan akkhh…akhh…cantik?” Aku bertanya kepadanya ditengah deru gelombang kenikmatan yang semakin mendekat.

“yaa..ehhnn..ehnn..okkhh..ehnn ..ehnn” ia menjawab seadanya, tidak berani memandangku ketika menjawab.

“akkhhh….dikitt…lagi…akh h…akhhh…aku HAMILIN KAMU…KITA ENAK BARENGG!” erang aku, mendekati puncak kenikmatan ini

“Janggaann Di Dalemm AKhh…Akkhh..Akkhh…jaanggaa an…Akhhh..Akhh..Minggir…ke luariinn..jangann di dalamm..” Fanny menendang-nendang badanku dengan berusaha mendorong badanku agar penisku tercabut dari memeknya, dan tidak memuncratkan pasukan kecilku di lubang memeknya. hampir saja tercabut penisku itu karena usahanya.

Tapi apa daya, tenaga seorang gadis 18 tahun yang sudah kelelahan harus melawan tenaga pria yang sedang di puncak kenikmatan, aku tahan bahunya dan kutarik roknya agar kontolku semakin tertancap dalam sampai mendekati mulut rahimnya. Fanny tertarik ke bawah dan mengerang ketika dirasakannya penis ini kembali mentok di dalam lubang memeknya.

“akkhhhh…GUAA HAMILIINN LUW LONTEEEE….” erang aku seraya memuntahkan peju di memeknya

“akhhhh…crott crott crottt” melesat kencang semburan mani bapak tukang sampah ini, mengisi lubang kemaluan gadis belia 18 tahun bernama fanny ini.

“Tidaaaaakkkkkk Akhhhhhhh…akkhhh” fanny mengerang, menyadari peju bapak ini keluar di dalam lubang kemaluannya, dan siap membuahi sel telur miliknya. Yang berarti sebentar lagi mungkin saja ia akan menjadi seorang ibu. Fanny langsung menangis sesengukan menyadari hal itu.

Akupun rebah ngos-ngosan di atas badannya, sambil kontol ini beberapa kali masih memuntahkan pejunya di dalam lubang memek fanny. “ehhnn ehhnn…huhuhu” desah fanny ditengah tangisnya, merasakan sembuaran peju panas memenuhi memeknya dan mengalir menuju rahimnya

Sungguh banyak sekali mani yang keluar, rasanya tidak habis-habisnya kontol bapak ini memuntahkan sperma ke tubuh gadis belia ini. Mungkin karena bapak ini sudah lama ga pernah ngentot Hahaha,bisa beneran hamil nih anak orang.

 

pelan pelan kontol ini mulai mengecil dan kutarik keluar dari memeknya fanny…

Darah mens beserta peju perlahan mengalir keluar, kembali membasahi sprei ranjang orang tuanya ini…Fanny masih sesengukan menangisi kesuciannya yang sudah terenggut, dan kemungkinan kalau aku sudah menghamili dirinya. Tetapi hal yang paling ia tangisi mungkin kenyataan bahwa ia tadi sempat menikmati persetubuhan ini.

Kubiarkan dia menenangkan dirinya terlebih dahulu, kubangkit berdiri mencari celana dalam fanny yang tadi kulempar, kutemukan CDnya terjatuh di dekat meja kerja ayahnya tepat di depan foto ibu dan ayahnya, ironis sekali hehehe…kuambil CDnya yang berwarna hijau itu, ditengah cd itu masih menempel softex yang tadi dipakainya…masih cukup bersih karena sepertinya baru diganti olehnya, akupun mengelap darah dan peju yang menempel di kontolku menggunakan softexnya itu lalu kulemparkan ke ranjang agar fanny dapat kembali memakainya nanti.

Kuberjalan lagi ke meja sebelah ranjang dan mematikan rekaman video smartphone miliknya, aku coba melihat adegan apa saja yang terekam..ternyata dari sudut ini semua adegan dapat terlihat jelas, bahkan ketika aku memperawani dirinya yang sambil memberontak itu. Akan kusimpan handphone ini sebagai kenang-kenangan akan kedashyatan memeknya.

Fanny masih terkapar tidak berdaya di ranjang, masih sesengukan sambil sesekali memegangi memeknya yang berdarah dan berpeju seperti berusaha mengorek keluar setiap peju yang ada di dalam memeknya, tetapi dia masih takut untuk memasukan jari ke dalam lubang itu. Kudiamkan dia dan kulihat di hapenya aku melihat-lihat foto-foto di hapenya, dari sejak awalnya aku ingin mencari calon korbanku selanjutnya dari foto-foto yang ia miliki, gadis secantik ini pasti memiliki teman yang tidak kalah cantiknya.

Aku melihat teman dekat ada empat orang, dan semuanya cantik cantik seperti fanny…sepertinya mereka teman dari kecil.

Akan kugunakan fanny untuk mendekati mereka, jika fanny tidak mau berkerjasama akan kuancam akan menyebarkan video persetubuhan tadi.

Sambil aku masih melihat-lihat hapenya dan merencanakan ide jahat kedepannya, fanny mulai berusaha bangkit tapi masih menahan sakit di selangkangannya. Kali ini ia sudah terduduk tapi masih menangis di tepi ranjang.

Aku berjalan kearahnya sambil kubawakan celana dalamnya yang tadi. Ku kaitkan di kaki kiri dan kanannya

“hukk hukk terbalik pakk” fanny berkata-kata dengan lirih

“Terbalik apa cantik?” tanyaku.

“Softexnya kebalik huhuhu…yang lebih panjang seharusnya di belakang..” jawab fanny

aku pun baru mengerti dan kubalik softexnya dan kurekatkan kembali di celana dalamnya, kusuruh dia berdiri agar lebih mudah kupaikan kembali celana dalamnya, awalnya dia ragu-ragu tetapi sejenak kemudian dia berdiri setelah kubantu berdiri walaupun dengan masih menahan sakit di selangkangannya.

Spermaku dan darah mensnya mengalir melalui pahanya ke lantai ketika ia berdiri…sungguh pemandangan yang indah, melihat darah keperawanan dan mensnya yang merah menyala mengalir pelan membasahi pahanya yang putih bersih itu dan jatuh ke lantai keramik.

Ia tahu aku terpana melihat pemandangan erotis dan menggoda dari memeknya yang tepat di depan wajahku. Ia langsung cepat-cepat menarik Celana Dalamnya ke atas untuk menutup pandangan bejatku di memeknya yang berdarah itu. Fanny tertatih-tatih berjalan menuju kamar mandi sambil membetulkan rok dan Branya yang dari tadi tersingkap mempertontonkan payudaranya. Sebelum masuk kedalam kamar mandi ia berkata

“Bapak Jahat…bapak tega lakuin ini semua, bapak lebih rendah dari binatang” “kalau aku hamil bagaimana, bapak mau tanggung jawab?” tanya fanny sambil sesengukan.

“Bapak sih mau tanggung jawab non hehehehe…kapan lagi bisa nikah sama memek yang bisa empot ayam, cantik dan anak orang kaya lagi hahahaha” jawabku dengan terbahak-bahak.

Fanny terdiam mendengar jawabanku, menahan amarah karena tahu dia sudah tidak bisa apa-apa.

“Cantikk kamu kan lagi mens, memangnya bisa hamil kalau lagi dapet, sel telur kamu kan lagi keluar sama darah mens kamu?” “Daripada kamu pusing-pusing lebih baik kamu bersihkan badan kamu dan ruangan ini sebelum orang tuamu kembali… atau mau bapak mandiin kamu , enak loh mandi bareng hahaha?”

Fanny tidak menjawab, mukanya menunjukan bahwa dia jijik membayangkan aku mendekati dan mandi bersama dengan dia. Tetapi dia terlihat sedikit lebih lega dengan yang kukatakan barusan kalau dia tidak akan hamil ketika berhubungan badan ketika sedang mens, padahal belum tentu hahaha dasar gadis cantik tapi bodoh…

Sambil ia mandi aku menonton berita di TV layar datar, tiba-tiba pintu kamar mandi terbuka dan fanny melongokkan kepalanya, dia terlihat malu-malu ingin mengatakan sesuatu

Akhirnya ia memberanikan diri dan berkata.

“Pak tolong ambilin aku softex yang tadi bapak ketemu di lemari mami dong?”

“Yang ini kan non?” aku angkat bungkusan softex yang tadi kutemukan

“nih non…cukup pake ini, ga mau pake ini aja hahahaa?” aku menunjuk kontolku sebagai ganti softex…

Brakkk…Fanny langsung membanting pintu setelah dia mengambil softex dari tanganku.

Cukup lama dia membersihkan dirinya sampai aku nyaris tertidur, ketika dia selesai mandi dia keluar dan kucium wangi sampo dan sabun mahal dari tubuh dan rambutnya, menggodaku kejantananku untuk kembali mencicipi tubuhnya yang belia dan mungil itu. Kubergerak mendekati dirinya, bersiap menerkam dirinya yang sedang membersihkan noda darah mens di rok’nya.

tiba-tiba kudengar di bawah, ada pintu yang dibuka “Klekk…jreek”

Aku langsung buru-buru membekapmulut fanny.

“Awas kamu kalau berani berteriak akan aku bunuh keluarga kamu, lalu aku sebarkan video ini ke internet” ancam aku

Fanny mengangguk pelan mengerti ancamanku serius. Aku bersembunyi di dalam kamar mandi.

Fanny langsung menarik sprei yang sudah ternoda darah dan cairan bekas pertempuran kami. terdengar suara “Ci…..” “Cii…kamu dimana?”

Sepertinya itu suara adiknya, dan pelan-pelan mulai berjalan mendekat. Aku lupa mematikan televisi, jadi dia pasti tau bahwa cicinya ada di kamar ini.

“Jekleekk” Pintu terbuka

“Cici lagi apa?” adiknya bertanya

“loh kq lagi pegangin seprai ranjang papi mami?”

“Ohh ga ini tadi cici liat agak kotor,jadi cici ganti aja”

“Cici koq ga kuliah, lagian mata cici koq bengkak abis nangis ya? kenapa ci cerita sini sama aku”

“Ouww ga apa-apa koq lin, lagi ga enak badan aja nih. ini gara-gara flu trus juga lagi M nih” jawab fanny sekenanya ke adiknya caroline.

“Kamu koq pulang jam segini lin ga les balet kamu?” tanya fanny ke caroline, “ini lagi mau pergi, tadi sepatu aku ketinggalan dirumah” jawab carolibe

“ouw gitu yaudah pergi gih buruan, nanti telat lowh”…”oke cepet sembuh ya kakak ku yang cantik byeee” Caroline meningalkan kamar dan kudengar pintu gerbang terbuka dan menutup kembali menandakan adiknya telah berangkat pergi.

hihi cantik juga adiknya lebih cantik dari yang difoto bahkan, daritadi aku mengintip mereka dari lubang ventilasi. Adiknya tadi masih mengenakan baju putih Biru tua SMP berarti…hmmm sepertinya sudah cukup ranum untuk dinikmati.

Aku pun keluar dari kamar mandi lalu, mendekati fanny sambil mengecup keningnya…

“Sampai ketemu lagi ya cantik, hape ini bapak yang bawa hehehe”

“Makasih ya untuk tubuh kamu yang luar biasa ini hehehe, jarang-jarang bapak nemu gadis cantik jago ngentot kayak kamu” kata-kataku membuat kuping dan pipi fanny memerah antara menahan malu dan emosi, dan hanya menitikkan air mata kegetiran.

“oh ya bapak ambil kunci rumah kamu ya, nanti bilang saja hape dan kunci kamu hilang di jalan hehehe”

“Byee canttiilkk..mmuaahh” Aku memberikan ucapan selamat tinggal, tetapi fanny jijik melihat aku dan membuang muka.

Aku kembali ke rumah bapak ini dengan perasaan puas telah memperawani gadis perawan cantik yang sedang datang bulan, tapi apakah ini cukup????

Tentu saja tidak…dan tidak pernah akan cukup….

Karena aku adalaha CRUSADER THE BLOOD KING

untuk saat ini kalian para cabulers masih aman karena aku kelihatannya masih akan cukup lama aku bersemayam di tubuh bapak tua ini, masih banyak target yang menarik untuk dicicipi…

Selanjutnya siapa lagi yang akan jadi mangsa dari the blood king??tunggu saja..

teman-temannya yang sexy itu?
atau
adiknya saja ya yang tidak kalah cantiknya hehehe?

Yang pasti aku masih haus akan darah hahahahaa……

Cerita Dewasa seks | Foto Bugil

Ngentot Pembantuku dan anaknya


Cerita Panas. Ketika aku kembali dari kantor, kulihat istriku sedang mengobrol dengan seorang wanita berumur kira-kira 29 tahunan, di sebelahnya ada gadis umurnya 13 tahun. Setelah kuletakan tas kantor di kamar tidur aku ikut nimbrung mengobrol dengan istriku dan tamunya yang aku ketahui wanita itu adalah calon pembantu di rumah kami, dia seorang janda cerai dengan seorang anak gadisnya.

Malam itu aku berembuk tentang wanita itu, sebenarnya istriku agak keberatan jika wanita itumengajak anaknya untuk bekerja di rumah kami yang dikatakan istriku sebagai beban tambahan, tapi setelah kuyakinkan akhirnya istriku setuju juga kalau wanita itu beserta anak gadisnya bekerja sebagai pembantu di rumah kami, alasanku karena istriku sedang sibuknya mengurus bisnisMLM-nya dan karena pernikahan kami yang sudah 6 tahun belum mendapatkan keturunan, sehingga anak gadis itu bisa kami anggap sebagai anak kami sendiri.

Keesokan harinya sekitar jam 5:00 sore wanita itu dan anak gadisnya telah berada di rumahku untuk melakukan tugas sebagai pembantu, sebut saja wanita itu Nursyfa dan anak gadisnya Santi. Karena rajinnya kerja kedua pembantuku itu, maka Santi kuijinkan untuk meneruskan sekolah atas tanggunganku. Kulihat di wajahnya tersenyum kegirangan.

“Terima kasih Pak, Santi senang sekali bisa meneruskan sekolah, terima kasih Pak, Bu.”
“Ya, tapi kamu harus rajin belajar, dan kalau sudah pulang sekolah kamu harus bantu ibumu,” kata istriku sambil berpelukan dengan Santi, kulihat di wajah ibunya Nursyifa pun terlihat keceriaan.
advertisement

Enam bulan berlalu sejak Nursyifa dan Santi bekerja di rumah kami, aku berbuat mesum dengan Nursyifa sewaktu istriku pergi keluar kota untuk urusan bisnis MLM-nya. Hari itu hari Sabtu, malamnya istriku ke Jogja dengan kereta api, karena Sabtu kantor libur sementara Santi sedang sekolah, aku melihat Nursyifa yang sedang berdiri di dapur membelakangi aku yang sedang masuk dapur selesai mencuci mobil. Aku tertegun melihat tubuh Nur yang mengunakan baju terusan warna hijau muda agak tipis sehingga terbayanglah tali BH dan celana dalam yang keduanya berwarna hitam menutupi bagian vitalnya. Pantatnya yang padat dan seksi serta betisnya yang terbungkus kulit putih dan mulus bentuknya seperti bunting padi, membuat aku merasa tersedak seakan-akan ludahku tidak bisa tertelan karena membayangi tubuh Nur yang indah itu.

Tiba-tiba Nur berbalik dan kaget melihatku yang baru saja membayanginya.
“Eh.. Bapak, ngagetin saya aja.”
“Eh.. Nur boleh saya duduk, saya mau tau kenapa kamu cerai, kamu mau menceritakannya ke saya.”
“Eng.. gimana yach.. saya malu Pak, tapi bolehlah.”

Akhirnya aku duduk di meja makan sementara Nur menceritakan sejarah hidupnya sambil terus bekerja mempersiapkan makan siang untukku. Akhirnya aku baru tahu kalau Nur itu menikah di usia 15 tahun dan setahun kemudian dia melahirkan Santi dan dia bercerai 2 tahun yang lalu karena suaminya yang suka mabuk, judi, main perempuan dan suka memukulinya dan pernah hampir membunuhnya dimana di punggung Nur ada bekas tusukan pisau. Aku tertegun mendengar ceritanya sementara Nur seakan mau menangis membayangi jalan hidupnya kulihat itu di matanya sewaktu dia bercerita. Karena rasa kasihanku kurangkul tubuh Nur.

“Sudah, Nur.. jangan nangis.. sekarang kamu sudah bisa hidup tenangan di sini bersama anakmu, lupakan masa lalumu yah.. saya minta maaf kalau membuat kamu harus mengingat lagi.”
“Iya.. Pak.. saya dan Santi.. berterima kasih sekali.. Bapak dan Ibu baik.. pada kami.”
“Ya.. sudah.. sudah.. jangan nangis terus.. nanti Santi pulang.. kamu malu deh.. kalau lagi nangis.”
Nur menangis dalam rangkulanku, air matanya membasahi kausku tapi tiba-tiba aku merasakan sesuatu yang lain karena kedua payudaranya menyentuh dadaku yang membuat gejolak nafsuku meningkat. Tanpa sengaja bibir mungilnya kucium lembut dengan bibirku yang membuat dirinya gelagapan.
“Aaahh.. Bapak!”
Tapi kemudian dia membalas kecupanku dengan lembut sekali diikuti lidahnya memainkan lidahku yang membuat aku makin berani.

“Pak.. sshh..”
“Kenapa.. Nur..?”
“Tidak.. Pak.. aahh.. tidak apa-apa.”
Kuangkat roknya dan aku meraba pantatnya yang padat lalu kutarik ke bawah celana dalam warna hitam miliknya sampai dengkul, pahanya kuraba dengan lembut sampai vaginanya tersentuh. Nur mulai bergelinjang, dia membalas dengan agresif leher dan pipiku diciuminya. Kumainkan jariku pada vaginanya, kutusuk vaginanya dengan jari tengah dan telunjukku hingga agak basah.
“Aahh.. Pak, enak sekali deh..”
“Nur.. kalau kita lanjutkan di kamar yuk!”
“Saya sih mau aja Pak, tapi kalau nanti Ibu tahu gimana?”
“Ah, ibu khan lagi ke Jogja, lagi pulangnya kan hari Selasa.”

Kugiring Nursyifa ke kamarku, sampai di kamar kututup pintu dan langsung kusuruh Nur untukmenanggalkan pakaiannya. Nur langsung menuruti keinginanku, seluruh pakaiannya ditanggalkan hingga dia bugil. Yang agak mengagetkanku karena keindahan tubuh Nur. Nur dengan tinggi sekitar 167 cm memiliki payudara yang kencang dan montok dibungkus kulit yang putih bersih, pinggulNur agak kurus tapi pantatnya yang agak besar dan padat dan vaginanya yang ditutupi bulu halus agak lebat membuat aku seakan tidak bisa menelan ludahku. Kalau aku beri nilai tubuh Nur nilainya 9.9, hampir sempurna.

“Bapak, baju Bapak juga dilepas dong, jangan bengong melihat tubuh Nur.”
“Nur, tubuhmu indah sekali, lebih indah dari tubuhnya Ibu.”
“Ah, masa sih Pak?”
“Iya Nur, tahu gitu kamu saja yang jadi Ibu deh.”
“Ah Bapak bisa aja nih, tapi kalau Nur jadi Ibu, Nur mau kok jadi ibu ke dua.”

Aku langsung menanggalkan pakaianku dan batang kemaluanku langsung menegang keras dan panjang.Kuhampiri Nur langsung kucium bibirnya, dipeluknya diriku, tangan mungil Nur meraba-raba batang kemaluanku lalu dikocoknya, liang vaginanya kusentuh dan kutusuk dengan jariku, kami bergelinjang bersamaan. Kami menjatuhkan diri kami bersamaan ke tempat tidur. “Nur, kamu mau nggak hisap kon**l saya, saya jilatin vaginamu.” Nur hanya mengangguk lalu kami ambil posisiseperti angka 69. Batang kemaluanku sudah digenggam oleh tangannya lalu dijilat, dikulum dan disedot sambil sesekali dikocoknya. Liang vaginanya sudah kujilati dengan lembutnya, vaginanya mengeluarkan bau harum yang wangi, sementara rasanya agak manis terlebih ketika bijiklitorisnya terjilat.

Hampir 10 menit lamanya ketika keluar cairan putih kental membasahi liang vagina itu dan langsung kutelan habis. “Aaakkhh.. aakkhh..” rintih Nur kelojotan. Tapi lima menit kemudian giliranku yang kelojotan karena keluarlah cairan dari batang kemaluanku membasahi muka Nur tapi dengan sigap dia langsung menelannya hingga habis lalu “helm” dan batangku dibersihkan denganlidahnya. Setelah itu, aku merubah posisi, aku berbaring sedangkan Nur kusuruh naik dan jongkokdi selangkanganku. Lalu tangannya menggapai batang kemaluanku diarahkannya ke liang vaginanya. Tapi karena liang vagina Nur yang sudah lama tidak dimasukan sesuatu jadi agak sempit sehinggaaku bantu dengan beberapa kali sodokkan, baru vagina itu tertembus batang kemaluanku.

“Blleess.. jlebb.. jlebb..”

Kulihat Nur agak menahan nafas karena batangku yang besar dan panjang telah menembus vaginanya.
“Heekkh.. heekkhh.. punya Bapak gede banget sih Pak, tapi Nur suka deh rasanya sodokannya sampai perut Nur.”
Tubuh Nur dinaik-turunkan dan sesekali berputar, sewaktu berputar aku merasakan kenikmatan yang luar biasa.
“Nur, vaginamu enak sekali, batangku kayak diperas-peras oleh vaginamu, terus terang Bapak barukali ini merasakannya, Nur enak sekali.”

Setengah jam kemudian, aku merubah posisi dengan batang kemaluanku masih di dalam vagina Nur, aku duduk dan kuangkat tubuhnya lalu kubaringkan tubuhnya di sisi tempat tidur dengan kaki Nur menggantung, kutindih tubuhnya sehingga membuat sodokan batangku jadi lebih terasa ke dalam lagi masuk vaginanya. “Aakkhh.. aakkhh, iya Pak enakan gaya gini.” Payudaranya yang mancung dan puting yang agak kecoklatan sudah kucium, kuremas dan kusedot-sedot.

15 menit kemudian kami ganti posisi lagi, kali ini kami berposisi doggie style, liang vaginanya kusodok oleh batang kemaluanku dari belakang, Nur menungging aku berdiri. Kuhentak batanganku masuk lebih dalam lagi ke vagina Nur yang hampir 15 menit kemudian Nur menjerit.
“Akhh.. arghh.. sshh.. sshh.. Pak, Nur keluar nih.. akhh.. sshh..”
Keluarlah cairan dari vagina Nur yang membasahi dinding vaginanya dan batang kemaluanku yang masih terbenam di dalamnya sehingga vagina itu agak licin, tetapi tetap kusodok lebih keras lagi hingga 10 menit kemudian aku pun berasa ingin menembakkan cairan dari kemaluanku.

“Nur.. saya juga mau keluar nih, saya nggak tahan nich..”
” Pak.. tolong keluarin di dalam saja yach.. saya mau cobain kehangatan cairan Bapak, dan saya kan siap jadi ibu ke dua.”
“Crroott.. croott.. crroott..”
Keluarlah cairanku membasahi liang vagina Nur, karena banyaknya cairanku hingga luber dan menetes ke paha Nur. Lalu kulepaskan batangku dari vaginanya dan kami langsung terbaring lemas tak berdaya di tempat tidurku.

Lima menit kemudian yang sebenarnya kami ingin istirahat, aku mendengar suara dari luar kamartidurku kami tersentak kaget. Setelah berpakaian kusuruh Nur keluar kamarku yang rupanya Santi ada di ruang makan, ia mencari-cari ibunya setelah pulang dari sekolah.

Malam harinya setelah Santi tertidur, Nur kembali masuk kamarku untuk bermain lagi denganku.Keesokan harinya, setelah aku terbangun kira-kira jam 8:00, aku keluar kamar, aku mencariNur, tapi yang aku temukan hanya Santi yang sedang menonton TV. Rupanya aku baru ingat kalau setiap Minggu pagi Nur pergi berbelanja ke pasar. Setelah mandi kutemani Santi yang lagi duduk di karpet sambil nonton TV, sedangkan aku duduk di sofa.

“Santi.. gimana sekolah kamu..?”
“Baik.. Pak, bulan depan mau ulangan umum.”
“Mmm, ya sudah kamu belajar yang rajin yah, biar Ibu kamu bangga.”
“Pak, boleh Santi tanya?”
“Iya, kenapa Santi..?”
“Kemarin ketika Santi pulang sekolah, Santi kan cari ibu Santi, pas buka kamar Bapak, Santi melihat Bapak dan ibu Santi lagi telanjang terus Santi lihat kalau Ibu Santi ditusuk dari belakang oleh Bapak, ada sesuatu punya Bapak yang masuk ke badan ibu Santi, maaf yach Pak, Santi lancang. Mama Nur lagi diapain sih sama Bapak?”
“Hah, jadi kamu sempat melihat ibumu telanjang.”
“Iya Pak, tapi kok Mama Nur kayaknya keenakan ya. Santi jadi kepingin dech Pak kayak ibu Santi.”
“Kamu serius San, kamu mau?”
“Iya Pak.”

Kulihat Santi tersipu malu menjawab pertanyaan dariku, sementara rok Santi tersingkap sewaktududuknya bergeser sehingga pahanya yang putih mulus terlihat oleh mataku yang membuatku langsung terangsang. Kusuruh Santi duduk dipangkuanku. “San, sini kamu duduk di pangkuan Bapak.” Ketika dia berdiri menujuku, aku membuka resleting celanaku dan kuturunkan celana dalamku lalu aku keluarkan batang kemaluanku yang sudah menegang, sebelum Santi duduk di pangkuanku, celana dalamnya yang putih kuturunkan sehingga vagina mungil putih bersih milikgadis 13 tahun ini ada di hadapanku, menyerbakan aroma wangi dari vaginanya yang ditutupi bulu-bulu halus dan langsung kujilat dengan lembutnya. Santi memegang kepalaku dan tubuhnya menggeliat.

“Aahh.. sshh.. enak.. Pak.. enak.. sekali.”
Vagina Santi yang masih muda itu terus kujilati karena rasanya manis-manis asin. Santi punmakin menggelinjang, kira-kira 15 menit kemudian Santi mulai kejang-kejang dan basahlah vagina itu oleh cairan putih kental yang mengalir dari dalamnya, cairan itu kutelan habis.
“Arghh.. arghh.. Pak.. ada yang keluar nih dari tempat pipis Santi.. eugh.. eugh..”
Tubuh Santi langsung lemas tak berdaya, cepat-cepat kupangku. Batang kemaluanku yang mengeraskutempelkan pada vaginanya yang basah. Tubuhnya kuarahkan menghadapku, kemeja yang dikenakan Santi kulepas sehingga dia hanya mengenakan baju dalam yang tipis, payudara Santi yang baru tumbuh terbayang di balik baju dalamnya, segera kulepaskan sehingga di mukaku terpampangpayudara yang baru mekar ditutupi kulit yang putih bersih dengan dihiasi puting agak kemerahan, langsung kulahap dengan mulutku, kujilat, kugigit dan kuhisap membuat payudara itu makin mekar dan putingnya mengeras. Sementara Santi masih tertidur lemas, batang kemaluanku yang sudahmenempel di vagina Santi yang masih sempit kusodok-sodokkan agar masuk, karena vagina itu masih sempit. kumasukkan dua jariku untuk membuka vagina itu, kuputar kedua jariku sehingga vagina itu agak melebar dan basah.

Setelah itu kucoba lagi dengan batang kemaluanku, kusodok masuk batanganku ke vagina Santi yang memang masih sempit juga walau sudah dibantu dengan jariku. Akhirnya setelah 20 kali kutekan, masuklah helm batanganku ke vagina Santi. Santi mulai tersadar ketika batanganku menyodokvaginanya, dia pun menjerit kesakitan.
“Aawww.. aawww.. sshh.. sshh.. aawww.. sakit.. Pak.. tempat pipis Santi.. sakit awww.. aawww..”
“Sabar sayang nanti juga enak.. sayang.. tahan ya.. sakitnya.. sebentar lagi..”
Kupeluk tubuh Santi dan menenangkannya dari rasa sakit pada vaginanya yang robek oleh batangkemaluan milikku yang memang super besar.

Sodokkanku pada vagina Santi kupelankan untuk mencegah rasa sakitnya dan 10 menit kemudian Santi merasakan kenikmatan.
“Ahh.. ahh.. arghh.. arghh.. Pak.. sekarang tidak sakit lagi.. sekarang jadi enak.. aahh.. aahh..”
Hampir setengah jam kemudian tiba-tiba Santi mengeluarkan cairan dari dalam vaginanya berikuttetesan darah dan langsung tubuh Santi lemas lagi dan pingsan. Aku menyadari bahwa aku telah membobol keperawanan Santi.

“Arrgghh.. Pak.. Santi.. lemmaass..”
Aku agak kaget juga melihat keadaan Santi yang secara tidak sengaja kubobol keperawanannya tapi karena sudah tanggung terus kugenjot batanganku ke vagina Santi yang sudah berdarah dan 10 menit kemudian keluarlah cairan dari dalam kemaluanku dengan derasnya memasuki liang vagina Santi hingga meluber ke pahaku.
“Crroot.. crroott..”
“Ssshh.. sshh.. aahh.. nikmatnya.. vagina.. gadis ini..”
Langsung kucabut batang kemaluanku dari vagina Santi dan kubaringkan Santi yang pingsan di Sofa. Sisa cairan yang masih melekat di vagina Santi kulap dengan bajuku hingga bersih, sesudah itu kurapihkan baju Santi dan kubiarkan Santi yang masih pingsan tidur di Sofa, aku lalu membersihkan badanku sendiri.

Sepuluh menit kemudian Nursyifa, datang dari pasar sedangkan aku sudah memakai baju lagi. Sejaksaat itu aku bermain dengan istriku jika dia di rumah, dengan Nur jika istriku pergi dan Santi sekolah, dengan Santi jika istriku dan Nur pergi. Aku lakukan sudah hampir 3 bulan lamanya merasakan kenikmatan dari tiga perempuan di dalam rumahku, tapi sekarang aku sedang bingung sebab 2 bulan yang lalu akhirnya istriku mendapat berkah bahwa dia hamil 1 bulan, 1 bulan yang lalu giliran Nur yang kuketahui bahwa dia hamil 1 bulan juga, sekarang 2 minggu yang lalu setelah kuajak Santi periksa ke dokter dia sudah hamil 1 bulan juga. Duuhh.. pusingnya aku!

Demikianlah temen temen, cerita panas ku antara aku dan anak pembantuku yang masih 13 tahun alias gadis 13 tahun.
Cerita Panas

Pencarian:

Cerita Lucah – Kak Suriana Bontot Mantap – TERBARU 2015

 GAMBAR GADIS BOGEL 2015

http://www.gadisbogel.me/Disini aku ingin menceritakan pengalamanku bersama seorang kakak berumur di ofisku. kisah ni bukanlah fantasi tetapi kisah yang memang benar terjadi padaku. Terpulang pada korang nak percaya atau tidak nak kata cerita aku bohong, tapi aku hargai pada yang percaya. yang pasti, benda ni adalah sesuatu yang besar terjadi dalam hidupku dan aku ingin sekali berkongsi.kisah ni berlaku dekat bandar K, Kakak suriana, berumur 35, telah berkahwin dan mempunyai 3 org anak. Straight to the point lah kak suri berbadan sedikit berisi, berbontot besar dan berambut sedikit berhighlight. Keemasan. SEXY.. Muka nya putih2 biase je. credit sikit ler coz kak suri ni gemar bersolek, kadang2 dengan lipstick berkilat dan touch up nampak ler sikit kesedapan kakak suri ni.
Ok,dalam ofis aku tak payah cerita la memang ramai perempuan, dan kak suri ni tergolong dalam
golongan senior, mulut pun bising and jenis yang budak2 muda dalam ofis tak berani lawan.ada gak aku dgr cerita ramai yang benci especially perempuan coz dia ni garang tak tentu pasal, action sikit and mulut laser, and baik sesangat kat budak laki2. Mungkin kalau disusun semua staff perempuan korang tak akan toleh pun kak suri coz banyak lagi yang muda dan slim. aku pun tak pernah minat kat bini org lebih2 lagi dah umur 30an, cuma ada lah sekali sekala bila kak suri mengenakan baju macam kebaya nyonya ataupun baju kurung satin, aku akan curi2 pandang, tapi tak pernah la sampai nak buat modal melancap.
terus terang aku cakap, aku ni memang ghairah tengok baju kebaya/baju kurung kalau yang seksi. lebih2 lagi sekarang trend pompuan giler pakai kebaya dgn tight pants ketat atau lebih gila lagi kebaya nyonya dengan skirt hitam plain ketat. Memang tertarik da domb!,memang menimbun gambar koleksi dalam ofis tangkap curi dalam 6670 cabok aku..termasuklah gambar kak suri. aku masih ingat tanggal July 7, 2006, hari jumaat.hari bersejarah.
pagi tu, aku masuk kerja macam biasa,memang hari tu ramai budak2 ofis perempuan gemar pakai baju kurung,kebaya.Bajet nak nampak sopan tapi yang pakai kebaya transparent and dalam cover dengan tube pun ader. asyik2 dok tenung screen computer,kak suri pun lalu, aku toleh, benda pertama aku lihat ialah seluar hitam ketat panjang stretchable (macam dekat seluar ketat yang selalu mamat le tour de langkawi pakai tu) membalut bontot besar yang sedikit out of shape, kemudian kebaya nyonya hitam ketat. tak pulak jarang atau nipas tapi kombinasi pakaian kak suri tu nampak fuckable, dengan high heels tingginya dan juga rambut yang berhighlight. Macam sarong party girl..tapi edisi pencen. aku snap curi2 gambar and berdebar2 coz meja kak suri depan aku je. Kak suri senyum je bila perasan aku asyik tengok dia. Entah mungkin dah nasib, dalam pukul 11 lebih bos pangil and suruh aku dan kak suri ke branch satu lagi settle prob kat sana. Aku yang tengah stim tengok kak suri,disuruh plak berdua-duan apa lagi beb. Masuk keter, aku pun drive slow coz aku bajet terus balik rumah petang nanti kalau prob setel. macam2 cerita kak suri bukak, sampai la tentang kawasan tempat company tempat aku kerja punya projek. “kalau contractor besar tak lingkup, memang dah siap tempat tu” kata kak suri tentang projek company kami.”kalau sempat kau bawak kakak kat sana,nak tengok macam mana” kata kak suri. aku pun makin stim ler,coz kawasan tu tak ada org sangat and rumput pun panjang, kalau nasib baik aku plan rogol je kakak ni..hahar. dalam keter aku asyik jeling2 paha kak suri,. Kain ketat hitam dan jenis licin seluarnya perfect membalut pahanya yang berisi, perasaannya macam tengok kulit epal,licin, gemuk, dan sedap. Kebaya nyonya ketatnya menampakkan buah dada seorang isteri yang dah beranak tiga,besar dan sedikit lembik, paling asyik bagi aku perutnya yang sedikit boroi, kurang sikit jer nak sama tinggi dengan payu daranya. Mungkin sesetengah akan geli,tapi bila dah dalam keadaan tu, aku stim plak. Takkan kurang nak kisah “erina badan slim berbaju seksi kenak jolok” je. These amateur women deserve to be fuck also.
“kau ni tak kawin lagi ke” Tanya kak suri. “tak la kak, belum ada calon”. “argh tipu la budak muda macam kau ramai gadis kat ofis tu nak” “heh, aper la akak ni,tapi kan kak,kalau boleh I nak yang macam kakak, berisi” “ye ke,kalau kau nak kau kawin la dgn akak kalau laki akak mampus hahah” aku terkejut dengan keceluparan kak suri, patut pun ramai budak perempuan tak suka. Tapi tak pe, muka garang tu kalau bajet melancap aku malam ni memang banyak sperma keluar.
Sampai kat branch, kita org setel, tapi rupanya tak la sesusah mana, dalam pukul 12.30 dah selesai. “tak sempat kita ke perumahan terbengkalai tu, kau ni tak solat jumaat ke?” Tanya kak suri. “tak apa la kak,dekat je, memang dah lambat pun masjid jauh”. Aku pun drive and masuk ke area tu. Area tu dalam 5 minit drive dari jalan utama, kawasan macam gurun, panas and hanya rumah mamat indon setinggan je nampak. Masuk lagi ke dalam nampak la perumahan tu, aku pun drive keliling.”memang habis kiter kalau pembeli komplen kat tv3” kata kak suri sambil tersenyum. Sampai jalan mati, aku pun berhentikan kereta and tengok2 sekeliling. “kak rasa kawasan ni memang banyak org jahat bersembunyi”, macam2 lah cerita kak suri, semua nya tak menunjukkan rasa kurang senang apabila berdua dengan seorang lelaki yang 12 tahun lebih muda dari padanya. Dalam 10minit, mungkin selepas dihasut syaitan, kak suri pun mungkin perasan kot. Dia yang dari tadi sibuk tengok2 sekeliling mula nampak selesa duduk di kerusi, diturunkan sedikit kerusi sambil berpeluk tubuh.aku sengaja kasi aircond sejuk.hah, ni kalau dapat, memang aku terkam,tapi masalahnya aku tak pernah pun buat benda macam tu. Ok, habis teruk pun kissing dengan ex aku, rosni. Suasana mulai sunyi, dalam pukul 1.00 lebih,aku dan kak suri dalam kereta, dekat area secluded dgn kak suri kelihatan fuckable dengan kebaya nyonya dan seluar ketat. “memang org fikir kita dua buat projeck” kata ku.”haha, bodoh nya, tak kan la dengan perempuan tua, up la sikit dik”..memang open minded kak suri ni. “kak tak ada org,jom kita beperang” “haha,kau ni tolol ke” jawab kak suri, nampak selesa dgn gurauan ku. Kak suri pulak amik peranan, dia cucuk2 perutku,bajet nak geletek tapi aku balas balik, kita org berdua ketawa sambil halang menghalang, sampai satu tahap aku menggengam tangannya dan cuba halang, kak suri kata aku main tipu. Dalam fikiran ku masa tu, tak sangka aku sedang bermesra dengan seorang isteri org. nafsu ku membuak2.dari butang kebaya nya, nampak baju dalam putih nya, aku dapat idea. “eh, semut aku tunjuk dekat celah kebayanya and aku cucuk belahan kebaya itu sampai jariku mengenai kulit dada kak suri.kak suri gengam tanganku dan gigit.aku meraung. Kak suri ketawa sambil memperbetulkan rambutnya lepas berlawan tangan dgn ku. Suasana kembali sunyi, hari makin panas dan aku tengok jam dekat proton wira ku menunjukkan pukul 1.14 petang. “kak nak pulang?” Tanya ku memancing. “awal jugak…” balas kak suri. Plan mengena dan aku pun cuba nak tunjukkan yg kitaorng akan lama kat situ, aku pun matikan enjen. Aku paling badanku kearah kak suri dan perhatikan mukanya..Melihatkan rambut kuning berhighlight, bulu kening yang dicukur, nafsuku membara, terkenang aku kisah2 isteri2 moden yang kehausan dan gemarkan lelaki muda. Kak suri tenung aku macam minta sesuatu, perlahan aku buka tangan dan letak kat atas bahu,kak suri pulak melandingkan kepalanya atas bahuku.sekarang, kepala kak suri ada dibawah daguku. “wow, dgr lah degup jantung” gurau kak suri tanpa rasa berdosa. Aku melihat diriku pada cermin pandang belakang,aku berasa bangga kerana mendapat bini org dalam pelukkan,lebih lebih lagi yang garang dan yang sedang menggunakan baju kebaya yang sememangnya aku inginkan. Aku beranikan diri mencium kepalanya dari atas walaupun masih beralutkan tudung. kak suri rangkul perutku, aku membalas dan merangkul tubuhnya dan tanganku mengurut2 belakang badannya hingga ke dubur. Bahagian alur duburnya ku gesel dgn jari tengah dan kelingking hingga panas jari ku. Aku mengepit kemaluanku dgn kedua kakiku dan menekan2 (cara ku melancap tanpa diketahui; stealth mode). Kak suri menarik2 tali leher ku dan memuji kesegakkan aku. Aku meraba2 lagi punggungnya dan kak suri bangun semula.aku melepaskan tanganku. “kak, akak tak marah kan?saya memang geram tengok akak”. “hmm, kalau dah nafsu memang, apa2 yang depan memang kau ngap”. “harap ni rahsia ye kak, saya memang geram tengok kakak” kataku berterus terang. “saya geram tengok kakak pakai kebaya fesyen macam ni and terus terang memang cantik”. Kalau lah kakak isteri saya, saya akan suruh kakak pakai macam ni dan saya buat seks dgn akak tanpa membuka baju, seluar hanya londehkan setengah and high heels tu jangan dibukak.. Saya akan pilih kakak kalau dibandingkan dgn perempuan2 dekat ofis. Kak suri terkejut dgn pengakuan ku. “memang satu penghargaan bagi kakak. Selama ni kakak tak pernah dipuji, even suami kakak, kebaya nyonya kain jarang akak dirumah pun tak pernah peduli, walhal baju tu memang baju raya akak yang paling berdosa..haha.akak cuba goda tapi suami akak lurus bendul and tengok macam biasa. Pertama kali org ambik perhatian pada apa yang kakak pakai. “kalaulah kakak single, saya akan pinang kakak dan kunci dalam rumah”. “hah, kau ni, ada2 je.. ”jom sambung” kata ku. “jom” kata kak suri. Dia meletakkan kepalanya pada dadaku dan bermain2 dgn butang bajuku. Aku membuka butang dan meraba2 kulitku. Kak suri menyembamkan muka dan mengigit. Aku menarik kepalanya, ku tenung dalam2 dan perlahan aku membetulkan rambutnya, kemudian aku mendekatkan mukaku..kak suri perlahan menutup mata,dan terjadilah…
“mmphhh….mmpphh…” dengus kak suri. Aku mengigit2 lembut bibirnya. Tanganku yang satu memeluk bahunya manakala yang satu lagi mengesel2 celah kangkangnya yang masih berbalut seluar. Kedua kakiku sibuk menekan2 kemaluan ku dan aku dapat rasakan air maniku semakin hendak keluar. Aku memicit2 pepek kak suri dari luar dan sedang asyik liplocking dan menyedut sebanyaknya air liur kak suri, kak suri cuba mencari kemaluanku. Aku menghalang kerana aku menghormati kak suri sebagai isteri org. aku tak ingin dahulu dan biarlah ianya hanya sekadar ciuman ghairah. Beberapa minit selepas itu,aku melepaskan air mani dan memberitahu kak suri. Kak suri lantas mengeluarkan tisu, dan memaling ke arah lain. Mungkin menyuruhku mencuci air mani itu. Perasaan aku ketika itu bagai menang satu peperangan. Kak suri berpeluk tubuh memandang keluar dgn tudung yang hamper terlepas, aku dengan baju yang terbuka dan sedang mengelap kemaluan ku, seperti aku telah menyetubuhi kak suri.
“jgn kasitau org, ni rahsia kita” kata kak suri serius. “yup, kalau boleh nak lagi”…”kak,boleh tak kakak pakai baju kebaya jarang yang akak kasi tau tadi?” “kenapa? Kau nak tengok?”Tanya kak suri. Aku hanya tersenyum. “kak,saya tak kisah kakak gemuk ke, isteri org ke, yang penting pakaian kakak yang membuat saya tertarik. “hmm.okey, kau msg akak kebaya macam mana yg kau nak akak pakai.” kata kak suri sambil tersenyum. Aku menghidupkan enjen kereta dan mengundurkan kereta, sambil kak suri memperbetulkan tudungnya. Perang kecil telah pun selesai. Akan bersambung kalau ada yg berminat nak tau lagi apa terjadi.heh
Cerita Lucah Berahi
Cerita Panas
Cerita dewasa
Aksi lucah ghairah
Aksi lucah budak sekolah
Berahi lucah
Video Lucah
Cerita lucah melayu
Blog lucah
Seri lucah
Kisah lucah
Cerita kisah lucah cikgu

Ini Blog Cerita Lucah – Koleksi cerita lucah melayu malaysia / indonesia Lucah Berahi Panas dewasa

Cerita Dewasa Ibu Winda – Antara Birahi dan Rasa Hormat

Cerita Dewasa

THE BEGINNING
“Berangkat dulu ya mbak!” teriakku kepada pembantu kos sambil menutup pintu depan, setengah berlari menuju motorku yang diparkir di halaman kos. Namaku Arie, seorang pemuda biasa yang tahun ini genap berusia 22 tahun. Sehari-hari aku bekerja di sebuah hotel di kawasan Kuningan, Jakarta sebagai salah seorang waiter. Ini adalah tahun keduaku sebagai waiter, sementara sebelumnya aku pernah mengisi posisi sebagai bartender selama setahun di hotel yang sama. Bagi mereka yang awam, mungkin akan terasa janggal melihat perubahan profesiku ini. Namun rotasi pekerjaan seperti ini sebenarnya sangat umum, bahkan wajib terjadi di dunia perhotelan, dimana setiap karyawan setidaknya pernah mencoba beberapa bagian di tempatnya bekerja. Sebagai lulusan D2 dari salah satu akademi perhotelan di Jakarta, aku cukup menikmati profesiku ini. Gajinya memang tidak seberapa, namun tips customer dari service yang kuberikan sehari-hari, jika dikumpulkan cukup untuk membayar cicilan motorku setiap bulannya. Belum lagi koneksi dan pekerjaan sambilan yang dapat kulakukan setiap kali aku mendapatkan off dari tempat kerjaku. Yah, pokoknya lumayanlah untuk bisa hidup di Jakarta ini.

Hal itu pulalah yang membuatku terburu-buru saat ini. Di sore hari, di hari Sabtu dimana biasanya orang duduk bersantai di rumah atau berjalan-jalan di mall, aku ada pekerjaan sampingan bersama beberapa rekanku. Pekerjaan sampingan apa? Orang tuaku di kampung bisa bertenang hati. Pekerjaan sampinganku ini halal, sama sekali tidak ada hubungannya dengan penjualan narkoba ataupun prostitusi. Aku adalah seorang freelancer pada sebuah bar organizer yang dikelola oleh mantan atasan Yudi, rekan kerjaku di hotel. Keterampilanku bekerja membuat Yudi menawarkan pekerjaan sampingan padaku, tentunya ketika aku mendapatkan jatah off dari hotel. Pekerjaan sampingan yang ditawarkan olehnya adalah sebagai salah satu kru dari sebuah bar organizer. Apa itu bar organizer (BO)? Sebenarnya agak sedikit mirip dengan event organizer, hanya saja bedanya bar organizer hanya mengatur bar dan liquor, berbeda dengan event organizer yang mengatur event secara keseluruhan. Percaya atau tidak, banyak pesta dan event di Indonesia yang tidak asing dengan keberadaan bar organizer ini. Bar organizer tempatku bekerja bahkan pernah disewa hingga ke negeri Gajah Putih oleh salah seorang loyal customer kami. Sayangnya waktu itu aku tidak disertakan, hanya pemilik bar organizer saja dan beberapa orang lama kepercayaannya yang pergi ke sana.

Berbicara mengenai pemilik, bar organizer tempatku bekerja dikelola oleh Ibu Winda. Sebenarnya belum pantas dibilang ibu, karena kutaksir usianya baru berkisar antara 30 atau 31 tahun. Ibu Winda bekerja sebagai seorang sekretaris di sebuah perusahaan minyak di kawasan Sudirman. Bar organizer ini sebenarnya merupakan usaha sampingannya, dikarenakan latar belakang dirinya yang ternyata juga pernah bekerja di bidang perhotelan selama beberapa tahun dulu. Soal kepribadian, Ibu Winda bisa dibilang cukup perhatian dengan anak buahnya, apalagi mereka yang dianggapnya rajin dan cakap dalam bekerja. Setiap kali ada event, biasanya dia menelepon dan mengajak kami terlibat. Uang bayaran kami pun tidak pernah terlambat, bahkan pernah beberapa kali langsung dibayar penuh di muka. Profesionalisme Ibu Winda ini jugalah yang membuat kami menjadi hormat padanya dan selalu siap apabila dirinya membutuhkan kami. Kesadaran diri dan rasa hormat kami padanya bukan mengada-ngada, bahkan pernah sekali waktu terjadi kami membatalkan seluruh janji kami untuk pekerjaan sampingan kami masing-masing di tempat lain, hanya karena Ibu Winda tiba-tiba menelepon kami dan menanyakan apakah kami ada waktu di akhir pekan untuk sebuah event salah seorang eksekutif muda. Hal itu kami lakukan spontan dan tanpa perjanjian sebelumnya satu sama lain. Semua semata-mata karena kami merasa nyaman dan senang bekerja di bar organizer miliknya. Namun demikian, bukannya dia tidak bisa bersikap keras. Pernah ada dua orang kru diomeli habis-habisan olehnya. Tapi itu memang kesalahan mereka berdua, karena mereka diam-diam menggunakan uang yang dipercayakan kepada mereka untuk membeli beberapa minuman dan peralatan bar. Begitu mengetahuinya, tentu saja Ibu Winda marah besar dan langsung memberhentikan mereka saat itu juga. Temanku Yudi yang kebetulan adalah orang mengajak mereka sampai merasa tidak enak dan meminta maaf kepada Ibu Winda, bahkan sempat berinisiatif membayar kerugian akibat kecurangan kedua orang tersebut meski harus sampai berutang. Untungnya ketika itu meskipun dalam keadaan marah, Ibu Winda masih bisa bersikap bijak dan meminta Yudi untuk tidak melakukan hal tersebut. Ia hanya meminta supaya temanku itu lebih berhati-hati lagi dalam memilih orang yang akan diajak bekerja bersamanya. Hal itu tentu saja disambut Yudi dengan hembusan nafas lega.

Jika membicarakan soal fisik, sepertinya sudah tidak perlu diragukan lagi. Ibu Winda memiliki tubuh yang langsing dan padat berisi, dengan kulit berwarna sawo matang. Wajahnya juga bisa dibilang cukup cantik dan menarik. Memang tidak cantik seperti model ataupun artis, tapi senyumnya manis dan jika dipadukan dengan proporsi tubuh dan karakternya, maka sebagai seorang lelaki aku akan memberikan nilai 9 padanya. Sebagai lelaki normal kurasa wajar jika aku mengakui daya tarik seksual yang ada pada dirinya. Namun hanya sebatas itu saja, karena rasa hormat dan seganku padanya jauh mengalahkan naluri alamiah seorang lelaki. Itulah yang membedakan kita manusia dari binatang, moral dan etika sebagai makhluk yang berakal budi.

Spoiler for ibu winda:

Pandanganku tentang Ibu Winda pastinya terkesan berlebihan jika orang lain mendengarnya. Wajar saja, karena meskipun sudah lebih dari setahun aku bekerja pada bar organizer miliknya, aku tidak mengetahui lebih banyak lagi soal dirinya selain daripada urusan pekerjaan. Hanya ada beberapa kebiasaan buruknya yang aku ketahui, salah satunya adalah bahwa dirinya sangat berantakan dan cenderung cuek. Sebagai seorang wanita, kamar kos yang ditempatinya sangat berantakan. Jangan berharap melihat kamar wanita yang rapih dan penuh dengan pernak-pernik jika masuk ke dalam kamarnya. Yang akan kita temui adalah tumpukan baju yang berantakan di atas ranjang, tumpukan kardus peralatan bar atau beberapa botol minuman kosong di pojok kamarnya. Kamar kos Ibu Winda memang cukup luas, kutaksir sekitar 4×5 meter dan belum termasuk kamar mandi. Tentunya jauh berbeda dari kamar kosku yang hanya berukuran 2×3 meter. Melihat kemalasan dirinya, maka tidak heran ketika mendengar ia membayar sedikit uang lebih kepada pembantu kosnya untuk membersihkan kamarnya setiap minggu. Tapi kurasa masih masuk akal mengingat dirinya tergolong wanita karir yang sibuk bekerja. Jangankan berbenah, akhir pekannya pun masih disibukkan dengan pekerjaan bar organizer miliknya, sehingga terkadang aku ragu apakah dirinya memiliki kehidupan sosial lainnya selain dari urusan pekerjaan.

Selain ketidakrapihannya, mungkin salah satu kebiasaan buruknya lagi adalah ke-sleborannya dalam berpakaian. Entah karena terlalu cuek atau menganggap kami sebagai anak buahnya yang sudah biasa datang, Ibu Winda beberapa kali berpakaian ala kadarnya ketika kami datang ke kosnya untuk menyiapkan barang-barang. Sempat suatu hari ketika aku datang bersama Yudi, ia membukakan pintu hanya dengan mengenakan daster motif bali berbelahan dada rendah, meski di dalamnya masih mengenakan bra. Tentu saja aku sempat tertegun melihatnya, tapi segera bersikap biasa dan memalingkan wajahku ke tempat lain, berusaha berkonsentrasi pada pekerjaan. Yudi temanku sudah pasti lebih segan dariku, karena dirinya jelas sangat menghormati Ibu Winda sebagai orang yang seringkali menolongnya. Sekali waktu pernah juga aku tiba paling awal di kosnya, seperti biasa untuk menyiapkan barang-barang yang akan digunakan untuk acara di malam harinya. Ketika aku mengetuk pintu, Ibu Winda membukakan pintu dan mempersilakan aku masuk. Yang membuatku terperangah, ia hanya mengenakan hot pants dan sebuah kaus tanpa lengan yang agak ketat, namun aku bisa melihat puting payudaranya menyembul di balik kausnya. Tentu saja aku tergoda untuk melihat lebih jauh, tapi ketika itu akal sehatku masih menahanku. Aku berusaha berkonsentrasi memindahkan perlengkapan acara keluar dari kamarnya. Meskipun demikian, Ibu Winda bukanlah tipe wanita nakal ataupun penggoda. Aku tahu dirinya begitu hanya karena kecuekannya terhadap kami, yang mungkin karena sudah dianggap cukup dekat. Bekerja di hotel selama beberapa tahun sudah cukup membuatku mampu membedakan mana wanita nakal dan mana wanita baik-baik, dan sudah jelas Ibu Winda tidak termasuk di dalam golongan pertama.

Dan hari ini pun aku kembali melakukan rutinitas yang sama, mengendarai motorku ke kos Ibu Winda untuk melakukan pekerjaan sampinganku. Baru 3 hari yang lalu Ibu Winda menelepon dan mengajakku untuk membantunya mengisi event hari ini. Tentu saja aku tidak sendirian, Yudi dan beberapa kru yang lain juga sedang dalam perjalanan menuju ke sana dari tempat tinggal mereka masing-masing. Kos Ibu Winda memang selalu menjadi meeting point kami, sehingga kami bisa berangkat dari sana bersama-sama. Biasanya motor kami titipkan di kosnya, kemudian Ibu Winda dan seluruh kru akan naik mobilnya menuju tempat dimana acara dilangsungkan. Setelah hampir setengah jam berkendara, akhirnya aku pun tiba di kos Ibu Winda. Kulihat belum ada motor kru yang lain, sepertinya aku yang pertama kali sampai. Seperti biasa kuparkirkan motorku di samping jemuran, kemudian berjalan masuk ke dalam rumah kos sambil membawa helmku. Begitu sampai di depan kamarnya, kuketuk dua kali pintu kamar bernomor 6 itu. Sambil menunggu pintu dibukakan, rasa penasaran pun mendatangiku. “Apa yang akan dikenakan Ibu Winda kali ini,” pikirku nakal. Tidak sampai 5 menit menunggu, pintu kamar pun dibukakan dan memupuskan harapan bodohku. Kulihat Ibu Winda mengenakan kaos dan celana jeans panjang, tampaknya ia sempat pergi keluar sebelumnya. “Eh udah nyampe Rie,” katanya sambil mempersilahkan aku masuk. “Iya Bu, paling duluan nih kayaknya,” ucapku sambil meletakkan helmku di atas meja seperti biasa. “Mana yang mau disiapin dulu Bu?” tanyaku lagi sambil melepaskan jaketku dan meletakkannya di samping helm. “Itu dus-dus di pojok, dikeluarin aja dulu semuanya, susun di depan kamar. Jadi nanti yang lain dateng tinggal angkut ke mobil.” kata Ibu Winda memberi instruksi. Tanpa menunggu lama aku langsung bergerak, memindahkan satu persatu dus-dus berisi perlengkapan bar ke depan kamar, sementara Ibu Winda duduk di ranjangnya dan menonton televisi.

Sekitar 15 menit memindahkan barang, Yudi dan beberapa kru lainnya pun akhirnya tiba, hanya berbeda sekitar 5 menit satu sama lain. Mereka pun segera membantuku memindahkan semua perlengkapan. Untuk menghemat waktu, Yudi meminta kunci mobil kepada Ibu Winda, sehingga kami bisa segera memasukkan barang-barang tersebut ke dalam mobil. Memakan waktu hampir setengah jam hingga akhirnya seluruh perlengkapan tersusun dengan rapi di dalam mobil Avanza miliknya. Cukup lama mengingat banyaknya barang pecah belah yang harus disusun secara hati-hati. Setelah mengembalikan kunci mobil, kami pun berpamitan sebentar kepada Ibu Winda untuk pergi ke warung kopi terdekat, yang berjarak sekitar 30 meter dari rumah kosnya. Kami memang selalu berkunjung ke warung tersebut apabila kami berkumpul di kos Ibu Winda, biasanya sekedar untuk merokok dan minum kopi sambil menunggu Ibu Winda mandi dan bersiap-siap untuk ke event yang kami kerjakan. Ibu pemilik warung sudah cukup kenal dengan kami karena begitu seringnya kami berkumpul di sana. Seperti biasa aku duduk dan memesan secangkir kopi susu. Kami pun mulai membakar rokok dan mengobrol satu sama lain, umumnya membahas soal pekerjaan ataupun kabar teman-teman yang lain. Beberapa saat mengobrol, aku merogoh kantong celanaku, bermaksud menelepon adikku menanyakan kabarnya. Saat itulah aku menyadari bahwa handphoneku tidak berada di kantong. Dengan panik aku segera berdiri dan mencari handphoneku ke kolong meja, sementara teman-temanku yang lain ikut membantuku mencari. Beberapa saat mencari, handphoneku tetap saja tidak ditemukan. “Di jaket ngga?” tanya Yudi mengingatkanku. Ah benar, mungkin ada di sana. Seingatku memang semenjak turun dari motor tadi aku sama sekali belum menyentuh handphoneku. Aku segera menghisap rokokku beberapa kali, kemudian membuang dan menginjaknya dengan sepatuku. “Sebentar gua ambil dulu,” ucapku pada teman-temanku sambil beranjak bangun dari kursi dan kembali ke rumah kos Ibu Winda.

Sesampainya di sana, aku pun mengetuk pintu kamar. Aku menunggu beberapa saat, namun tidak ada balasan dari dalam, hanya suara televisi yang terdengar dari depan kamar. “Bu? Ibu Winda?”, kuketuk kembali pintu kamar, kali ini sebanyak dua kali ketukan dan sedikit lebih keras. Aku menunggu beberapa saat, namun pintu masih belum bisa dibukakan. Akhirnya aku pun memberanikan diri untuk masuk ke dalam. Perlahan-lahan kutarik daun pintu ke bawah dan kudorong pintu ke arah dalam. Aku mencondongkan kepalaku ke dalam kamar sambil memandang berkeliling, takut kalau Ibu Winda tersinggung karena aku masuk tanpa ijin. Namun yang kutemui hanyalah kamar kosong, sementara televisi masih menyala dengan suara cukup keras, menampilkan acara talkshow luar negeri. Rasa bingung mulai menghampiriku, kemana Ibu Winda? Kamarnya tidak terkunci, jadi tidak mungkin dia pergi keluar. Pertanyaan itu segera terjawab begitu aku mendengar suara air keran mengalir dari dalam kamar mandi. Dan seketika itu juga rasa heranku berubah menjadi rasa penasaran bercampur tegang. Ya, mengetahui Ibu Winda tengah mandi, mulai muncul niat cabulku. Perlahan-lahan aku masuk ke dalam kamar dan menutup pintu, sebisa mungkin tanpa menimbulkan suara. Sebenernya tidak terlalu sulit, karena suara televisi yang cukup keras menyamarkan suara pintu yang tertutup. Sambil mengendap-ngendap, terlebih dahulu aku berjalan ke arah jaketku, untuk memeriksa apakah handphoneku ada di sana. Sejenak mencari, kutemukan handphoneku di saku depan. Segera kuubah handphoneku ke mode silent dan kumasukkan ke dalam kantung celanaku. Setelah sejenak memantapkan diri, perlahan aku berjalan ke arah kamar mandi, tanpa sadar sambil menahan nafas supaya hembusan nafasku yang memburu tidak terdengar. Sekitar setengah meter dari pintu kamar mandi, aku berhenti sejenak untuk memantapkan niatku. Bagaimanapun Ibu Winda adalah orang yang aku hormati. Meski aku tidak berniat buruk padanya, tetap saja ada perasaan bersalah dalam diriku akan usahaku untuk melihatnya tanpa busana ini. Setelah beberapa saat berpikir, niatku pun menjadi semakin mantap. “Kapan lagi ada kesempatan seperti ini? Kebetulan dia lupa kunci pintu, berarti ini emang jalannya.” pikirku mencari pembenaran. Kuteruskan perlahan langkahku, semakin dekat ke arah pintu kamar mandi dimana di dalamnya terdapat Ibu Winda sedang membersihkan tubuhnya. Kulihat memang pintu kamar mandi itu tertutup, namun tidak rapat. Pintu itu hanya menutup bersentuhan dengan kusen dan meninggalkan sedikit celah kecil, celah kecil yang cukup bagiku untuk melihat ke dalam apabila aku merapatkan wajahku ke dekatnya.

Spoiler for ilustrasi:

Perlahan-lahan aku mendekatkan kepalaku ke celah itu, takut apabila Ibu Winda di dalam menyadari kehadiranku dan dapat melihatku juga dari dalam. Sambil menahan nafas, akhirnya aku memberanikan diri untuk mengintip. Kupejamkan sebelah mataku, supaya mata yang menempel ke celah itu dapat melihat dengan lebih jelas. Dan akhirnya, terlihatlah pemandangan indah itu. Dari celah kecil itu dapat kulihat tubuh indah Ibu Winda yang tengah dibasuh air. Dirinya sedang sibuk menyirami tubuhnya dengan shower, sepertinya cukup fokus sehingga sama sekali tidak memandang ke arah pintu. Jantungku berdebar keras, seperti mimpi rasanya aku bisa melihat Ibu Winda tanpa busana. Tubuhnya yang langsing namun padat berisi membuat penisku di balik celanaku segera menegang. Payudaranya tidak terlalu besar, namun menggantung dengan ideal di tubuhnya, dengan puting berwarna coklat sedikit tua dan berdiameter tidak terlalu besar. Rambut-rambut halus di vaginanya tampak tercukur dengan rapi, tampak menempel dengan sempurna di tubuhnya karena basah disiram air. Sesekali Ibu Winda membalik badannya membelakangiku untuk mengambil shampo atau sabun, memperlihatkan kedua bongkah pantatnya yang padat. Aku tidak tahu berapa lama aku menikmati pemandangan indah itu, hingga akhirnya Ibu Winda terlihat mematikan shower dan mulai bergerak mencari handuk. Aku pun tersadar bahwa aku menghabiskan waktu terlalu lama di sana. Segera aku melangkah menjauh dari pintu sambil terus menahan nafasku yang memburu. Jantungku berdebar keras, berharap Ibu Winda mengeringkan tubuhnya di dalam kamar mandi dan tidak langsung keluar, memberikan waktu bagiku untuk keluar dari kamar itu. Dengan bergegas aku melangkah menuju pintu kamar, dengan sedikit terburu-buru membuka pintu kamar sambil berharap suara televisi menyamarkan suara pintu yang terbuka. Begitu keluar, aku segera menutup pintu dan langsung melangkah keluar dari rumah kos, kembali ke warung kopi tempat kru lainnya berada. Jantungku berdebar keras, berharap Ibu Winda tidak menyadari bahwa aku ada di dalam kamarnya tadi.

Aku berusaha bersikap biasa begitu sampai di warung kopi, sementara jantungku masih berdebar keras. “Kok lama Rie?” tanya salah satu kru kepadaku. “Iya, tadi bantuin Ibu Winda nurunin barang dulu,” jawabku berbohong. Aku pun duduk dan kembali menyeruput kopi dari cangkirku, berusaha menenangkan diri. Perlahan bayangan tubuh Ibu Winda tanpa busana kembali merasuki pikiranku, membuat penisku kembali mengeras. Aku memandang kru-kru lain, sambil membayangkan kemenanganku bisa melihat seluruh tubuh atasan kami tanpa sehelai benang pun. “Kalau aja mereka tahu, pasti pada iri.” ucapku sambil tertawa dalam hati. Sekitar setengah jam kemudian, kami pun memutuskan untuk kembali ke rumah kos. Langit sudah mulai gelap dan waktu menunjukkan pukul setengah enam sore, sudah waktunya kami berangkat ke lokasi event. Begitu sampai di rumah kos, kembali jantungku berdebar keras, takut jika Ibu Winda menyadari keberadaanku tadi. Tapi kekhawatiranku segera pupus begitu Ibu Winda bersikap seperti biasa kepada kami. “Amaannn…” ucapku lega dalam hati. Diam-diam aku mencuri pandang ke arah Ibu Winda yang tengah mengenakan dress pendek berwarna merah maroon untuk event ini. Dress itu bertipe kemben dan hanya menutupi tubuhnya hingga ke bagian dada, membiarkan pundaknya yang mulus terbuka. Pikiranku kembali menerawang, kembali membayangkan Ibu Winda tengah tanpa busana, membasuh tubuhnya di kamar mandi. Namun pikiran itu tidak bertahan lama, karena kami harus segera berangkat ke lokasi. Kami pun segera masuk ke mobil, sementara 2 orang kru lainnya berboncengan mengendarai sepeda motor karena kapasitas mobil Ibu Winda tidak cukup menampung kami semua. Sesampainya di sana, seperti biasa kami pun disibukkan dengan aktivitas melayani tamu-tamu event, membuat kami hampir tidak ada waktu untuk beristirahat sama sekali.

Spoiler for ibu winda:

THE WARNING
Hampir satu bulan berlalu setelah aku mengintip Ibu Winda tengah mandi di kamar kosnya. Setiap saat bayangan tubuhnya tanpa busana selalu merasuki pikiranku. Entah sudah berapa kali sejak kejadian itu aku melakukan onani sambil membayangkan dirinya. Pernah satu kali, sekitar satu minggu setelah kejadian itu, aku menggunakan jasa wanita penghibur yang murah, yang dapat dengan mudah ditemui di kawasan Daan Mogot. Tentu saja Ibu Winda menjadi fantasiku ketika sedang bersenggama dengan wanita penghibur itu. Meskipun demikian, hal itu tidak menyurutkan hasratku pada diri Ibu Winda. Aku malah semakin penasaran untuk dapat menikmati tubuhnya. Tapi tentu saja akal sehat masih bisa menahan nafsu liarku. Aku sadar, itu hanyalah fantasi saja. Terlalu banyak yang harus kukorbankan untuk mewujudkan hal itu. Usiaku masih muda, aku tidak mau menyia-nyiakan masa depanku demi nafsu semata.

Tidak tahan menahan nafsu gila ini sendirian, aku bermaksud berbagi dengan temanku Yudi. Suatu hari sepulang dari kantor, kami berdua duduk mengobrol di minimarket Seven Eleven di dekat hotel tempat kami bekerja. Setelah beberapa saat mengobrol, aku mulai membuka topik pembicaraan yang menyerempet Ibu Winda. “Belum ada panggilan lagi dari Ibu Winda, Yud?” tanyaku membuka pembicaraan. “Belum ada. Tapi waktu itu dia pernah ngomong kayaknya akhir bulan ini ada job lagi,” jawabnya sambil menyalakan sebatang rokok. “Oohh…lumayan lah, lagi perlu banyak duit gua.” ujarku lagi setengah tertawa. “Ya elah elo, kalo itu sih semua orang juga perlu, haha…” jawabnya lagi sambil tertawa. Beberapa saat kami berdua tertawa, kemudian aku kembali membuka topik. “Eh Yud, Ibu Winda udah merit belum sih?” tanyaku dengan nada santai. “Wah ngga tau deh. Setau gua sih belum. Tapi pacar kayaknya ada, waktu itu gua pernah ketemu sekali abis event. Udah rada tua gitu orangnya.” jawabnya lagi. “Wah, jangan-jangan Ibu Winda bini kedua lagi,” ucapku lagi. “Ah ngga lah…Jangan suuzon lo, ngga baek.” kata Yudi lagi sambil kembali menghisap rokoknya. Aku tertawa kecil, kemudian melanjutkan lagi setelah beberapa saat. “Tapi Bu Winda oke juga ya Yud? Bodynya sexy tuh.” kataku dengan nada datar. Yudi terdiam sejenak, kemudian meresponse perkataanku. “Iya…Tapi ya dia bos kita lah.” ujarnya dengan nada rendah. “Yaaaa…iyalah dia bos kita. Maksud gua ya sebagai cowok aja gitu kasih penilaian.” ujarku lagi. “Elo pernah liat dalemannya Yud?” tanyaku lagi perlahan, berhati-hati karena takut salah berbicara. “Ya kagaklah! Lo gila, aneh-aneh aja ngomongnya!” ujar Yudi spontan. “Yaaa maksud gua kali aja elo pernah ngga sengaja gitu. Namanya sering kerja sama dia kan…” jawabku lagi, merasa tidak enak karena sepertinya pertanyaanku kelewatan. “Ya ngga lah. Udah deh, lo ngga usah aneh-aneh. Ibu Winda itu bos kita, atasan kita, orang yang ngasih kita job. Kita semua kudu hormatin dia, ngga pernah ada yang mikir aneh-aneh soal dia. Lagian dia udah jelas cewek baik-baik, elo juga udah liat sendiri kan?” ujar Yudi kembali, setengah menghardikku. Aku menjadi semakin tidak enak. “Iya Yud, gua cuma nanya aja. Ngga ada maksud apa-apa kok. Ya namanya ngomong biasa. Gua juga tau dia bos kita, gua juga hormat. Mana mungkin sih gua mikir aneh-aneh soal dia.” jawabku membela diri. Dalam hati aku merasa menyesal sudah membuka topik ini dengan Yudi. Mungkin sebaiknya hal ini aku simpan sendiri saja.

Akhirnya kami mengobrol hal-hal lain seputar pekerjaan dan teman-teman kami. Tidak terasa waktu sudah menunjukkan pukul setengah 12 malam. Kami pun berpisah dan pulang ke tempat masing-masing. Pembicaraanku malam ini menjadi pelajaran buatku. Hal-hal seperti ini sangat sensitif dan sebaiknya tidak usah dibahas dengan orang lain. Aku mencamkan apa yang kudapatkan malam ini, dan berjanji pada diriku sendiri untuk tidak mengulangi kesalahan yang sama.

THE OPPORTUNITY
Baru seminggu setelah pembicaraanku dengan Yudi, permintaanku menjadi kenyataan. Yudi baru saja meneleponku, menginformasikan bahwa hari Sabtu besok ada job dari Ibu Winda. Mungkin ini jawaban dari yang di atas, karena kebetulan kondisi keuanganku sudah sangat menipis karena harus mengirimkan biaya obat untuk ibuku di kampung. Seperti biasa, aku dan kru-kru lainnya berkumpul di kos Ibu Winda. Tidak seperti biasanya, setelah menyusun barang-barang di mobil kami pun langsung berangkat menuju lokasi event. Hal ini dikarenakan event kali ini merupakan event yang cukup besar dan menyangkut nama baik bar organizer milik Ibu Winda. Event ini diadakan oleh salah satu istri pengusaha ternama di Indonesia, yang juga dikenal sebagai salah satu sosialita ibukota. Tentu saja apabila bar organizer milik Ibu Winda ini dapat memuaskan ekspektasinya, maka kesempatan untuk mendapatkan lebih banyak event menjadi semakin besar bagi kami. Jumlah kru yang digunakan untuk event kali ini juga tidak seperti biasanya. Sekitar 15 orang kru direkrut untuk membantu Ibu Winda dalam event ini, padahal biasanya hanya menggunakan 5 atau 6 orang kru saja.

Pada event kali ini, kami bekerja dua kali lebih sibuk dari biasanya. Bahkan Ibu Winda yang biasanya hanya bekerja di balik meja bar dan sering bercengkrama dengan para tamu, kali ini tampak kerepotan. Dan setelah bekerja tanpa henti selama 4 jam, akhirnya kami bisa mendapatkan kesempatan untuk beristirahat. Waktu hampir menunjukkan pukul 12 malam, event pun sudah hampir selesai sehingga banyak tamu yang sudah pulang dan memberi kami kesempatan untuk sedikit bernafas lega. Sebagian perlengkapan kami tengah dibersihkan oleh para kru, sementara sebagian lagi masih digunakan oleh sisa tamu yang masih berada di lokasi event ini. Sekitar setengah jam kemudian barulah pesta benar-benar berakhir. Kami segera membereskan sisa-sisa perlengkapan kami, kemudian memasukkannya ke dalam mobil. Saat itulah kami baru merasakan keletihan yang amat sangat. Bagaimana tidak, hampir 4 jam penuh kami nonstop melayani para tamu di pesta kali ini. Namun kami juga merasa puas, karena Ibu Winda mengatakan sang penyelenggara event ini memuji profesionalisme kami. Kami pun meninggalkan tempat pesta sekitar jam 1 dini hari. Ketika pulang, Ibu Winda memintaku untuk menyetir mobilnya, karena kepalanya pusing akibat terlalu banyak minum di event tadi. Memang sekalipun bekerja, Ibu Winda biasa ikut minum dan bersosialisasi dengan para tamu pesta. Sebenarnya tidak mengherankan karena koneksi Ibu Winda juga cukup luas, sehingga pasti ada saja beberapa orang yang mengenalnya di pesta dan mengajaknya minum. Sepanjang perjalanan pulang Ibu Winda jarang berbicara, hanya sesekali ia menanggapi obrolan para kru. Sepintas kulihat wajahnya tampak merah akibat terlalu banyak minum. Tapi Ibu Winda tidak mabuk, mungkin dia hanya kurang fokus karena terlalu banyak alkohol di tubuhnya.

Begitu sampai di kos Ibu Winda, kami segera menurunkan perlengkapan dari mobil ke kamarnya. Meski lelah, kami tidak mau mengundur-ngundur hingga besok. Yang ada di kepala kami hanyalah bagaimana kami segera membereskan semuanya dan pulang untuk beristirahat. Waktu menunjukkan hampir jam 2 pagi ketika selesai menurunkan semuanya. Sebelum pulang, Ibu Winda mengumpulkan kami semua dan langsung membagi-bagikan amplop berisi bayaran kami masing-masing untuk event kali ini. Bayaran kali ini cukup lumayan, Ibu Winda memberi bayaran lebih karena event kali ini lebih besar dan sibuk dari biasanya. Setelah menerima bayaran, kami pun berpamitan untuk pulang beristirahat. Namun sebelum pulang, aku minta izin pada Ibu Winda untuk meminjam toiletnya. Sebenarnya aku malu meminjam toilet pada Ibu Winda, tapi bagaimana lagi, sakit perutku sudah tidak bisa ditahan lagi. Ibu Winda juga maklum dengan keadaanku dan mengizinkanku untuk menggunakan toiletnya. Setelah beberapa saat buang air, akhirnya sakit di perutku reda. Aku pun segera keluar dari toilet bermaksud untuk pulang. Tapi sial bagiku, baru saja aku keluar dari toilet, aku mendengar suara berisik dari luar. Ternyata ketika aku berada di dalam toilet, hujan turun dengan deras. “Wah, sial…Baru mau pulang.” ucapku setengah kesal. Ibu Winda menoleh dan tersenyum melihatku menggerutu. “Ya udah, kamu nunggu dulu aja sampai reda.” ujar Ibu Winda padaku. “Iya Bu. Saya tunggu di depan aja. Nanti kalau reda baru saya jalan.” jawabku padanya. “Lho, ngapain kamu tunggu di luar? Di sini aja sambil nonton.” balas Ibu Winda. “Ah ngga usah Bu. Ibu mau istirahat, saya pulang aja, takut ganggu nanti.” balasku sopan, merasa tidak enak. “Gapapa, kamu nonton aja. Nanti kalau kamu mau pulang dan saya ketiduran, kamu bangunin saya.” balas Ibu Winda lagi dengan nada setengah mengantuk. Tampaknya dirinya sudah lelah dan mengantuk. “I-iya Bu. Semoga ngga lama ujannya,” balasku tidak enak.

Aku terdiam seribu bahasa karena merasa tidak enak mengganggu waktu istirahat Ibu Winda. Mataku menatap ke televisi, berusaha konsentrasi menonton. Beberapa saat kemudian, Ibu Winda pun beranjak bangun dari ranjangnya, kemudian berjalan ke arah lemari pakaian. Dikeluarkannya setumpuk pakaian, lalu masuk ke dalam kamar mandi. Sekitar 5 menit kemudian, Ibu Winda pun keluar. Tampak dirinya hanya mengenakan kaus lengan buntung dan celana pendek santai. Gaun yang sebelumnya digunakan untuk event dilipat dan diletakkan di depan lemari. Ia pun langsung naik ke atas ranjang dan menutupi separuh tubuhnya dengan bedcover. “Kamu nonton aja Ri. Kalau mau minum itu ambil aja ada air di dalam kulkas,” ujar Ibu Winda padaku. “Iya Bu,” balasku sopan. Ibu Winda pun asik duduk di ranjangnya sambil menonton televisi. Masih merasa canggung, aku kembali menonton televisi. Tanpa sadar aku pun keasikan menonton acara National Geographic yang tengah membahas sejarah perang di kota tua di Eropa. Entah berapa lama aku keasikan menonton, hingga akhirnya aku pun sadar bahwa hujan belum juga reda. “Wah lama juga. Ini sih bakalan lama.” gumamku pelan sambil melihat jam di dinding yang menunjukkan sudah jam 3 lewat. Akhirnya aku memutuskan untuk pulang saja, lagipula sesampainya di kos aku bisa segera mandi dan tidur. Aku pun menoleh ke arah Ibu Winda bermaksud untuk berpamitan. Aku sedikit terkejut karena ternyata Ibu Winda sudah tertidur pulas. “Ini gimana pamitnya,” pikirku dalam hati.

Perlahan aku beranjak dari kursi, mendekati ranjang dimana Ibu Winda terbaring. Ketika sudah berada di dekatnya, kulihat Ibu Winda sudah tertidur pulas. Pantas saja dari tadi tidak terdengar suara, ternyata Ibu Winda sudah kelelahan sehingga lekas terlelap. Aku terdiam menatapi Ibu Winda yang tengah tertidur, meski tampak lelah namun tetap menarik untuk dipandang. Bedcover menutupi tubuhnya dari pinggang hingga kaki, hanya saja mulai dari setengah betis hingga ke telapak kaki tampak tidak tertutupi. Setelah beberapa saat terpana memandang Ibu Winda, aku terhenyak kaget. Aku baru menyadari, di balik kaus tanpa lengan yang dikenakannya, aku sama sekali tidak melihat adanya tali bra. Aku menelan ludah, pikiranku mulai liar. Apakah aku harus bersikap gentleman, ataukah aku harus mengambil kesempatan ini? Aku terdiam beberapa saat, mataku terus memandangi Ibu Winda yang tengah tertidur. “Main aman dulu,” pikirku beberapa saat kemudian. “Bu…Ibu Winda…” ujarku pelan, memastikan bahwa ia memang sudah terlelap. Tidak ada respon dari Ibu Winda, tampaknya dirinya memang sudah tertidur. Nafasnya juga tampak teratur, membuatku yakin bahwa dirinya sudah pulas. Merasa cukup aman, aku pun memberanikan diri untuk bertindak lebih jauh. Perlahan-lahan kusibakkan bedcover yang menutupi bagian bawah tubuhnya, membuat seluruh tubuhnya dapat terlihat dengan jelas. Nafasku mulai memburu, mataku terus memandang payudara Ibu Winda yang masih tertutup kaus berwarna hijau lumut. Jika diperhatikan, celana pendek ala Bali yang dikenakannya juga tampak agak tipis sehingga samar-samar aku dapat melihat celana dalam berwarna merah muda di baliknya. Aku semakin berani, tanganku mulai bergerak ke bagian bawah kaus tanpa lengan yang dikenakannya. Jantungku berdebar kencang, takut apabila Ibu Winda terbangun dari tidurnya. Setelah memantapkan tekad, akhirnya aku memberanikan diri untuk perlahan-lahan mengangkat kausnya ke atas, berusaha membuat rongga dan melihat payudaranya dari bawah.

Spoiler for ilustrasi:

Aku berusaha mengontrol tanganku yang agak gemetar. Rasa takut, tegang dan terangsang bercampur aduk pada diriku. Tapi tampaknya Ibu Winda terlalu lelap untuk menyadari kenekatanku, mungkin event kali ini benar-benar membuatnya lelah. Akhirnya aku memberanikan diri mendekatkan kepalaku ke perutnya, berusaha melihat dari bawah payudaranya yang masih terbungkus kaus. Apa yang kulihat seketika membuat jantungku seakan berhenti berdetak. Dari bawah, aku bisa melihat kedua gundukan kenyal yang tampak menggoda. Tidak terlalu besar memang, tapi sangat pas dan seakan mengundangku untuk menjamahnya. Kedua putingnya nampak jelas dari bawah, berwarna coklat tua dan tampak begitu indah. Penis di dalam celanaku semakin mengeras, memberontak seakan meminta untuk dipuaskan. Perlahan-lahan kukembalikan kaus ke posisi semula, sementara pikiran-pikiran liar berkecamuk di dalam kepalaku. Kembali aku terdiam, berbagai emosi bergejolak di dalam diriku. Antara pulang atau nekat meneruskan nafsu liarku, mana yang harus kupilih? Jika aku pulang, aku akan menyesal dan terus diteror akan nafsuku pada Ibu Winda. Jika aku nekat meneruskan, maka penyesalan yang lebih besar akan datang dan aku akan menjadi seorang pemerkosa. Kepalaku seakan ingin pecah akibat bentrokan kedua hal yang saling bertentangan ini.

Beberapa saat kemudian, akhirnya aku mengambil keputusan final. Aku membiarkan nafsu liar memenangkan pergolakan batin yang kualami. Apapun resikonya, kali ini aku harus bisa menikmati tubuh Ibu Winda. Hujan masih terdengar deras di luar, membuatku yakin kalaupun Ibu Winda nanti terbangun dan berteriak, suaranya akan tersamarkan oleh suara hujan. Aku mulai melepaskan pakaian yang kukenakan satu persatu, tentu saja dengan perlahan-lahan. Hanya dalam hitungan menit, aku sudah berdiri di samping Ibu Winda, telanjang bulat tanpa tertutup sehelai benang pun. Dengan jantung berdebar, aku nekat memulai aksiku. Dengan hati-hati aku mulai naik ke atas ranjang, berusaha supaya Ibu Winda tidak terbangun. Begitu posisiku sudah tepat, aku mulai menyerang Ibu Winda. Aku menyadari akan lebih baik bagiku jika Ibu Winda tidak terbangun dulu oleh ulahku, setidaknya dalam keadaan masih berpakaian lengkap. Karena jika dirinya sudah tersadar akan sulit bagiku untuk melucuti pakaiannya. Aku mulai memegang bagian bawahnya, kemudian secara perlahan aku berusaha menyingkapkannya ke atas, membuat kedua payudaranya terpampang jelas. Kausnya baru tersingkap sampai perut ketika Ibu Winda tampak mendengus pelan, membuatku berhenti sejenak. Jantungku kembali berdetak kencang, takut apabila Ibu Winda tersadar lebih cepat dari perkiraanku. Aku menunggu beberapa saat, tapi tidak ada reaksi lebih lanjut dari Ibu Winda. Keberanianku pun kembali, aku kembali melanjutkan aksiku untuk menyingkap kaus yang dikenakannya lebih tinggi lagi. Setelah beberapa saat melanjutkan aksiku dengan hati-hati, akhirnya aku berhasil menyingkap kaus yang dikenakannya hingga tepat di bawah lehernya, membuat kedua payudaranya terpampang dengan bebas di hadapanku. Sepertinya Ibu Winda benar-benar kelelahan sehingga belum menyadari juga apa yang telah kulakukan pada dirinya. Kedua payudaranya yang proporsional tampak terpampang jelas di hadapanku, mengundangku untuk meremas dan menghisapnya. Aku menghela nafas perlahan, penisku sudah menegang melihat pemandangan di hadapanku. Aku tahu kedua bongkahan kenyal itu berukuran 34B, karena aku pernah melihat bra Ibu Winda yang tergantung di balik pintu kamar mandi ketika beberapa bulan lalu aku meminjam kamar mandinya untuk buang air kecil. Dan membayangkan apa yang akan kulakukan beberapa saat lagi dengan kedua bongkahan itu membuat penisku semakin perkasa.

Setelah kembali memantapkan diri, aku mulai melancarkan serangan berikutnya. Dengan perlahan dan lembut aku mulai meraba kedua payudara Ibu Winda. Ibu jari dan telunjuk kedua tanganku perlahan menyentuh kedua putingnya dengan lembut, berusaha untuk tetap tidak membuatnya terbangun. Tidak puas dengan apa yang kulakukan, aku mulai nekat mengarahkan wajahku ke payudara sebelah kanan. Kemudian dengan lembut, aku menjulurkan lidahku, memainkan ujung puting payudaranya dengan lembut. Rasa puas dan merinding melandaku, penisku terasa sangat tegang seakan seluruh aliran darahku hanya mengalir ke sana. Tangan kananku pun tidak tinggal diam, dengan lembut aku mulai meremas payudara sebelah kiri. Beberapa saat kemudian, aku dengar Ibu Winda mendengus, tampaknya ia mulai tersadar dari tidurnya akibat perbuatanku. Benar saja, tidak lama kemudian Ibu Winda terbangun. Entah apa yang membuatnya terjaga dari tidurnya, apakah putingnya yang asik kumainkan dengan lidahku, ataukah tangan kananku yang terus asik meremas payudara sebelahnya. Awalnya Ibu Winda tidak begitu menyadari apa yang terjadi, namun sepersekian detik kemudian ia melonjak kaget dan panik. “Eh! Arie!” pekiknya terkejut, menyadari bahwa kedua payudaranya sedang kunikmati. “Rie! Ngapain kamu! Stop!” kembali Ibu Winda menjerit sambil berusaha menghentikan tindakanku. Tentu saja aku tidak diam saja, dengan sigap aku memegang kedua tangannya, berusaha mengendalikan perlawanannya. Perlawanan Ibu Winda tidaklah terlalu berarti bagiku, mungkin karena dirinya baru saja terbangun. Ditambah efek alkohol di dalam tubuhnya akibat terlalu banyak minum tadi, membuatku dengan mudah menguasai dirinya. Sudah kepalang basah, aku tidak ragu-ragu lagi dalam melancarkan seranganku. Aku langsung menghisap payudaranya dengan penuh nafsu, sambil sesekali memainkan lidahku dan menggigit perlahan putingnya. Ibu Winda terus melawan sambil berteriak, namun suara teriakan lemah yang keluar dari mulutnya tidak bisa mengalahkan derasnya suara hujan di luar.

“Rie!!! Stop! Stopp!!! Ariiee!!!” teriaknya panik. Jantungku berdebar semakin kencang, rasa nafsu dan takut bercampur aduk di dadaku. Karena sudah kepalang basah, kuteruskan aksi nekatku. Aku segera bangkit dan duduk di atas perut Ibu Winda, berusaha mengunci gerakannya. Kedua tanganku dengan liar meremas-remas payudaranya, sambil sesekali menepis kedua tangan Ibu Winda yang bergerak liar, berusaha menghentikan aksi tidak senonohku padanya. Meskipun perlawanannya tidak berarti, tapi diriku menjadi semakin tidak sabar. Aku pun menjadi gelap mata. Plakk!!! Sebuah tamparan pun kulayangkan pada wajah Ibu Winda, membuat dirinya terdiam sesaat karena shock. Kulihat matanya sedikit memerah dan air matanya mulai mengalir, entah akibat rasa sakit di pipinya ataukah karena dirinya sadar aku hendak menikmati tubuhnya. Kuambil kesempatan sesaat ini untuk melancarkan aksiku lebih jauh. Dengan paksa kurenggut kaus tanpa lengan yang dikenakannya, kemudian dengan sekuat tenaga kutarik sehingga kaus itu robek hingga setengahnya. Ibu Winda menyadari apa yang akan kulakukan, kedua tangannya pun bergerak liar berusaha mencegahku. “Ri! Jangan Ri! Jangaannn!!!” teriaknya sedikit parau, terdengar sedikit isak tangis tertahan di balik teriakannya. Ibu Winda memang wanita yang sangat tegar, bahkan di kondisi sulit seperti ini pun dirinya enggan memperlihatkan kelemahannya.

Tanpa mempedulikan teriakannya kutarik kembali kaus yang dikenakannya dengan kasar, sehingga kini kaus itu robek secara vertikal sepenuhnya, membuatku lebih mudah untuk menikmati kedua payudaranya yang montok. Ibu Winda tampak semakin panik, sementara diriku justru semakin agresif menyerang dirinya. Tanpa membuang waktu aku segera menunduk dan menempelkan wajahku ke payudaranya. Dengan penuh nafsu kuhisap kedua payudaranya bergantian kiri dan kanan. Kumainkan putingnya dengan lidahku sambil sesekali kugigit pelan ujung putingnya. “Ri! Udah! Stoppp!!! Ampun! Jangaannn!” pekiknya parau, memintaku untuk menghentikan perbuatanku. Mendengar jeritannya, aku menjadi semakin bersemangat. Mulutku bergerak liar menikmati payudaranya, sesekali bergerak ke arah leher dan melumat tengkuknya dengan penuh nafsu. Nafsu yang semakin tidak terbendung membuatku semakin kalap. Dengan tidak sabar aku pun segera berusaha menanggalkan kaus dan celana yang kukenakan. Ibu Winda berusaha mengambil kesempatan itu untuk melepaskan diri dariku, namun karena berada di atas tubuhnya, sudah jelas posisiku lebih menguntungkan. Setiap kali dirinya berusaha melepaskan diri, sergapanku kembali memaksanya untuk kembali terbaring.

Tidak lama waktu yang kubutuhkan untuk menanggalkan seluruh pakaianku. Dalam sekejap, aku hanya tinggal mengenakan celana dalam saja. Sengaja tidak kutanggalkan dulu celana dalam yang kukenakan, karena aku ingin terlebih dahulu melucuti seluruh benang yang menutupi tubuh bosku ini. Kulihat wajah Ibu Winda, tampak pucat dan panik melihatku sudah tinggal mengenakan celana dalam saja. Tanpa membuang waktu lebih lama, aku kembali melancarkan seranganku. Kali ini sasaranku adalah celana pendek yang dikenakannya, sebuah celana pendek ala pantai yang menutupi tidak sampai setengah pahanya. Aku segera beranjak pindah dari posisiku semula, dari atas perut Ibu Winda kini turun ke kedua kakinya, berusaha menahan kedua kakinya dengan bobot tubuhku. Menyadari apa yang hendak kulakukan, Ibu Winda berusaha meronta melepaskan diri. Namun efek alkohol dan kelelahan akibat acara tadi tampaknya sudah menguras seluruh tenaganya. Perlawanan yang ia berikan sama sekali tidak berarti bagiku. “Riee! Jangan! Jangaannn!!” jeritnya berusaha menghentikanku, panik karena kedua tanganku sudah menggenggam bagian pinggang dari celana pendek yang dikenakannya. Tanpa mempedulikan jeritannya, aku melancarkan aksiku. Aku segera menarik turun celana pendek ala pantai yang dikenakannya itu. Usaha pertama tidak begitu sukses, karena Ibu Winda terus berusaha melawan, celana itu hanya turun hingga ke setengah paha. Namun di usaha kedua aku berhasil dengan gemilang. Celana pendek itu turun hingga ke lututnya, memperlihatkan celana dalam thong berwarna hijau tosca yang dikenakannya. “Jangaannn!!” jerit Ibu Winda parau dan tertahan. Rasa malu, marah sekaligus takut terbayang jelas di wajahnya. Pemandangan di hadapanku sungguh menggiurkan. Melihat dirinya hanya mengenakan celana dalam, dengan payudaranya yang sangat menggoda, membuat penisku semakin mengeras di balik celana dalamku.

Segera kurebahkan diriku di atas tubuhnya, mulutku kembali menghisap payudaranya dengan liar, sementara kedua tanganku sibuk menghentikan perlawanannya. Sambil terus berusaha menahan supaya dirinya tidak melarikan diri, tangan kananku bergerak ke arah selangkangannya, memainkan vagina Ibu Winda dari luar celana dalamnya. “Jangaannn!! Stop Ri! Jangan!” pekiknya panik. “Sshh…udah diem aja Bu. Saya akan puasin Ibu…” desisku pelan penuh nafsu. Gerakan kaki Ibu Winda semakin liar, berusaha melepaskan diri dariku. Namun sia-sia belaka, kedua kakinya kutahan dengan kedua kakiku, sambil kudorong ke arah berlawanan sehingga posisinya agak mengangkang, membuat tanganku mudah mengelus-elus vaginanya. Kulihat wajah Ibu Winda tampak pucat, kedua matanya merah dan nafasnya terengah-engah karena lelah melawanku. Dan ketika gerakannya mulai lemah, kususupkan tanganku ke dalam celana dalamnya, langsung dari bawah pusar menuju liang kenikmatan itu. “Jangaann!! Stop! Stopp!!” pekiknya menyadari gerakanku. “Ssshh….” desisku pelan, jantungku pun berdebar semakin kencang. Ujung-ujung jemariku merasakan rambut-rambut halus yang menutupi vaginanya. Begitu jariku tepat berada di depan lubang kenikmatannya, kuusap-usap lembut vaginanya, berusaha memberikan rangsangan pada Ibu Winda yang selama ini sangat menggoda pikiranku.

“Enggh….Jangann!!! Stop Ri! Please! Stoopp!!” teriaknya parau, memintaku menghentikan serangan ini. Tidak peduli, jemariku terus menyerang vaginanya, sementara mulutku sibuk memanjakan kedua payudaranya. Tubuh Ibu Winda pun terus menggeliat, mungkin merasa geli akibat rangsangan di vaginanya, sekaligus berusaha melepaskan diri dariku. Setelah beberapa saat, kurasakan gerakan Ibu Winda sedikit berkurang. Mungkin dirinya mulai merasa lelah berusaha melepaskan diri dari seranganku. Kembali aku mengambil kesempatan ini untuk melangkah lebih jauh. Dengan sigap aku bangkit dari posisiku, bertumpu pada kedua lututku. Dengan secepat kilat kutarik celana dalam yang dikenakan Ibu Winda sehingga turun hingga ke kedua lututnya, memperlihatkan vaginanya yang ditutupi rambut-rambut halus tipis. Karena gerakanku terlalu cepat, Ibu Winda sama sekali tidak sempat berupaya menghentikan aksiku. “Ahh! Jangan!” pekiknya terlambat. Kembali kurebahkan tubuhku di atas tubuhnya, berusaha mengekangnya supaya tidak melawan. Tentu saja Ibu Winda menggeliat berusaha melawan, tapi gerakanku lebih cepat. Kembali kedua tangannya kupegang, sementara kuposisikan tubuhku di antara kedua kakinya sehingga ia tidak dapat merapatkan selangkangannya.

Spoiler for ilustrasi:

Kini posisiku kembali lebih leluasa untuk menyerangnya. Kembali kulayangkan jilatan-jilatan penuh nafsu ke arah leher dan payudara Ibu Winda, membuatnya menggeliat menolak kecupan-kecupan dari mulutku. Kedua tanganku pun bergerak lebih aktif. Kulepaskan kedua tangannya karena aku yakin Ibu Winda akan sulit melepaskan diri dengan posisi seperti ini. Kuarahkan kembali tangan kananku ke arah vaginanya, bermaksud memberi stimulasi sehingga vaginanya menjadi basah. Tentu saja Ibu Winda tidak tinggal diam. Dirinya terus meronta berusaha melepaskan diri. “Rie! Jangan Rie! Stop! Jangannn!” jeritnya memintaku berhenti.

Spoiler for ilustrasi:

Sama sekali tidak terlintas di pikiranku untuk berhenti. Aku malah semakin bernafsu menikmati tubuh Ibu Winda. Segala jeritan dan permintaannya untuk berhenti sama sekali tidak kugubris. Kupercepat gesekan tanganku di vaginanya, sama sekali tidak peduli lagi apabila suara jeritan Ibu Winda terdengar hingga keluar kamar. “Ennghhh!! Stoopp!! Rie! Ampuunn!!” pekiknya memintaku berhenti. Namun malam ini tampaknya adalah malam keberuntunganku. Hujan yang mengguyur Jakarta malam ini tidak kunjung berhenti. Derasnya suara hujan di luar menutupi sepenuhnya suara jeritan Ibu Winda, sehingga aku bisa melakukan aksiku dengan leluasa. Setelah beberapa saat kurasakan vagina Ibu Winda mulai sedikit basah. Wajar saja, karena seringkali fisik tidak bisa melawan rangsangan meskipun akal sehat menolak. Kulihat ini sebagai kesempatan emas karena aku sendiri sudah mulai tidak mampu lagi menahan nafsuku. Lagipula semakin lama akan semakin besar kemungkinan hujan berhenti, sehingga semakin besar resikoku jika suara jeritan Ibu Winda terdengar keluar. Dengan segera kuposisikan pinggulku sehingga penisku tepat di depan lubang kenikmatan bosku ini, kemudian dengan perlahan mulai kutempelkan penisku yang sudah mengeras pada bibir vaginanya. “Jangaannn!! Riee jangannn!!! Ampun! Ga mauu!” pekik Ibu Winda panik, menyadari aku hendak memasukkan penisku ke dalam vaginanya. Kedua tangannya bergerak liar berusaha mendorong tubuhku menjauh, sementara kepalanya menggeleng ke kiri dan kanan, berusaha menekankan penolakannya.

Spoiler for ilustrasi:

Entah apa yang ada di kepalaku. Bukannya segera memasukkan penisku yang sudah menegang ke dalam vaginanya, aku malah bermaksud mempermainkan Ibu Winda lebih jauh. Kugerakkan pinggulku maju dan mundur, menggesek-gesekkan penisku di bibir vaginanya, membuat dirinya semakin panik. “Rie, jangan Rie! Please jangan! Ga mau Rie…jangan…jangan!” desisnya setengah memohon agar aku mengurungkan niatku. Aku tersenyum licik, kuteruskan menggesek-gesekkan penisku di bibir vaginanya. “Udah Bu…Nikmatin aja…” desisku pelan tanpa menghentikan gerakanku. “Nggaa…Jangan Rie! Jangan…Saya ngga akan bilang siapa-siapa. Saya janji…” ucapnya berusaha membuatku menghentikanku bertindak lebih jauh. “Rie, saya tahu kamu cuma khilaf. Udah lepasin saya, saya maafin kamu. Udah stop Rie…Saya ngga akan bilang siapa siapa…” kembali Ibu Winda berkata lirih, berusaha meyakinkanku. Kulihat wajahnya, tampak pucat dan mengharap aku mendengarkan kata-katanya. Matanya merah dan masih tampak air mata menggantung di sana. “Sshh….Udah Bu…Ibu diem aja…Saya udah kepingin…” desisku pelan sambil terus bergerak maju mundur. “Ngga Rie! Please! Jangan dimasukin…” lirihnya kembali memintaku berhenti. Kutatap kembali wajahnya, tampak Ibu Winda benar-benar berharap aku melepaskannya. “Udah Bu…Ibu diem aja…Saya gesek-gesek aja…” ucapku memberikan secercah harapan padanya. Mendengar ucapanku, tampak Ibu Winda sedikit lebih lega, meskipun rasa malu dan marah masih tersirat di wajahnya. Aku tertawa dalam hati. Tentu saja aku berbohong. Aku sama sekali tidak bermaksud hanya menggesek-gesekkan penisku di luar vaginanya. Ucapanku hanyalah untuk mempermainkan dirinya dan memberikan harapan palsu.

Selama beberapa waktu aku terus menggesek-gesekkan penisku di bibir vagina Ibu Winda. Kurasakan vaginanya mulai sedikit lengket, entah karena cairan kewanitaannya ataukah memang penisku juga sudah mulai mengeluarkan pelumasnya. Kulihat Ibu Winda tampak pasrah melihat ulahku. Sesekali dirinya memejamkan mata, tampak malu dan enggan melihat wajahku. Nafasnya terdengar sedikit memburu, entah karena lelah ataukah karena tanpa sadar dirinya juga sudah terbawa oleh keadaan ini. Sekitar 10 menit berlalu, kulihat tampaknya Ibu Winda mulai sedikit lengah. Di tengah kepasrahannya, ia memejamkan mata, tampaknya mulai yakin bahwa aku hanya tidak akan melakukan penetrasi ke dalam vaginanya. “Kesempatan!” ujarku dalam hati. Gesekan penisku di bibir vaginanya kini berubah menjadi mengarah ke dalam liang vaginanya. Hanya dalam sedikit gerakan saja, kepala penisku mulai masuk ke dalam vaginanya. Ibu Winda pun tersentak membuka matanya, menyadari bahwa penisku kini mulai masuk ke dalam vaginanya. “Arie! Jangann! Stopp!!” pekiknya panik. “Jangan Rie! Jangan dimasukin! Jangann!! Nggaa! Ngga mauuuu!!!” teriaknya memintaku berhenti, wajahnya tampak pucat pasi. Kugerakkan pinggulku ke depan, membuat penisku masuk lebih dalam. Dalam beberapa detik saja, seluruh penisku kini sudah masuk ke dalam vaginanya. “Arrghh!!! Jaangaannn….!!!” pekiknya terisak, menyadari bahwa aku telah berhasil mengambil kehormatannya. Selama beberapa saat aku diam tidak bergerak, merasakan dinding vaginanya menjepit batang penisku yang menegang di dalamnya. Kuarahkan pandangannku ke selangkangannya, tidak ada noda darah keluar dari vaginanya. Suatu hal yang wajar di jaman sekarang ini. Hampir tidak mungkin rasanya menemukan wanita yang masih perawan, apalagi wanita berpikiran moderat dan seatraktif Ibu Winda. Hanya aja aku tidak tahu seberapa sering dirinya melakukan hubungan seksual, rasa penasaran itu sedikit menggelitikku.

“Ah, bodo amat!” ujarku dalam hati, mengesampingkan rasa penasaran akan pengalaman bercinta Ibu Winda. Aku kembali fokus pada dirinya yang kini berada di hadapanku. Kulihat air mata mengalir dari matanya. Wajahnya tampak memerah, rasa marah, malu, dan sedih tampak bercampur aduk di sana. Tanpa mempedulikan apa yang dirasakannya, aku mulai menggerakkan pinggulku maju mundur secara perlahan, memompa penisku di dalam vaginanya. “Ngghh!” pekik Ibu Winda tertahan, ketika batang penisku mulai bergerak dan bergesekan dengan dinding rahimnya. “Anghh…Rie! Jangan! Stoopp….!” lirih Ibu Winda memintaku berhenti. “Sshh…Udah Ibu diem! Nikmatin aja kontol saya Bu!” selorohku sembarangan sambil tertawa dalam hati. Ibu Winda terpekik kecil, wajahnya tampak marah karena ucapanku yang kampungan. Namun aku tidak peduli, semakin dirinya terhina maka semakin besar kemenangan yang kurasakan. Kupercepat gerakan pinggulku, cairan pelumas dari alat vital kami berdua membuat penisku semakin lancar keluar masuk vaginanya. “Ouhh…Nghhh…Sshh…Ri-riee…Sss…Stopp….Nggh…” jerit Ibu Winda terputus-putus akibat gempuran penisku pada vaginanya. “Oohh…Sshh…Enaakkk…” desisku keenakan, menikmati detik demi detik penisku bergesekan dengan dinding rahimnya. Kuremas-remas payudara Ibu Winda dengan penuh nafsu, sementara Ibu Winda tampaknya sudah pasrah tanpa perlawanan. “Ngghh…Ooohh…Ahh….Nghh.. .” lenguh Ibu Winda tidak berdaya. Ketika kutatap wajahnya, Ibu Winda langsung menutup mulutnya dengan kedua telapak tangannya. Tampaknya ia malu karena tidak sadar mengeluarkan desahan desahan yang hanya membuatku semakin bernafsu. Kini ia terdiam, tampak berusaha tegar dan tidak membiarkan menikmati kemenanganku lebih jauh lagi. Meskipun demikian ekspresi wajahnya membuatku sangat bergairah. Rasa takut, sedih, marah bercampur dengan rasa nikmat akibat hujaman penisku di vaginanya, tampak tergambar di wajahnya. “Engghh….Ooohh!” jeritan Ibu Winda tampak terlepas keluar ketika tidak sengaja penisku mendorong terlalu dalam. Kuatur kembali gerakan pinggulku, aku tidak mau membuat Ibu Winda kesakitan dan tidak menikmati hal ini. Aku ingin Ibu Winda diam-diam menikmati pemerkosaan ini, meskipun harga diri dan mulutnya menolak.

Spoiler for ilustrasi:

Selama beberapa saat kupertahankan kecepatan ayunan pinggulku, membuat penisku keluar masuk vaginanya dengan konstan. “Nghh…Aahh…Sshh….Ooohhh. ..”, perlahan-lahan lenguhan Ibu Winda kembali terdengar, sepertinya ia tidak sadar desahan-desahan itu kembali keluar dari mulutnya. Kurasakan dinding vaginanya mulai menegang, menjepit batang penisku dengan erat. “Oouhh! Ngghh….Ahh…Nggh…” desah Ibu Winda semakin tidak terkendali. Aku pun menjadi semakin bersemangat. Tampaknya Ibu Winda sedang menuju orgasme, meskipun aku sendiri ragu hal itu bisa terjadi ketika seseorang tengah diperkosa. Kupertahankan gerakanku memompa vaginanya. Pinggulku bergerak maju mundur dengan kecepatan tetap, berusaha menjaga supaya Ibu Winda tidak kehilangan moodnya. “Engghh….Hhh…Shhh….Aahhh …” Ibu Winda terus mendesah tidak terkendali, sementara penisku terus bergerak keluar masuk vaginanya. Kurang lebih 5 menit kemudian, kurasakan tubuh Ibu Winda menegang, dinding vaginanya menjepit erat batang penisku. Kurasakan dirinya bernafas tertahan, berusaha mengendalikan diri. Aku yakin dirinya tengah mengalami orgasme meskipun ia berusaha menyembunyikannnya dariku.

“Enak ya Bu…” ujarku sambil terkekeh, sambil terus menggerakkan penisku keluar masuk vaginanya. Kulihat Ibu Winda mendelik kepadaku, ekspresi marah dan malu tergambar di wajahnya akibat ucapanku. “Ngga Rie! Udah! Stopp!” pekiknya padaku, entah karena dirinya kembali tersadar ataukah hanya sekedar kamuflase untuk menutupi rasa malunya karena telah mencapai orgasme beberapa saat lalu. Tanpa mempedulikan ucapannya, kulanjutkan kembali seranganku padanya. Kupercepat ayunan pinggulku, terus memompa vaginanya dengan penisku. “Nghhh…St-stop Ri…U-udah…A-aduhh! Aahh!” pekik Ibu Winda. Mungkin vaginanya menjadi sensitif akibat orgasme yang baru saja diraihnya, sehingga hujaman-hujaman penisku membuatnya kesakitan. Mendengar pekikannya, aku malah menjadi semakin bernafsu. Kurasakan aliran panas sedikit demi sedikit mulai menjalar di penisku, tampaknya aku sendiri sudah mulai tidak tahan menahan orgasmeku. “Oohh…Iya Bu…Enak Bu…Enakk…Terus Buu…” desisku dengan nafas terengah-engah. Keringatku mengucur deras meskipun suhu di kamar Ibu Winda cukup dingin karena AC yang menyala dan hujan di luar. Ibu Winda tidak mampu lagi untuk memberikan perlawanan. Dirinya hanya bisa mendesah pasrah membiarkan tubuhnya kunikmati sedemikian rupa. Kuremas-remas kedua payudaranya dengan penuh nafsu sementara pinggulku terus bergerak maju mundur.

Spoiler for ilustrasi:

Setelah beberapa saat, kembali aliran panas kurasakan di penisku. Kali ini lebih cepat, membuatku kewalahan untuk bertahan lebih lama. Kupandang wajah Ibu Winda, wajahnya tampak sayu. Kulihat kedua pipinya agak merah, sementara nafasnya terdengar terengah-engah di antara desahan yang keluar dari mulutnya. “Bu…Enak Buu…” desisku. “Memek Ibu enak banget…Saya puas banget sama memek Ibu…Puasin saya Bu…Puasin kontol saya…” lanjutku tanpa peduli apakah Ibu Winda merasa tersinggung dengan ucapanku atau tidak. “Oohh…Nggh…Ri-Riee…Jangaann…” desah Ibu Winda tertahan, masih berusaha memintaku berhenti. Ekspresi memelas Ibu Winda semakin membuatku bernafsu, sehingga aku tidak mampu bertahan lebih lama lagi. “Aahhh…Iya Bu…Saya mau keluar…Buuu…” desisku sambil mempercepat ayunan pinggulku. Mendengar ucapanku, Ibu Winda tampak panik. “Aahh…Rie! Ja-jangann Rie! Ngghh…Sshh…Jangan Rie! Ca-cabut…Jangan keluarin di dalem…Nghh…Jangaann…” Ibu Winda melenguh tidak terkendali. Hujaman penisku yang semakin cepat membuatnya semakin sulit berkata-kata, karena setiap ucapannya terpotong oleh desahan yang keluar dari mulutnya. Melihat diriku tidak peduli, Ibu Winda berusaha melawan. Tubuh dan tangannya bergerak liar, berusaha melepaskan diri dariku. Namun perlawanan itu dengan cepat kuhentikan. Dengan sigap kupegang kedua tangannya, kemudian kudorong tubuhnya ke ranjang, menahan kedua tangannya di sana.

“Nghh…Ssghh….I-iya Buu…Enaaakkkk…” desisku panjang seraya mempercepat ayunan pinggulku. “Nghh!! Ngga Rie! Jangan! Ngga! Jangan di dalem Rie! Aah….Jangaaannn!!!!” pekik Ibu Winda panik, memohon padaku untuk mencabut segera penisku dari vaginanya. Teriakan-teriakan Ibu Winda justru semakin membuatku bergairah. “Nggh….Nnghh…Hhh…” desisku terengah-engah memompa penisku keluar masuk vaginanya dengan cepat. “Aahh….Jangaannn….Oohhhh.. ..Aaahhh….” Ibu Winda terus meracau tidak terkendali sambil menggeleng-gelengkan kepalanya, berusaha menolak apa yang hendak kulakukan padanya. Aku semakin tidak kuat lagi menahan orgasmeku. Beberapa saat kemudian, pertahananku akhirnya runtuh. “Nggh….Arrghh!” pekikku sambil memuntahkan spermaku di dalam lubang rahim Ibu Winda. “Aaahhhh! Jangaannnn!!! Stooppp!! Jangannnn!!!” pekik Ibu Winda panjang. Kugenggam erat kedua pergelangan tangan Ibu Winda yang kutahan di atas ranjang, sementara penisku terus berdenyut-denyut mengeluarkan sperma di dalam vaginanya. Aku tidak peduli lagi jika teriakan Ibu Winda terdengar hingga keluar, yang kupikirkan hanyalah bagaimana menuntaskan muntahan spermaku. “Ngghhh….Nghhhh…Jangaannn. ..” ucap Ibu Winda lirih. Suaranya bergetar karena menahan tangis. Kulepaskan kedua tangannya dari genggamanku dan kembali kuremas lembut payudaranya. Aku tidak mau menyia-nyiakan kesempatan yang ada saat ini. Yang ada di pikiranku hanyalah menikmati tubuhnya selagi aku bisa.

Spoiler for ilustrasi:

Setelah kedua tangannya bebas, Ibu Winda segera menutup kedua wajahnya. Tidak lama kemudian kulihat dirinya terisak, tampak terpukul akibat ulahku mengeluarkan sperma di dalam vaginanya. Setelah beberapa saat, kutarik mundur pinggulku, mengeluarkan penisku dari vaginanya. Kulihat cairan berwarna putih ikut mengalir keluar beberapa saat kemudian. Kurebahkan tubuhku di samping Ibu Winda sambil mengatur nafasku yang terengah-engah. “Makasih ya Bu…” ujarku enteng, sambil sesekali masih memainkan payudara dan mengelus tubuhnya. Ibu Winda tidak bereaksi, dirinya masih terisak menyesali nasibnya. Kuperhatikan dirinya, kini mulai tumbuh penyesalan di dalam diriku. Bagaimanapun Ibu Winda adalah wanita yang baik dan banyak membantuku. Namun apalah daya, kini nasi sudah menjadi bubur. Lagipula dalam hati kecilku, aku merasa sangat puas telah berhasil menyetubuhi wanita yang menjadi bosku ini. Setelah beberapa saat, aku bangkit berdiri menuju kamar mandi untuk membersihkan diri. Ketika keluar dari kamar mandi, kulihat Ibu Winda menatapku sesaat, tampak kemarahan bercampur kesedihan tergambar di wajahnya. Namun sesaat kemudian ia kembali menutup wajahnya dengan kedua tangannya dan mulai terisak kembali. Aku pun bergegas mengenakan pakaianku dan beranjak pergi. Aku tidak tahu apa yang akan terjadi besok, apakah aku akan berakhir di kantor polisi ataukah akan ada preman-preman sewaan yang akan menghabisiku. Sebelum pergi kupandang kembali Ibu Winda yang masih terbaring di atas ranjang, terisak sambil terus menutupi wajahnya. Kuambil handphoneku dan dengan diam-diam kuambil beberapa foto dirinya yang masih terbaring tanpa busana itu. Karena ia masih menutupi wajahnya dengan kedua belah tangan, Ibu Winda tidak menyadari bahwa aku mengambil foto dirinya tanpa busana sebagai kenang-kenangan. Kemudian tanpa berkata apa-apa aku pun membuka pintu kamar, bergegas pergi dari rumah kos itu.

Cerita Dewasa seks | Foto Bugil